Seperti Kacang.

Sabtu, 04 Juli 2020



Kalau lihat emoticon kayak gini? ƪ(˘⌣˘)ʃ
Jadi inget apa?




Kalau aku sih jadi keinget waktu jaman memakai BB alias Blackberry dan BBM (aplikasi chatting yang cuma ada di BB) yang lagi hits, pada masanya.


Aku inget banget, waktu itu aku kelas 2 SMA saat BB ini naik daun *seperti ulat #eh.
Dari mulai seri Gemini, Onyx terus Bold, dengan keypad QWERTY dan tombol menu dari mulai yang berbentuk kayak bola, jadi kalau mau geser-geser ke sebelah, serasa lagi geser bola, sampai terakhir yang paling mahal yang tombol menunya udah mulai pakai sensor, jadi nggak perlu ditekan, cukup sentuh halus aja nanti bisa kegeser-geser gitu. Keren banget deh pokoknya kalau lihat yang kayak gitu—pada jaman itu (✷‿✷)

Sangking famous-nya ini BB, hampir semua teman-teman sekelas, bahkan satu angkatan, bahkan satu sekolah, bahkan masyarakat Indonesia, hampir semuanya pakai BB!!(┛✧Д✧))┛彡┻━┻

Karena hampir semua orang pakai, ketika mau tukeran kontak, bukan lagi nomor hp yang diminta tapi Pin BBM, "eh pin lo berapa? Sini gua add", kalimat ini menjadi kalimat yang paling sering terdengar. Karena BBM saat itu adalah satu-satunya aplikasi chatting yang bebas biaya pulsa, hanya perlu internet—bisa dibilang pelopor aplikasi chatting masa kini—jadi semua orang excited banget dengan kehadiran aplikasi ini.

Sedikit-sedikit update status di BBM, kalau lagi dengerin musik, status BBMnya berganti menjadi "...is listening to....", Kalau lagi nonton video, kita juga bisa lihat dari status BBMnya. Nggak jarang, banyak yang lagi nonton video *tuuuutt* yang berbau khilaf, tapi statusnya lupa dimatiin. Alhasil, besok paginya di sekolah, jadi bahan becandaan (◔‿◔)

Satu hal lagi dari BB yang bikin terlihat keren dikalangan anak remaja saat itu adalah kalau update status di Twitter—karena Twitter terkenal banget saat itu— ada tulisannya "Tweet on Twitter for Blackberry". Yaampun, kalau bisa nge-tweet terus ada embel-embel kayak gini, rasanya derajat kita naik beberapa tingkat ಥ‿ಥ

Karena aku mempunyai suatu ketentuan pada diriku, bahwa aku nggak boleh beli hp yang harganya di atas 1 juta, maka tentu saja, aku bukan kaum pengguna BB karena saat itu harga BB di atas 1 juta yang paling murah ಥ‿ಥ.

Jadilah, aku hanya kaum yang ingin ikut eksis tapi nggak modal alias pinjam BB teman huahaha. Jadi, kalau lagi di sekolah, suka pinjam BB teman buat update status di Twitter biar nggak ketinggalan eksis ( ꈍᴗꈍ) — Ternyata penyakit ingin eksis ini udah ada dari jaman dulu ya.

Ada satu kejadian lucu, waktu teman-teman sekelasku satu per satu mempunyai BB, ada 1 orang temanku yang bilang di hadapan aku dan beberapa teman lainnya seperti ini :
"kalau aku sih nggak mau tuh pakai BB soalnya BB seperti kacang". 
Oke, saat itu kami berpikir bahwa maksud dia, BB itu udah terlalu banyak jadinya pasaran seperti kacang 😂

Lalu, nggak lama dari kejadian itu, dia pamer hp-nya yang baru, yang turns out adalah BB!! Dan reaksi kita pas lihat dia pakai BB tuh kayak gini :

Oke.....
Kemudian pura-pura lupa aja kalau dia pernah bilang BB kayak kacang.


BB ini bisa dibilang pelopor smartphone masa kini dan pelopor aplikasi chatting. Saat dia mulai merambah ke Android-pun, dia masih salah satu aplikasi yang digandrungi karena dengan adanya aplikasi BBM saat itu, membantu banget bagi orang-orang dalam memperlancar komunikasi, apalagi berjualan. Apalagi dengan adanya sistem broadcast message pada saat itu dan nggak perlu pakai pulsa, jadi memudahkan banget buat sebar pengumuman. Dan sistem Pin sebagai alat untuk bertukar kontak, membuat orang-orang merasa lebih nyaman sehingga nggak perlu kasih nomor hp pribadi yang terasa lebih private.

Sayang banget karena seiring berkembangnya jaman, BB dan BBM ini tidak bisa catch up akan ketinggalannya, sehingga membuat pengguna BB lama-lama menurun dan sekarang produk BB udah jarang banget terdengar, nggak seperti dulu.

