That Time.

Selasa, 02 Maret 2021

Ola~ Peri kecil nan imut hadir kembali untuk merusuh di reading list man-teman 🧚‍♀️🀸🏻‍♀️. Kali ini aku mau mengajak teman-teman untuk bersama naik mesin waktu dan kembali ke masa kecil seorang peri ✨✨🧚‍♀️.

 

Kalau ngomongin masa kecil, pasti nggak terlepas dari yang namanya mainan soalnya tiada hari tanpa main~ yihaaa, enak banget masa itu yak πŸ˜‚. Biarpun aku seorang peri, tapi mainan masa kecil peri juga sama seperti manusia pada umumnya, kok 🀭. Main dokter-dokteran, masak-masakan, kuda-kudaan, Barbie bahkan main Beyblade, Crush Gear, Tamiya sampai Power Rangers pernah aku mainkan πŸ™ˆ. Kalau dibayangin rumahku kayak toko mainan, kalian salah, gaes. Rumahku lebih tepat kayak bengkel mainan karena setiap ada mainan baru yang tiba di rumah, 5 menit kemudian pasti udah terpreteli dengan baik oleh adik-adikku πŸ˜‚. Mereka senang banget bongkarin setiap mainan, tapi herannya nggak seneng buat mengembalikan ke kondisi semula πŸ˜ͺ, jadi isi kotak mainan ya kebanyakan bangkai mainan 🀣, sedangkan untuk mainanku sendiri, semuanya tersimpan rapih dan nggak boleh ada yang acak-acak, atau mereka akan menanggung akibatnya! Huahahaha *evil laugh*.


Seperti anak cewek pada umumnya, yang namanya Barbie dan masak-masakan mah pasti kudu wajib ada di rumah hahaha. Aku punya beberapa boneka Barbie, tapi aku nggak suka main pura-pura dengan si Barbie. Aku lebih suka gonta-ganti bajunya dan sisirin rambutnya aja, habis itu dimasukin lagi ke kotak dan jadi pajangan πŸ€ͺ. Pernah sewaktu-waktu, aku ajak si Barbie mandi, eh bukannya jadi bersih, kakinya malah jadi kotor hitam-hitam gitu, mungkin karena kena sabun dan air πŸ˜‚, mana bekasnya nggak bisa hilang dan akhirnya bekasnya hilang bersama Barbienya πŸ˜‚.


Berhubung adik-adikku ini laki-laki semua, jadi kalau aku main Barbie tuh nggak asik, soalnya mereka nggak bisa ikutan main dan jadinya aku main sendirian. Mana seru kalau main sendirian, ye kan πŸ˜ͺ. Jadi lama-lama, aku yang terjun payung nimbrung mereka main, makanya aku bilang pernah main Beyblade, Crush Gear dan Tamiya juga di atas 🀭. Ternyata lihat Beyblade (gangsing), Crush Gear dan Tamiya beradu tuh lebih seru dibanding main Barbie 🀣, sebab ada sensasi menang dan kalah yang dirasakan *anaknya kompetitif banget yak*.


Nah, kalau Beyblade, Crush Gear dan Tamiyanya belum ada stock baru karena stock lama udah masuk bengkel adik-adikku, kami berubah haluan ke permainan lain yaitu main tenda-tendaan πŸ™ˆ. Tenda dibuat dari selimut besar yang dijepit antara pintu lemari baju. Ide siapa bikin seperti ini? Yang jelas bukan ideku 🀣, aku mah bagian desain bagian dalamnya aja. Bagian lantai diberi alas sarung papa (maaf ya, Pa 🀣), lalu sebagai pintu masuk pakai guling sebagai penanda. 


Saat main tenda-tendaan ini lah, momen aku bisa menggabungkan mainan yang aku suka dengan adik-adikku. Jadi, kami pura-pura main jual beli sayur gitu. Aku sebagai penjual karena aku suka banget bungkus-bungkus, terobsesi ingin mencoba gara-gara keseringan lihat ibu penjual nasi uduk πŸ˜‚, dan adik-adikku sebagai pembeli. Sebagai penjual, aku berada di dalam tenda, while adik-adikku jalan-jalan depan tenda huahahaha padahal tendanya bukan aku yang persiapkan, tapi aku yang kuasai 🀣 *The Perks of being the oldest*. 


Kami paling sering main seperti ini, kadang-kadang mainnya jadi tuan rumah dan tamu gitu. Aku sebagai tuan rumah πŸ€ͺ dan adik-adikku sebagai tamunya. Kadang karena kelamaan di dalam tenda, suka bikin kami mengantuk dan yang awalnya pura-pura tidur, jadi ketiduran beneran 🀣. 


