My Childhood Trauma.

Sabtu, 08 Agustus 2020




Aku ingat sekali waktu aku berumur 2 tahun, saat mamaku sedang proses lahiran adikku yang pertama, aku dititipkan di rumah salah satu saudaraku yang lokasinya lumayan jauh dari kota.

Saat aku menginap di rumah saudaraku itu, terjadi lah sesuatu yang membuatku trauma ΰ²₯‿ΰ²₯

Ketika malam hari, saat itu jadwalnya untuk makan jus buah. Karena di rumahku sendiri, aku lebih sering makan buah jeruk, pisang, apel, maka saat harus minum jus buah di rumah tanteku, aku nggak ingin ikutan karena jus yang harus dimakan saat itu adalah jus pepaya ΰ²₯‿ΰ²₯ yang dimana belum pernah aku coba pada saat itu.

Karena aku nggak mau minum jus itu, tanteku memaksa aku untuk minum, sampai aku dipaksa dengan cara dicekokin, yang dipegang mulutnya terus dipaksa masuk itu jus 😭 benar-benar dipaksa sampai aku terpaksa menelan jus-nya sambil nangis-nangis berontak, dan saat itu sedang hujan gledek juga, jadi semakin menambah horror kejadian itu 😭 mana rumahnya jauh dari rumahku, nggak bisa kabur lah aku πŸ˜‚.

Keesokan hari saat papaku datang menjemput, aku langsung ngibrit cepat-cepat naik ke mobil, sampai membuat papaku kaget karena aku minta ingin pulang saat itu juga πŸ˜‚ papaku sampai tanya "kenapa? Ada apa?" Tapi kelanjutan kisahnya aku udah lupa, hanya sepenggal kejadian itu saja yang aku ingat.

Ternyata, kejadian malam itu mengubah hidupku. Aku sampai saat ini, masih belum bisa bersentuhan dengan pepaya, bersentuhan aja nggak mau, apalagi makan atau minum jus buah pepaya πŸ˜…

Selain karena buahnya bau (siapa yang setuju kalau buah pepaya bau?) πŸ˜‚ Dan, memori traumatis itu selalu muncul saat aku melihat buah pepaya. Meskipun bukan trauma yang sampai membuat phobia, tapi kejadian mencekam malam itu masih teringat betul di pikiranku (。οΎ‰Ο‰\。)

Saat ini, kalau dipikir kembali, niat tanteku saat itu baik, tante ingin aku bisa makan banyak varian makanan dan mungkin takut aku kelaparan atau sakit. Tapi, di mataku yang masih berusia 2 tahun itu, tanteku jahat, kayak nenek sihir karena memaksa aku makan makanan yang aku nggak ingin makan (┛✧Π”✧))┛彑┻━┻

Bahkan setelah lepas kejadian itu, aku masih takut bertemu dengan tanteku dan menganggap tanteku galak, walaupun aku sering menginap di rumahnya πŸ˜…

Well, karena perkembangan zaman juga, sepertinya kejadian mencekoki anak makan ini sudah tidak lazim dilakukan pada masa kini ya? Karena sedikit banyak, kejadian memaksa anak makan dengan cara seperti tanteku itu—walaupun dulu terbilang lazim dilakukan, meninggalkan trauma emosional dalam diri anak.

Dan sejujurnya, aku pun masih belum tahu nanti kalau aku punya anak, bagaimana sikap yang benar untuk menghadapi anak yang tidak mau makan suatu makanan. Apakah harus dibiarkan? Dicoba pelan-pelan setiap hari? Atau langsung dipaksa makan dengan embel-embel hadiah? πŸ˜‚

Semoga kelak ketika aku dan teman-teman menjadi orangtua, kita bisa bertindak lebih hati-hati agar tidak meninggalkan trauma dalam diri anak, ya.


Adakah yang pernah mengalami trauma masa kecil yang terbawa hingga sekarang? 


The dreamer.

66 komentar

  1. dear Lia,
    jadi belum pernah makan pepaya sama sekali?? duuuh sayang sekali, itu buah murah dan gak kenal musim, hehehehe. tapi gpp, kalo ga suka yang jangan dipaksa ya, ganti sama buah naga, hehe

    pengalaman saya selama ngasih makan anak - anak sih ( ngasih makan kok kaya ngasih makan ikan/ayam ya, wkwkwkwkwk ) duh ceritanya bisa jadi satu artikel blog, hahahaha. segala macam cara dilakukan. mulai dari diajak nonton kartun, jalan - jalan sambil main sepeda, dibeliin dulu mainan, jajan dulu...rebahan dulu....dan lain sebagainya. tapi memang harus DIPAKSA dengan metode ramah anak, kalo ga gitu ya anak gak makan dan emak kebablasan males ngasih makan. anak ujung-ujungnya ada yang jadi ogak makan nasi sampai seumuran anak SD dan maunya jajan mulu. gak baik kan

    yang baik itu ya memang harus mendispilnkan anak makan di meja makan, kalo ga ada meja makan ya duduk manis. nyuapin anak pak emetode saya itu sih katanya gak baik, anak jadi gak disiplin dan gak mandiri. tapi setiap ortu pasti punya metode sendiri yang disesuaikan sama kondisi keluarga dan anak-anak.

    kalo cara saya gak dipake, saya pasti jadi emak yang lalai. karena anak gak mau makan kalo ga kaya gitu. kecuali, anak lagi soleehhh banget. saya ajak makan ojol-ojol bilang, " iyaaa mah mau makan"...duh itu mah ajaib banget! hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum pernah makan lagi semenjak kejadian dicekokin itu kak >.< Dan, aku akan lebih memilih makan buah naga sih daripada pepaya. Huahaha.

      Wah, perjuangan seorang ibu ya kak, anak makan beberapa sendok tapi badan ibu rasanya udah mau rontok >.< Tapi, kalau nggak ada ibu yang berjuang seperti kak Eka ini, anak mungkin jadi semakin sulit makan.
      Jadi, aku sepakat dengan kata kak Eka, setiap ortu punya metode sendiri yang nyaman dan disesuaikan dengan kondisi keluarga masing-masing.

