Aku dan Si Putri Duyung Hijau.

Sabtu, 13 Juni 2020

Nggak tahu apa ini hanya pikiranku saja atau bukan, tapi minum minuman bermerk Starbucks itu menimbulkan kesan yang nggak biasa di mataku.

Sebagai seorang gen Z yang suka hal-hal berbau kekinian, aku menganggap minuman di Starbucks adalah sebuah kemewahan dan Starbucks sendiri bisa dibilang minuman kekinian yang walaupun bukan sesuatu yang baru, tapi memberikan kesan kalau nongkrong dan bawa minuman berlogo putri duyung hijau itu terlihat keren. Ini perasaan aku doang atau bukan sih? Hahaha.

Aku ingat sewaktu Instagram baru-baru muncul dan mulai populer di kalangan anak muda, banyak banget orang yang update foto minuman-minuman yang mereka pesan dari Starbucks—sampai sekarang juga sih. Nggak tahu mau pamer minumannya atau mau pamer nama mereka yang ditulis oleh sang barista—yang biasanya salah tulis dan ternyata aku baru tahu kalau itu salah satu trik marketing.
Di saat itu, aku ngerasa kalau minuman Starbucks itu kekinian banget! Dan ternyata, pola pikir itu terbentuk sampai sekarang.

Tapi sejujurnya, aku sendiri bukan pecinta kopi sih, dan aku masih ingat kali pertama kali aku ke Starbucks, aku bingung harus pesan apa dong! Kopi nggak suka, minuman coklat kayaknya biasa aja, terus minuman lain aku nggak ngerti isiannya apa, akhirnya aku beli yang sejenis raspberry iced gitu, nggak lupa abis beli, langsung upload ke Instagram! Hahaha. Padahal sebenarnya, rasanya biasa aja dan harganya mahal, tapi kesannya bangga gitu bisa beli Starbucks yang kekinian. Memang ya, logo "kekinian" itu sangat mempengaruhi tindak tanduk seseorang.

Setelah saat itu, aku cuma sesekali aja ke Starbucks, beberapa bulan sekali, itu juga kalau lagi ada minuman spesial dan potongan setengah harga aja, soalnya kalau nggak diskon, rasanya nggak ikhlas buat keluarin uang segitu untuk segelas minuman (a.k.a. pelit).
Contohnya, kayak kemarin ini, ada minuman spesial dengan potongan setengah harga, ditambah lagi dapat reusable cup, ya langsung saja aku cuss ke sana, mumpung sekalian lewat juga sih—alibi.



Anyway, ini reusable cup-nya. Lagi promo sampai besok lho! #racun


Intinya, hubunganku dengan Starbucks ini semacam love & hate relationship. Aku suka kalau mereka keluarin spesial menu, apalagi kalau lagi diskon, apalagi kalau Tumblr-nya lagi diskon juga, bikin hati ingin borong semua! Tapi yang aku nggak suka karena harga menu di sana yang kurang nyantai. Hahaha.

Gimana hubungan kalian dengan Si Putri Duyung Hijau ini? Ada menu yang kalian suka nggak? Share di kolom komentar ya!


The dreamer.

38 komentar

  1. hahahaha, akupun bersyukur aku ga terlalu tergila2 ama starbucks. walopun tiap kali traveling ke negara2 yg ada starbucksnya, itu pasti aku lgs buka jastipan sih, krn ga bisa dipungkiri, tumbler starbucks itu slalu laku keras ;p.

    setelah bbrp kali nyobain kopi ini, aku akhirnya nemu kopi fav ku. kalo kesana pasti deh ga akan pesen menu lain selain kopi ini, green tea latte with 1 or 2 shots espresso. udah itu aja :D. ga pernah mau pesen yg lain. kalo utk makanannya, aku cuma suka quiche mereka.

    tapi walopun favorit, ttp aja mesennya palingan 2 bulan sekali hahahaha. bener mba, kayak ga ikhlas ama harganya hihihih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi kak, terima kasih udah mampir 🙏

      Benar banget, Tumblr Starbucks apalagi dari luar negeri gitu biasa laku keras sih, nggak heran 😂 karena sepertinya banyak yang merasa tumblr ini ekslusif sekaliii.