Nggak terasa, kejadian itu udah terjadi beberapa belas tahun yang lalu dan kami semua sekarang udah besar-besar, udah susah untuk masuk ke tenda karena tenda buatan kami tuh pendek πŸ˜‚. Biarpun begitu, semua memori masih tertanam dengan baik di otakku, dan aku merasa beruntung mempunyai kesempatan untuk menulis tentang hal ini. Seandainya kelak aku udah tua dan mulai lupa akan momen masa kecilku, aku tinggal melihat kembali tulisan ini 😁. Thank you Ci Frisca yang udah mengajukan tema ini di One Day One Post Challenge πŸ€—.


Teman-teman, adakah yang suka main permainan yang sama seperti aku saat masa kecil?

49 komentar

  1. Waduh-waduh Kak Lia, kayaknya aku juga kelupaan nulis main tenda di tulisanku, hahahaha 🀣


    Bener banget, bikin tendanya pake selimut besar. Lalu diikat antara pintu satu ke pintu lain. Kalau nggak ada pintu sih pakai meja. Intinya yang sama tingginya. Biasanya kalau udah gitu, cucian orang tua bakal nambah hahahah 🀣 Secara nggak mungkin sarung-sarungnya dipake lagi, karena pasti udah kotor waktu dimainin. 🀣🀣🀣

    Aku sendiri main gangsing juga dulu pernah, tapi nanti selalu diremehin sama anak tetangga sebelah yang cowok, katanya ga bisa mainnya hahahah 🀣 But that's true 🀣🀣🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahah ternyata ada yang suka main tenda-tendaan juga πŸ™ˆ toss dulu dong, Syifa 🀭

      Sama dong 🀣 karena dijadiin alas di lantai, sarungnya jadi kotor terus jadi nggak enak hati karena nambah beban cucian 🀣 jadi kadang suka aku balikin aja ke kasur agar nggak dicuci πŸ€ͺ

      Pas masih kecil, paling sering banget ya kasus diremehin gini 🀣 biarpun kesal, tapi besoknya tetap aja main bareng lagi ya wkwk

      Hapus
  2. hmmm, kalo aku paling main perang2an, hehe... :D
    lam knl ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasanya kalau sesama cowok paling sering main perang-perangan sih 🀭
      Salam kenal juga, Kak 😁

      Hapus
  3. Adik kak Lia sama seperti saya. Ha ha ha. Kadang Mama suka bingung kenapa saya suka ngebongkar robot hanya karena pengen tau sumber suaranya darimana dan sistem geraknya pake apa. Kadang saya sampai mikir dulu bisa bikin robot-robotan sendiri. Ha ha ha.

    Kalo mainan jual-beli itu kayaknya dimainkan oleh adik saya no. 3. Soalnya pas kecil, adik saya juga masih terlalu kecil untuk main. Paling waktu itu mainnya masak-masak sama teman cewek. Tapi masaknya pake api beneran menggunakan lilis terus minyaknya pake lelehan lilin juga.

    Sewaktu adik no. 2 mulai gede, kami mainnya bukan jual-beli, tapi buaya-buayaan sama anak tetangga. Kasur kami sulap jadi kapal dan siapa yang jadi buayanya harus nangkap kami yang diatas kasur. Ha ha ha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan-jangan, ini alasan kenapa adikku suka bongkar mainan πŸ˜‚ kepo sama sumber suaranya darimana 🀣.

      Wadaw, seram kali masaknya pakai api beneran πŸ˜‚ kok bisa dapat aja lilin+apinya, dapat darimana? 😱

      Wkwk aku pernah juga main seperti itu lho, Hul. Sampai suka dimarahi karena takut bikin kasur cepat rusak 🀣 terus nggak berani main kayak gitu lagi 🀣

      Hapus
  4. Haha, yah, biasanya orang memang lebih suka mempreteli daripada memperbaiki barang, sih. Mungkin adik-adiknya Lia tipe yang seperti itu.