      Semoga kedepannya, anak kak Eka jadi lebih soleh kalau lagi makan. Hihihi. Semangat kak Eka!

      Hapus
    2. buah naga paporit saya juga...adem di tenggorokan dingin di perut. suka kepikiran pengen manfaatin kulitnya, itu kan warna merah keunguan yang alami ya, tapi bingung juga mesti diapain? ada ide? hehehe

      betul kak lia, tiap ortu punya metode msing-masing. walau harus belajar disiplin juga sih semisal makan dimeja makan atau duduk manis dan gak didepan tv/yutup. tapi balik lagi ke anaknya masing-masing dan rules keluarganya. bebas aja sih, yang penting anak mamam, hehe

      aamiin. makasih kak lia

      Hapus
    3. Mungkin bisa dibuat pewarna untuk pudding atau nasi ka? Hahaha random banget, tapi aku cuma kepikiran itu aja >.<

      Sepakat. Intinya, mau caranya seperti apa-pun, yang penting sang anak bisa tetap disiplin ya kak hihihi.

      Hapus
  2. Waktu itu masih SD (lupa umur berapa), ibukku masak sayur lodeh (which is waktu itu pertama kalinya aku makan sayur lodeh, as af as i can remember). Dengan pedenya langsung ambil 1 sendok penuh lalu masuk ke mulut. Tiba-tiba ada rasa pahit sampe aku muntah (yeah beneran muntah dipiring dan lantai rumah WKWK) gara2 ada gori (nangka muda). Gorinya pahit banget. Semenjak itu nggak mau makan gori sampe sekarang (kalau sayur lodeh okelah, apalagi kalo gudeg aku udah gak mau makan gudeg gara2 ada gori. Kecuali krecek yang ada di gudeg).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, first impression dengan Gori yang sangat tidak baik ya >.< Mantap banget langsung dimakan 1 sendok penuh, nggak diicip dulu wkwkwk.
      Tapi, memang kalau first impression-nya buruk, maka kedepannya bisa jadi nggak mau makan lagi. Huahaha. I feel you kak! >.<

      Hapus
  3. ya aku pun membayangkan pepaya dijus itu ntah kenapa juga agak worry yach li...memang pepaya itu baunya khas, ntah kenapa kepikirannya langsung tertuju pada bayangan tiyep makan pepaya selalu lantjaaaar ke belakangnya huahahhaha...#aga aga horror ga sih kalau dihubungkan ama bau khas pepaya dengan ritual ke belakangnya itu 😱😱😱 #oke skip ini horror haha 🀣

    wah dicekokin, hemmm kalau di tempatku dicekokin itu biasanya pakai brotowali li, dulu di kampung biar nafsu makan anak pada meningkat...orang tua jaman baheula suka nyekokin pake jamu huhu...walaupun ada acara menangis kejer segala juga bahkan ada yang sampai trauma tapi kadang ada yang manjur juga..walau aku ga paham sih tokcer apa ga, namanya juga kata orang jaman dulu..aku sendiri lupa pernah dicekokin apa ga

    tapi ingatanmu warbiasah ya, umur 2 tahun masih ingat lo
    klo aku yang ingat tuh pantaran 5 tahunan lah itu pun uda agak ngabur ngabur dikit 🀣🀣🀣.. yang kuingat itu waktu itu rumah kami kebajiran dan aku dan kakakku yang masih umur 5 tahunan ini akhirnya dinaikkan ke atas meja makan bareng boneka-boneka kami supaya ga basah, soalnya airnya sampai sedada orang dewasa...jadi..suasananya agak mencekam 😱πŸ₯Ά

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHAHA kak Nita! Duh, aku sepakat banget. Emang baunya itu sama persis sama yang kak Nita sebutkan, ini salah satu alasan kenapa aku nggak pernah coba pepaya lagi abis kejadian itu >.< Tapi, kak Nita suka pepaya nggak? Hihihi.

      Kalau sekarang, brotowali itu seperti jamu buyung upik ya kak? Tapi sepertinya brotowali ini rasanya nggak manis seperti buyung upik ya, soalnya sampai anak lari-lari gitu berarti kan tidak nikmat rasanya huahahah >.<

      Aku hanya ingat kejadian itu aja kak karena bisa dibilang life changing yang membuat aku jadi seperti sekarang :( Btw, ingatan kak Nita juga hebat lho! Serem banget pasti saat itu! Apalagi kalau air udah sedada orang dewasa, biasanya listrik udah padam ya. Huaaaaa seram pasti dibayangan anak umur 5 tahun :(

      Hapus
  4. Bukan trauma sih tapi membekas aja, ada satu kejadian pas aku masih SD dan posisinya ga bisa ngerjain soal matematika. Terus ibukku bilang itu karena aku gasuka makan ikan jadi gabisa ngerjain soalnyaπŸ˜‚ aku sejak umur 5 tahun udah gamau makan lauk berbentuk maupun berbahan dasar ikan, aku ngerasa lauk kayak gitu amis dan gabisa nelen aja rasanya walaupun menurut orang lain nggak amis. Aku inget banget sama ibukku aku disuapin ikan bandeng goreng dan aku HARUS NELEN suapanπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ sumpah itu aku sampe keluar air mata nelennya sampe hoek juga tapi aku paksain nelenπŸ˜‚ sampe sekarang aku tetep gamau dan gasuka makan ikan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Endah, maaf, aku kebayang ekspresi kak Endah kecil waktu berusaha menelan ikan bandeng-nya, dan aku jadi lucu sendiri >.<" wkwkwk.
      Menurutku, memang beberapa ikan ada yang amis banget kak, terutama ikan Kembung dan Sarden! Itu amis bangettt dan aku juga kurang suka makan itu.
      Tapi, kalau udang dan seafood lain selain ikan, kak Endah suka nggak? :D

      Hapus
  5. Waduh.. Kalau itu agak horor juga ya mbak. Saya membayangkan kalau saya dicekokin makan sayur waktu kecil kayaknya saya juga nggak bakal doyan sayur sampai sekarang. Anak kecil biasanya emang nggak suka sama makanan tertentu, tapi pas gede bisa jadi malah suka. Kayak saya contohnya, nggak doyan sayur malah sekarang suka sayur buat lalapπŸ˜‚
    Dan saya juga suka pepaya. Karena dulu pernah sembelit dan pepaya inilah obatnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Horor banget ka Tria, sampai nangis-nangis aja masih dipaksa nelen itu :(

      Sekarang malah kalau makan jadi nyariin lalap terus ya kak? Huahaha.
      Aku juga disaranin untuk makan pepaya agar pencernaan lancar tapi masih tetap ngeyel, dan memilih untuk tidak makan. Untung sekarang udah ada yogurt dan Yakult, sebagai penolong huahahaha.

