Aku dan Mie.

Kamis, 08 Oktober 2020

 Photo by Polina Tankilevitch from Pexels



Kalau ngomongin mie, banyak sekali ragam masakan di Indonesia yang mengandung atau berbahan dasar dari mie. Well, karena aku belum pernah mencoba banyak masakan yang berbahan dasar mie, pengetahuan akan mie yang aku ketahui hanyalah mie kari, popmie, ramyun, mie soto, mie goreng ayam penyet.. Lah, ini mah mie instan semua!! 🀣 Wkwk. Tenang, selain mie instan, aku juga suka makan beberapa makanan berbahan dasar mie lainnya, tapi seringnya sih, aku makan mie ayam alias bakmi ayam, pakai pangsit, pakai sayur, lengkap, 1 porsi, makan di tempat ya, minumnya Es Teh #lho.


Hubunganku dengan mie instan.

Siapa di sini yang nggak suka makan mie instan? Tolong, jangan angkat tangan karena aku takut kalian akan dikucilkan nanti 🀣. Aku pikir, dari 10 orang Indonesia, 9 orang pasti suka makan mie instan deh. Survey darimana tuh? Yang jelas bukan hasil survey dari kuis Family 100 sih 😝. Pokoknya, dalam pikiranku, itu yang aku percayai.

 

Dari berbagai macam jenis, merk dan rasa mie instan yang ada di minimarket dan pasaran, tentu saja aku memiliki mie instan terfavorit 😍 maaf kalau bias, tapi menurutku, merk Indomie yang sejauh ini paling cocok untukku dari segi rasa, tekstur mie, serta kadar micin yang terkandung di dalam bumbunya, yang kalau dicolek pakai tangan, lalu diicip mentah-mentah, bikin merinding karena asin buanget 🀣. Kenapa Indomie, Li? Kenapa?!  


Pertama. Karena teksturnya itu pas di lidahku. Nggak terlalu tebal, nggak terlalu kenyal, nggak terlalu berasa tepung, pokoknya maknyus, top markotop. Eh, tapi, kalau ramyun sih aku suka lho. Padahal ramyun kan kenyal ya. Tapi, kenyalnya ramyun tuh beda sih. Bingung juga jelasinnya gimana, langsung cobain aja nanti ya, guys 😝.

 

Kedua. Rasanya bervariasi dan jarang banget ada yang nggak enak. Mungkin rasanya jauh dari penggambaran, tapi setidaknya, masih enak untuk dimakan. Contoh, Indomie rasa Cabe Ijo. Banyak banget yang bilang nggak enak dan bau bumbunya seperti bau karet. Ya.. Memang sih.. Bumbunya berbau agak aneh, tapi enak kok! Buktinya, aku suka-suka aja tuh 😝.

 

Ketiga. Nggak tahu kenapa, kalau sedang hujan atau cuaca dingin, pasti yang terpikir pertama kali adalah si Indomie ini, bukan merk lain. Pakai kuah, telur setengah matang, panas-panas diseruput.. mantap banget. Selain itu, membayangkan Indomie kuah aja udah membuat air liur jadi terproduksi 2x lebih cepat alias ngiler 😝. Juga, biarpun dikata kita habis makan kenyang, kalau cium aroma Indomie kuah, pasti akan jadi lapar lagi! Astaga.. Indomie tuh pakai magic apa ya? Bisa segininya banget πŸ˜‚.

 

Pokoknya, mie instan lokal yang aku suka ya Indomie ini. Varian rasa yang aku suka itu adalah Ayam Bawang, Ayam Spesial, Soto, Goreng, Sambal Matah, Cabe Ijo dan varian mie keriting yang harganya lebih agak mahal dibanding varian lainnya. 

 

Satu hal yang suka membuat aku galau, kenapa kalau makan Indomie 1 bungkus rasanya nggak cukup, tapi kalau bikin 2 jadi kebanyakan? Kenapa kalau makan Indomie goreng 1 bungkus terlihat kecil, tapi kalau makan versi jumbo jadi kekenyangan banget? Kenapa kalau dimasakin di warkop, rasanya jadi lebih enak? Sungguh membingungkan πŸ˜‚.

 

Anyway, meskipun sesama produk Indofood, tapi aku kurang suka Popmie, lho. Tekstur mienya itu kurang cocok bagi lidahku, jadi kalau sejenis popmie gitu, aku akan pilih merk Sedap atau merk lain selain Popmie itu sendiri πŸ˜‚. Maaf, aku harus berkhianat dalam hal ini. Wkwk.

 

Meskipun aku suka sekali makan mie instan, tapi aku membatasi asupan mie instan untuk tubuhku. Biasanya, aku hanya akan makan mie instan sekitar 1x/minggu atau 1x/2minggu. Pokoknya nggak sesering itu kok. Lebih sering ngilernya dibanding makannya 🀣. Jadi, walaupun cinta, tetap ada boundary-nya. Ceileh, gaya banget sebutnya boundary.


Mie ayam alias bakmi ayam.

Kalau makanan yang satu ini, aku nggak mempunyai merk yang favorit karena setiap pedagang bakmi memakai merk bakmi yang berbeda-beda satu sama lain. Pokoknya, asalkan bakmi yang disajikan itu berasa asin dan gurih aja, aku udah suka kok 😝 Hayoo, siapa di sini yang suka makanan asin-asin? Hati-hati darah tinggi *sambil ngomong ke diri sendiri*.

 

Kenapa aku suka bakmi ayam? Karena.. Enak(?). Selain itu, makan bakmi ayam kelihatannya lebih sehat dibanding mie instan karena nggak pakai bahan pengawet. Tapi, tetap aja, aku bukan tipe orang yang makan bakmi ayam setiap hari, kok. Rentang waktu aku makan bakmi ayam, lebih jarang dibanding makan mie instan karena bakmi ayam kan lebih pricey, ya πŸ˜‚.


Untuk bakmi ayam, beberapa pedagang bakmi biasanya menawarkan 2 ukuran mie yaitu mie kecil dan mie lebar. Kalau ada pilihan mie lebar, aku pasti akan lebih memilih mie lebar sebagai santapanku. Mie lebar itu penampakannya mirip seperti kwetiau, tapi warnanya seperti bakmi, agak sedikit keriting dan rasanya juga mirip bakmi, hanya ukurannya aja yang mirip kwetiau. 

 

Picture credit @edodharmadi

Seperti ini penampakan dari mie lebar.
 
 
 
Nah, teman-teman, ada yang udah pernah coba makan mie lebar? Kalau belum pernah, kapan-kapan cobain ya. Siapa tahu, bisa jadi alternatif lain buat teman-teman yang lagi pengin makan bakmi, tapi bosan dengan mie kecil 😁. Jangan lupa, makannya pakai pangsit rebus, mie dan kuahnya ditambah lada agak banyak biar makin maknyus πŸ˜‹.


Jadi, untuk urusan per-mie-an ini, kedua jenis mie inilah yang aku paling suka dibanding jenis masakan mie lainnya. Dan, untuk Indomie, sepertinya posisi Indomie di hatiku sulit tergantikan πŸ˜‚. Aku udah cocok belum jadi Brand Ambasador Indomie? Siapa tahu, abis ini, aku diendorse stock Indomie setahun gitu kan #ngarep.
 
 
Gimana dengan teman-teman? Apa mie instan favorit kalian? 
Selain mie instan, jenis masakan mie apa yang kalian suka? 
Let me know! 
 
 
 
The dreamer.

Pss: postingan ini bukan postingan iklan.


