The Form.

 
Photo by Gary Barnes from Pexels

 

Membaca buku digital membuat mata menjadi sakit? I feel it.

Membaca buku digital nggak ada bau kertasnya, jadi nggak asyik. I know it.

Buku fisik lebih bisa dijadikan barang koleksi. I agree.


Posisi buku fisik dalam kehidupan nggak mudah untuk digantikan. Maka dari itu, masa perpindahan dari buku fisik ke digital nggak berjalan seperti masa perpindahan disket ke flashdisk, atau kaset ke CD, yang perpindahannya berjalan sangat cepat sampai-sampai produk pemulanya begitu cepat terlupakan πŸ˜‚. Berbeda dengan buku. 

Kebanyakan orang masih sangat menyukai buku fisik dan sebagian orang mulai berpindah ke digital untuk berbagai alasan. Mana yang lebih benar? Membaca dalam bentuk fisik atau digital?

Aku pribadi suka buku fisik, tapi bukan berarti menolak buku digital. Toh, setelah aku telusuri kembali, bacaanku hingga sekarang ini lebih banyak aku peroleh dalam bentuk digital dan masih ada juga dalam bentuk fisik. Aku sadar hal ini bisa terjadi karena aku nggak peduli lewat media apa aku baca, apakah itu fisik atau digital, selama itu bisa didapatkan dengan harga yang lebih terjangkau dan legal, kenapa tidak? 🀣.

Banyak juga faktor-faktor lain yang membuat buku digital lebih unggul. Beberapa faktornya antara lain, buku digital mengurangi penggunaan kertas serta jejak karbon, buku digital lebih praktis, nggak butuh banyak tempat untuk penyimpanan, dan pada aplikasi tertentu juga mudah dalam melakukan penandaan serta penerjemahan. 

Namun, di sisi lain ada juga hal-hal yang menjadi kekurangannya antara lain, buku digital mudah dibajak dan nggak semua tempat memiliki akses internet untuk membaca buku digital.  

So, yeah, nggak ada yang 100% sempurna di muka bumi ini, kan? 

Semakin ke sini, aku merasa bahwa keberadaan buku digital bukan untuk menghilangkan buku fisik itu sendiri, melainkan menjadi pendamping yang berjalan beriringan sehingga bisa lebih banyak orang mendapat akses bacaan. 

Sebagai contoh, ketika aku ingin membaca sebuah judul buku terbitan luar negeri dan nggak bisa aku temui buku fisiknya di toko buku lokal, namun tersedia dalam bentuk buku digital, pada akhirnya aku tetap bisa membaca buku tsb dengan mengakses bentuk digitalnya πŸ₯³.

Jadi, siapa yang lebih benar? Dalam hal ini, nggak ada yang benar dan nggak ada yang salah. Pada akhirnya, yuk kita saling bergandengan tangan. Ingin membaca buku dalam format apapun, membaca buku genre apapun, yang terpenting akses bacaannya usahakan yang legal πŸ˜‰.


✨🧚‍♀️🀸‍♀️

 

Jangan tanya si Peri ini lagi kesambet apa 🀣, mungkin kurang asupan nasi padang? πŸ€ͺ. Aku hanya ingin mengeluarkan isi pikiranku karena sering banget lihat orang berantem hanya karena media membacanya berbeda 😭. Semoga kedepannya bisa lebih banyak orang bertoleransi antara satu dan yang lain khususnya dalam hal media membaca ini πŸ˜­πŸ™.

63 komentar

  1. Jangankan orang yg berdebat buku fisik atau digital, bahkan ada yg berdebat kenapa ga suka baca buku. Ah, sedih liatnya klo kayak gitu. Hanya karena mereka ga hobi baca bukan berarti mereka jd lbh jelek. Setiap orang kan punya cara sendiri untuk bahagia dan mengisi waktu. hehehe.. Sama juga kaya suka nge judge, seolah yg hobi baca non fiksi kastanya lbh tinggi dr pd yg hanya suka baca komik. What the........
    Yg sampe skrng aku inget bgd, seorang temen kantor pernah komen betapa aku kok sempet2nya baca buku, ada juga yg komen, kok abis pulang kantor ga lngsng pulang tp malah olah raga dulu. Kan kasian anak2 nungguin di rumah. Pdahal sedikit meluangkan waktu buat hobi ga bikin aku jd less mother dibanding dia loh. Malah anakku tumbuh ttp jd yg deket sama aku (Mudah2an). hahaha.. maaf ya Liaa, ga tau juga nih kesambet apa jd ngomong panjang sekaligus curhat jadinya. Kurang nasi padang juga kayanya, td makan siang baru sate padang, belum nasi.. (blm nasi brarti blm diitung makan siang :D)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Thessa, I'm sorry to hear that 😭 maafin yang ngomong kayak begitu ke Kakak yaa. Aku percaya anak-anak Kakak tetap tumbuh dekat sama Kakak, bahkan bisa sampai sharing the same hobbies. Kurang bukti apa lagi? πŸ™ˆ