      Hapus
  6. Satu-satunya cara untuk bisa "sembuh" dr trauma itu ya coba untuk mulai "dekat". Sesederhana coba satu gigitan. Untuk bisa mengenal lebih dalam sama hal tsb.

    Setidaknya ketika dewasa sekarang ini kamu bisa ambil hal positif atas sikap tante kamu. Hebat, kamu tidak menyalahkan namun berusaha memahami kondisi tante kamu saat itu yg mungkin sekedar ingin kamu merasakan pepaya.

    Semoga trauma kamu segera usai yaa πŸ™‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ci, terima kasih masukkannya :D Suatu saat nanti mungkin aku memang harus coba makan pepaya >.<

      Iyaa, aku nggak pernah nyalahin tanteku, hanya selalu teringat aja sama kejadian itu, dan bersyukurnya nggak sampai phobia karena kalau phobia akan lebih sulit untuk berdamai ya ci >.<

      Terima kasih banyak doa dan dukungannya, Ci Devina <3

      Hapus
  7. Ada tiga cara orangtua memberi makan. 1. Dicekokin, 2. Dengan gaya pesawat terbang, dan 3. "makan atau saya panggil om itu"

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHAHAH saya relate banget sama semuanya nih. Aku masih suka lihat ibu-ibu jaman sekarang pakai kata-kata yang terakhir itu. Alhasil, "om itu" jadi ditakuti anak-anak padahal "om itu" bahkan mungkin nggak tahu kalau dijadiin bahan ancaman oleh sang ibu :(

      Hapus
  8. Waduh pasti Lia takut banget ya waktu kejadian ~ kakak pun nggak begitu suka buah pepaya hehe. Entah kenapa baunya aneh jadi amat sangat jarang memakannya. Terakhir jaman sekolah sepertinya. Karena dulu ibu percaya kalau makan buah pepaya bisa memperlancar BAB, jadi setiap kali ada yang susah BAB, sama ibu dikasih pepaya πŸ˜‚ thankfully jarang kejadian ahahahahaha.

    Bicara mengenai trauma masa kecil, sepertinya nggak ada. Tapi kalau punya tante yang judes dan membuat takut waktu kecil sih ada πŸ˜‚ hahaha. Salah satu tante kakak memang agak judes pembawaannya. Jadi waktu kecil, kakak selalu takut ketemu dia, entah kenapa rasanya deg-degan. Padahal si tante nggak melakukan apa-apa. Tapi wajahnya yang judes bisa membuat kakak dan sepupu lainnya gemetaran 🀣

    Bertambah dengan umur, sekarang kakak justru baik-baik saja dan nggak takut lagi sama si tante πŸ˜‚ dan si tante ternyata nggak sejudes yang dibayangkan 😬 dari situ kakak belajar untuk selalu senyum depan anak-anak (keponakan, etc) 🀣 karena kalau nggak senyum, takutnya mereka bisa berpikir kakak judes atau menyeramkan πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepakat! Memang baunya aneh kak, meskipun sekarang katanya ada jenis buah pepaya yang nggak bau, tapi otak aku selalu membuat hidungku seperti kebayang bau aneh kalau dekat pepaya >.<

      Syukurlah sekarang udah nggak takut lagi sama si tante huahaha. Aku kebayang sih rasanya melihat tante judes waktu masih kecil, pasti takut dan malas kalau harus ketemu sang tante >.<

      Wkwk memang murah senyum itu lebih baik kak. Anak kecil itu senang banget sepertinya kalau disenyumin sama orang dewasa. Kadang disenyumin 1x aja, dia langsung pengin ajak kita main >.<

      Hapus
  9. Waduh membekas sekali memang bila dipaksa makan dengan cara demikian. Padahal jus buah bila dimakan dengan kondisi nikmat menggiurkan sekali..Semoga nanti bisa pelan-pelan sembuh dari trauma buah tertentu ya. Kan buahnya sendiri sih nggak salah...mungkin suatu saat bisa dicoba di suatu hari yang cerah....
    Hmm...aku pernah trauma saat ada kejadian saat bertransportasi...tapi kupaksakan mengulangi napak tilas yang sama supaya segera menghapus memori yang buruk kemarinnya. Lumayan sih sekarang sudah berkurang dan lupa. Intinya ya trauma nggak bisa hilang tapi bisa ditambal dengan kenangan2 yang positif tentang pencetus trauma tersebut...
    Terima kasih sharingnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul kak, karena caranya yang seperti itu, jadi meninggalkan bekas yang tidak mengenakkan di memori aku >.< Amin. Semoga suatu hari nanti, aku bisa mencoba buah tersebut ya :D

      Terima kasih juga atas sharing-nya kak Phebie! Kata-kata kakak jadi menguatkan aku lho :))

      Hapus
  10. Ngebayanginnya jadi ikut horror juga ya kak wkwkw, malem2 pas lg hujan dicekokin buah pepaya sama tante. Pantes aja dulu mikirnya tante jahat, pas sama lagu "aku punya tante cerewet sekali, selalu marah tak berhenti" hehehe. Tapi sekarang sih udah baikan yaa kan kak sama tantenyaπŸ˜‚ btw tante kak Lia tau nggak kalau kakak sampe punya trauma sebegitunya gara2 tante nyekokin pepaya? haha dan aku penasaran, nanti kalau kak Lia udh menikah dan punya anak, anaknya mau didekatkan sama buah pepaya juga nggak?πŸ˜…πŸ˜