88 komentar

  1. Mie lebar emang lebar ya wkwk

    Kalo ngomongin mie, dulu pas SD suka nongkrong-nongkrong bareng temen ada duit seribu nah langsung cus beli mie instan mbak. Inget banget dulu itu mie sakura, mie sayur sih itu cuman ada bumbu asinnya doangπŸ˜‚

    Ya gitu deh, itu kisah saya sama mie yang paling punya kenangan :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena kalau tidak lebar maka namanya bukan mie lebar, Kia 🀣

      Aku juga ingat pernah, eh sering, makan mie sakura waktu SD 🀣 rasanya asin doang sama ada kecapnya, tapi lumayan buat ganjal perut karena harganya murmer banget ya 🀣

      Pasti mie sakura ini berkesan banget untuk Kia, makanya sampai teringat sekali πŸ™ˆ sekarang udah sulit ditemukan ya mie sakura ini, sedih juga 😒

      Hapus
  2. Yaa bicara soal mie, Memang makanan ini selalu saja jadi kontroversi tetapi juga boleh dikatakan bisa jadi makanan favorit atau makanan yang selalu punya banyak kenangan terlebih anak kost.😊😊

    Kalau ditanya suka makan mie tentu saya jawab suka sekali karena makanan itu selalu jadi favorit saya juga sewaktu ngekost saat kuliah. Bahkan jika dikasih uang banyak oleh ortu atau bonyok, Sewaktu ngekost saya selalu stok indomie dari berbagai macam jenis rasa.

    Dan cuma karena indomie atau mie saya bisa jatuh cinta sama si anu kala itu, Jadi bagi saya Indomie atau mie dan sejenisnya legendaris banget menurut saya meski harus punya badan ceking karena cuma Indomie satu2nya makanan yang ada sewaktu kost.🀣 🀣 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mie instan dan anak kost itu bagaikan soulmate deh, Kak 🀣

      Boleh juga Kak Satria, sampai ngestok Indomie dari berbagai rasa 🀣 so far, rasa favoritnya apa, Kak?

      Ealah~ Indomie bukan hanya mengisi perut tapi juga mengisi hati Kak Satria yang saat itu sedang kosong ya!! HAHAHA pritiew. So sweet banget πŸ™ˆ

      Hapus
    2. Favoritku mie goreng sebenarnya cuma karna ngekost yaa harus bisa hemat jadi belinya rasa ayam bawang yang paling murah.🀣🀣🀣 Sisa uangnya bisa buat modal pacaran kala itu..πŸ€£πŸ€£πŸ€£πŸƒπŸƒπŸƒ

      Hapus
    3. Waahh kok masih Indomie post nya...Eehh kebetulan aku lagi sarapan dengan mie rendang nih Lia mau nggak..🀣🀣🍜🍜🍜

      Hapus
    4. Huaahaha maaf Kak, belum update lagi 🀣 jadi malu karena ditungguin #eh
      Bagi-bagi dong Kak! 🀣

      Hapus
  3. Aaaaaakh liat penampakan mie lebarnya jadi auto ngiler! 🀀 Jadi inget dulu di Bogor aku sempat sering diajakin suami makan mie lebar ala Jambi di sebuah kedai ngko-ngko gitu, cuma karena beliau sudah meninggal, kedainya tutup. Padahal mienya lumayan enak 😒 di Bogor yang jualan mie enak nggak sebanyak di Jakarta, cuma satu atau dua yang benar-benar masuk di lidah. Kalo kepengen yang daging B2 mau gak mau meluncur ke Jakarta deh 🀭

    Di antara kami bertiga Josh itu yang paling qualified jadi ambassador per mie an wkwkwk segala macam mie nggak ada yang nggak dia doyan (kecuali pedes). Kalo mie instant untuk Josh aku selalu kasih yang merk Lemo*ilo, pernah coba nggak Lii? Itu mie sehat tapi rasanya persisss Indomie alias enak banget πŸ˜†

    Eh samaa aku juga nggak suka Popmie. Dulu kalau nginep-nginep gitu mama suka bawa popmie tapi aku nggak doyan, lebih milih ngemil snacks atau roti aja. Entah kenapa kalau mie instant lebih suka yang dimasak di atas kompor, rasanya lebih nendang 😁

    Mudah-mudahan abis ini ada yang ngelirik tulisan kamu buat kirimin stok Indomie buat kamu yaa Lii πŸ˜†πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaa~ ternyata cici juga suka makan mie lebar ya πŸ™ˆ memang foto mie lebarnya menggiurkan sekali~ aku juga lapar pas lihat 🀣 jadi sekarang kalau makan mie lebar, perjuangannya sulit ya karena harus menempuh jarak yang lumayan jauh, PP JKT-Bogor πŸ˜‚ tapi, memang bakmi B2 di JKT apalagi daerah pusat sana, enak-enak banget Ci 🀀

      Mantapp! Mungkin kelak Josh bisa jadi duta mie se-Indonesia πŸ˜†. Belum, aku belum pernah coba Lemon*lo itu, beneran rasanya seenak Indomie? Aaah jadi penasaran πŸ™ˆ aku pikir ia seperti mie sehat lainnya yang kurang gurih gitu, jadi udah skeptis duluan pas mau cobain. Hiks.

      Sama banget! Aku juga berpikirnya seperti itu, tapi kalau kepepet, sejenis Popmie ini membantu mengganjal lebih lama dibanding roti bagiku 🀣 jadi, walaupun kurang suka, aku tetap makan 🀣 *tidak konsisten dalam urusan perut*

      HUSHAHAHA aminn, Ci! Amin! Nanti aku bagi untuk Josh juga kalau aku dikirimi stock Indomie untuk setahun 🀭 jadi, kita bisa sama-sama bahagia hihihi

      Hapus
  4. Lia.... pagi2 udah bikin laper aja ngomongin mie! hahahaha
    Tapi aku sama kayak Lia deh paling suka itu Indomie tapi sebenernya karena emang stock di rumah selalu itu jadi makannya ya itu dan aku suka banget yang Indomie Mie Celor! Ketauan deh dari Palembang hehehe sayangnya itu cuma ada di Palembang :( jadi seringnya minta kirimin ke rantauan deh dari rumah.

    Ternyata dilema orang itu sama semua ya... 1 bungkus kurang dan 2 kebanyakan, aku kira aku doang yang gini. Belum lagi persoalan mie abang2 warkop yang enak banget padahal udah buat sendiri di rumah dengan bahan yang sama eh rasanya masih aja beda.

    Untuk jenis mie aku paling suka itu bihun! Memang lebih kering sih tapi karena udah biasa malah jadi doyan (alasannya karena kalorinya kecil hahaha) tapi sekarang malah cinta banget sama bihun!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau ngomongin mie, baik pagi maupun malam, pasti tetap akan membuat lapar, Kak πŸ€ͺ

      Kak Tika, aku belum pernah coba Indomie rasa Celor πŸ˜‚ memang Indomie ini pintar sekali marketingnya, setiap wilayah punya rasa khas yang nggak dijual di wilayah lain. Kreatif sekali 🀩 aku jadi penasaran rasa mie celor seperti apa 🀭 sebab Kak Tika sampai suka minta dikirimi seperti itu, berarti kan enak πŸ™ˆ

      Iya kan!! Misteri banget dan sulit terpecahkan, terutama perkara dimasakin di warkop itu 🀣

      Selain mie, aku juga suka bihun lho! Toss dulu! 🀚🏻 Tapi, aku lebih suka bihun rebus gitu, walaupun kalau digoreng juga suka sih hahaha. Jadi, pengin bihun sekarang 🀣

      Hapus
  5. Kakak suka mie instan juga dongggg hahahaha, masuk golong 9 dari 10 orang πŸ€ͺ dan jika ditanya apa yang paling kakak suka, jawabannya adalah Indomie Goreng original dan Mie Sedap Goreng. Makan dua ini depend on mood pokoknya πŸ˜‚ selain itu suka Samyang yang keju (bungkus Kuning) atau yang Carbonara (bungkus pink) dan untuk mie instan kuah paling suka Mie Sedap Kari dan Neoguri Korea 😍 hahaha *banyak ternyata kalau di-list*

    Bicara soal bakmi, kakak termasuk pecinta bakmi ayam, Liaaaa. Nah, karena mba di rumah jago masak bakmi, kakak justru lebih sering makan bakmi daripada mie instan. Mungkin karena lebih sehat πŸ˜‚ -- hehehe. By the way makan mie (bukan instan) itu sebetulnya much better daripada nasi katanya. Seperti spageti, atau mie ayam, atau sejenisnya. Hehehehe. Jadi makan mie banyak masih lebih oke daripada makan nasi banyak. Cuma yang too much banyak memang nggak baik untuk kesehatan, so better apapun pilih yang moderate 😜

    Eniho, kakak turut aminkan harapan Lia, semoga bisa jadi BA Indomie dan dapat mie worth untuk satu tahun ke depan hahaha. Semangat, Lia! πŸ˜πŸ’•

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha selamat datang di golongan pecinta mie, Kak Eno πŸ€ͺ
      Eh iya, samyang yang kuning itu enak deh! Yang kuah kan ya? Pertama kali aku cobain, langsung shock karena kuahnya enak banget, jadi ngiler bayanginnya 🀀 kalau samyang Carbo dan Neoguri belum pernah coba πŸ™ˆ Kakak sukanya yang tebal-tebal sepertinya ya. Hihihi.