Hal ini menjadi pengingat buat aku untuk selalu mau dan berusaha untuk berkembang ke hal yang baru meskipun hal tersebut di luar zona nyaman kita. So, mari sama-sama berusaha berkembang menjadi lebih baik (๑╹◡╹๑)ノ♬


Jadiii, siapa nih yang dulu pengguna BB juga? Unjuk tangan!



The dreamer.





63 komentar

  1. Wah, pas BB lagi naik daun itu ketika aku sekitar kelas satu atau dua SMA, Mbak Lia. Jangan-jangan kita masih satu angkatan, nih. Hehehe.🙈

    Walaupun waktu sekolah dulu anak-anak pada sudah banyak yang pake BB, sayangnya aku masuk golongan yang gak pernah ngerasain punya si BB itu, mbak. Pernah pegang, sih, pinjam punya temen. Tapi cuma buat main game doang, maklum gak punya media sosial saat itu.😆

    Setelah punya hape android, baru deh bisa ngerasain BBM. Itu juga bentar banget, soalnya baru download itu, lha dalah para dosen pakainya WA. Akhirnya mahasiswanya pada pake WA, deh, supaya gampang kalau kontak-kontakan sama dosen, sama temen-temen juga. Lalu tak terasa si BBM sudah terlupakan, dan anak-anak sudah gak ada yang pakai BB lagi.

    Kalau melihat fenomena si BB emang menyadarkan kita kalau kita harus terus tumbuh ke arah yang lebih baik. Tapi masalahnya memilih keluar dari zona nyaman rasanya berat banget, sudah kadung nyaman soalnya.🤭

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tadi aku intip di 'about me'nya Kak Roem, kita beda sedikit sih usianya kak 😆 jadi ada kemungkinan seangkatan atau mungkin Kak Roem kakak tingkat aku. Jadii, pangilnya Lia aja yak 🤭

      Sama! Aku juga nggak pernah ngerasain punya BB tapi bisa dibilang cukup kenyang karena hampir tiap hari ngerasain pakai punya temen 😂

      Aku juga ngerasain BBM pas jaman udah di Android tapi baru sebentar pakai, eh muncul Line dan WA yang lebih hits dan lebih banyak yang pakai. Akhirnya migrasi juga ke app itu 😅

      Huahahah aku nggak menampik soal keluar zona nyaman itu berat banget, I feel you kak! Udah enak-enak di satu posisi, rasanya mager ya kalau harus keluar 😂
      Tapi hidup harus bergerak terus dan harus berkembang. Cepat atau lambat, terkadang kita suka ditendang oleh situasi dan kondisi untuk keluar dari zona nyaman 😂

      Semoga banget kita bisa belajar keluar dari zona nyaman ya kak, tapi kalau udah nyamannya sama si dia, ya jangan pindah ke lain hati #ehhh

      Hapus
    2. Eh iya kah? Aku panggil Lia aja kalau gitu, ya. Kamu panggil aku langsung nama aja kalau gitu, biar aku terus merasa muda.🙈

      Oh iya, aku jadi inget dulu download Line cuma buat nge-game Get Rich doang. Tapi sekarang udah gak main lagi soalnya si Get Rich harus update terus tiap minggunya. Kapasitas hapeku yang kentang ini sampai penuh gara-gara itu game, jadi hapus aja deh. Sementara Line nya sampai sekarang masih ada, tapi buat pajangan aja. Soalnya jarang pake. Hehehe.

      Ngomong-ngomong, maksudnya BB seperti kacang itu gimana sih, Lia? Serius, aku masih gak paham. Apa gara-gara bagaikan kacang yang lupa kulitnya?🤔

      Hapus
    3. Huahahah duh aku malah nggak enak kalau manggilnya langsung nama! Gimana dong 😂

      Aku jadi inget uninstall Get Rich gara-gara dapet card jelek terus. Terus makin lama, seperti harus keluarin uang real biar dapat card dan pendant bagus, jadi udahan deh aku mainnya 😂
      Sepertinya sekarang semua lebih ke WA ya buat chat, komunikasi di WA lebih ringan gitu rasanya ya.

