Memandang Sebelah Mata.

Selasa, 23 Juni 2020





Kenapa ya seringkali sesuatu yang murah itu dipandang sebelah mata? 

Banyak anggapan bahwa murah itu kualitasnya jelek, padahal nggak selalu walaupun kebanyakkan kayak gitu. 

Aku dan teman-temanku suka banget yang namanya jalan-jalan ke Bandung luar kota, ya walaupun cuma 1x aja dalam setahun, tapi ini salah satu momen yang kami tunggu-tunggu. Rencanainnya bisa dari 2-3 bulan sebelumnya, padahal cuma trip 2 malam ke Bandung, which is sebenarnya dekat dari tempat kami tinggal—Jakarta, tapi untuk mendapatkan tanggal dimana semua bisa ikut serta itu sulit, makanya ketika tanggalnya udah ditentukan, kita ngerasa super excited sampai tiap hari menuju hari H itu kegiatan nyari lokasi kunjungan jadi hobi baru kami, padahal udah beberapa kali ke Bandung bareng huahahaha.

Karena kami ini anak muda yang katanya punya banyak energi, waktu luang agak lumayan banyak, uang lumayan nggak ada, jadi kalau kami berpergian, sukanya tuh nyari penginapan yang murah-murah tapi yang murahnya wajar. Beruntung banget di zaman sekarang, banyak penawaran penginapan murah dengan fasilitas yang oke, dan beruntungnya lagi, kami bukan tipe rombongan yang berekspetasi tinggi. Kami cuma berharap supaya kamarnya bersih aja dan kamar mandinya nggak creepy, soalnya takut ada yang gentayangan—kecoak kalau lagi mandi huahahah udah gitu aja kok harapan kami, sederhana deh sesuai dengan kesederhanaan dompet kami.

Jadi, selama beberapa kali kami ke Bandung, kami menginap di penginapan yang kami dapat dari aplikasi Zenrooms dan Reddoorz. Penginapan yang ada di aplikasi tersebut bisa dibilang setara hotel bintang 2 kali ya? Atau bintang 3? Tapi kenyataannya lain.

Walaupun harga kamarnya murah, pernah kami dapat sekitar 170rb-250rb per malam tapi kualitasnya nggak murahan. Bentuk penginapannya itu kayak rumah kos-kosan tapi di dalamnya seperti kamar hotel, bahkan di salah satu Zenrooms yang kami pernah datangi, kamarnya pakai SmartTv! Dan kami yang norak ini, super seneng buat ngotak ngatik SmartTvnya, untung nggak rusak huahaha.


Kamar penginapan kami di Reddoorz Bandung, Agustus 2019.


Kamar mandinya juga bersih. Dari mulai shower, toilet, wastafel, semuanya bersih. Ada air panas, ada perlengkapan mandi seperti shampoo, sabun, sikat gigi, pasta gigi dan handuk. Juga ada air panas lho. Dan setiap hari, selalu ada air mineral di dalam kamar. Nggak beda dengan hotel besar, kan?

Nah, kalau ngomongin sarapan, kami juga nggak ekspetasi banyak. Asal bisa makan setelah bangun tidur aja udah bersyukur banget. Kalau dibandingin dengan hotel bintang 4 yang pilihan makanannya beragam mah, ya jangan dibandingin. Pokoknya dinikmati aja semuanya terutama momen kebersamaannya hahaha.

Tentu sebelum kami memilih sebuah kamar, kami pasti lihat-lihat ulasannya dulu di Google, lihat kondisi kamar sampai lihat Google street buat ngecek kiri kanannya ada apa aja, siapa tahu dekat dengan tempat makan, lantas kami akan pilih kamar yang tidak pakai sarapan biar tambah murah. Beruntungnya(lagi), kebanyakan, realita dengan ulasan-ulasan yang sudah kami lihat itu bisa dibilang 95% sama. Jadi, terima kasih banget nih buat orang-orang yang rajin menaruh ulasan karena bermanfaat bangettt, beneran, terima kasih ya (semoga ada orang yang rajin ngulas ngebaca ini, biar makin rajin ngulas-nya hihihi).