      Sungguh, si mba di rumah Kak Eno, jago banget dalam hal masak-memasak ya! Keren banget sih! 🀩 Kalau masak di rumah, mie-nya produksi sendiri atau beli basah?
      Oh yaa? Aku baru tahu Kak πŸ™ˆ aku pikir makan mie sama nasi tuh sama aja, tapi ternyata bakmi dan sejenisnya much better ya! Wah, terima kasih untuk insightnya Kak Eno πŸ₯°

      AMINNN HAHAHAH nanti aku juga mau bagi Kak Eno kalau aku beneran jadi BA Indomie πŸ˜†

      Hapus
  6. Huaa.a..... 1x seminggu enak banget. Si Yayang ngomel deh kalau saya minta Indomie.. Jarang-jarang saya makan mie karena setiap minta dipelototin.

    Kecuali kalau saya ngajak dia ke Mie Bangka, Mie Tangerang atau Mie Tasik, baru deh dia mah, tapi kalau mie instan.. diomelin lah saya...

    Hem.. Indomie sukanya Kari Ayam dan ayam bawang , kalau yang rasa lain sih nggak begitu suka, aneh.

    Kalau Pop Mie ini mah kalau lagi di jalan baru rasanya ueeenaak banget, kalau di rumah mah hampir ga pernah..

    Biasanya kalau saya makan indomie, ditambah telur, kornet, dan cabe, serta sayur dikit.. Rasanya mangstabbbb...

    btw, foto yang paling atas itu bagus..hehehe suka liatnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha ada pengawasnya ya Kak Anton, jadi kalau untuk urusan makan Indomie bisa terkontrol 🀣.

      Mie Tangerang dan Mie Tasik baru pernah dengar aku. Habis search di Google, ternyata penampakannya sama seperti Mie Bangka hanya saja mungkin berbeda di rasa ya, Kak? Dan dari penampaknnya, Mie Tasik itu tekstur mienya berbeda, hampir lurus gitu ya.

      Eh, suka Ayam Bawang juga. Toss dulu atuh Kak 😜.

      Setuju! Popmie itu memang enaknya kalau lagi pas jalan-jalan aja, kalau untuk makan di rumah, kok nggak senikmat sewaktu makan di jalan ya huahaha. Kenapa bisa gitu ya? Nambah 1 misteri lagi deh nih >.<

      Astagaaa~ enak banget sih! Aku membayangkan Indomie kuah pakai cabai rait dan sayur serta telur aja udah ngiler banget 🀀. Memang kalau ngomongin Indomie kapanpun, pasti akan ngiler hahaha.

      Wah! Terima kasih Kak :D Btw, itu foto dari Pexels, berarti orang yang foto jago nih sebab bisa membuat Kak Anton jadi suka hihihi.

      Hapus
  7. Aku suka ngicip punya temenku kalo dia pesen menu yang mienya lebar🀣 aku bekal makan siang beberapa hari ini indomie goreng terus huhu entah berapa kali, kalo udah kayak gini biar nggak merasa bersalah habis makan aku minum air putih buanyak banget wkwkwkwk gatau lah ngaruh apa gakπŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lalu, apakah Kak Endah suka dengan mie lebar? Hihihi.
      Hahaha Kak Endah! Sepertinya nggak ngaruh deh, tapi nggak apa dicoba aja terus, mungkin dengan begitu, bahan kimia dan micinnya bisa segera keluar dari tubuh *positif thinking*
      Btw, Indomie kan kalau dijadikan bekal, biasanya bentuknya jadi kotak mengikuti bentuk tempat makannya, iya kan Kak? Wkwkw

      Hapus
  8. Di kotaku setau aku belum ada mi lebar sih. Aku bahkan baru dengar namanya πŸ˜‚ (dan berharap semoga ada segera jualan di kotaku).

    Tapi mi emang favoritku banget astaga 😍 cuman utk sekarang aku memang membatasi utk makan ((mi instan)) yang biasa dijual di warung/swalayan. Kalau makan mi kayak mi ayam, kwetiau, bakmi jawa dsb aku tetep masih jalan 🀣

    Btw Li, coba kalau makan mi instan yg rebus dikasih bawang putih-merah-cabe lalu diuleg dan dicampur ke mi-nya, itu enak banget si~ (rasanya akan lebih enak kalau mi instan yg rasanya original (?)).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh yaaa? Kalau gitu, aku bantu doakan supaya segera ada orang yang berjualan mie lebar di daerah tempat tinggal Intan :D *calling all pedagang bakmi untuk melihat peluang ini* hiahahaha.

      Memang harus dibatasi kalau makan mie instan sebab kurang bagus untuk tubuh. Sayang ya, kenapa makanan yang jahat itu enak? Tidak adil 🀣.

      Eeee, aku belum pernah coba pakai bawang putih, merah, cabai diuleg!! Asli, aku jadi penasaran bagaimana nikmatnya! Wah, harus segera dicoba nih, pakai Indomie goreng ya? Terima kasih atas sarannya, Intan 😍.

      Hapus
  9. Tos dulu mba, saya juga suka banget sama indomie. Bakmi? Emm saya sih ngga terlalu suka sama bakmi ataupun mi ayam. Pokoknya mi instan dah dan jujur aja saya sering banget makan, seminggu bisa ..... kali.

    Silahkan dikira-kira aja ya hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. *toss*
      Eee, kenapa nggak suka dengan bakmi, Kak Ilham? Tidak suka sebab rasanya atau tekstur mienya?

      Hapus
  10. Aku sebagai anak penggemar mie merasa terpanggil dengan postingan blog Mbak Lia ini haha. Orang-orang terdekatku suka ngatain kalau rambutku keriting gara-gara kebanyakan makan mie haha

    Mie itu memang bisa membuat kita ketagihan.. duh apalagi Indomie. Dan semua yang mbak Lia sebutin itu bener dan ngena semua ke aku hihi. Makan mie kuah pake telor dan sawi waktu hujan disore hari~~ sedaaap sekali. Kalau aku bisa makan mie seumur hidup, aku bakalan makan mie tiap hari. Tapi aku inget boundaries juga kaya mbak :D

    Kalau aku segala jenis mie suka deh, jadi setiap aku traveling ketempat-tempat baru, kalau pas makan pasti akan pesen makanan yang ada mienya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi Kak Marina, Selamat datang di blogku :D
      Kenapa ya orang cenderung mengatakan bahwa rambut keriting karena keseringan makan mie >.< aku jadi ingat temanku yang sering dibilang demikian.

      Huahahah Kak, sama dong! Seandainya cuma bisa makan 1 jenis makanan seumur hidup, rasanya mie instan akan menjadi jawabanku deh 🀣 tapi, mungkin umurku jadi nggak lama huahaha.

      Seru banget! Jadi Kak Marina udah cobain berbagai macam jenis mie dong ya!! Boleh nih dijadiin bahan tulisan, mie di negara mana yang paling Kakak suka hihihi.