      Sejujurnya aku juga nggak terlalu ngerti maksud temenku ini bilang BB kayak kacang tuh apa 😂
      Ini kan kata-kata keluar dari mulut temenku. Aku berasumsi kalau menurut dia, BB tuh udah terlalu mainstream alias banyak yang pakai, jadi pasaran dan murah, kayak kacang yang murah dan mudah didapatkan di pasar 😂 *mungkin*
      Lebih paham nggak kak kalau kayak gini? Kalau nggak paham juga, besok aku panggilin temenku ke sini buat jelasin wkwkwkw itu juga kalau dia masih ingat 🤣

      Hapus
    4. Oooooh, paham aku kalau gini. Eh tapi kalau kyk kacang kyknya gak juga deh. Kalau beneran kyk kacang seharusnya aku udah beli tuh BB. Nyatanya nggak. Hehehe😂

      Eh, tapi memang nyatanya banyak banget dulu yang punya BB. Dulu aku jadi merasa kaum minoritas gara-gara hapenya paling jadul sendiri.😂😂😂

      Hapus
  2. Saya tim penganut Nokia ketika orang-orang sudah beralih ke BB 👆🏻
    Dan ngerasain BBM itu ketika sudah beralih ke Android.
    Tapi memang, setiap hal bisa tergerus oleh zaman jika tidak mengikuti trend.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga tim Nokia 😂
      Inget banget dulu Nokia OSnya udah symbian waktu Android baru-baru masuk dan WA baru bisa dipakai di Nokia dan BB aja hahaha.
      Betul! Tapi kita nggak harus selalu memiliki apa yang lagi trend, bisa tekor nanti 🤣

      Hapus
  3. BBM aja aku ngga punya mba. Jadi aku tuh dulu cuman punya hape nokia hitem putih, trus langsung beli yang android. Hehe, jadi aku ngga ada pengalaman pake BB. Tapi nginstal BBMnya udah pasti pernah di android. Sekarang BB udah ngga ada ya, padahal dulu berjaya banget. Yang punya BB tuh kastanya pasti tinggi dan kalo udah ngomongin tukeran pin dll, aku cumanya bisa merhatiin aja ngga bisa ikutan nimbrung. Hehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaaa ada yang senasib juga 😂
      Aku juga dulu kayak kambing congek aja kalau lagi pada tukeran pin, nelen ludah sendiri aja huahahah.
      Setujuu, dulu tuh yang punya BB kastanya terlihat tinggi. Sama kayak jaman sekarang kalau punya iPhone 😂
      Sekarang BBM udah dikit banget mungkin yang pakai, ikutan iba karena dulu mereka jaya bangettt ya

      Hapus
  4. Kakak sempat pakai BB tapi nggak lama. Setahun saja kayaknya. Karena nggak terlalu nyaman 😂 aplikasi BBM juga hanya pakai sebentar, sebab lebih prefer phonecall dan sampai sekarang pun jarang chattingan meski ada WA 🙈

    However emoticon yang Lia bagikan itu memang ciri khas BBM banget yah, sering lihat manteman kakak pakai saat chat -- meski kakak pribadi nggak pakai karena nggak tau dapatnya darimana 😂 jadi kalau chat di BBM dulu cuma pakai emoticon bawaannya saja 😆 terus baru sadar harus buat template ya kalau nggak salah? Lupa-lupa ingat since kakak nggak punya banyak memori dengan BB dan BBM-nya 😆

    Ohya kakak juga ingat perihal Twitter for Blackberry, seingat kakak dulu itu ada informasi UberTweet juga kalau nggak salah di BIO biar berasa lebih keren katanyah 😆 ini juga kakak nggak ikut-ikutan karena lebih suka buka twitter lewat browser pada jamannya 😂 bisa dibilang lumayan kudet sih kakak hahahaahahaha 🤭

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya benar kak! Kalau emoticon yang kayak aku bagikan itu harus bikin templatenya dulu, sebutannya autotext, yang hits juga pada masanya sampai semua orang berlomba-lomba bikin autotext yang lucu-lucu hahaha.

      Ah iya! UberTweet! Aku lupa hal ini tapi memang dulu ini termasuk keren secara logo UberTweet itu cuma bisa didapetin oleh user BB, agak vvip ya BB user pada jamannya 😂
      Masih inget aja Kak Eno! Aku bahkan lupa soal hal-hal ini kalau kakak nggak sebut 😂

      Hapus
  5. Aku sama kayak yang lain lia,
    Dari hape jadul langsung loncat ke android
    Hape jadulnya mulai dari nokia yang legend dengan game ularnya itu, nokia yang agak menyerupai belah ketupat (itupun lungsuran dari kakakku), sony ericson yang akhirnya kecopetan di angkot, nexian hidayah yang geser gesernya pake trackball haha, abis itu langsung ke android samsung aja..