Jadi, janganlah kita memandang sesuatu yang murah dengan sebelah mata karena sesuatu yang murah itu belum tentu kualitasnya abal-abal. Juga, siapa sih yang nggak suka bisa dapat barang murah? Asal harga murahnya itu wajar, aku rasa nggak jadi masalah.


Oke, adakah yang udah pernah nyoba penginapan dari aplikasi Zenrooms, Reddoorz dan sejenisnya? Gimana kesan kalian dengan penginapannya? Let's sharing!


The dreamer.

26 komentar

  1. pernah denger reddoorz, di deket rumah ada penginapan cabangnya, emang konsepnya kaya kos-kos-an tapi tetep ekslusif sih, kalo ke bandung lagi kontak-kontak atuh kak :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, kayak kos-kos-an tapi kayak hotel juga *eh gimana
      Jadi ceritanya aku mau dijamu nih kalau datang ke Bandung lagi? šŸ˜†
      Tinggal di Bandung kota kah dirimu?

      Hapus
  2. Baca tulisan ini, saya jadi rindu traveling. Salam dari Bandung, kebetulan sekarang saya domisili Bandung.
    Saya suka sekali backpacker-an, menjelajah, mencari daerah dan kawasan wisata baru.Sayang sekali, bandung sudah terlalu padat di weekend.
    Sejauh ini, dengan kantong backpackeran saya paling suka dan betah dengan penginapan Reddoorz, kualitasnya terjaga, harga terjangkau dan mudah aksesnya kemana2.

    Setuju, untuk kita yang suka eksplore ini, review google itu cukup menentukan ya... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, ada orang Bandung lagi di sini hihihi. Salam kenal šŸ˜Š

      Benar, Bandung udah cukup padat jadi kalau hari-hari tertentu macetnya itu parah banget sampai pernah aku kena stuck di kemacetan šŸ˜‚

      Jadi kebantu banget ya dengan adanya fasilitas kayak gini, apalagi buat tim backpackeran hihihi.

      Semoga kondisi ini bisa segera pulih, jadi bisa traveling lagi ya šŸ™

      Hapus
  3. Aku juga suka banget cari penginapan yang murah tapi bagus wkwkwk seronoknyaa

    Yang penting kamarnya bersih dan gak lama umurnya, kamar mandinya juga bersih, udah lebih dari cukup. Karna sbnrnya kita cuma numpang bobo aja. Seharian pasti di luar jalan2 hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah betul banget! Itu juga pola pikir aku, karena kita cuma numpang bobo aja jadi nggak usah neko-neko untuk fasilitas.

      Aku juga suka nyari dan kalau dapat penginapan murah itu seronok sekali wkwkw udah ibu-ibu banget nggak sih jiwa kita ini?

      Hapus
  4. wah ada yang jatuh cinta sama Bandung juga nih...Memang sih Bandung tuh kota yang ngangenin. 4 tahun lebih tinggal di Bandung ga bisa membuatku untuk ga kembali ke sini. Paling bikin kangen itu kulinernya! Murah tapi rasa JUARA!

    untuk penginapan di Bandung sebenarnya tergolong murah-murah. Aku juga pernah nginap di Reddoorz area Ciumbuleuit. Kamarnya luas bisa untuk 3 orang sekamar. Tapi kebersihannya agak kurang buatku HAHAHA. Cuma cukup oke lah untuk budget segitu ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bandung menurutku salah satu kota yang cukup luas untuk diexplore dibanding kota-kota dekat lainnya, jadi cukup sering menjadi destinasi utama buat liburan.