      Wah, sayang aku nggak bisa minum kopi tapi aku akui green tea latte-nya memang enak! Quiche-nya juga, jadi ngiler 😋

      Harganya emang bikin kantong jebol kalau buat konsumsi sering-sering 😂
      Tapi kadang dia suka ada promo-promo kalau lewat delivery online gitu loh kak #racun

      Hapus
    2. Yaampun bener banget ini, aku klo mau ke luar negri juga banyak yg nitip tumbler starbuck. Minum starbuck aja udah berasa keren ya kalinmereka kaya Mba bilang, belum lagi kalau tumblr nya tulisannya Paris ðŸĪĢðŸĪĢ Aku beliin juga bbrapa buat temen2 deket. Buat aku sendiri malah ga beli, soalnya aku ga suka kopi dan jarang minum starbuck juga. Hehehe.
      Aku punya satu tumbler starbuck aja cukup, ga ngumpulin macem2. Buat beli Starbuck kalau anak2ku nitip soalnya di kantor ada Starbucks. 😁

      Hapus
    3. Punya Tumblr Starbucks dari negara lain itu emang bikin serasa naik kasta deh huahahaha. Apalagi kalau nama negaranya kayak Paris dan yang jauh-jauh, kelihatannya kayak "wah orang ini mainnya jauh banget" padahal mah pakai jastip ya 😆

      Beruntunglah kalau jarang minum Starbucks kak, kalau udah nagih soalnya berabe huahaha.

      Hapus
  2. Saya dari dulu jarang ke Sbucks kalau di Indonesia 😂 karena saya nggak minum kopi, jadi kalau ke Sbucks hanya untuk cari Ice Shaken Lemon Tea atau desserts. Cuma kenapa saat di Indonesia jarang ke Sbucks sebab saya bisa minum lemon tea rumahan yang dibuatkan oleh mba di rumah 🙈 jadi nggak perlu repot ke Sbucks.

    Nah tapi, setiap saya abroad, pasti ada momen di mana saya mampir Sbucks bahkan terkadang hampir setiap pagi pasti ke Sbucks. Karena saat abroad saya nggak bisa buat lemon tea ðŸĪĢ jadilah saya cari lemon tea di Sbucks. Begitu jenis hubungan saya dengan Sbucks, Lia ðŸĪ­ jadi itu masuk kategori apa, ya? Sepertinya ketemu saat butuh saja ðŸĪŠ

    By the way til now saya nggak punya tumblr Sbucks 😆 nggak pernah juga kumpulkan perintilannya kecuali ada 1 tas hadiah dari Sbucks, Thailand 😂 sepertinya waktu itu dikasih gratis karena saya pesan banyak 😁 *mungkin ini strategi business mereka juga*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha bisa dibilang begitu kak. Hubungan yang ketemu pas lagi butuh aja 😆

      Lemon tea-nya enak ya kak? Apa bedanya sama lemon tea di pasaran? Dan rasa lemon tea di Starbucks lokal, apa rasanya sama seperti di luar?

      Wih, tas itu mahal loh kak kalau beli. Beruntung banget bisa dapat gratis, walaupun sebenarnya nggak bisa dibilang gratis juga sih ya 😂
      Memang jago deh strategi bisnis mereka, bisa bikin merchandise-nya jadi terkesan ekslusif sekali 😂

      Hapus
  3. aku enggak bisa minum kopijadi cuma bisa makan camilannya kayak sandwich
    emang enak si buat ngobrol
    sayang ini korona banyak yang tutup meski ada juga yang mulai buka

    tumbrlnya juga lucu lucu ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi, terima kasih udah mampir!

      Wah, aku bahkan belum pernah coba sandwich-nya. Enak ya? Ada rekomendasi rasa apa yang enak?

      Sebagian udah mulai buka tapi tetap lebih baik stay at home dulu 😊

      Tumblr-nya lucu tapi harganya nggak lucu hikss

      Hapus
  4. Only came to sbux for a meeting,cause my company gonna paid for my coffe.

    if i want some coffe, i'll buy some cheap bottle coffe at indomaret. Only cost you less than 10k

    BalasHapus
  5. Hehehe milenial banget ya. Belinya kalau ada diskon dan demi konten. Tapi tenang aja, banyak kok yang gitu. Dan sah-sah aja.

    Kopi merk itu memang mahal. Iya bener. Bagi sebagian orang memang mahal. Premium. Padahal bisa banget buat sendiri dengan budget yang lebih terjangkau. Gaya hidup lah yang menyeret orang-orang buat pergi ke sana. Ya boleh lah sekali-kali pas hang out bareng kawan2. Klo tiap hari, duh, a big No ya klo gw.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, jadi malu 🙈 pengen eksis tapi mau-nya murmer huahahaha.