    Wah, beruntung ya, Lia, dulu sering main bareng adik-adiknya. Aku gak pernah main tenda-tendaan sama adikku. Seingatku sih, dulu seringnya aku nonton adikku main PS. Kadang adikku main PS sama saudara sepupu kalau sedang main ke rumah saudara sepupuku, dan aku hanya nonton mereka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi untungnya adikku sekarang udah suka pasang-pasang mainan, kayak Gundam gitu, dia suka. Syukurlah ya πŸ˜†

      Wah, kenapa Sella hanya nontonin adik main? Gamenya nggak selera kah? πŸ˜‚

      Hapus
  5. Barbie aku juga pernah dimandiin terus rambutnya kusuuut 😭😭😭 Terus sama kayak Lia, akhirnya si rambut kusutnya menghilang bersamaan dengan Barbienya alias enggak tau ke mana karena ga dimainin lagi sejak rambutnya kusut πŸ˜‚πŸ˜‚

    Ah iya aku juga pernah punya Tamiya dan Crush Gear. Masih disimpan ini di atas lemari adikku πŸ˜† Crush Gear ini mirip Tamiya tapi bentuknya lebih unik gitu yaa, ga yang setipe mobil balap kayak Tamiya.

    Lia seruu banget main tenda-tendaan sama adik-adik yaaa? Aku sama adikku pas kecil ga bisa main bareng, pasti ujungnya berantem πŸ˜‚πŸ˜‚ Entah karena rebutan mainan, saling memaksakan keinginan, dan lain sebagainya wkwkwk anehnya setelah aku kuliah ke Bandung, tiap pulang malah akrab sama si Adek, bisa anteng berjam-jam nonton anime bareng atau keluar ngafe bareng πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heran ya, Kak Eya πŸ˜‚ kenapa si Barbie ini kalau dimandiin malah jadi nggak bagus hasilnya, padahal kita ingin membuat dia jadi lebih bersih gitu kan niatnya 🀣

      Kalau Crush Gear versi lebih sangar soalnya mainnya tabrak-menabrak 🀣. Kak Eya masih punya? 😱 Masih utuh kah bodynya? Keren!! Disimpan baik-baik ya, Kak. Bentar lagi jadi barang mahal tuh karena langka πŸ˜‚

      Huahaha syukurnya nggak kebawa sampai gede lho! Sekarang malah jadi lebih bisa menikmati waktu bersama ya. Senang deh dengarnya 😍

      Hapus
  6. believe me, sebagai anak bungsu di keluarga, aku mah ngikutin kakak-kakak aja mau main apa, peranku biasanya ya sebagai pengganggu, hahahaha... *the perks of being the youngest

    Main tenda-tendaan pernah jg, main tamiya... hmm kyknya ga pernah karena dulu aku modelnya lebih ke ga ngemodal tp dikreatifkan aja kayak bikin mobilan dari kayu atau dari kulit luar semangka atau batok kelapa, hahaha...

    dulu, kayak gitu aja udah bikin seneng ya...
    kyknya kalo orang berhasil tumbuh dan mempertahankan jiwa anak-anaknya, kayaknya aku bilang dia survivor yang bisa menikmati hidup dengan kebahagiaan dalam bentuk yg paling sederhana.

    ini....kok.. jadi serius gini ya? ha...

    btw, font header blog kamu diganti lagi kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti Kak Ady waktu kecil sering bikin kesal kakak-kakaknya nih! 🀣 Hayoo ngaku πŸ€ͺ

      Wah~ Kak Ady lebih kreatif lagi! Dulu aku pengin juga bisa bikin mobil-mobilan dari kayu atau kulit jeruk gitu, tapi nggak pernah bisa dapetin bahannya, jadi semua hanya angan belaka πŸ˜‚

      Hahahah Kak Ady kok serius banget πŸ˜† tapi benar sih kata-kata Kak Ady. Karena jiwa anak-anak itu jiwa yang paling bisa menikmati kebahagiaan dalam kesederhanaan. Kadang ku ingin bisa terus punya jiwa seperti itu, agar bisa selalu menikmati hidup dengan mudah πŸ˜†

      Hihihi font headerku udah lama digantinya nih. Cocok nggak, Kak? πŸ˜‚

      Hapus
  7. Ngakaaak Liaaa 🀣🀣🀣
    Bekasnya ga ilang besera Barbienya Hahahah kocak abisss

    Ini peri tapi mainannya mainan manusia yak πŸ˜‚
    Emang kuat angkatnya 😝

    Oia, aku berarti bukan anak cewe pada umumnya Lia. Aku ga punya mainan masaka2an. Ini biasanya aku mainin di TK dlu, di halaman TK. Piring dari daun pohon yg jatoh. Yg lebar ukurannya. Makanannya dari potongan2 daun, pisaunya dari ranting pohon hahaha
    Daripada ga punya, aku ciptain sendiri dari barang sekitar πŸ˜‚
    Buat barbie pun pas baru sd kelas 4 apa 5 gitu baru punya. Soalnya pas pinyik dikasihnya boneka gitu bukan barbie πŸ˜‚