      Kulinernya juara banget sih! Terakhir aku ke Bandung, aku nyobain Sei Sapi terus nyesel, kenapa cuma 1x ke sana!! Sekarang tiap ingat Bandung, langsung kebayang Sei Sapi šŸ˜­

      Ih mantep dong kalau gitu! Jarang lho ada penginapan yang bolehin 3 orang sekamar šŸ˜‚
      Sering-sering cek ulasan di Google jadi bisa menghindari masalah kebersihan walaupun kadang suka apes juga sih, fotonya bagus tapi kamarnya kotor wkwkw

      Hapus
  5. wadoooo kalo ada kecoa di kamar mandi sih aku kabooorrr hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau aku sih teriak dulu, baru kabur WKWKWW

      Hapus
  6. Sama nih, saya dan kawan2 juga suka jalan-jalan ke Bandung walaupun cuma "pindah tidur" doang hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wihh, tinggal di daerah mana emang kak? Banyak yang bisa di-explore sih ya di Bandung šŸ˜†

      Hapus
  7. Saya belum pernah coba Reddoorz, Zenrooms, etc karena selama ini kalau booking hotel lewat bookingcom šŸ™ˆ

    Tapi saya setuju sama Lia perihal jangan judge sesuatu dari harganya meski saya ingin menambahkan sedikit juga untuk jangan ekspektasi sesuatu dari harganya which is menurut saya itu yang susah (menurunkan ekspektasi yang ketinggian) šŸ˜‚

    Selama ini dalam prinsip ekonomi pun ada harga ada rupa, jadi wajar kalau harga terjangkau maka rupa akan 'terjangkau' juga, while yang harganya selangit, rupanya jadi 'selangit' pula.. however yang terjangkau bukan selamanya berarti jelek karena itu akan kembali ke bagaimana persepsi kita terhadap 'sesuatu' yang kita lihat šŸ¤­ permasalahannya pada kebanyakan kasus (duileh), yang terjangkau sering dianggap not good enough karena ekspektasi personal kita šŸ˜†

    So, sebelum judge something not only from the price, pokoknya from everything, makesure ekspektasi kita nggak ketinggian biar nggak jatuh kesal nantinya dan makesure persepsi kita tepat šŸ¤­

    By the way, untuk beberapa orang, even menginap di Reddoorz atau Zenrooms masuk kategori mevvah lho alias cukup mahal hehehehe. Jadi nggak heran kalau fasilitasnya sudah sekelas hotel berbintang šŸ˜❤ and as usual, good post Lia, ditunggu post-post berikutnya šŸ˜

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah bener banget! Kalau aku pribadi cenderung ekspetasinya tinggi kalau lihat harga barang atau brand terkenal, mikirnya tuh kalau mahal atau brand terkenal pasti bagus, enak, dll tapi nggak jarang, hasilnya nggak sesuai ekspetasi. Ntah ekspetasinya ketinggian atau gimana ini šŸ˜‚
      Dan kalau harga murah, ekspetasiku tuh nggak ada. Jadi, kalau ternyata hasilnya bagus, jadi senang šŸ˜† agak aneh ya? Huahahaha.

      Thank you so much buat masukannya kak! Itu yg sulit dilakukan tapi aku jadi diingatkan kembali dari komen kakak šŸ˜❤

      Terima kasih udah membaca post-ku kak Eno!! Kok kak Eno baik banget sih!! šŸ˜†šŸ˜❤
      Aku juga selalu menanti post baru kak Eno lho hihihi.

      Hapus
  8. Murah emang belum tentu murahan ya. Saya nih, hobi banget beli sesuatu yang murah2, termasuk baju wkwkšŸ˜‚
    Belum pernah nginap di hotel atau sejenisnya sih, tapi kalau baca ulasan di atas, walaupun harganya murah tapi kualitas kamarnya keren ya, bahkan hal sepele seperti air mineral di pagi hari juga dikasih. Keren deh.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkw baju murah memang menggiurkan ya. Dasar wanita šŸ˜‚

      Betulll. Soalnya kadang ada penginapan yang agak mahal tapi air mineral suka nggak dikasih gitu lho, jadi hal ini salah satu point plus. Kapan-kapan kalau lagi mau menginap di suatu kota, bisa dicoba app ini hahaha

      Hapus
  9. Aku rajin ngulas hotel atau reto or tempat2 seru li, tapi bukan di blogku yang blogspot, melainkan wordpress wuahhahah, aku juga suka banget soalnya bebaca tentang review, jadi akupun punya wp yang kheuseus ngulas kayak gitu juga hihi

    Tapi aku belom pernah stay agak lamaan di bandung #sedih

    Padahal tangerang bandung mah ya ga jauh2 amat, semata2 karena ga mau riweuh ama macetnya bandung di hari weekend, karena kami punya waktu luangnya cuma weekend wekekek

    Untuk penginepan yang lia ulas, biar aku tebak, pasti sarapannya nasgor kan ahahah, iya kan iya dong, bener kan bener dong ?