      Logonya yang bikin mahal, padahal sebenernya biasa aja rasanya, kecuali green tea lattenya sih 😆
      Kalau tiap hari ke sana, saya juga nggak mampu, kasihan dompet saya nanti meringis terus. Bukannya nabung di dompet sendiri, malah nabung di dompet orang lain 😂

      Hapus
  6. Wowww... saya meski sudah malang melintang di berbagai kota, tapi namanya starbak belum pernah nyoba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, ternyata ada juga yang belum pernah coba! Nggak apa, bukan suatu keharusan, toh rasanya nggak kalah enak sama kopi rumahan biasa (katanya penikmat kopi) 😁

      Hapus
  7. Saya dan Starbucks adalah teman baik. Meski bukan peminum kopi (sama kaya kamu), saya suka beli teh di Starbucks dan lebih suka lagi kalau pakai tumblr sendiri. Tumblr Starbucks juga memang collectable banget, kayaknya saya punya 4 kalau gak salah, dan paling suka tumblr yang kolaborasi dengan Stojo.

    Selain minum, saya cinta banget sama cookies-nya Starbucks baik yg vegan maupun oatmeal. Wah enak banget gak ngerti lagi! Kalau pas ada di kedai Starbucks di kantor, pasti saya beli. Lia pernah coba juga gak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Kak Justin! Terima kasih udah mampir ke blog-ku ya 😆 salam kenal! Semoga betah di sini hahaha.

      Ternyata sesama bukan pecinta kopi, toss dulu dong!! Huahaha. Apa teh yang kakak suka di Starbucks?

      Wah, 4 itu terbilang cukup banyak, mengingat harga satuannya yang lumayan 😂 sesungguhnya, aku juga naksir sama kolaborasinya dengan Stojo, udah lama pengen beli Stojo jadi lumayan ngiler pas Starbucks akhirnya kolaborasi sama Stojo, tapi masih belum beli sampai sekarang, takut nggak kepakai 😂

      Aku belum pernah coba! Enak banget ya? Cookies-nya ada berbagai macam rasa kah? (Aku kurang perhatiin bagian cookies) Kalau iya, yang mana paling recommended? Yang pernah aku lihat, cuma ada 3 varian gitu kalau nggak salah.

      Hapus
    2. Kita saling-saling mampir ya hihihi. Saya suka teh yang mint. Meski mint-nya gak strong, tapi enak apalagi kalau diminum pagi-pagi. Stojo itu malah best buy buat saya karena bisa dilipat, jadi kalau ke mana-mana bisa di-refill. Kalau gak dipake bisa dilipat terus karena lebar, bisa buat saya simpen makanan wkwk.

      Cookies paling suka yg raisin oatmeal. Suka banget sampe mau nangis tiap makan ahahaha. Cobain deh!

      Hapus
    3. Iya, senang ketemu Kak justin 😆
      Terima kasih rekomendasinya! Mungkin nanti kalau aku lagi mau minum yang teh gitu, bisa cobain rekomendasi kakak.

      Aaa stojonya jadi bikin makin ngiler ðŸ˜Ē
      Selebar itu kah? Aku kira kecil loh! Ide yang kreatif, kepikiran aja buat simpen makanan! Duh, makin pengen huahahahah racun sekaliii.

      Mau mau! Nanti aku mau cobain cookiesnya aah! Kayaknya worth it nih buat dicobain, soalnya bisa sampai bikin kakak nangis huahahaha

      Terima kasih rekomendasinya loh kak!! 😆❤

      Hapus
  8. Kita sama Mba! Aku juga selalu mikir yang beli sesuatu di starbucks itu kastanya pasti kasta atas dan berkelas. Yah meski ngga gitu juga sih, tapi adalah pikiran kek gitu. Aku sendiri jujur ngga pernah ke Starbucks kecuali ada yang traktir. Berhubung aku juga bukan penggemar kopi. Tapi kalo dapet jatah traktiran ke Starbucks, pasti ngga bakal dilewatin, dan bisa ada bahan untuk post di sosmed. Wkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah! Ternyata ada yang sepemikiran! Toss dulu dong!! 😂
      Huahahaha apakah kamu milenial juga? Menjadi Starbucks sebagai bahan konten seperti diriku 😆

      Hapus
  9. So do I, starbuck buatku adalah minuman yang kelewat mahal. Untung aja aku nggak pernah ada di keadaan di mana aku harus beli Starbuck.
    Posting di instastory biar keliatan kekinian pun rasanya berat juga karna aku nggak punya orang yang bisa ditunjukkin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang dia minuman kelewat mahal, logonya yang bikin mahal sih 😂
      Wah, kalau gitu bukannya malah bagus? Jadi ketika km posting sesuatu di instastory, motivasinya bukan untuk bikin iri teman hahaha.