    Wah tenda-tendaan! Karena adekku cewe, aku suka nih bikin begini2 sama adekku. Pake selimut juga. Tapi bukan jualan. Itu jadi kaya rumahku gitu. Ato tempat persembunyian dari kejaran orang jahat πŸ˜‚
    Ah jadi ingat hal itu lagii karena baca tulisanmu hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk beneran hilang sama barbie-barbienya, Ciii 🀣 miris 🀣

      Kuat dong. Kan mainnya cuma gantiin baju sama sisirin doang, nggak diangkat-angkat 🀭

      Ci Frisca, main masak-masakan pakai bahan yang real lebih seru tahu 🀣 Dulu, aku ingin banget bisa main masak-masakan pakai bahan real kayak gitu lho dibanding main pakai mainan, feelnya kurang berasa *gaya beut*

      Huahaha ternyata ada lagi teman yang suka main tenda-tendaan 🀭. Siapa yang biasanya jadi orang jahatnya tuh? 🀣

      Hapus
    2. Gantiin baju kan musti diangkat Lia barbienya 🀣

      Itu karena di halaman TK berserakan daun poon yang kaga disapu Lia. Tapi udahannya tangan item2 karena kotor πŸ˜‚

      Yang jadi orang jahatnya kaya imajinasi aku dan adekku gitu. Pas aku blg “ssstt tahan napas!! Kalo engga si Boby (entah nama aku namain org jahat itu Boby) akan nangkep kita!!!” Terus kita bedua tahan napas dalam tenda-tendaan πŸ˜‚ ampe keringetan wkwkw

      Hapus
    3. Umm benar juga 🀣 berarti aku termasuk peri yang strong karena bisa angkat boneka πŸ€ͺ

      Wkwkwk pasti kotor, tapi namanya anak kecil mah fun aja ya, Ci 🀣. Cici suka nggak kalau dengar suara daun kering yang dihancurin gitu? Aku ngerasa suaranya tuh bikin kepuasan tersendiri gitu 🀣

      Oemjiii, lucu banget 🀣 sampai keringetan lho!! Imajinasi anak kecil tuh benar-benar deh, hebat banget dalam menjiwai peran 🀣

      Hapus
    4. Iya strong bisa angkat-angkat Barbie 🀣🀣🀣

      Mao kotor tetep aja senang ya anak kecil mah haha. Hmm denger suara daun hancur sih ga bikin senang. Tapi aku suka melakukannya pas TK. Ancurinya pakai kaki gitu. Berasa keren aja kalo berhasil robek daun besar pakai kaki doang hahaha 🀣🀣

      Kecil-kecil sudah sangat menjiwai peran ya Lia. Lia pun demikian kan pas main tenda-tendaan hihihi

      Hapus
  8. Huaaah Lia, bahas mainan tenda, jadi ingat kakak dulu suka main tenda sama adiknya kakak hahahahaha. Dan betul lho, entah kenapa saat di dalam tenda rasanya jadi mudah mengantuk dan ketiduran 🀣 Terus jadi ingat, entah kenapa saat hujan, kakak sama adik sering iseng buat tenda, terus kami sok-sokan, "Waaah hujan di luar. Ayo masuk ke rumah." padahal kami sudah di dalam rumah (even di dalam tenda yang ada di dalam rumah! Double, kaaan jadinya) πŸ˜‚ Wk.

    Sampai penasaran kenapa anak kecil suka sekali masuk ke dalam tenda atau box dan sejenisnya, lantas terjawab pada salah satu episode House Detox πŸ˜† Katanya, di dalam tenda atau box dan sejenisnya, anak-anak merasa lebih nyaman, karena itu rasanya seperti berada di dalam perut Ibu kita *jadi semacam naluri anak kali, ya* πŸ™ˆ

    Eh kok jadi bahas ke mana-mana, hahahaha, back to our gold memories, kakak kayaknya punya kemiripan sama Lia soal main barbie, dulu cuma suka gonta-ganti baju barbie yang mana bajunya pun nggak banyak, cuma dua hahahaha. Plus sisir rambut terus diikat-ikat atau kepang 🀣 Memang not that fun, karena begitu doang, lebih fun main yang pakai tantangan, mungkin karena itu kakak so into board games jaman bocah πŸ₯³