    Tapi memang lumayan sih uda dapat fasilitas smarttv nya, kan kalau ada itu bisa streamingan youtube dari layar gedeee

    Pengen deh suatu hari nanti bisa jelajah bandung agak lamaan, biar bisa sambil berburu konten eeeeetdah tetep ya buk, konten hahaa


    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, bisikin dong kak nama blog kakak yang di WP kalau boleh šŸ˜†

      Memang di Bandung itu kalau weekend atau tanggal merah sih.. Duh bayanginnya aja kapok deh, soalnya pernah ke sana pas tanggal kejepit dan alhasil kena macet sana sini, mana naik taksi pula waktu itu, habis sudah uang padahal belum sampai lokasi tujuan šŸ˜­ *jadi curhat

      Wah, maaf banget nih kak, kali ini belum beruntung. Sarapannya nasi uduk kali itu huahahaha coba lagi lain kali ya šŸ˜œ

      Buener! Makanya excited banget pas dapet smartTv, langsung streaming youtube terus-terusan *anak jaman now*

      Kalau pingin ke Bandung, coba cari hari yang bukan long weekend deh kak *kalau bisa*
      Dijamin bisa puas di sana, bisa puas berburu konten juga jadinya šŸ˜†šŸ˜†

      Hapus
  10. Iya juga ya, kebanyaka sih kayak gini, yang murah dipandang sebelah mata sementara yang mahal dipandang dengan ekspektasi tinggi banget, alhasil kadang kalau nggak sesuai kenyataan malah kecewa sendiri.

    Padahal tidak semuanya yang murah itu murah beneran.

    Menurut saya, konsep mahal dan murah itu sama.
    Dikatakan murah adalah untuk sesuatu yang berada di bawah harga.
    Dan dikatakan mahal untuk sesuatu di atas harga.

    Misal, cilok 5000an tapi rasanya supeerrr enak dan porsinya supeerrr banyak, itu murah.
    Sementara kalau makan burger harganya 50rebo, tapi porsinya kecil dan rasanya so so aja, ya itu mihil.
    etdah, mengapa saya jadi bahas konsep mahal murah ya? hahaha
    Intinya tidak semua yang harganya sedikit itu kualitasnya sedikit :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahkan biasanya kalau lihat harga murah khususnya untuk makanan, biasanya udah skeptis duluan sama rasanya atau bahan-bahannya. Jujur aku masih begini kalau dalam hal makanan padahal belum tentu nggak enak atau bahannya nggak bagus šŸ˜‚

      Intinya emang nggak boleh mandang sebelah mata. Betul sekali pernyataan Kak Rey šŸ˜
      Kapan-kapan boleh nih bahas konsep mahal dan murah di blog kakak hihihi

      Hapus
  11. Mohon maap aku mau ketawa dulu pas baca bagian ini: "waktu luang agak lumayan banyak, uang lumayan nggak ada" šŸ˜‚šŸ˜‚šŸ˜‚

    Wah, ternyata not so bad yaa untuk harga segitu. Dan aku setuju dengan kondisi kamar hotel itu kecil gapapa asalkan bersih dan terang! Akutu suka parno kalo dapet kamar hotel yang udah kecil, remang-remangnya agak horor huhu dan kamar mandi juga harus bersih dan nggak bau.

    Mumpung udah berkeluarga, sekarang cari penginapan yang ada fasilitas tertentu untuk main si bocah šŸ™ˆ tapi waktu ke Bandung dua tahun lalu aku sempat nginap di Summerbird, kamarnya kecil tapi lucu banget. Pengalaman nginap di sana cukup menyenangkan. Dan okenya lagi daerah hotel banyak kulineran enak dan dekeeet ke sudirman street šŸ˜†

    Soal murah atau mahal, aku balik lagi ke kualitas sih. Masalahnya kualitas oke harga oke (di kantong) itu jarang ada šŸ˜… jadi memang harus pintar-pintar cari referensi ya.