    Aku personally sih damai2 aja kak sama buah pepaya, apalagi katanya bisa melancarkan BAB mampet supaya terasa longgar *korbaniklan*. Emang orangnya gak terlalu picky sih baik sama buah2an atau makanan lain, aku malah gak inget buah apa aja yg gak terlalu suka. Biasanya kalau udah dikasih tunjuk depan mata baru bisa ingat suka buah tersebut atau nggakπŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk sampai dipegangin mulutnya, Awl. Gimana nggak berpikir kalau tante jahat ya >.<
      Aku nggak tahu apakah tante tahu atau nggak, tapi orangtua aku tahu huahahaha. Mungkin pernah dikasih tahu sama orangtua aku, soalnya setelah aku agak besar, tanteku udah nggak pernah paksa aku makan lagi (dulu hobi tanteku adalah memaksa aku makan, bahkan nasi juga termasuk tapi pemaksaan paling berat ya pas jus pepaya ini) >.<

      Mungkin kalau aku udah menjadi orangtua, anakku akan aku dekatkan dengan pepaya tapi mungkin bukan aku yang kupas dan potong buahnya WKWKWK.

      Huahaha Awl korban iklan nih! Bagus lho kalau Awl adalah seorang yang bukan picky eater, jadi bisa menikmati makanan apapun :D
      Kalau buah Mengkudu gimana? Pernah makan nggak? Hihihi.

      Hapus
  11. Aku juga tim #antipepaya hahahaha. Mungkin kalau '2-years-old' Lia ada di jaman sekarang, sudah viral deh pasti dan dikomenin nyinyir sama netizen yang mayoritas emak - emak (termasuk aku). Tapi mengingat dulu ilmu parenting tidak seperti sekarang, ya wajar aja karena waktu kecil aku pernah nggak mau makan terus nenekku marah - marah padahal aku cuma kangen sama Mamaku yang waktu itu lagi naik haji :'(. Tapi yang lalu biarlah berlalu. Cukup belajar berdamai dan memaafkan, lalu memotong 'rantai' tersebut jadi kita nggak melakukan hal itu ke anak - anak kita nantinya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yey! Toss dulu dong kak! #lho. Kalau gitu, apakah Ammar tetap kakak kasih makan pepaya atau tidak?

      Hahaha benar banget kak. Mungkin medsos tanteku bisa dihujat sama netizen karena perlakuan ini ya >.< Dan, aku sadar memang ilmu parenting orang jaman dahulu kan berbeda banget, jadi memang udah nggak bisa diterapin tuh cekok-cekokin anak dengan metode seperti itu di jaman sekarang.

      Amin! Semoga kak Ayu dan aku bisa menjadi orangtua yang lebih baik lagi ya :D

      Hapus
  12. Waduh serem juga kejadiannya sampai bikin trauma.

    Aku juga kurang lebih pernah mengalami hal seperti itu, cuma ngga ingat umur berapa. Waktu itu aku dititipkan ke rumah paman karena bapak ibu pergi karena ada perlu. Aku disuruh bibi makan buah yaitu mangga. (Kenapa anak kecil kurang suka buah ya)

    Aku ngga mau, lihatnya saja sudah ngeri karena kelihatan kecut asem gitu biarpun warnanya oranye. Bibi tetap memaksa bahkan minta kedua anaknya memegangi kedua tanganku. Mau berontak tapi ngga bisa karena sepupuku badannya gede gede. Akhirnya aku pasrah saja dan disuruh buka mulut.

    Akhirnya dengan terpaksa aku buka mulut, detik detik potongan mangga itu mau masuk ke mulut rasanya horor sekali.😱😭😭😭

    Eh, pas masuk mulut, kok rasanya manis sekali dan enak. Aku lalu minta nambah lagi. Bibi tentu saja senang, ngga terasa mangganya habis cuma buat saya, tinggal sepupu saya yang uring-uringan.🀣

    Sampai sekarang saya masih suka mangga, bahkan nanam pohonnya depan rumah. Itulah kejadian 'trauma' saya.πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Astaga, kejadian kak Agus lebih horor karena sampai dipegangin tangannya gitu kayak mau disiksa banget wkwkwk.

      Tapi, untungnya ternyata kak Agus jadi suka sama mangga, sampai minta nambah pula huahaha >.< Ini trauma yang berujung baik, bersyukur sekali kak! Wkwkwk.

      Btw, nanem buah mangga jenis apa kak? :D

      Hapus
    2. Enggak sih, ini mah cuma ngarang saja mbak. Aslinya aku ngga ingat ada kejadian apa yang bikin trauma, maklum orangnya pelupa. Makanya aku kagum mbak Lia umur 2 tahun masih ingat kejadian itu. Lha, saya umur 5 tahun juga ngga ingat pernah punya kenangan apa.

      Tapi kenangan waktu kecil yang aku ingat sih pernah kebanjiran saat kelas 2 SD. Saat itu dibawa paman saya ke jalan raya menghindari banjir, soalnya banjirnya seleher orang dewasa.

      Eh tapi kalo nanam pohon mangga sih iya, lagi nanam pohon mangga Arum manis, tapi sayang baru setahun jadinya belum buah.πŸ˜„

      Hapus
    3. Kak Agus kok pinter banget sih berceritanya sampai aku kira ini kisah nyata πŸ˜‚

      Karena ingatan buruk biasanya mudah melekat jadi aku ingat banget kejadian itu πŸ˜‚

      Wow, serem banget! Itu banjir bandang atau banjir karena curah hujan kak? Masih ingat?

      Semoga pohon mangganya kelak bisa berbuah lebat ya! Dan manis-manis buahnya, aminnn!

      Hapus
    4. Aku ingat soalnya habis banjir nya surut itu aku main air banjir sepuasnya. Soalnya jarang banjir sebesar itu. Mungkin karena sudah kelas dua SD jadinya ingatanku lumayan ingat lah.