    Thank you sudah berbagi cerita, Liaaaa πŸ˜πŸ’•

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gemes banget, Kak Eno 🀣. Waktu kecil karena imajinasinya terlalu tinggi, jadi begitu akibatnya 🀣. Aku pas main tenda-tendaan juga suka berkhayal hari udah pagi/malam, tapi lampunya tetap dinyalain meskipun ceritanya malam *kurang menjiwai suasana*

      Ah iyaaa ya! Cukup masuk akal juga pernyataannya. Memang kalau di dalam tenda itu rasanya nyamaaan banget, sampai bisa ketiduran padahal hanya beralaskan sarung tipis yang bikin badan sakit-sakit 🀣

      WKWK sama dong, Kak! Barbie aku bajunya juga cuma 2 tapi tetap aja aku suka gonta-gantiin bajunya sama kepang dan sisirin rambutnya gitu terus masukin ke box lagi setelah selesai. Main macam apa ini?! 🀣.

      Hapus
  9. Wahh memorinya bagus kali, kek memoti PS aku wkwkkwkw

    Dulu aku mainnya sendirian, sama PS sih, dan beberapa tetangga.. Paling seru ya main kelereng sama petak umpet dengan area 1 komplek dengan sekitar 200an rumah :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ramai banget!! Itu kalau main petak umpet, bisa puluhan anak yang ikutan main dong, Kak Andie? 🀣

      Hapus
  10. zaman kecil dulu aku main ke sawah, nyabut singkong dan kacang tanah, dari kebun orang, nyolong tebu terus dikejar CB (penjaga ladang tebu), main ke sawah nyari keong mas, hingga bikin agar-agar dari perasan daun waru (tentu gak bisa dimakan).. maklum, anak kampung.. πŸ˜†

    sekarang tempat mainku dulu udah berubah jadi rumah semua.. πŸ˜”

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Zam, masa kecilnya seru banget 🀣 tapi kenapa kebanyakan adegan nyolongnya 🀣. Seru euyyy, masa kecil Kak Zam beda banget dari yang lain 🀣

      Huhuhu sedih dengarnya πŸ˜₯ udah nggak ada yang tersisa sama sekali kah?

      Hapus
  11. pernah berada di masa main tenda-tendaan sama saudaraku juga. dulu kami pakai kasur tingkat. Jadi semua sarung dan kain milik orang tua dipakai untuk pelindung tenda. Jadi kami semua masuk ke tenda tersebut...wkwkwk
    kebetulan aku dan kakak2ku usianya ga terpaut jauh. jadi kalau main sering bareng. Ngaji juga sering bareng, tapi aku sendiri yang susah dibilangin...hahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ih, seru bangettt! Berarti tendanya Kak Rivai tinggi dong ya 🀣 *penting banget untuk dibahas* tenda-tendaanku soalnya rendah atapnya, jadi suka pegel karena harus nunduk kelamaan 🀣 tapi tetap suka main tenda-tendaan.

      Wkwk dari kecil udah kelihatan bibit nakalnya ya 🀣 Semoga pas di masa kini, nggak beneran jadi nakal 🀣

      Hapus
  12. Wah kalo permainan model tamiya, beyblade, dll itu aku ga pernah sebagai pemain selalu jadi penonton aja hahaha karena dulu yg main cowok semua terus lebih seru ikut nyorakin doang wkwkwk

    Kalo barbie kayaknya hampir semua anak cewek pasti main ya, dari barbie yang murah sampe yang mahal dulu aku punya. Beli bajunya dan bahkan dulu pengen minta beli rumahnya, cuma gak dikabulin sih karena aku bosenan takutnya sayang doang beli mahal-mahal gitu hahaha

    Waktu kecil aku lebih sering main kayak petak umpet, engklek, benteng, dan yang bisa rame-rame di depan rumah, kayak yang di postingan Rahul. Bener-bener masa tanpa beban banget ya itu πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Tika kok tahan sih cuma jadi tim sorak aja? Kalau aku nggak tahan, bawaannya selalu ingin ikutan main juga 🀣

      Ih sama!! Aku dulu kalau lewatin pasar Gembrong selalu ngiler lihat rumah-rumahan Barbie, tapi nggak pernah punya juga 🀣 hanya bisa memandang dari jauh aja hikss.