      Hapus
  11. Mie instan kesukaanku tentu saja Indomie jugaaa πŸ˜† emang udah superior banget sih Indomie ini hahaha.. Tapi aku favoritnya yang Indomie Keriting baik yang goreng atau yang kuah, porsinya pas gitu ga kurang dan ga kebanyakan juga 😁

    Di Bandung tuh lebih banyaknya Yamien daripada Bakmi (eh aku rada bingung juga sih, tapi setauku kalo Bakmi itu pake kuah kan yaa?). Jadi aku lebih suka Bakmi di Jakarta daripada Bandung :((

    Mie lebar pun di Bandung lumayan banyak Lia, aku pernah coba sih tapi ga inget kesannya gimana πŸ˜‚πŸ˜‚ selain itu aku juga cukup suka Lomie, kuahnya kental enak banget πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. Superior dan agak memonopoli ya(?) Wah~ kalau Indomie keriting agak spesial itu dari segi packaging, harga dan juga ada isiannya sebab ada bakso-baksoannya. Aku suka bakso-baksoannya deh, tetapi entah kenapa, semakin lama semakin dikit isinya! Kadang cuma 2 iris per porsi. Hiks.

      Eh iya! Aku ingat sekali kalau di Bandung itu mie yang terkenalnya adalah Yamien walaupun seingat aku, aku belum pernah coba sih >.<
      Bakmi biasa disuguhkan dengan kuah tapi terpisah Kak. Betul kah seperti itu yang diingetan Kak Eya? :D

      Aku juga suka Lomie, Kak Eya! Kalau ingin coba sensasi lain, cobain Ifumie Kak. Itu Mienya digoreng kering lalu dikasih kuah kental seperti Lomie, jadi ada sensasi kriuk-kriuk saat dimakan. Enak deh :p

      Hapus
  12. Liaaa aku juga suka mie, haha. Semua rasa indomie aku udah coba dan aku fine-fine aja. Kalau aku suka mie sedap dan indomie Lii, aku nggak bisa milih kalau yang dua itu, karena udah punya tempat masing-masing di hatiku, asiik.

    Ngomongin mie lebar, kita beda Lii, aku nggak suka mie lebar nggak tahu kenapa, hahaha. Bakmie emang enaaaakkk... aku juga lebih sering makan mie instant ketimbang bakmie wkwk, alasannya udah Lia sebut kok diatas, hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantap sekaliii udah mencoba semua rasa Indomie!! Jadi, rasa favorit Kak Sovia kalau di Indomie, rasa apa?
      Hiahahahah jadi untuk urusan mie instan, Kak Sovia lebih memilih untuk me-madu ya(?)

      Mungkin tidak cocok dengan teksturnya mie lebar? Hahaha, tapi nggak masalah, memang selera orang beda-beda. Adikku juga lebih suka mie biasa dibandingkan mie lebar :D
      Tapi memang, mie instan juara sih ya, mungkin efek micin hiahaha

      Hapus
  13. Aku bukan penggemar mie karena beberapa tipe mie g ada rasanya. Cuman kalau mie instan beda perkara, hehehe..

    Udah paling bener kalau mie goreng, Indomie goreng original tuh g ada tanding. Bahkan ketika Indomie bikin banyak varian rasa, aku tetep setia sama yang original, rasanya tuh otentik dan udah bareng sama kita lama kan yah. Jadi ada rasa kenangannya juga.

    Kalau mie kuah, aku milih Mie Sedaap, bumbunya kuat banget, dulu pas awal-awal keluar, aku takjub sama varian rasa soto, baunya asli, soto banget! Tapi dari semua varian, yang biasanya aku pilih itu ayam bawang, bakso, sama kare. Terus ada satu lagi, line nya Ajinomoto, Yum Yum. Dia variannya cuman 1, cmiiw.. Tom Yum doang. Beuh.. kuahnya asoy geboy, asem seger gitu.

    Kalau mie-mie ready to go dan simple tuh Mie Gelas, ini micinnya semerbak dan enyoy!

    Di luar mie instan, aku dulu fans beratnya mie kangkung. Jualannya di Jl. Sayang, Jatingor. Heleh, sekarang udah jauh gini.. cuman bisa ngebayangin aja. Belum pernah lagi nemu mie enak kayak mie kangkung

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, Kak Pipit kapan-kapan harus dibawa ke tempat makan bakmi yang enak nih :p

      Hihihi Kak Pipit ini tipe anak yang setia ya? Awww, kok jadi so sweet sih bacanya >.<
      Kalau rasa original itu seperti comfort food ya. Meskipun banyak rasa lain tapi tetap aja bisa selalu kembali ke rasa original :D

      Aku akui untuk Mie Sedap rasa soto itu wanginya kuenceng banget dan mirip banget sama aroma soto asli, seperti kata Kak Pipit. Juga ada koyanya, jadi gurih gitu ya hahaha. Nah, Yum Yum ini, kemarin aku baca reviewnya di blog Kak Ainun tapi belum sempat coba. Kak Ainun juga bilang Yum Yum enak. Jadi makin penasaran :p

      Oiyaaa, aku prefer mie gelas sih dibanding popmie karena tekstur mienya juga beda tapi mie gelas porsinya kecil jadi cuma kayak geli-geli doang kalau makan. Hiks.

      Mie Kangkung! Aku baru pernah dengar >.< Unik sekali~ jadi penasaran juga ingin coba hahaha. Terima kasih banyak Kak Pipit untuk sharingnya~ Aku jadi keracunan Mie Yum Yum dan Mie Kangkung nih :p

      Hapus
  14. Aku mulai suka mie sejak married sama si koko. Karena dia yang tipe sarapan pakai bakmi daripada roti atau nasi. Alhasil jadi ketularan deh. Mie Instan aku suka tapi bukan yang candu banget harus makan. Aku pernah detox dan ga makan mie instan selama tiga bulan berturut-turut. Lalu pas makan lagi berasa aneh rasanya di lidah. Terlalu gurih jadi ga enak. Padahal sebelum-sebelumnya aku suka banget Indomie goreng.

    Pernah coba Indomie salted egg gaa Lia? Menurut aku itu baunya juga kaya karet dan lebih parah daripada yang cabe ijo. Aku cuma coba sekali dan ga mau lagi.

    Bakmie lebar aku juga suka. Aku suka bakmie cuma merasa kaya masih penasaran dengan bakmie-bakmie yang enak gitu. Kadang nemu yang cocok tapi kadang pas datang lagi rasanya aga beda hhha.. Mungkin yang masak tangannya lagi ga fokus kali yaa hhha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ci, kok sama seperti adik-adikku? Mereka juga kalau sarapan, lebih suka makan mie/bakmi deh dan rasanya kalau belum nyentuh per-mie-an sehari aja, nggak lengkap rasanya hahaha.
      Waw!! Ci Devina hebat banget bisa tahan nggak makan mie instan selama 3 bulan!! Kayaknya aku nggak kuat deh Ci >.< Tapi memang kalau udah detox lama seperti itu, sekalinya ketemu dengan bumbu mie instan, pasti rasa bumbunya jadi kenceng banget di mulut.

      Pernahhhh Ci!! Baunya memang lebih parah dibanding Cabe Ijo sih wkwkw. Dan aku juga cuma makan 1x sebab tidak terlalu suka juga, jadi nggak nyariin kalau nggak ada hahaha.

      Mungkin yang masak sedang kurang minum Aqua :p
      Tapi seringkali memang kejadiannya seperti itu Ci dalam hal masakan sebab tidak ada takaran pasti, kecuali dia pakai sendok takar, rasanya pasti konsisten. Sedikit fun fact, katanya bakmi-bakmi yang enak itu adalah bakmi yang nama tempatnya berawalan huruf A, like Akang, Akwet, Atjiap, dsb 🀣

      Hapus
  15. Yaampun Li, aku ngiler.. Aku juga penggila mie, dari mie instan, bakmi, sampe yang saudaraan sama mie kayak ramen, udon, huah pokoknya yang mirip-mirip deh!

    Bedanya, aku nggak terlalu enjoy kalo makan bakmi yang mie yang lebar atau gepeng. Aku lebih suka makan yang bentuknya bulat-bulat tapi tidak terlalu besar (?) persis kayak mienya Indomie deh.

    Duuh.. Besok mau makan Indomie deh! atau ramen aja kali ya... wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, pecinta mie kelas berat nih Kak Jez :p

      Berarti Kak Jez lebih suka yang seperti udon dong? Eh, atau mie ramen? Hahaha.