    Ga ikut nyicipin si kacang blackberry hahahah,
    Tapi ya sama kayak lia, kalau liat orang foto dari kamera blackberry yang pada masa itu kelihatan kok prestisius bener mana hasil fotonya lebih bening dari kamera lain, akhirnya aku cuma nimbrung aja lah, pinjam punya siapa gitu, rame2 foto, terus tinggal filenya minta di-cc-in via facebook hahaha #cerita jaman itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apakah Nokia pertama kak Nita, layarnya warna kuning? 😂 Atau udah berwarna?
      Astaga, aku lupa sebutannya itu "trackball" ya! Lupa banget huahahaha. Turut prihatin atas hp Sony Ericson kakak yang kecopetan 😣

      Huahaha sama kak! Sama! Akhirnya numpang menikmati BB dari temen aja, ya setidaknya pernah icip walaupun tidak memiliki ya 😂

      Hapus
  6. saya enggak ngalami punya BB soalnya HP masih nokia hehe
    tapi pas awal-awal andorid akhirnya kesampaian punya aplikasi BB ini
    iya dulu itu ngehits banget dan serasa keren
    apalagi pang ping pang ping trus TC juga ya mbak
    belum lagi apa itu chasingnya yang juga wow ditempeli berlian
    sayang kini tinggal kenangan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkw kalau punya BBM, rasanya kalau nggak "ping" orang sekali tuh nggak afdol ya 😂
      Casing hpnya juga beragam banget, dari yang mahal sampai yang murah juga ada. Jadi nostalgia inget masa-masa BB dan BBM lagi jaya, sayang ya hanya tinggal kenangan 😭

      Hapus
  7. Aku tim BBM...... for android ~XD itu aja baru tahun 2015 saat punya hape android pertama. Iseng nginstall karena buat chat sama temen-temen deket.

    Nggak pernah nyobain BBM dari BlackBerry langsung, sih. Cuma kenal BBM jaman SMA dari temen-temen aja, kayaknya keren gitu ahahaha. Tapi aku nggak sampai bela-belain pinjem BB temen buat update twitter, sih. Lebih suka pake browser atau Writelonger ahahaha (Duh, ketauan kalau anak twitter lama wkwkwk)

    Jadi kangen emoticonnya BlackBerry huhuhu. RIP BBM :'))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha aku inget juga Writelonger! Jaman aku SMA, Twitter emang terlalu hits. Bahkan FB jadi sepi gara-gara pada ngebacotnya di Twitter 🤣

      Emoticon hug di BB nggak ada yang bisa samain hiksss

      Hapus
  8. Aku terakhir pake BB tahun 2017 mba Lia, itupun karena hp Andoridku lagi rusak jd sementara balik ke hp yg lama. Sekarangpun harusnya masih berfungsi, lumayan kan buat jadi barang antik, eh tapi dirusakin sama adek haduh🤦🏻‍♀️

    Dulu emang keren banget kayanya kalau twitteran pake BB, ibarat mau gabung gengges kekinian tuh langsung di-approve hahaha. Sekarang kalau gak salah masih produksi ya hp Bb? Tapi disesuaikan gitu hpnya kayak andorid, dll, entahlah hehe lupa aku😅

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaah sayang sekaliii tapi setidaknya, bangkai BBnya masih ada toh? Lumayan buat kenang-kenangan kalau mau disimpan 😆

      Masih tapi aku udah kurang update juga sama hp baru BB, BBM aja di Android udah nggak tahu nasibnya begimana 😂

      Hapus
    2. Bangkainya udah dijual ke tukang loak mba wkwwk jadi gak ada peninggalan deh😭

      BBM kayaknya udah bener-bener tenggelam sama Titanic kayanya, secara orang2 beralih ke Line, WA, atau bahkan Kakao Talk, dan sejenisnya yg mana serupa sama BBM, malah mereka lebih up to date jd susah buay BBM ngejar ketertinggalan:')

      Hapus
    3. Huahahaha duh kalau jual barang ke tukang loak itu, nggak ada harganya deh *lah curhat

      Padahal Titanic tenggelam duluan 😂
      Bener, padahal BBM terakhir tuh udah bisa baca berita dan lebih banyak fiturnya tapi ternyata ketinggalan jauh, kasihaaan.

      Hapus
  9. Saya dulu nggak pakai BB. Pakainya BBM buat jualan. Dan itu juga sebentar. Nggak terlalu suka sama BBM. Entahlah. Apa pengaruh umur ya? Hehehe. Jadi dari dulu saya pakainya WA.

    Semua yang tidak mengikuti perkembangan zaman, akan tergerus, ya.

    Btw emoticon di blog Mba Lia lucu2 ya. Kayaknya khas blog ini.:))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhh, jadi kak Pipit termasuk veteran nih ya sebagai pemakain WA? Padahal harusnya dulu masih lebih banyak yang pakai BBM kan 😂

      Betul. Makanya kita harus terus berusaha buat berkembang, semangat kak Pipit! 💕

      Nyiahahaha akhirnya ada yang notice emoticonku 🤣
      Lebih suka pakai emot ala BB soalnya lebih menggambarkan suasana 😆
      Terima kasih udah ke sini Kak!

      Hapus
  10. Saya nggak angkat tangan karena emang nggak pernah pakai BB. Dulu pakai nokia yang tebelnya kayak ganjelan ban trek😂 itu pun dipinjemin kaka.