      Seru bangettt kalau bisa main ramai-ramai gitu πŸ˜† Aku ingat masa-masa itu, benar-benar tanpa beban dan fun bangettt. Mau main durasi berapa jam-pun, nggak pernah ngerasa cukup. Harus tunggu dipanggil pulang dulu, baru deh pulang 🀣

      Hapus
  13. Mainan masa kecilnya samaan nih, dari Crush Gear, Tamiya sampe power rangers.. dulu mainan Tazos juga nggak? 😁

    Hebat ya kakak adik sering main bareng, main tenda-tendaan, jual beli, tendanya pake alas sarungnya papa~~

    Seru banget 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau Tazos, aku tim ngelihatin aja, Kak Edotz 🀣 soalnya koleksi Tazosku nggak sebanyak yang lain 🀣

      Hapus
  14. Memang lebih seru jika main bareng saudara atau teman mbak Lia, kalo sendirian ya kurang asyik.

    Karena saudaranya semua cowok jadi suka main Tamiya, gangsing dan juga mainan laki laki lainnya ya. Suka main kelereng juga ngga? ��

    *Tebak emot apa itu.πŸ™„

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaa kenapa ada taugenya di komentar Kak Agus 🀣 itu emot lagi mikir bukan, Kak? Yang kayak gini πŸ€”

      Aku nggak suka main kelereng, soalnya sakit sentilnya 🀣 dan dulu nggak punya kelereng karena mama takut kelerengnya kemakan sama adik-adik πŸ˜‚. Kak Agus suka main kelereng kah?

      Hapus
  15. Ngomong-ngomong soal boneka Barbie, aku beli Barbie pertama tahun 90/91an waktu kelas 1 SD. Kalau nggak salah harganya 10.999 atau 9.999 ya, lupa. ha ha ha... dan buat beli 1 Barbie aja aku harus nabung berbulan-bulan, soalnya harga segitu pricey buat ukuran keluargaku. Sad. wkwkwkwk... Makanya itu Barbie aku sayang-sayang banget, sampai aku SMP masih aja bagus Barbienya.

    Sekarang anakku cowok semua, nggak ada Barbie-barbie, tadinya kalau punya anak cewek mau beli-beli buat diri sendiri mengobati luka masa kecil. wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata di tahun segitu, Barbie udah masuk Indonesia yaaa. Rasanya harga 10rb saat itu, kayak 100rb saat zamanku main Barbie pasti πŸ˜‚ sekarang harga Barbie udah jauh lebih mahal lagi, bikin megap-megap lihatnya 🀣. Gimana nasib Barbie Kak Pipit sekarang?

      Wkwkwk kenapa Kak Pipit nggak beli aja untuk koleksi pribadi? πŸ˜†

      Hapus
  16. Aku gak pernah main Barbie 🀣, dulu lebih sering main masak-masakan sih. Dan karena waktu main dirumah juga udah jarang lebih banyak waktu main sama temen di sekolah. Sama sepupu lebih banyak main di luar, karena aku gak punya adik dan anak bungsu jadi mainnya sama sepupu hehe. Main pura-pura gitu paling sering. Pura-pura jadi dokter, jadi penjaga toko, jadi guru, jadi penyanyi wah semua kayaknya aku coba bahkan pura-pura jadi penjaga toko pombensin 🀣 . Kalau alat mainan gak begitu banyak, dulu pernah dikasih hadiah laptop boongan, buat edukasi. Lainnya kayak tamagochi haha. Lucu banget, aku baca pengalaman kalian jadi rindu masa kanak-kanak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Reka, aku jadi ingat dulu pernah main pura-pura jadi penjaga toko pombensin juga 🀣 dan adik-adikku yang jadi pelanggannya 🀣 yaampun, aku jadi semakin rindu masa-masa itu πŸ˜‚ Kak Reka membawa kembali banyak kenangan lamaku wkwk.

      Hapus
  17. baca cerita mbak lia jadi ingat lagu Filipin berjudul Dati
    isinya memori masa kecil yg teringat sampai dewasa

    aku dulu penggemar tamiya
    sampe ikut lomba tingkat kecamatan
    menang?
    enggak gegara asal aja setting pas di tikungan eh kelempar tuh tamiya hehehe
    kalau bey blade engga sih cuma tamita sama tazosnya Pokemon hehe

    adik perempuanku juga suka barbie mbak
    tapi dia sadis si
    barbienya suka diprotolin
    jadi pas aku nyapu kadang nemu tangan, kaku, ato kepalanya aja yang nongol
    hii serem asli jadinya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ehhh, ada lagunya yaa? Nanti aku mau coba dengar ah 😁

      Kak Ikrom keren banget sampai ikutan lomba Tamiyaaa! Pas mulai lomba, pakai teriak yel-yel kayak di kartun Tamiya nggak? 🀣
      Nah, serunya main Tamiya di situ yaaa. Serasa jadi teknisi mobil balap, harus pintar-pintar setting mobilnya agar jalannya bisa mulus.