      Udah kesampaian kan makan mienya? 😝

      Hapus
  16. Yaampun Liaa kenapa bahas mi instan. Ku kan jd pengeen. Mana kmren baru makan indomie goreng, jd aku baru dpt jatah makan mi instan lg 2 minggu lg πŸ˜†πŸ˜† Iyaa, lbh baik dijatah dr pd aku jd ga kekontrol saking doyannya. Hehehe..
    Bakmi aku juga suka, dan senengnya lg, bakmi dan mi bakso itu safe food ny anak2. Jd klo pd susah makan, tinggal dipesenin mi pasti abis itu jd hao hap semua makannya 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Kak Thessa, sesama penggemar mie jangan saling mendahulukan yah #lho
      Tapi memang dibatasi lebih baik, kalau tidak terkontrol, bisa tidak bagus hasilnya untuk tubuh kita. Btw, aku minta maaf kalau bikin Kak Thessa jadi ngiler 😝

      Wah! Anak-anak Kak Thessa berarti seperjuangan dengan anaknya Ci Jane ini, sama-sama safe foodnya mie-miean. Menurutku juga, jarang banget sih ada anak-anak yang nggak suka mie hihihi.

      Hapus
  17. Agak salah kalau persentasenta 9 dari 10. Harusnya bisa lebih dari itu. Karena kalau menyangkut mie-mie-an, selain Indomie, kita juga punya bakso dan pangsit. Kalau mau yang luar-luar, mungkin ada pasta. Jadi, susah untuk tidak suka sama mie. Kecuali memang alergi atau fobia.

    Masih menjadi misteri juga, kenapa Indomie lebih enak kalau dimasak orang lain. Rasanya kayak beda padahal bumbunya tidak berubah. Sejauh ini, favorit saya tetap Indomie Goreng Putih. Ini mah ngga ada lawan. Seinovatif apapun Indofood bikin rasa, saya tetap ngga bisa pindah hati. Meski tak dapat diayal, kalau ada rasa baru, rasa ingin mencoba selalu ada. Ha ha ha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti 10 dari 10 yang lebih benar presentasenya? Hahaha. Ah benar juga Rahul~ Btw, jika ada yang fobia dengan mie, sedih sekali nasibnya :(

      Iya, aneh kan!! Padahal cara masaknya sama, atau misalnya kita coba praktek menggunakan cara masak yang sama dengannya, pasti rasanya tetap aja nggak seenak dimasakin >.<
      Hihihi berarti selain tipe pria yang memperhatikan detil, Rahul juga tipe yang setia ya :p

      Hapus
  18. Sesekali makan mie tapi lebih suka yang fresh...terakhir makan mie hijau lupa nama nya apa...

    Dam punya list nama resto mie di kota itu is-a-must. Hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Kak Phebie!! Berarti Kakak lebih suka dengan bakmi ya :D
      Bakmi kalau rasanya asin sih, aku juga suka hiahaha.

      Hapus
  19. tentu saja Lia, sesuai taglinenya...Indomie...seleraku.
    Paling suka yang rasa kari ayam sama soto. Pokonya yang kuah. Kalo goreng malah ga gitu suka karena anaknya demen kuah-kuah.
    Eh kalo goreng yang rendang sih boleh lah. Yang biasa aku ga gitu suka wkwkw

    Trus berhubung di sini stoknya indomie ayam bawang, jadi aku makannya itu saat ini. Cuma makannya juga sama Lia. Ga sering. Malah kayanya pernah lebih dari sebulan ga makan mi instan karena banyak makanan di rumah. Jadi beneran cuma makan indomie pas lagi ga ada makanan aja hehe

    Kalau soal bakmie, aku lebih suka yang mi keriting dibanding mi lebar. Apalagi bakminya dibuat pakai telor bebek. Teksturnya lain aja dibanding yang pakai telur ayam. Favoritku bakmi Aseng di jalan kemurnian IV, Jakbar. Dulu pas masih tinggal di KRW, tiap ke Jakarta pasti makan siang ke situ. Kaya uda langganan gitu wkwkw
    Terus makannya bukan pake pangsit, melainkan pakai swiekiaw! Beuh mantap pol! BTW itu nonhalal ya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eeee, Ci Frisca adalah orang pertama yang bilang nggak terlalu suka dengan Indomie goreng biasa!! Selamat(?) Btw, kenapa tidak suka? Apakah karena rasanya?

      Lebih baik seperti itu, Ci. Makan Indomie saat nggak ada makanan aja, jangan dijadikan bahan makanan utama setiap hari wkwkwk

      Ohyaaa? Bakmi Aseng ini apakah pakai bakmi yang terbuat dari telur bebek? Memang beda teksturnya gimana Ci? Lebih kenyal kah?
      Wah!! Pakai Swiekiaw memang enak sih!! Tapi di daerahku jarang ada yang jualan bakmi dan swiekiaw bersamaan sih, lebih banyak yang jual pangsit :')

      Hapus
    2. HAHAHA kalau orang bilang nyium bau indomie goreng langsung ngeces air liur, itu ga berlaku di aku. Aku akan terpikat sama bau indomie kuah. Hehe
      Kenapa ga suka? Mungkin karena rasanya berasa "kimmia" aja gitu. Mendingan mi goreng yang dimasak biasa gituu daripada indomie goreng hehe

      Iya betul, ga bagus juga kalau jadi makanan utama. Karena makanan instan itu biasanya ga bagus buat tubuh kalau dimakan keseringan.

      Iyaak bakmi Aseng ini pakai telur bebek buat bikin mi-nya. Jadi lebih padat gitu tekturnya, ga lodooh, dan lebih berat aja gitu. Jadi pas gigit tuh mantep. Kaga kaya bakmi pakai telur ayam yang digigit tuh lebih lembek gitu..
      Iya si Bakmi Aseng ini terkenalnya justru bakmi swiekiaw. Manntap daah! Hehehe Cuma emg seporsinya cukup mahal Lia. Hahah jadi jangan keseringan makan ini juga, ntar kantong bolong. πŸ˜…

      Hapus
  20. kayaknya sih sama aja kebanyakan orang akan lebih suka Indomie, kak. Karena racikannya yang pas dan juga mi nya yang enak. paling favorit soto sama mi kocok bandung, tapi udah jarang ditemui sekarang.

    Nah itu bener tuh yang dibahas, kenapa makan 1 kurang tapi 2 kebanyakan. haha
    indomie adalah teman tebaik anak kos

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali Kak Rahmat. Wah, aku ingat, waktu dulu pernah ada rasa mie kocok Bandung tapi sekarang udah nggak pernah lihat lagi. Mungkin harus cari di Bandung, barangkali ketemu hahaha.

      Sungguh sebuah misteri kan!! Makan 1 kurang, makan 2 kebanyakan 🀣.
      Aku seringkali dengar tagline seperti itu, mungkin kelak Indomie akan merubah tagline dari "Seleraku" menjadi "sahabat anak kos" 🀣

      Hapus
  21. Walah... Saya malah jadi laper, jadi ngebayangin mie kuah dengan toping telur setengah matang.
    Pasti nikmat banget tuh disruput saat masih hangat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi ikutan lapar membayangkan yang Kak Rudi bilang 🀣
      Wah~ keroncongan ini. Harap tanggung jawab, Kak! Wkwkwk

      Hapus
  22. dulu saya pnggemar mie terutama indomie mbak
    tapi semenjak gerd menyerang saya dilarang makan mie instan sama dokter
    alhasil saya biasanya mencuri kesempatan kalau ada yang masak indomie saya minta dikit
    atau kalau ada yang beli pangsit sama bakmie saya juga minta

    menurut saya indomie juga yang paling enak dan tekstur mienya tidak sekenyak mie lain
    saya suka juga bumbunya yang engga eneg dan bikin lidah bergoyang hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaaa I'm sorry to hear that, Kak Ikrom :'(
      Aku sering dengar bagi para penderita Gerd, Indomie ini sama sekali tidak boleh dikonsumsi alias dari teman terbaik jadi musuh terjahat ya :(
      Btw, kalau makannya hanya sesendok gitu, nggak membuat Gerdnya kambuh kah?