    Kalau lihat gambar kacang di atas yang saya ingat justru kejadian ketika saya beli permen yang bentuknya mirip kacang, gedenya pun sama kayak kacang dan entah karena apa, saya lupa. Tapi kacang, eh permen kacang itu kebablasan masuknya. Ketelan dengan ukuran segede itu. Ya ampun rasanya nggak enak banget😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahah nokia yang itu strong banget tuh, sampai ada leluconnya, kalau mau patahin hp itu, bukan hpnya yang patah tp tangannya 🤣

      Lho? Emang ada ya permen kacang? Kok aku baru tahu ya? Wkwkw

      Hapus
    2. Ha..ha.. Dari zaman dulu nokia emang terkenal kekuatannya ya, udah kayak samson aja😂

      Iya, ada mbk permen kayak gitu. Tapi nggak terkenal, nggak ada iklannya di tv, mungkin produk rumahan gitu.

      Hapus
    3. Iya, kalau samson kelemahannya di rambut, nokia kelemahannya di listrik. Kalau nggak ada listrik, baterei habis, ya menangis aja udah 🤣

      Permen kacangnya namanya apa tuh kak?

      Hapus
  11. Ha ha ha. Pada masanya, waktu pertama kali punya BB itu memang langsung berasa diterima dipergaulan. Update status kecil pake tanggal biar dikira sudah punya pacar, padahal belum. Bajak hape teman pake profil cewek kelas sebelah. Memori itu sangat membekas sekali 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengalaman pribadi nih kayaknya ya Rahul 🤭
      Bajak-membajak ini memang viral banget ya pas jaman pakai BB, dikit-dikit bajak hp temen 😂

      Hapus
  12. Hmmm waktu mulai booming BB gemini itu, keknya aku udah kuliah deh. Dan sebagai kaum dengan duit pas-pasan, aku nggak pernah ngerasain punya BB. Dari ponsel java, langsung lompat android setelah bisa nyari uang sendiri. Hahahaha...

    Berasa banget jadi "kaum yang nggak punya BB" di tengah BB yang memasyarakat. Soalnya grup kampus segala macem, pakainya BBM. Sementara kita yang nggak punya, mengandalkan grup facebook atau sms berantai yang makin lama makin sedikit penggunanya. Jadinya suka ketinggalan info, entah jam kuliah yang berganti atau pengumpulan tugas yang berubah. Huhu bete banget ngga sih :')

    Tapi senangnya, karena ada alasan "nggak dapat info di BBM" itu pula, jadinya nggak merasa dosa-dosa amat kalau nggak ikut ngumpul ospek atau apa. hahaha aduh aku mahasiswa malaz,,,

    Sempat hampir beli BB, ketika sudah merasa "terjepit". Nah, tahunya, ponsel java saya (waktu itu Nokia), sudah mulai bisa pakai whatsapp. nah sejak ada whatsapp, semua orang mendadak ramai-ramai pindah ke whatsapp. jadilah saya merasa nggak perlu lagi deh beli BB. Bener aja, BB langsung turun pamor dan anjlok sampai menghilang kayak sekarang... sedih juga ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kaaaak, aku inget kejadian ini juga! Aku mengalami waktu SMA tuh jadi suka ketinggalan info-info terkini karena grup kelas pada pakai BBM huhuhu sedihhh tapi apa daya 😂

      Tapi di satu sisi aku bersyukur, soalnya nggak harus beli pulsa mahal-mahal, dulu kuota internet bb kan 50rb-an ya, berasa banget itu kan apalagi masih anak sekolahan 😅

      Huahaha ketahuan nih kak Mega dulu pas jaman kuliah gimana 🤭

      Betul, semenjak WA jadi trending, dan Android naik daun, BB semakin ditinggalkan dan karena dia masih bertahan dengan sistem operasionalnya, makin makin dilupakan deh. Sedih padahal dulu jaya banget 😭

      Hapus
  13. Aku pernah pake BB tapi kok nggak tau soal emoticon kacang itu ya? Ini serius aku kok nggak nyambung wkwkwk

    Sama nih, BB juga waktu itu ngetren banget di masa SMA. Tapi aku pakai BB malah saat dua tahun terakhir kuliah. BB ku itu satu-satunya nggak pernah ganti ke jenis apapun sampai akhirnya beralih ke Android di tahun 2015 hihi Sebenarnya udah nggak kepengen pakai BB, karena sebelumnya masih pewe pake Nokia dan udah mulai chat pakai WA kan. Cuma lama-lama kenapa semuanya jad BBan, terus katanya biaya chattingnya murah. Akhirnya ganti juga deh.