      Huahahaha adikknya Kak Ikrom lucu banget 🀣. Kak Ikrom pernah tanya kenapa dia suka protolin Barbie nggak? 🀣

      Hapus
  18. wuaa seruuu bgd main bareeng sama adik2 Lia 😍 Tp teteup ya, sebagai si sulung jd menguasai tenda.. Hehehe..
    Aku klo sama kakak ingetnya itu main bongkar pasang kaya Mba eya. Krna sama2 cwek jd seru..
    Nah klo main jual2an kaya Lia, itu anak2 aku di rumah sering main. Ganti2an jd kasir n pembelinya. Jualanny smua mulai makanan n sayur mainan, squishy, buku, pokokny smua yg bs disusun itu pernh dijual2in πŸ˜†πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkw benar banget 🀣 sebagai sulung, selain jadi penguasa tenda, maunya dapat role utama terus dan jarang mau gantian #plakk

      Ahhh~ disitu serunya punya saudara perempuan, bisa diajak main bareng. Aku main dress-up itu sendirian, jadi cepat bosan πŸ˜‚
      Seru banget ngebayangin anaknya Kak Thessa main jual-jualan wkwkwk pasarnya serba ada ya 🀣 dari sayuran sampai squishy juga ada lho 🀣 gemas sekaliii. Kreatifitas anak kecil benar-benar deh πŸ˜† jadi ingin ikutan main #eh

      Hapus
  19. Aku waktu kecil tidak punya 'kemewahan' ini untuk membeli mainan-mainan ini. Alhasil sekarang pas punya anak cewek, aku tumpahkan semua yang tidak aku punya di waktu kecil HAHAHAHA.

    Aku beliin barbie, lego, peppa pig dll dll.
    Rasanya puas sih dan memang jadi anak Gen Alpha (generasi setelah Gen Z) punya lebih banyak previlege dibandingkan jaman orang tuanya dulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaa anaknya Kak Didut pasti senang banget bisa dapat privilege seperti itu 😁. Semoga mainannya awet ya, Kak 🀣

      Hapus
  20. yampunnn samaan
    anak kecil cewek kayak aku juga suka kalau main masak-masakan, sampe inget, dulu kalau dibeliin mainan masak-masak sama ibuk, senengggg gitu
    ada wajan, sutil panci, kompor serba mini. terus punya juga alat timbangan yang kayak penjual di pasar tapi versi mini
    dan waktu udah gede gini, ga sengaja nemu mainan itu di gudang rumah, heran aja kenapa masih disimpan sama ibuku. Pas liat wujud barangnya, omaigod kecil banget yak mainannya, kalau dulu pas kecil pegang barang segitu berasa udah gede. Sekarang kalau tangan pegang mainan itu, mainannya nampak imutttt bingit

    nahhh tenda-tendaan jadi inget pas aku SD nih, jadi dulu dirumah ada kasur tingkat. jadi selimut atau sarung dijepit jepit di cela kayu ranjang atasnya sampai kebentuk kayak denah tenda atau rumah. Padahal mirip kayak kelambu hahaha. dan mainnya di atas kasur,, empukkk jadinya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaampun, benar banget Kak Inun πŸ˜† Dulu waktu dibeliin masak-masakan sama orangtua tuh hepiii banget dan hampir selalu dipakai main setiap hari. Pas dilihat lagi, mainannya ternyata kecil-kecill banget tapi dulu kelihatannya pas dengan genggaman dan penglihatan 🀣 kalau sekarang mah, kelihatannya kayak mainan semut 🀣

      Kak Inun sama kayak Kak Rivai dalam hal main tenda-tendaan wkwkwk. Asik bangett kalau punya tenda kayak gitu, beralaskan kasur jadi nggak sakit pas baring 🀣 *penting banget*

      Hapus
  21. Wah sama nih, Li, aku juga dulu suka main tenda-tendaan sama adikku. Persis, pakai selimut dan sarung, trus di dalam tenda diisi full bantal. Cozy banget buat sambil nobar kartun gitu, hahaha. Tapi kalo aku selimut dan sarungnya disampirin ke dua sandaran kursi gitu, nanti masuknya dari kolong kursi, hehe.