      Betul sekali~ saat makan Indomie, tentunya membuat lidah bergoyang, bahkan saat membayangkannya-pun sanggup membuat lidah bergoyang, bergoyang untuk mengelap liur yang terus keluar 🀣

      Hapus
  23. Kalo ngomongin mie, aku sejak kecil udah sering banget makan ini. Dulu, rasanya hampir tiap-tiap hari makan mie. Setelah sekarang sadar. Waduuh ga sehat banget aku dulu haha.

    Tentang mie lebar yaa, di Palembang ada namanya mie celor. Bukan lebar sih, diameter mie ini lebih gede daripada mie biasanya. Di sini ada salah satu toko mie celor yang cukup terkenal dan enak. Saat itu harganya 15rb satu porsi. Namun, entah kenapa, setelah toko itu sering masuk tv dan channel youtube, skrg harganya jadi 23rb wkwkkw. Emang sih, sekrang di sana jadi rame banget, tapi ga gitu juga jd naikkin harga kwkkwkw

    Eh tunggu, ini cuma prasangka buruk dariku loh yaa. belum tentu benar hihihiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Syukurlah Kak Dodo mendapatkan Wahyu sehingga sadar bahwa makan mie instan setiap hari itu tidak baik hahaha.

      Eee, Kak Tika di atas bilang bahwa Indomie ada rasa mie celor. Apakah rasanya cukup authentic dengan mie celor yang asli? Btw, aku belum pernah cobain mie celor, Kak. Kalau dilihat dari gambar, tekstur mienya mirip seperti udon ya, besar-besar diameternya dan cenderung lurus. Kalau kuahnya, sepertinya dari santan ya?
      Huahahaha itu namanya aji mumpung Kak 🀣 mumpung sering dikunjungi oleh TV dan Youtube, jadi naikin aja harganya sekalian 🀣 tapi kalau rasanya enak dan konsisten enaknya, rasanya membayar 23rb untuk seporsi pasti merasa "worth it" deh :D

      Hapus
    2. Kalo segi rasa, ga beda jauh. Indomie rasa mie celor juga enak kok.

      Kalo harga 23rb, otu udah ga worth it lagi. Hahaha. Aku masih prefer ke harga awal, 15rb. Semoga mereka segera menurunkan harga nya! *ehh

      Hapus
  24. Berbicara mie, aku suka makan mie khususnya mie yang bentuknya lebar seperti gambar diatas. Jadi??? Tiap kakak perempuanku pulang atau pas saudara pulang ngumpul di rumah bundaku pasti dah bunda selalu beli mie panjang terus dimasak sendiri . Ngirit uang juga sih ??? Laya iya, beli mie yang bisa dimasak sendiri itu harganya cuma 5.500 semua bisa makan kalau beli mie yang udah jadi siap santap satu porsi 25.000.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Kak Tari! Salam kenal :D

      Wah, toss dulu dong sesama penyuka mie lebar!
      Asik sekali kalau bisa masak bakmi sendiri di rumah. Pastinya selain lebih fresh, bahan-bahan dan kebersihan lebih terjamin juga jadi ada quality momentnya ya hihihi

      Hapus
  25. indomie selalu di hati pokoknya
    terutama mie goreng original. cobain yang rasa rasa lain kadang ada yang cocok untuk bumbunya, kayak aneh aja. pokoknya mie goreng udah yang the best dah

    kalau ke LN nemu mie indomie di mini market sana, hepiii banget, padahal jarang dibeli hahaha

    itu emang bener ya Li, kenapa tiap ujan pasti yang dipikirin "enak kali ini ya bikin mie, sambil ngeliatin ujan, plus minumnya yang anget anget" aduhhhh hahahaha
    jangankan pas ujan, temen aja yang pesen mie, trus aku mencium aromanya, bisa ikutan pingin, padahal lagi nggak pengen makan saat itu. emang racun dah

    kadang sebulan aku nggak pernah makan mie instan, itu termasuk rekor yang hebat banget. mungkin juga membiasakan diri untuk nggak ketergantungan terus terusan sama mie, tapi kalau lagi pengen bikin mie,ya baru beli beberapa buat stok dirumah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mie goreng original memang comfort and safe food banget Kak Ai :p
      Rasanya kayak bangga gitu nggak sih bisa nemuin Indomie di minimarket LN? Hahaha.

      LHO!! BENAR SEKALI KAK AINUN! *ngegas* aku setuju banget soal saat teman pesan Indomie, kita jadi ikutan pengin padahal lagi nggak pengin makan saat itu. Benar-benar kekuatan Indomie itu sungguh magical sekali 🀣

      Keren! Aku pernah 1x melakukan puasa mie instan itu dan hanya bertahan 1 bulan wkwkwk. Sungguh suatu yang patut diapreasiasi jika mampu melaluinya, Kak :p

      Hapus
    2. wkwkwkwkwk tuh khannnn bener khann kalau Indomie mengandung magnet magnet gitu dah

      Hapus
  26. Wah kirain tidak ada update terbaru ternyata sudah ada mie instan yang baru di blog kak Lia.

    TOS kak, aku juga sukanya merk Indomie soalnya rasanya enak menurutku dan kok sama aku juga kurang suka popmie, rasanya beda biarpun satu produk dari Indofood.

    Kalo mie ayam aku juga suka yang gurih soalnya enak, padahal kalo kebanyakan makan yang gurih gurih bisa darah tinggi ya. *Nunjuk kak Lia.πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahkan Mie instannya sudah sampai kering menunggu kedatangan Kak Agus di sini 🀣

      Iya ya, kenapa rasa popmie itu berbeda, eh rasanya sih sama tapi teksturnya itu yang beda, jadi aku kurang suka >.<

      HAHAHA iya! Kalau keseringan makan yang gurih-gurih nanti bisa darah tinggi! Tapi memang udah kebiasaan orang Indonesia, kalau makan harus gurih, kalau nggak gurih, rasanya kurang nampol 🀣

      Hapus
  27. Pengetahuan mbak lia tentang dunia perindomiean sungguh luar biasa. hahhaa
    kalau sudah begini, mendingan beli saham indofood juga mbak, biar ada rasa memiliki perusahaannya juga..hahhaha

    ngomong-ngomong soal indomie, aku sudah lebih dari sebulan tidak makan indomie atau mie instan. Rencana emang mengurangi mie instan. Tapi kalau ditanya suka atau tidak. Aku suka banget. rasa favorit tergantung situasi, tapi paling disuka yang ayam bawang dan mie goreng original. Kemudian juga suka rasa mie celor. Nah, untuk rasa ini aku nemunya di Plaembang (sumsel). Di pulau jawa belum ketemu rasa ini. Pernah sampai aku minta tolong temanku yang tinggal di palembang untuk ngirimi indomie rasa mie celor..hahhaa

    nah, aku juga bingung mbak. kenapa satu bungkus indomie itu kurang, tapi kalau dua itu kebanyakan. Akhirnya sering pilih yang jumbo. Itu menurutku porsinya sudah pas..hahhaa
    oya mbak lia, kapan-kapan mbak lia mesti nyoba indomie yang disajikan dengan bumbu aceh. Kalau di aceh banyak yang jual. Tapi kalau di jakarta belum tahu di warung makan masakan aceh dia juga jual atau ndak. Indomie dengan bumbu khas aceh menghadirkan rasa yang beda dengan indomie yang biasa disajikan. hehhehehe

    aku suka dengan makanan olahan bakmi. kalau mie ayam tak perlu ditanyakan lagilah. Apalagi kalau ada tambahan pangsit, atau ceker ayam..hhahahhaa
    aku juga suka bami jowo, baik yang goreng maupun godog. Apalagi kalau masaknya pake arang. aah, rasanya lezat sekali..hahahhaa

    ayo ngebakmi mbak lia ..hahhahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Rivai, terima kasih atas masukannya! Sungguh, aku nggak kepikiran untuk menanam saham di Indofood 🀣 takut mereka tidak terima recehan~

      Selamat Kak Rivai karena udah 1 bulan tidak makan mie instan! Menurutku, hal ini adalah sesuatu yang sulit dilakukan jadi patut diapresiasi :D
      Huaaa~ udah 3 orang yang bilang bahwa rasa mie celor ini enak! Jadi penasaran euyy. Aku mau coba cek di marketplace ah, siapa tahu ada yang jualan sebab udah keracunan teman-teman soal mie celor nih 🀣

      Indomie yang disajikan dengan bumbu Aceh, apakah rasanya sama seperti Mie Aceh yang biasanya ada di pasaran?