    Soal twitter, aku malah ngerasa keren kalo update status pake Uber, Lia. Entah kenapa berasa anak gaul banget wkwkwk

    Btw, aku masih simpan BB ku yang mana tombol keypad-nya udah pada ilang, jadinya bolong-bolong deh tuh 🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ciiii, bukan emoticon kacangnya tapi emot yang ini ƪ(˘⌣˘)ʃ yang aku pertanyakan 🤣🤣

      Huahahah ternyata cici juga kena sindrom anak gahul, sama ci 😂

      Btw Nokia sih lebih awet banget dibanding BB, batereinya itu lho bisa tahan sampai 2 hari deh terus mau jatuh gimanapun, tetep nyala, kayak kucing yang nyawanya 9 wkwkw

      Wowww! Kenang-kenangan tuh ci hihihi. Bb tipe apa tuh?

      Hapus
    2. YA LORDD MALU DEHHH 🙈🙈🙈🙈 aku nggak merhatiin emoticon yang dimaksud, fokusku ke si kacang wkwkwk

      Aku lupa lho tipe BB ku, Onyx bukan ya, pokoknya agak tipis dan enteng banget.

      Iya bener, hape Nokia dulu tuh baterainya awet. Mungkin karena dulu kita nggak banyak pake aplikasi ya. Hape sekarang keberatan isi 😂

      Hapus
    3. Wkwkwkw memang judul suka bikin salfok ya 🙈

      Berarti yang tombol menunya bisa digeser hanya dengan sentuhan ya? Hihihi.

      Ah iya! Bener sih. Dulu kan semua serba lewat web pas pertama kali hp Java keluar. Jadi ingat jaman hp yang dulu, itu loading buat buka suatu web aja lambat banget tapi sabar aja nunggunya, kalau sekarang sih internet lambat dikit rasanya ingin memaki provider 🤣

      Hapus
  14. is lagi nonton film bokep wakakakakaka...

    Ini sering banget terjadi pada status BBM bapak-bapak di kantor saya dulu, kebetulan dia gaptek, tapi sukanya nonton film bokep, ckckckckck.
    Jadi bahkan keesokan harinya saya bilangin, dia tetep aja nggak tahu cara settingnya biar nggak ketahuan yang lain hahahaha.

    Saya nggak lama deh pakai BB, langsung ganti android dulu.
    Etapi ngomongin BB, masih ada dong BB saya dulu dan masih bisa nyala :D
    Meski ngosngosan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buahahahaha... Berarti hape blackberry malah suka buka aib sendiri dong mbak. Emang kok bisa ketahuan begitu, gimana caranya orang lain tahu? Pada ngintip lewat jendela apa gimana? 😱

      Hapus
    2. @kak Rey : astaga ngikik aku kak wkwkwk, kasihan juga kalau gaptek gitu. Kan imagenya jadi gimana gitu dimata yang lihat 😂

      Widih, barang antik tuh kak, jangan sampai hilang huahahha

      @kak Agus : dulu di BBM itu bisa secara langsung mendeteksi apa yang sedang kita dengar atau tonton di hp dan secara langsung ditunjukan ke teman-teman yang ada di kontak berupa status. Ini sih bisa dimatiin setting-annya tapi kalau orangtua kadang suka nggak ngerti cara matiinnya kan jadi ya gitu deh 🤣

      Hapus
    3. Waduh parah juga dong, contohnya tuh seperti itu, lagi nonton video casting film jadi pada tahu, jadinya besoknya disangka bandar film.😂

      Hapus
    4. Maaf aku polos, nggak tahu kak Agus lagi bicara soal apa nih, video casting film apa ya? Wkwkwkw #kaborrr

      Hapus
    5. hahahaha iyaaaa, ada pengaturannya, kalau di autokan semua yang kita buka baik audio maupun vidio akan terpampang jadi kayak status WA gitu, ganti-ganti.

      biasanya is listening lagu apaaa gitu.
      Yang parah sih, nonton bokep, udah gitu judulnya vulgar pula hahahaha

      Hapus
  15. Jadi inget dulu jaman pakai Bb sekitar tahun 2011 apa 2012 gitu, jaman kuliah. Temen-temen pakai Bb yang mahal, saya dong pakai Bb Gemini yang CDMa karena ya emang mampunya beli segitu dari hasil nabung. Hehe terus berkat BB itu lumayan bisa nambah uang jajan kuliah jualan online ya berkat fitur broadcastnya. Ihh.. Jadi kangen pakai BB.. Sekarang masih punya satu di rumah cuma buat dengerin musik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Kak Rie! Terima kasih sebelumnya karena udah mampir ke sini 🙏

      Bahkan BB Cdma aja menurutku mahal lho pada saat itu jadi itu suatu kemewahan karena kak Rie bisa memilikinya hihihi.
      Masih hidup juga ya BBnya! Awet juga dong itu 🤭

      Hapus
  16. Jangan-jangan gue terlihat sebagai kacang juga neh.. Hadeuuh... :-(

    Waktu BBM booming, saya mah tetap saja pakai hape biasa saja. Bukan orang yang gemar chatting sih, jadi egp dah biar hape lemot dan cuma bisa nelpon sekalipun.