      Amin, makasih doanya. Semoga saja banyak buahnya biar tidak usah beli mangga lagi dipasar.πŸ˜„

      Hapus
  13. Wah sedih banget aku, padahal aku suka banget sama pepaya lho kak :) Buatku sih pepaya gak berbau ya. Tapi aku punya teman yang juga berpendapat kalau pepaya itu bau. Tipsnya dia dikasih jeruk nipis. Buat aku malah terasa aneh hehehe

    Jadi resepnya itu setelah dipotong kotak-kotak, dikucuri (eh bener gak sih istilahnya hahaha) jeruk nipisnya. Menurut dia aroma jeruk yang segar itu yang meniadakan bau pepaya.

    Mungkin kakak berniat menghapus trauma itu, tips ini bisa dicoba hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak yang bilang pepaya nggak bau sih kak, tapi di hidung aku selalu tercium seperti ada baunya gitu >.<

      Wah, apa rasa buahnya jadi nggak nyaru itu kak? >.<

      Tapi, terima kasih banyak buat tipsnya! Mungkin suatu hari bisa aku coba praktekkan :D

      Hapus
    2. Sama seperti mbak sari, aku rasa pepaya ngga ada baunya. Aku juga suka pepaya karena bisa buat obat panas dalam. Kalo sariawan, susah bab, tenggorokan kering aku makan pepaya, besoknya sudah tidak panas dalam. Pepaya juga harganya tidak terlalu mahal.πŸ˜„

      Hapus
    3. Memang aku akui pepaya ini banyak sekali manfaatnya tapi baunya itu nggak tahan 😭

      Hapus
  14. Wuaaa, dicekokin plus ada gledek2 sebagai latar, pentesan sampai trauma ya Lia berasa film horor.. 😁 Padahal mungkin maksud tante baik, biar minum yang bergizi. Tp cara nya itu yaa..
    Btw, cobain makan pepaya beku, trus dibungkus coklat leleh. Kan coklatnya lngsng keras di sekeliling pepayanya. Aku dulu waktu kecil suka banget ngemil itu. Kalau sekarang, aku ngemil pepaya potong pake susu kental manis. Yummy.. Hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berasa lagi di film horor dan sedang berhadapan dengan nenek sihir kak Thessa >.<

      Wah, idenya kok menarik ya kak, coklatnya bikin menarik sih :p terima kasih banyak idenya kak! Kelak bisa aku cobain nih caranya >.<

      Hapus
  15. Pukpuk 2 years old Lia dulu yang dicekokin pepaya 😒

    Waktu Josh masih agak kecil, dia makannya susah sekali, sampai aku ada keinginan untuk cekokin dia juga dan aku menyesal setengah mati 😭 karena sedihhh dia makannya dikit sekali, sementara aku ingin dia lebih sehat. Sejak saat itu aku nggak mau lagi cekokin dia, meski sampai sekarang kadang-kadang masih suka naik satu oktaf kalau minta dia makan πŸ˜‚

    Kalau trauma masa kecilku sendiri yang berhubungan dengan makanan rasanya nggak ada. Tapi aku trauma dengan dokter gigi yang maksa nambel gigiku sampai sekarang aku pun masih gemeter lho kalo mau ke dentist hiks

    Btw, aku setuju dengan Devina. Mungkin untuk menghilangkan trauma Lia adalah dengan mencoba si pepaya lagi, dikit-dikit aja. Cuma kalo memang masih gak suka, gapapa juga sih. Buah enak masih banyak yang lain, mangga misalnya 🀭

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huhuhu terima kasih ci Jane! *ucapan dari 2 years old Lia*

      Untung nggak sampai dicekokin beneran ci, soalnya ada kemungkinan Josh makin tidak suka makan abis itu >.<
      Apa udah coba dikasih jamu buyung upik ci? Atau Scott Emulsion, ini vitamin bentuknya sirup rasa jeruk, enak deh. Harusnya Josh suka kalau dikasih Scott. Dulu waktu aku kecil, mamaku kasih Scott terus buat aku dan adik-adik, jadi gendut deh kita waktu kecil karena doyan makan dan minum susunya kuat. Hihihi. Sehabis lepas dari Scott, tubuh jadi mengurus >.<

      Oemjii, dentist memang sesuatu sekali ci! :( aku pun tidak suka dan gigi rasanya ngilu aja kalau keinget dokter gigi >.< semoga trauma cici bisa pelan-pelan hilang ya!

      Hihihi aku pasti akan lebih milih makan mangga daripada pepaya >.< Tapi, aku juga ada kepikir, suatu hari nanti pasti ada peristiwa dimana aku harus coba pepaya, tapi sekarang bukan waktunya nyiahahaha #kaborr.

      Hapus
  16. Kalau trauma dengan makanan aku gak punya Lia, tapi aku takut setengah mati ke dokter gigi. Bahkan sampai sekarang kalau mau ke dokter gigi, sudah deg2an duluan. Masuk ke lobby saja sudah cium bau alkohol khasnya itu bikin grogi hahaha Tapi demi gigi yang sehat ya dijabani, daripada pas sakit ke dokter gigi, malah semakin horor :D

    kalau ada rencana mau menghilangkan trauma, ya dicoba saja pelan2. Mungkin beli di supermarket yang sudah dipotong dan dikemas, jadi gak perlu lama2 nyium baunya. Diatas ada yang kasih tips dikasih jeruk nipis ada bnrnya juga, karena jadi segar banget lho...

    Tapi kalau tidak berminat mengobati, masih banyak banget buah yang aman bagi hati hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaa dokter gigi memang agak horor sih kak >.< aku juga deg-degan apalagi kalau udah duduk di kursinya, makin deg-degan kayak mau disiksa huahaha. Tapi, kak Tika hebat karena masih tetap mau ke dokter gigi :D

      Ah, iya! Benar juga ya. Terima kasih idenya kak! Aku nggak kepikir buat beli yang udah dipotong di supermarket >.<
      Aku ada rencana mengobati tapi nggak sekarang kak karena belum siap >.<
      Tapi, terima kasih banyak buat dukungan dan tips-nya kak Tika! Someday, bisa aku coba :D

      Hapus
  17. Gw malah seneng banget sama pepaya. Murah dan enak soalnya.