      Eee, aku belum pernah coba makan mie yang dimasak dengan arang!! Dibayanganku, rasanya pasti ada bau-bau roasted gitu ya? Menarik!!

      Wah~ pengetahuan Kak Rivai akan dunia per-mie-an jauh lebih banyak dari aku!! Sungkem dulu ah sama suhu :p
      Ayo kita ngebakmie Kak Rivai 🀣

      Hapus
  28. kalo di toko asia di sini, mi begini ada banyak jenis. mulai dari bahan, ada yang dari terigu, ada yang dari beras. bentuk, ada yang kecil tipis-tipis, ada yg pipih, ada yang tebal kayak udon. juga ada yang lurus, ada yang keriting. ada yang cocok dibikin mi goreng, ada yang hanya oke dibuat sebagai mi rebus..

    soal merek, Indomie memang juara. bahkan orang dari negara lain mengakuinya. ada teman dari Nigeria yang bilang, Indomie paling laku di sana. soal porsi, Indomie Nigeria ini luar biasa besar porsinya.. aku pernah beli Indomie Nigeria yang Hungry Man (silakan googling).. porsinya buseeett πŸ˜† soal rasa, sama saja kok..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, lengkap sekali jenis-jenis mie yang tersedia di toko Asia yang ada di Jerman. Bahkan, lebih lengkap daripada toko toserba di Jakarta hahaha

      Astagaaa, yang Indomie Nigeria versi Hungry Man sih porsinya nggak main-main 🀣 kayaknya lebih dari 2 porsi normal ya? Tapi unik sebab rasanya juga tidak ada di Indonesia.

      Hapus
  29. Mie ramen gak disebut ya. .. mie favoritnya Naruto tuh hehe

    Saya juga suka, tapi sama mie instan saya pilih mie yang unik dan edisi spesial, dan itu baru saya cobain satu-satu.

    Tapi dari Indomie yang favorit buat saya ya Salted Egg ..
    Karena habis maem, pis dan pup nya juga bau Salted egg hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iya, lupaaa! Padahal aku juga suka ramen tapi karena lebih sering makan mie instan dan bakmie, jadi lupa akan ramen >.< Terima kasih atas remindernya Kak! :D

      Eeeee, ternyata ada yang suka Indomie Salted Egg!! Wah, untuk kali ini, kita harus berlawanan dulu nih Kak, sebab aku malah kurang suka dengan Indomie Salted Egg 🀣

      Hapus
  30. Siapa si yg gak suka makan mie?????
    Dulu, mie adalah makanan kesukaanku. Aku sama paksu selalu berburu tempat makan mie yg enak. Apalagi kwetiau goreng, kwetiau siram, duh uenaaak tenan :D
    mie-nya kan mie lebar...

    Aku juga paling suka makan mie yamyien [yamin], daaan paling enak di mie naripan Bandung. Kayaknya aku pernah komen ini jg deh :)

    Kalo Lia lagi maen ke Bandung, coba deh ke mie naripan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wihhh~ Kak Ike juga suka mie lebar? Yey! Toss dulu :D
      Jadi, sejauh ini, tempat makan mie terenak yang pernah Kak Ike kunjungi, adanya dimana?

      Kedua mie yang Kak Ike sebutkan, aku belum pernah makan >.<
      Kalau Yamien sering dengar, tapi kalau Mie Naripan baru kali ini dengar hahaha. Mauuu! Nanti kalau ke Bandung, mau cobain ahh~
      Terima kasih atas rekomendasinya ya Kak Ike!!

      Hapus
    2. Lia, mie naripan bukan nama makanan, tapi tempat/alamat yg ngejualin mie enyak itu Lia... meskipun skrg di Bdg udah ada tempat makan yg hebat2, tapi, masih kalah rasa ma yg di naripan itu.

      Lia, kedua mie itu juga K'Ike makannya di bdg :D
      di jln Gatot Subroto, tepatnya di Burangrang.

      Moga2 Lia ada sempat ke Bdg nanti pas udah gak korona...

      Hapus
    3. Oalah!! Aku pikir Naripan itu nama mienya, Kak >.<
      Aku malah baru dengar nama tempat/alamat Naripan di Bandung. Semoga kapan-kapan pas aku main ke Bandung, bisa mampir ke sana juga ke Burangrang ya :D
      Terima kasih atas rekomendasinya Kak Ike <3

      Hapus
  31. Yaampuun.. baca ini jadi lafar lagiii *padahal baru makan gorengan lima biji plus pizza empat potong, dough ball dua, nugget 3, sosis satu, lha kok jadi banyak :))*

    Sebagai salah satu dari sembilan orang tersebut, saya juga pecinta indomie XD
    Tapi waktu kecil, di warung dekat rumah cuma ada Sarimi, jadilah saya kalau nyebut mie instan taunya Sarimi. Indomie itu rasanya mewah banget, karena di tempat saya waktu itu cuma dijual di mini market. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wadidaw~ banyak kali Kak Hicha makannya 🀣 tapi Indomie memang magical sekali. Saat perut udah penuh sekalipun, saat membayangkan Indomie, pasti jadi lapar kembali 🀣

      Ohyaaa? Aku jadi ingat dengan papaku, kata papa, mie instan pertama yang keluar adalah supermi, jadilah orang-orang menyebut mie instan dengan supermi. Nah, semenjak Indomie mulai merajalela, pamor supermi ini jadi turun deh :(
      Kak Hicha memberiku insight baru!! Aku nggak menyangka bahwa Indomie pernah semewah itu. Beruntungnya sekarang Indomie udah mudah ditemukan ya, Kak! Jadi kapanpun mau makan, tinggal melipir ke warung atau minimarket terdekat untuk beli ya :D

      Hapus
    2. waks... iya, ada supermi juga! jangan2 sebenarnya yg populer di tempatku dulu itu Supermi apa ya? *kok amnesia :))*

      Hapus
    3. Jangan-jangan maksud Kak Hicha itu Supermi :p
      Coba diingat-ingat lagi wkwk

      Hapus
  32. Indomie ofkors!
    Yang rebus rasa kaldu ayam, di masak pakai tumisan cabe dan bawang, dikasih telor, telur rebus lebih asyique. plus dikasih kacang goreng, yummieee...

    Dan indomie goreng yang biasa, ini mah dikasih cabe, plus telur goreng aja, udah enyaaakk.

    Tapi yang super mie ayam bawang juga enyak sebenarnya, dulu paling sering juga makan itu.

    Kalau mie lainnya, saya suka mie kuah ikan cakalang masakan mama saya, atau mie goreng masakan kakak saya.
    Yummieeee nyam nyam.

    Kok jadi kangen masakan mama saya ya jadinya huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kaak Rey! Packaging Rasa Kaldu Ayam dan Ayam Bawang tuh mirip banget deh, jadi nyaru. Kadang suka kelewat itu Kaldu Ayam, sebab seringkali ditaruh bersebelahan dengan Ayam Bawang. Kasihan sekali Kaldu Ayam jadi anak tiri :( Aku jadi jarang sekali makan rasa Kaldu Ayam, sampai udah lupa rasanya gimana dan Kak Rey kembali mengingatkan aku bahwa ada Indomie dengan rasa ini! Hahaha.

      Supermi sepertinya enak juga sebab teksturnya mirip sama Indomie :D

      Wahh, maafkan jadi membuat Kak Rey rindu masakan ibu Kakak >.< memang masakan ibu selalu dirindukan saat jauh dari rumah ya!! Btw, kalau mie Ikan Cakalang, Indomie juga ada kalau nggak salah Kak, jadi mungkin Kak Rey bisa mengobati rindunya dengan membeli Indomie rasa ikan Cakalang :D

      Hapus
  33. Mie instan terbaik untukku dari zaman masih kecil sampe kepala 4 begini ya hanya merk Indomie. Terutama sekali mie goreng indomie rasa original dan rasa rendang. Duh jadi laper....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penggemar Indomie kelas berat nih Kak Imel :p
      Eh iya, Indomie rasa rendang ini banyak juga yang menyarankan tapi aku juga belum pernah coba. Kapan-kapan cobain juga ah :D
      Kalau ngiler, hayu makan bareng Indomie, Kak hihihi

      Hapus
  34. Indomie ga ada matinyaaaaa hahahahah. Memang paling juara, paling pas dari semua2nya. Tapiiii aku ga suka Indomie yg dijual ke negara2 lain Li. Pernah coba tp rasanya beda :(. Aku curiga bumbunya dibedakan supaya ga terlalu banyak micin apa yaaa hahahah. Bedaaa aja rasanya.