    Ga kepikiran saat itu untuk ikutan beli BB. Padahal teman-teman semua banyak yang pakai.

    Sekarangpun, pakai hape tetep saja yang cuma bisa nelpon, WA, dan motret dikit saja... wakakaka

    Sayang duitnya kalau beli terus fiturnya banyak yang ga kepake.

    Ehhh.... Jadi nggak punya pengalaman berkacang ria dengan BBM.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha nggak kak! Kak Anton masih terlihat seperti manusia kok, nggak tahu deh kalau besok 🤭

      Bener sih kak, malah sekarang hp mahal-mahal hanya untuk harga diri supaya terlihat lebih tinggi padahal tidak bisa menggunakan fitur yang ada dengan maksimal, sayang kali kannn 😭

      Hapus
  17. Akuuuuuu , pdahal yaaa awal blm make, sempet berantem Ama suami yg udh duluan punya, Krn dia jd agak kecanduan Ama BB wkwkwkwkw.

    Mau ga mau tp memang hrs beli, secara kantor pun pada make, dan bikin grub kantor di BB. Ga mungkin ga punya :p. Bisa disindir si bos kalo alasannya ga ada duit. Bisa2 slip gajiku dijembreng Ama dia hahahahha.

    Tp aku suka kok pake BB. Malaaaah saking sukanya, pas dia mulai redup, orang2 pada android tuh. Aku lagi2 emoh. Alasannya, ga suka kalo keypadnya touch, LBH suka yg ada keypad kaya BB, bisa ditekan :p.

    Agaiiiiin, BB makin menurun, mau ga mau, akupun hrs beralih ke android. . Kampret ya kadang2 trend ini. Kita dipaksa utk ikut :p. Skr sih jd bisa Ama touchscreen.

    Malah pas pegang BB smsalah satu temen yg digunain utk email kantor, aku jd grogi mau nulis message pake keypad begitu, udh ga biasa jempol hahahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha akhirnya kak Fany ikut kecanduan nggak tuh? 🤭

      Aku juga suka sama BB *padahal nggak punya*
      Aku suka sama keypadnya, apalagi ada bunyinya jadi berasa beneran mencet gitu lho. Apalagi dulu pas awal-awal touch screen android keluar, pada sebar gosip kalau touch screen cepet rusak, jadi aku udah skeptis duluan mau ganti yang touch 😂
      Tapi sekarang kalau disuruh balik keypad nimbul gitu, kayaknya kagok juga apalagi BB itu keypadnya kan kecil-kecil banget ya wkwkw

      Hapus
  18. Saya sama seperti pak Anton, tidak punya blackberry saat dulu booming. Harga BlackBerry saat itu tidak terjangkau oleh masyarakat seperti aku, jadinya cuma pakai hape Nexian yang keyboardnya mirip BB itu kak, cuma ngga ada fitur BBM nya.😂

    Sekarang blackberry sudah murah sekali, harganya 400 ribu juga sudah dapat yang bagus. Sayangnya pengguna nya makin sedikit sehingga tidak jadi beli. Belinya malah hape android soalnya bisa WhatsApp-an untuk chatting dan video call gratis.😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaa saya juga punya nih Nexian, hp bapak saya lebih tepatnya sih. Dual speaker dan ada TVnya, eh ini Nexian atau Mito ya 😂

      Huahaha sekarang mah paling nggak hpnya android ya kak. Kalau pakai BB mah, fiturnya nggak bisa sebanyak android sekarang 😅
      WA dan video call gratis itu adalah koentji oetama 🤭

      Hapus
  19. wahahahaha jd ingat zaman SMA pke BB mbak, lanjut smpe kuliah semester 2, trs gnti jd penganut android. wkwkwk
    apakah aku termasuk kacang juga? xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf, tapi aku harus mengatakan kejujuran, bahwa iya. Kakak termasuk tim kacang 🤣

      Ngomong-ngomong, terima kasih udah mampir ke sini ya 😁

      Hapus
  20. Akuuuu! Aku zaman kuliah semester awal sempet punya Gemini, terus ketinggalan di taksi pas pulang ke kosan dan ilang 😂 Trus beli Curve, dipake sampe kuliah tahun ke 3 lalu pake Samsung. Setelah lulus dan bisa earn money sendiri, pake iPhone terus.

    Curve-nya baru dipake lagi sebagai gadget tambahan pas udah lulus dan kerja jadi jurnalis. Keyboard-nya enak banget buat ngetik, dan karena tutsnya bukan digital jadi lebih bisa meminimalisir typo kalo lagi nulis berita. Kecil dan tahan banting pula, nggak kayak HP touchscreen zaman now yang bodinya makin lama makin besar dan rentan rusak permukaannya.