    Aku pun dulu mainin semua mainan adikku, dari robot, Beyblade, sampai Tamiya. Seru banget ya, aku suka kagum sama mainan-mainan bermesin. Mainan paling "kecewekan" aku zaman kecil cuma Barbie, punya beberapa dan sampai dijaihitin bajunya sama nenek aku (terniat, hahaha).

    Kocaknya, adikku entah kenapa paling takut sama rambut Barbie. Pokoknya boneka orang apapun yang berambut ijuk kayak Barbie gitu, mau rambutnya rapi juga, tetep takut πŸ˜‚ makanya nggak pernah mau diajak main itu sama aku. Padahal aku sering ambil dan mainin mainannya dia πŸ˜…

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seru banget tenda ala Kak Ruth πŸ˜† Kayak di film-film gitu, dimana adegannya main tenda-tendaan dan nonton film di dalamnyaa. Kalau aku dulu, nggak bisa boyong alat nonton ke dalam tenda, jadi cuma bisa main rumah-rumahan aja pakai tenda πŸ˜‚

      Huaaa neneknya Kak Ruth niat banget! Pada masa itu, kalau bisa punya banyak koleksi baju Barbie, kelihatannya "Wow" banget ya, Kak 🀣. Aku selalu dibuat takjub kalau lihat koleksi baju Barbie anak perempuan lain, apalagi hasil handmade sendiri, keren bangetttt.

      🀣🀣 sayang sekali adiknya Kakak malah takut 🀣 lucu ya anak kecil, entah apa yang ada dibayangan mereka sampai mereka bisa takut sama rambut boneka πŸ˜‚ aku sering lihat juga yang kayak gini wkwk

      Hapus
  22. Baru mau nanya Barbienya ke mana sekarang eh udah kejawab barbienya ilang xD punyaku juga ilang semua udah xD

    Seru ya main sama adik-adik cowok kayaknya, aku nggak ada adik jadi gatau rasanya xD sama kakak sendiri juga nggak pernah main kayak gitu karena umurnya beda jauh, aku masih anak-anak sementara kakakku udah remaja xD paling kalau main bareng mainnya nintendo, tapi ya gitu kalau main tim terus kami menang, kakakku nggak mau aku peluk xD padahal kan aku lagi seneng ya, ditolak dong aku disingkirin xD

    Li adik-adik kamu kalau lagi mainan sama kamu gitu suka disamperin anak tetangga nggak? Terus anak tetangganya ikutan main bareng gitu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah hilang semua, tinggal nama, Kak Endah 🀣. Eh, bahkan Barbie aku yang hilang itu belum ada namanya πŸ˜₯

      Wkwk namanya udah remaja, suka risih kalau dipeluk-peluk gitu 🀣 tapi Kak Endah gemesss bangettt, kalau lagi seneng bawaannya ingin peluk orang ya πŸ˜† gemessss!

      Karena kami mainnya di dalam rumah, jadi nggak pernah ada anak tetangga suka nimbrung, paling anaknya ART yang suka ikutan nimbrung dan kami jadi sering main bareng kalau dia datang 🀣. Kak Endah suka dinimbrungin sama anak tetangga kah? 🀣

      Hapus
  23. Aku main Beyblade sama Tamiya juga hhha. Paling seneng kalau bisa menang walaupun ga tau juga waktu itu sistem pertandingan yang benar tuh seperti apa. Sampai dulu punya beberapa Beyblade dan Tamiya. Kebetulan adik ku cewe tapi suka juga main itu. Jadi kami punya beberapa dehh.

    Waahh aku belom pernah tuh main tenda-tendaan gitu. Pertama kali nya tidur di tenda ya pas camping pramuka waktu SMP hhha.. Tapi memang sih di dalam tenda itu cukup menyenangkan dan punya sensasi berbeda saat berada di dalam nya.

    Aku pun kurang menyukai main boneka dan barbie. Padahal dulu tiap ulang tahun pasti banyak yang kasih boneka atau barbie. Tapi lama-lama bosan sih mainnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, Cici dan adik sama-sama cewek tapi senangnya malah main Tamiya sama Beyblade ya 🀣 unik sekali wkwkwk. Kalau waktu kecil mah pikirannya cuma menang atau kalah aja, asal menang pasti senang 🀣

      Cici malah langsung ke tenda beneran wkwkw, aku malah belum pernah tidur di tenda beneran, sampai sekarang masih suka kepengin nyobain tidur di dalam tenda beneran gimana rasanya 🀣

      Hapus