      Hapus
  10. Saya dan si putri duyung bukan teman baik. Seumur-umur kalo dipikir cuma satu kali saja saya kesana.

    Maklum, saya tidak bisa menemukan beda kenikmatan minum kopi mahal dengan kopi sachet. Biarpun banyak orang, termasuk teman-teman yang pemilik/barista kafe kedai kopi bilang begini dan begitu, tetap saya nggak bisa menemukan yang dimaksud.

    Jadi hubungan saya dan si putri duyung buruk sekali. Hubungan saya lebih dekat dengan si Torabika Cappuccino atau si Luwak White Coffee. Bagi saya kopi seperti itu sudah cukup.

    Kalau mau agak ngerasain yang beda, saya minum Liong Bulan saja, kopi khas Bogor. Sesekali ke kedai kopi bareng tetangga dan teman, tapi lebih suka ngobrolnya dibandingkan mikiran rasa kopi.

    Harap maklum...

    Salam dari penggemar kopi sachetan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebagai seorang yang bukan pecinta kopi, aku jadi nggak bisa komentar banyak soal perbandingan rasa, tapi yang aku tahu, penggemar Luwak White Coffee seharusnya lebih banyak dibanding penggemar putri duyung hijau, soalnya beberapa orang sekitarku termasuk penggemar si Luwak hahaha.

      Salam balik dari non-penggemar kopi 😆

      Hapus
    2. Wakakakaka.. berarti hubungan mu dengan si putri duyung juga ga baik baik amat yah...

      Kasihan :-D

      Hapus
    3. Iya, cuma datang kalau lagi ada mau-nya aja. Mau tukar diskonan 😆

      Hapus
  11. Baca cerita kamu ini jadi keinget waktu kerja di Starbucks dulu, tiap kali geng dedek Gen Z dateng (mohon maappp sebelumnya 😂), kita-kita di bar mendadak rempong. Soalnya mereka pasti pesan menu yang aneh-aneh (we called it Secret Recipes) terus udah dipesan ngomel, kenapa harganya mahal lah, kok manis lah blah blah. Padahal namanya aja secret recipe yang mana menunya custom menggunakan campuran bahan-bahan yang berbeda. Kayak nggak tau aja di Starbucks tuh add-ons nya mahal banget ðŸĪĢ

    Sejak resign, aku malah agak jarang ngopi di Starbucks. Alasannya cuma karena harganya yang makin mahal huhu tapi kalau lagi kepingin blogging di luar atau me time, sesekali aku ke Starbucks yang ada di Botani Bogor, itu vibe-nya nyaman sekali. Nggak heran yaa Starbucks masih jadi tempat favorit orang untuk meeting atau sekedar ngopi santai 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahaha dimaafkan permintaan maafnya! Ngeselin ya kalau ada customer kayak gitu 😂 mohon dimaafkan ya ci huahahah.
      Aku sendiri belum pernah order secret recipe sih, soalnya takut rasanya aneh, maklum.. Aku anaknya nggak berani coba yang aneh-aneh, takut mubazir nanti 😂

      Duh, bener banget! Add-ons di Starbucks itu mahal banget! Malah kadang nggak sadar, main iya-iya aja terus tahu-tahu kena charge sekian ribu padahal nggak ngerasa mesen 😂 *jadi curhat*

      Memang harganya sekarang makin mahal ya? Waktu jaman cici kerja, harga segelas green tea latte yang Tall memang kisaran berapa?

      Memang vibe-nya enak dan wifinya super kenceng, makanya nggak heran banyak yang suka kerja dan nongkrong sih 😂
      Starbucks Botani yang lokasinya satu lantai dengan Watson bukan, ci?

      Hapus
    2. Iyaa makanya sayang banget kalo beli secret recipe tapi nggak diminum habis karena nggak suka dengan rasanya, aku yang nangis nanti huahaha

      Aku lupa tepatnya berapa tapi menu green tea latte dan caramel macchiato itu paling mahal. Apalagi setahuku di Bali memang harganya lebih mahal sih daripada di store kota lainnya.