    Aku setuju sih sama part BB adalah pelopor sistem chatting yang efektif. Sayang ya pada akhirnya mati ditekan perkembangan zaman. Tapi menurutku yang paling nggak tergantikan adalah keyboard-nya BB yang menurut aku inovasi teroke karena nyaman banget buat ngetik!

    Wow what a nostalgia kalo ngomongin BB! 😀

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ihhh masih inget lho sama tipe-tipe BB yang dipakai 🙈
      Kenapa orang banyak sekali yang suka ketinggalan hp di taksi wkwkwk

      Walaupun aku nggak pernah pakai BB tapi aku setuju kalau keypad BB tuh enak banget, kalau ditekan keypadnya tuh berasa neken gitu, jadi berasa ngetik beneran dan meminimalisir typo sih bener banget. Berarti mendukung banget nih buat pekerjaan kakak sebagai jurnalis 🤭
      Sayang banget karena dia nggak bisa bertahan padahal produknya oke dan awet juga kan 😂
      Jadi muncul memori hangat yang bikin teringat sama perjuangan yang dilalui saat bersama BB ya! Hahahaha

      Hapus
    2. Hahahaha, aku juga nggak paham kenapa bisa ketinggalan HP di taksi! I guess it's just me being so clumsy at (almost) everything 🤣🤣

      Betul banget BB sangat mendukung pekerjaanku dulu! Sampai temen-temenku sesama jurnalis dulu banyak yang ikutan ngebongkar lemarinya dan make lagi BB-nya 😂

      Hapus
  21. Walking blog dan tersasar ke blog ini,akhirnya baca-baca hehe. Salam kenal, mbak. BB lagi naik daun, Duh kayaknya aku baru masuk SMP deh. Tapi waktu itu aku makenya Nokia, bahkan sampe lulus SMA pun tetep Nokia, padahal orang2 udah pake Android, aku setia sama Winphone ku hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haii halo! Salam kenal! Terima kasih udah mampir dan baca postku 🥰

      Wah, jadiii sepertinya jarak usia kita terpaut jauh nih ya kalau dibilang seperti ini 😂

      Winphone itu apa ya? Aku baru denger 😂

      Hapus
    2. Winphone singkatan dari Windows phone mbak hehe. Jadi hape yang os nya windows, waktu dulu aku makenya microsoft lumia 535, masih ada hubungannya sama nokia juga :D

      Hapus
  22. Akuuuu ☝☝, dulu mah udah pake bb itu keren banget, walopun harganya lumayan mihil tapi berhubung kebanyakan temen pake buat bbm an makanya ikutan beli, agak maksa siih 😁, sy tuh demennya karena keyboardnya yg qwerty itu'gak tau kenapa kalo ngetik di papan ketiknya ( koq papan ketik sih. 😂) koq betah banget, tapi lama" hp sejuta umat itu menghilang digantikan android

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget, dulu pakai BB tuh rasanya kayak jaman sekarang kalau pakai iPhone 😂
      Tapi iPhone harganya berkali-kali lipat dari BB saat itu.
      Emanh keypadnya enak ya! Banyak banget nih yang bilang kayak gini wkwkw
      Sayang dia nggak sanggup bertahan 😅

      Hapus
  23. aku...nggak pernah punya BB HAHAHAHAHA, dulu pas kuliah temen-temen pada ribut BBM BBM BMM lalalalalala I couldn't relate lol, btw itu temen kamu yang ngatain BB kayak kacang kok blunder ya endingnya plot twist xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwk aku ngakak bacanya kak! iya ya, jadi kayak blunder plot twist dia, sungguh membuat tercengang para penonton.

      Hapus
  24. Dulu ngga sempet punya BB sih karena kata orang tua masih kecil gaboleh pegang hape mahal eh terus dibeliinnya malah hape esia qwerty, ya mirip mirip lah bentukannya sama BB wkwkwk.

    Dulu pas aplikasi BBM udah merambah ke android semua teman saya pake BBM kecuali saya. Ngga tau kenapa masih bertahan dengan kirim pesan biasa gitu. Eh lama kelamaan saya mulai deh pake BBM, begitu saya punya BBM temen temen udah pada pindab ke whatsapp dong 😑.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Punya hp Esia disaat kirim sms Rp 1,- per huruf bukan, Kak? Wkwk

      Wkwkw kesal ya. Aku juga saat itu baru ngerasain pakai BBM, terus nggak lama, pada pindah ke WA dan LINE 🤣 Nggak apa~ yang penting kita pernah ngerasain di-ping dan menge-ping, Kak. Wkwkw.

      Hapus