    Naaah samaaa, aku ga suka pop mie. Mienya terlalu apa yaa ngomongnya. Dibilang palsu sih ga, tp teksturnya ga kayak mie :p. Ga doyan aku. LBH suka Ama Samyang yg model cup .

    Selain Indomie aku jg suka Samyang sih :p. Beuugh walopun pedesnya udh ga sedower dulu pas pertoma nyoba, mungkin udh biasa, tp ttp aku msh suka :D.

    Nah kalo mie ayam, aku tergantung memang. Soalnya walopun banyak, tp rasanya ga semua enak. So far nih fav ku mie ayam di Kwitang, mie ayam bang bedo , parah enak bangettttt. Mienya itu di makan sendiripun udh enak dan ada rasa, ga hambar. Trus pake jamur pula. Kangen aku makan mie ayamnya :D.

    Tp kalo utk tekstur mie, aku sukanya yg lebar dan keriting Li :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh yaaa? Maklum, aku belum pernah cobain rasa Indomie di luar negeri jadi nggak tahu perbedaannya dimana, Kak Fanny >.<
      Tapi, masuk akal sih kalau bumbunya dibedakan. Rata-rata makanan di luar negeri kan nggak semicin di sini ya :p

      Ehhh, ada juga yang nggak suka Popmie selain Ci Jane :p
      Tapi memang rasanya kalau dipikir-pikir nggak mirip mie sih karena terlalu tipis dan lebih mudah hancur ya. Kalau samyang model cup malah aku belum pernah coba juga tuh Kak, tapi kalau ramyun pernah dan juara banget sih itu >.<

      Wah, aku malah nggak kuat makan samyang, entah kenapa pedesnya terlalu meledak di mulutku padahal kalau makan cabai biasa gitu kuat tapi kalau makan samyang tuh nggak kuat wkwkw.

      Tekstur mie lebar itu juara sih Kak! Mie keriting juga enak kok :D
      Kayaknya udah langganan banget nih Kak Fanny dengan mie ayam Bang Bedo :p

      Hapus
  35. Hahahhaa, aku ngakak mbak pas baca 9 dari 10 orang Indonesia pasti suka mie instan, karna aku adalah 1 orang itu.

    Udah bertahun2 aku nggak makan mie instan termasuk sejenis popmie ataupun mie gelas wkwkwk, sampe lupa kaya apa nikmatnya makan mie instan rebus pake cabe, telur setengah matang & sawi, nggak ada duanya, makanan favorit waktu jd anak kos.

    Etapi, sejak berumah tangga dan tinggal dirumah berdua sm suami, kami udah sepakat ga mau makan mie instan lagi, kalau pgn mie bikin aja sendiri, kan punya alatnya ya mentok beli mie ayam lah hihihi.

    Kecuali kalau lg prasmanan di acara atau kondangan, kadang ada mie lebar, mie telur atau mie2 lain yg bukan indomie dan sejenisnya aku masih makan sih hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, aku harus ucapin selamat sama Kak Ursula sebab Kakak orang satu-satunya yang nggak makan Indomie di kolom komentar ini hihihi selamat Kak! Berarti perjuangan untuk berhenti makan mie instannya berhasil ya, sebab sampai sekarang masih belum makan lagi. Kerennnn banget! Kok bisa tahan sih Kak? >.<

      Kalau mie non-instan tentunya jauh lebih menyehatkan dibanding mie instan jadi lebih aman ya hahaha.

      Hapus
  36. Indofood harus baca blogpost mu yang ini nih, Li. Siapa tau direkrut beneran jadi brand ambassador nya Indomie. Sudah cocok banget soalnya. HeheheπŸ˜‚.

    Kalau aku sih tergantung mie instan jenis apa yang mau aku makan, Li. Kalau mie goreng instan yang original sih aku lebih suka sama mie sedaap (inga-inga, 'a' nya ada dua πŸ™ˆ). Tapi kalau selain mie instan goreng original, aku lebih suka Indomie. Iya, aku suka hampir semua rasa Indomie, kecuali mie gorengnya. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    Kalau selain mie instan sih pokok bentuknya mie aku suka. Mie ayam, mie goreng, mie kuah, soto mie, bihun goreng, dan lain-lain. Pokok mie aku suka lah. Apalagi kalau kebutuhan nasiku diganti mie kyknya aku suka-suka aja πŸ™ˆ

    BalasHapus
    Balasan
    1. AMINNN BANGET DOANYA KAK ROEM! TERIMA KASIH BANYAK, SEMOGA CEPAT DIJABAH TUHAN WKWKWK #nggaknyantai

      Ehhhh, Kak Roem sampai ingat "a"-nya dua huahaha aku malah lupa dan kebiasaan sebutnya mie sedap >.<
      Kenapa gitu lebih suka mie sedap kalau rasa goreng dibanding indomie? Tenang aja, nggak akan aku laporin ke indomie kok, Kak Roem, jadi jangan khawatir untuk menjawab pertanyaan ini :p

      Tentunya akan lebih senang jika bisa mengkonsumsi mie-miean setiap hari ya, Kak :p sebab kalau mie-miean kan bisa diolah banyak macam. Kalau nasi, nggak terlalu bisa dimacem-macemin atau akunya aja memang yang nggak bisa masak WKWKW

      Hapus
  37. Bukan orang Indonesia namanya kalo gak pernah makan indomie..

    Bahkan saat kena musibah bencana alam pun, paling praktis nyumbang mie instan, karena semua pasti suka.


    Jadi inget thn 2000-an awal, indomie pernah ngeluarin rasa rawon. Kuahnya hitam dan rasanya aneh.

    Cuma muncul beberapa bulan, setelah itu lenyap dipasaran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar banget. Kalau ada produk Indonesia yang harus dibanggakan, rasanya Indomie ini masuk urutan 3 besar :D

      Haaaa.. Ada ya rasa rawon, Kak? Saking cepatnya beredar di pasaran, aku sampai nggak tahu kalau pernah ada rasa rawon wkwkw

      Hapus
  38. Haha.. kalo aku juga suka indomie, eh tapi mie sedap juga suka siih, apalagi yang mienya besar-besar kayak indomie Aceh. Dan bener tuh kak, indomie buatan kantin kampus ku juga enak lho, keknya hal-hal semacam itu masih menjadi misteri ya, wkwk..

    Nah, kalo mie gepeng atau mie pipih, aku juga suka nih, semua suka pokoknya mah, haha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak, Mie sedap yang Korean flavour juga mienya besar dan kenyal-kenyal gitu. Kakak udah pernah cobain?

      Sangat misterius kenapa mie instan yang dibuatin orang lain jadi lebih enak. Nggak adakah orang yang ingin meneliti hal ini lebih dalam? 🀣

      Mie gepeng aku juga sukaaa! Kalau nggak salah, di minimarket ada mie instan yang merk 100 dan ada mie gepengnya. Kakak biasa makan mie gepeng merk apa?

      Hapus
  39. Kebalikannya dari Kak Lia, aku juga suka makan Popmie apalagi yang varian pedes dower andalan dikala kepala lagi mumet-mumet terus butuh yang bikin seger terus ditambah rebusan telur setengah mateng. Manteeep poool

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Kak Icha, salam kenal! 😁. Jauh sekali mainnya sampai ke post ini hahaha.
      Wah, kita berkebalikan ya 🀣. Kalau mie sejenis popmie, aku lebih suka mie sedap atau mie gelas karena tekstur mienya lebih cocok untuk lidahku.
      Tapi mie apapun kalau dicampur telur setengah matang, rasanya sih juara banget 🀣

      Hapus