      Iyak betul sekali. Kok kamu tau? Hahaha

      Hapus
    3. Huahaha lucu juga baca pengalaman cici jadi barista, jadi tahu gimana rasanya jadi barista di Starbucks kalau ngelayanin secret recipe 😋

      Oh ya? Apa karena dia reserve? Atau semua reserve lebih mahal? Atau karena dia di Bali makanya mahal ðŸĪ”
      Padahal aku tertarik nyobain minuman khas Starbucks Bali karena review Ria S.W sama aku ada baca juga di blog cici 😋 tapi tertariknya yang non-kopi.

      Aku pernah sekali main ke Botani. Kalau inget Bogor, jadi pengen lapis talas 😂

      Hapus
  12. Hihihi saya emak jadul sih, nggak seberapa suka nongkrong, jadi nggak pernah nongkrong di starbucks malah.
    Sebenarnya sih pengen, cuman paksu tipe orang warkop, di mana kalau diajak nongkrong di tempat gituan, mulai deh dia itung-itungan pakai itungan warkop hahaha.

    Sementara saya benci nongrong di warkop, gerah dan bau rokok euuyy... :D
    Kalau tumblernya, mungkin karena saya nggak seberapa cinta starbucks kali ya, jadi biasa aja sih.

    terlebih saya udah punya beragam tumbler dari goodie bag (etdaahh hahaha)
    Jadinya kalau ditanya saya dan starbucks gimana? kalau ditraktir saya suka banget *plak! wakakakak

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga suka sekali kalau ditraktir! pengennya sih ditraktir terus kalau bisa huahahaha #maruk

      lebih baik jangan mengenal Starbucks kak, ini semua demi masa depan dompet kakak. lebih aman untuk tidak menginjakan kaki di sana kecuali ditraktir huahahha.

      ihh paksu gimana ini, masa Kak Rey udah cantik-cantik tapi diajak nongkrongnya ke warkop sih! tapi kalau warkopnya ada AC, boleh lah ya :D

      Hapus
  13. Halo Lia, salam kenal 😄
    Kalo aku biasanya beli di putri duyung hijau dibanding kopi lain karena dekat kantor, apalagi kalo butuh melek ato meeting sama klien. Dan lebih suka beli disitu karena gak khawatir nyampah, bisa pake tumbler.
    Tapi semenjak PSBB dan ga boleh bawa tumbler jadi gak pernah beli lagi kecuali yg literan 😅

    Kalo tumblernya punya beberapa karena ternyata yg bahan plastik gampang pecah lho, meski tergantung penggunaan masing2 sih 🙈. Semenjak punya stojo aku jadi jarang nyampah gelas minuman, karena bisa buat beli bubur kacang ijo/es kelapa/chatime/bahkan jadi tempat ocha dinginnya hokben juga pas dine in 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo! Halo! Salam kenal! Dengan siapa di sana? Kenapa tidak meninggalkan nama huhuhu ðŸ˜Ē

      Aaah aku suka nih sama kebiasaannya! Bawa tumblr sendiri kalau mesen minuman. Keren 😍

      Oh ya? Sepertinya yang bahan plastik emang agak tipis dan riskan pecah. Aku juga punya 1 yang plastik, punyaku itu logonya udah memudar 😂

      Waittt, udah 2 orang racunin aku dengan stojo!! Apakah aku harus membelinya?! Karena diriku emang udah naksir lama tapi maju mundur mau belinya 😭
      Oh ya, stojonya ukuran yang berapa ml? Itu bisa untuk isi chatime yang regular atau large? #salfok

      Hapus
    2. Beli.. gitu aja lama banget mikirnya..#kaboorrrr...

      Emang niat berubah jadi penggemar kopi dan si putri duyung neh... ?

      Hapus
    3. Huahahaha kita harus perhitungkan segala sesuatunya kak *bilang aja pelit*

      Nggak sih, beli stojo tapi buat minum boba 😆
      Aku tim boba sih huahaha

      Hapus
    4. Oh ya haha aku z!z@ Lii (dicoding biar ga gampang muncul di search engine :D
      aku pake stojo yg ukuran 473 ml (grande 16 oz), buat chatime yg ukuran reguler. biasanya pesan tanpa topping dan less ice biar cukup. ato lia bisa beli stojo yg ukuran venti buat make sure ga tumpah chatimenya :D

      Hapus
    5. Hi Kak Ziiii 💕
      Ah terima kasih banyak buat informasinya! 😍

      Hapus