    Yaelah lu kasian banget dah dicekokin jaman kecil. Gw dulu paling dicekokin obat kalo pas sakit. Soalnya gw anaknya bandel gak mau minum obat, wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyiahaha jadi suka pepaya karena murah atau karena enak nih?

      Terus sekarang jadi trauma minum obat nggak, kak? Wkwkwk.

      Hapus
  18. Memang pepaya baunya kurang sedap y lia apalagi klo dah kematengan, tapi banyak manfaatnya loh :)
    Mungkin lia bisa cobain yg agak mengkal. "klo org Manado suka bikin GOHU"

    Si pepayanya di potong dadu trus dicampur ma cuka n cabe, n makan deh. Aku si blm pernah coba, tapi keliatannya enaak..
    n gak bau hehe.. (rasanya asem, manis, pedas)

    Eh satu lagi, pepaya mengkal dirujak jg enaak lia :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, lihat kata "rujak" langsung ngiler kak 🀀

      Mungkin suatu hari nanti aku bisa coba yang udah dirujak πŸ˜†
      Kalau yang mateng, agak susah karena baunya nyengat bagiku. Hiks.
      Terima kasih tipsnya ya kak Ike πŸ₯°

      Hapus
  19. jujur merasa sangat aneh ketika membaca pepaya di jus. entah rasanya kayak apa. Jujur sih, aku termasuk yang suka makan pepaya. Satu hari bisa habisin setengah buah pepaya. Tapi kalau dijus sih belum pernah..hahhaaa

    trauma masa kecilku apa yaa, aku lupa. Dalam hal makanan mungkin ga pernah. malah ada beberapa makanan yang pas kecil ga suka, sekarang malah suka. Mungkin karena efek dari keluarga yang suka dengan makanan tersebut. Awalnya coba-coba, kemudian malah suka.hehheheh

    aku juga pernah dicekoki kak. Tapi untungnya tidak sampai menciptakan trauma tersendiri...hehhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasanya kalau di jus buat anak kecil sih kak, baunya sih masih bau pepaya tapi nggak tahu rasanya gimana, aku lupa 🀣

      Bersyukurlah karena nggak picky eater kak, jadi makan apa aja dan dimana aja jadi mudah 🀭

      Dan, bersyukur juga walaupun dicekoki tapi nggak sampai menjadi trauma karena kalau udah trauma gini, agak susah untuk terbiasanya 😭

      Hapus
  20. Aku juga punya trauma serupa, ga bisa minum susu. Menurutku, aromanya amis, rasanya aneh. Jadi kalo ada teman menyuguhkan minuman/makanan yang mengandung susu, saya tidak bisa memakannya. Saya tidak menyentuhnya.
    Pun kalo mau beli makanan/minuman seperti jajanan es buah, kopi, dll. Saya selalu berpesan dengan yang jual, "ga pake susu, bu" :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Dodo seperti orangtuaku, mereka juga merasa susu bau amis sehingga nggak suka minuman yang ada susunya.
      Tapi kalau susu kental manis, suka nggak kak? 😁

      Hapus
    2. Segala jenis susu ga suka. Susu kental manis, itu yg membuat saya 'trauma'

      Apalagi kalo susu Bear brand. Fix bisaa muntah,akwkwk

      Hapus
  21. Kalau untuk makanan/minuman, saya tidak pernah memaksa anak untuk mengonsumsinya. Kecuali obat, saat anak sedang sakit. Sebenarnya sedih harus memaksa anak seperti itu, 'mengunci' badannya agar tak banyak bergerak, menahan kepalanya supaya tidak gerak ke kanan-kiri, tapi kami tak punya pilihan lain, ia harus minum obat.

    Biasanya, setelah minum obat, kami akan minta maaf. Kalau ia sudah tenang, baru kami jelaskan kenapa dia harus kami paksa minum obat. Setelah dijelaskan, biasanya dia akan mengerti. Tapi besoknya ya begitu lagi, harus dipaksa lagi. Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku beberapa kali pernah lihat juga hal seperti itu kak, tapi memang anak harus minum obat agar cepat sembuh jadi mau nggak mau kadang harus dilakukan pemaksaan ya, walaupun pasti sedih melihat anak meronta-ronta.

      Semoga Kei mengerti bahwa ini semua dilakukan untuk kebaikkan dia πŸ™πŸ»πŸ™πŸ»

      Hapus
  22. wah jadi inget dulu waktu kecil suka sakit2an.. ama ortu dibawa donk ke tukang pijet dan nggak cuman dipijat tapi malah dicekokin jamu yg baunya pasti lebih parah dr jus pepaya.. ampe nangis2 ngejer juga tetep aja dicekokin.. huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaaa beberapa jamu memang nggak enak, pasti sedih banget waktu kecil ya 😭 semoga nggak jadi trauma ya kak!

      Hapus
  23. Trauma masa kecilku itu kecelakaan mobil waktu mudik ke rumah nenek. Bukan kecelakaan parah sih, tapi sempet nyenggol tukang becak gitu. Posisiku waktu itu duduk di depan. Dan efeknya sampai sekarang, setiap kali aku naik sepeda motor dan mau nyalip, aku g pernah bisa dan g mau deket-deket sama kendaraan yang aku salip, takut kalau aku nyenggol.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Pipit, ini pasti berat rasanya! Dan pasti meninggalkan kesan mendalam di memori kakak 😰
      Tapi di sisi positifnya, kak Pipit jadi bisa lebih waspada ketika berkendara pada masa kini ya. Lebih aman untuk tidak nyalip kendaraan dan tidak dekat-dekat dengan kendaraan di depan kita kak. Jadi, apa yang kak Pipit lakukan udah benar menurutku πŸ‘πŸ»
      Bersyukur ternyata lewat kejadian tersebut malah membawa pembelajaran untuk kak Pipit ya 😁

      Hapus
  24. Kejadian nggak menyenangkan di masa kecil emang bikin trauma sampai seumur hidup ya. Jadi emang mesti hati-hati berperilaku. Aku juga trauma makan pare karena dikenalkan bahwa pare itu enak, eh ternyata pahit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul kak Dini, sepakat 😁
      Btw, Pare memang pahittt. Walaupun daun pepaya kadang lebih pahit πŸ˜‚
      Jadi, apakah sekarang kak Dini udah bisa makan pare?