    Anyway, I love this kind of your writing somehow. Keep writing yaa! ❤

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaawww cici notice aja kalimat receh itu šŸ˜†šŸ˜†
      Itu suatu keresahan yang keluar dari lubuk hati yang terdalam huahahaha.

      Aku juga suka parno kalau dapet kamar remang-remang, bisa susah tidur padahal nggak ada apa-apa cuma parno sendiri aja *anaknya cupu kalau soal horror*
      Makanya bener-bener ngecek ulasan dulu di Google, kalau nggak ada ulasan, kemungkinan besar nggak berani ambil tempat itu sih šŸ˜‚

      Wah, aku pernah tahu nih Summerbird, pernah hits pada masanya. Pernah juga mau nginap di sana tapi namanya kantong anak muda, masih berasa mahal rate per malam di sana šŸ˜‚
      Mungkin kalau harganya lagi diskon, aku bakal ambil di sana. Apalagi deket sama Sudirman Street! Surga oink oink itu šŸ˜ thank you buat rekomendasinya ci šŸ™

      Iya betul sekali. Jadi harus lebih rajin nyari referensi sama rajin ngecek web barang incaran, siapa tahu lagi hoki, dapat harga diskon huahahaha.

      Aaaahh, thank you so much cici Jane! It means a lot to me, really. šŸ’•
      I always adore your writing, meskipun belum lama ketemu blog cici tapi aku suka baca-bacain blog cici, because I really love your writing style. So, keep writing, too!
      Ayo kapan nih post barunya, ci šŸ˜œ

      Hapus
  12. Hai Lia... Kunjungan pertama di sini nih šŸ˜ƒ,waah sayangnya meski sy dulu sering bulak balik Bandung itu karna nengok anak di kost.. Jadi kalo jalan" ya ga nginep di hotel, cmn tidur dikamar kost aja.. Murah meriah hemat šŸ˜, memang sih kalo harga hotel standar kita ga berekspetasi ketinggian yaah, dapet yg bagus ya pastinya seneng banget dunk, kalo biasa aja juga ga apa"buat sy yg penting nyaman dan bersih aja sesuai budget, kalo ada duit lebih sesekali cari yg mahalan dikit ga apa dech... Aku udh follow kamu loh yg gambarnya warna ijo, HR itu šŸ˜

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Kak.. Duh aku masih bingung manggilnya apa, aku ikutin yang lain aja apa ya? Kak Heni? šŸ™ˆ

      Terima kasih udah datang berkunjung ke sini. Terima kasih juga udah follow, kaget juga di follow kakak hihihi. Semoga betah dengan kerecehanku šŸ˜†

      Wah, asik tuh! Tapi apa nggak jadi pepes kalau tinggal di kos-kosan? Soalnya biasanya kan kamar kos itu sempit šŸ˜‚

      Betul! Aku juga menganut sistem seperti itu sih. Kalau emang ada duit, sesekali nggak apa. Asal jangan jadi keterusan, bahaya buat dompet šŸ˜‚

      Hapus
  13. waktu ke jakarta november kemarin aku pakai reddoorz buat penginapannya, nggak bagus-bagus banget dan nggak jelek-jelek banget sih. masih oke lah orang cuma buat tidur kan, sisanya nonton konser hahaha, letaknya mudah dijangkau sama ojol jadi biarpun nggak ngasih sarapan ya it's ok.
    terus waktu ke bandung dulu pernah nginep di hostel inap capsul, ENAK BANGET YA ALLAH, udah pernah aku tulis di blog hohoho.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tetap oke kan kak walaupun hotel budget gini :D
      wah, sayangnya aku agak takut sama ruang sempit kak, jadi kalau tidur di hotel kapsul kayaknya nggak bisa karena bayanginnya aja udah sesek >.<

      Hapus