      Hapus
  25. Kesan truma makin didapat karena pas hujan gledek ya, makin mencekam. Kalau aku pikung digituin juga nggak suka walau masih kecil. Memang harus punya metode sendiri buat ngenalin anak pada suatu hal, termasuk buat nyoba makanan yang belum pernah dia makan atau nggak doyan. Kalau aku dulu karena nggak suka sama sayur, metode ibuku tuh disembunyiin dalam nasi pas nyuapin. Tapi, karena dasarnya nggak suka dan paham kalau rasa sayur nggak enak tuh kek gimna, tetep ketahuan sama aku dan akhirnya muntah hehe. Untuk saat ini aku udah suka sayur kok. Makin ke sini kalau nggak suka sama makanan, aku mencoba icip perlahan kalau nggak suka dilanjut dan nggak mau dipaksa hihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak, harus banget cari metode-metode yang tidak meninggalkan trauma bagi sang anak πŸ˜‚

      Huahaha sepertinya trik menyembunyikan sayuran dibalik nasi ini adalah trik paling mainstream yang dilakukan ibu-ibu, dan biasanya tetap aja dimuntahin sama sang anak sih πŸ˜‚
      Syukurlah sekarang udah suka makan sayur 🀭
      Aku juga sama kak, aku akan coba icip dulu sedikit tapi beda cerita kalau sama pepaya πŸ˜‚

      Hapus
  26. Astagaaa, saya juga kalau pepaya di jus, meski udah se tuwah gini, kabur juga dah, hahahaha.
    Sayang banget ya, padahal pepaya itu enak, meski jujur saya makan pepaya itu berlaku ToC hahaha.

    Btw, orang dewasa zaman dulu banyak loh yang cekokin anak makan sesuatu, saya nggak ingat sih, dulu waktu kecil pernah nggak?
    Kalaupun pernah, tapi kayaknya nggak bikin trauma, soalnya saya nggak ingat sama sekali.
    Kalau mama saya tuh, biasanya saya liat dia cekokin obat di mulut anak kecil.

    Di mulut alm. adik saya dulu, di anak-anaknya pasien yang datang berobat di rumah dulu.
    Tapi anehnya, kayaknya mama saya punya tehnik tersendiri, sehingga anak-anak itu bisa minum obat tanpa drama.

    Saya pernah coba di anak saya waktu bayi, eh yang ada dia muntah banyak banget.
    Bete sendiri, udahlah nyuapinnya susah, malah muntah hahaha.

    Sejak itu saya nggak pernah mau cekokin sesuatu buat anak, meskipun obat.
    Saya biasanya pakai pelototan mata (sama aja Rey, hahaha).
    Tapi anak jadi mau minum obat dengan baik, meski ya kudu dikasih gula yang banyak setelahnya hahahaha.

    Btw kalau ngomongin trauma akan buah, saya punya, bukan trauma sih kayaknya, memang sayanya aja yang suka jijikan, yaitu pisang.
    Saya agak kurang suka baunya pisang yang matang, apalagi pisang sejenis ambon gitu.
    Duuhhh langsung geli sendiri.

    Makanya, saya lebih sering bikinin kue kalau ada pisang yang udah lunak, atau dogoreng kalau pisang kepok.

    Tapi bukannya saya nggak mau makan pisang sih, kadang juga saya makan, saat situasi mendukung, misal nggak ada sama sekali hal-hal yang menjijaykan.

    Sama dengan pepaya.
    Bedanya, bau pepaya nggak bikin saya eneg kayak pisang.

    Tapi kalau makan pepaya, banyak banget ToCnya, salah satunya sebisa mungkin nggak terlalu lunak, dan kalau perlu dingin (dari kulkas) dan saya sendiri yang kupas dan potong-potong (termasuk mangga nih dan segala buah yang lunak).

    Jadi kalau orang-orang, bahagia dikupasin dan dipotongin buah sama pasangannya, saya mah jijaaayy nggak mau makan kalau pepaya, mangga dikupasin orang even pasangan hahahaha.

    Etapi, saya kadang mau loh minum banana milk gitu, dengan segala ToC.

    Astagaaa... saya tuh sebenarnya curiga, kayaknya saya pernah ngalamin trauma juga di masa kecil, tapi nggak ingat.
    Soalnya level jijay an saya itu amat sangat lebaaayy hahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha banyak yang sependapat dengan kak Rey perihal pepaya di jus. Aku pernah bantu kasih makan jus pepaya untuk saudaraku yang masih kecil, jadi aku lihatnya nggak heran, hanya saja tetap nggak suka sih, nyuapinnya juga sambil agak nahan nafas supaya aroma pepayanya nggak kecium >.<

      Wah, ternyata pelototan mata kak Rey lebih ampuh dibanding harus cekokin. Berarti pelototan mata kak Rey lebih serem dong? Wkwkwk. Atau mungkin, karena si adik udah tahu sehabis minum obat bisa makan gula, makanya jadi nurut minum obat. Hihihi.

      Huahahah aku curiga emang pada dasarnya kak Rey nggak bisa lihat yang jijay-jijay aja :P
      Berarti sebenarnya, asal nggak lihat wujud menjijaykannya, tetap bisa makan dong kak Rey? Seperti banana bread gitu, bisa makan dong ya?

      Hapus
  27. Hyaaaaaa. Ini sama dengan yang pernah aku lalui dulu, Li. Tapi dulu bukan dicekoki sama jus pepaya, melainkan dengan jamu kunyit. Udah pas itu lagi gak enak badan, kalau makan pengennya yang enak-enak doang, heeee lha dalah malah dicekokin jamu. Rasanya pahit pula. Sudah dikasih madu banyak-banyak sih sama ibu, tapi ya tetep berasa pahitnya.

    Dulu kesel banget sih aku dicekokin gitu, Li. Tapi pas gede sadar juga kalau itu buat kebaikanku juga, supaya gak gampang sakit. Sampai sekarang pun kalau pulang ke rumah ibu, ibu selalu bikinin jamu. Tapi sekarang ibu lebih pinter sih buat jamunya, gak berasa pahit sama sekali tapi malah berasa seger gitu. Apa mungkin lidahku sudah terbiasa ya. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huwaaa waktu kecil pasti kesel banget ya kak, apalagi bau dan rasa jamu itu kan kadang tidak enak dicium, jadi waktu kecil pasti merasa ini sebagai penyiksaan ya 🀣

      Tapi syukurlah kalau sekarang udah terbiasa untuk minum jamu. Mungkin memang ibu kak Roem udah makin ahli bikin jamu-nya dan pasti lidah kak Roem juga udah beradaptasi dengan rasanya :D
      Sekarang kalau nggak minum jamu, malah terasa ada yang kurang ya kak? Hahaha.

      Hapus
  28. kadang ada anak dengan umur 2 tahun dan misal sekarang udah gede, ada yang udah bener bener lupa. tapi kejadian lia ini bener bener terekam dengan baik sampe segede sekarang ya, mungkin karena hal yang "horor" juga jadi terus terbawa di pikiran
    kayaknya waktu aku kecil memang susah makan, tapi rasanya nggak pernah sampe dicekoki makanan, mungkin jamu kali ya, lupa juga soalnya hahaha
    kalau trauma masa kecil, mungkin bukan trauma aku sebutnya, jadi waktu itu belum TK kayaknya, di depan rumah ada bapak peminta-minta dengan badan guedeeeeeeee, dan aku melongo aja, aku nggak ngeh juga itu sosok orang beneran atau yang lainnya. sampe sekarang masih inget, padahal beberapa kejadian waktu seumur itu ada yang udah lupa
    kalau anak kecil biasanya memang banyak "godaan" sejenis seperti yang aku alami, mungkin karena masih "suci" ya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul kak, karena kejadian ini cukup horor jadi meninggalkan kesan mendalam jadi masih bisa aku ingat kejadiannya walaupun nggak full >.<
      Oemjiii. Kok aku bacanya takut ya >.< Tapi waktu kejadian itu, di samping kak Ainun ada orang lain juga nggak? Atau kakak sendirian?
      Memang anak kecil biasanya banyak "godaan" seperti itu, tapi syukurlah kalau nggak sampai diusil-in kak >.<

      Hapus
  29. Pepaya memang bauuuuuu, aku setujuu ituuu mba hihihihi.... Tapi aku ga trauma Ama buahnya. Cuma utk menghilangkan baunya, aku biasa cipritin jeruk nipis Ama sedikit gula :D. Jd lumayan aroma yg kluar jeruk nipis hahahahaha

    Btw, aku coba inget2 apa ygbikin aku trauma pas kecil, kayaknya pas dicekokin Scott emulsion versi original yg baunya ampuuuuunnnn dijeeehhhhh amiiiiis byangett hahahahaha. Oh tuhan, kenapalah dulu belum ada yg rasa jeruk kayak skr, ato sekalian aja Pill supaya amisny ga berasa :D.

    Thank God, beberapa THN kemudian Scott emulsion akhirnya dikeluarin dlm bentuk Pill, jd aku selamat dicekokin tiap malam :p. Tapiii pernah tuh Pill pecah, dan ternyata amisnya sami mawooon hahahahahah .

    Kalo childhood trauma kayaknya cuma itu sih. Saking bencinya Ama minyak ikan, anak2ku sendiri ga ada yg kukasih :p. Krn aku ngerti mamaknya aja ga suka, ngapain aku paksa anak2 untuk suka :p.toh msh ada vitamin lain :D

    Cm ada 1 kejadian, pas aku SMU sih, kayaknya bukan childhood lagi yaa, yg bikin aku trauma Ampe skr. Kalo liat senapan Laras panjang mba, apalagi kalo AK47.

    Krn aku sempet rasain pemberontakan GAM pas msh di Aceh. Ntahlah kamu pernah denger cerita GAM yang ingin merdeka dari Indonesia dan mendirikan negara Aceh merdeka ato ga dulu.

    Yg pasti banyak pendatang yg bukan orang Aceh jd korban. Keluargaku Batak, jd selalu takut kalo rumah digedor tengah malam, trus papa dibaw pergi. Krn banyak ortu temen2ku yg mengalami itu. Mungkin yg bikin aku trauma banget, pas ada mereka ini perang di hutan belakang rumahku, dan ssalah satu peluru nyasar ke jendela rumah. Aku sama adek2 dan mama sembunyi di bawah meja semua, cm bisa nangis saking takutnya.

    Sejak itu yaa, tiap kali melihat aparat bawa senjata, aku agak gemeter sih. Even dia tentara, aku tetep takut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Fanny, di atas juga ada yang saranin aku untuk coba makan pakai jeruk nipis. Kalau dicipratin jeruk nipis, rasa buahnya jadi campur aduk nggak kak?

      Astagaaa, minyak ikan dan sejenis vitamin penambah darah itu sama-sama amis banget kak katanya. Makanya aku selalu ragu untuk coba karena takut jadi nggak suka. Bersyukur sekarang Scott udah ada yang rasa jeruk, malah kalau minum ini jadi ketagihan karena rasanya enak kak :p

      Aku pernah belajar sejarah soal GAM ini kak. Astagaa, pasti menyeramkan sekali, bahkan bayanginnya aja membuat aku ngeri dan merinding :( Apalagi kak Fanny sendiri yang mengalami, seram sekali :(
      Untung kak Fanny dan keluarga semua selamat. Semoga kejadian seperti ini nggak terulang lagi ya kak di masa depan >.<

      Hapus