      Betul banget! Setiap orang punya caranya masing-masing untuk bahagia dan punya kesukaannya sendiri, jadi kenapa harus saling menjatuhkan satu sama lain ya 😭. Apakah ini bisa disebut lack of empathy, Kak? 😒

      It's okay, Kak Thessa! Thank you so much udah sharing-sharing seperti ini πŸ™πŸ» mataku jadi lebih terbuka akan kehidupan di luar sana 🀧

      Huahaha orang Indonesia banget nih ya Kak, belum makan kalau belum sentuh nasi 🀭. Yuk lah habis ini kita makan nasi padang barengan πŸ˜†

      Hapus
  2. Waitt, aku baru dengar ternyata ada orang yang sampe berdebat cuma karena beda media bacaannya ya, kak?πŸ˜‚ Padahal kegiatan membaca itu kan sifatnya privasi yaa, preferensi setiap orang berbeda, dan nggak perlu diselubungi dengan ego "ingin terlihat berbeda" seperti ituπŸ˜….

    Aku setuju dengan kak Li, yang terpenting itu adalah aksesnya. Mereka membaca dengan cara legal atau nggak. Selama ini jujur susah banget yaa kayaknya memberantas pembajakan di Indonesia, jangankan buku digital, buku fisiknya pun masih merajalela pembajakan dimana-mana. Herannya masih banyak juga orang yg percaya, padahal buku-buku bajakan ini dijual dengan harga yg nggak masuk akal. Akhirnya pas barang sudah sampe malah zonk😭

    Menurutku better tahan dulu keinginannya untuk baca buku tertentu kalau memang lagi nggak punya cukup uang untuk membeli buku yg diincar, bisa dengan nabung (ini aku banget haha). Karena nantinya nggak cuma ngerugiin orang lain dan penulis itu sendiri, tapi ujung-ujungnya malah bisa ngecewain diri sendiri dengan membeli buku bajakanπŸ™„πŸ˜Ÿ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayangnya ada, Awl πŸ˜‚. Entah kenapa ada aja yang diributkan, akupun bingung πŸ˜‚

      Awl, kalau kamu lihat di ecommerce, banyak banget yang jual buku fisik bajakan dan sedih banget lihatnya bahwa banyak yang beli sampai bilang tokonya recommended dan udah beli berkali-kali 😭, nyess banget. Persoalan pembajakan buku ini memang sulit banget diberantasnyaa. Kadang ada orang yang nggak ngerti itu bajakan dan ilegal lho, Awl. Kok bisa sampai nggak ngerti tuh berarti sosialisasi akan hal ini masih kurang luas, kah? Aku bingung πŸ˜….
      Mungkin salah satu solusinya bisa dengan aplikasi iPusnas menjadi perpustakaan digital yang up-to-date. Aku lihat aplikasi ini banyak banget penggemarnya, sayangnya sampai sekarang kurang up-to-date dan IUnya masih kurang user friendly 😭

      Iyess. Dari pribadi orangnya juga harus berubah. Banyak yang FOMO juga kayaknya, Awl, makanya merelakan segala cara untuk tetap bisa catch-up 😭.
      Awl, udah bagusss! Mending nabung dulu kalau ingin beli buku daripada maksain beli bajakan yang selain merugikan banyak pihak, bacanya juga nggak puas karena kualitasnya nggak sebagus asli πŸ˜‚

      Hapus
  3. Bukan kesambet tapi efek samping aroma kopi mungkin 🀣

    Yang jelas masing2 punya kelebihan dan kekurangan yang diharapkan dapat saling melengkapi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha efek sampingnya lamanya juga ya, Kak Jaey 🀣 karena aku terakhir minum kopi tuh 2 hari lalu sih 🀣

      Betul sekali. Kayak pasangan aja saling melengkapi kikikiw~ wkwk

      Hapus
  4. Kirain Lia lihat infografis dari salah satu media berita yang sempat men-trigger para pembaca buku 😁😁

    Aku setuju banget soal buku digital ada bukan untuk menggantikan buku fisik, tapi untuk jadi pendamping.

    Jujur yaa dipikir2 sekarang agak males kalau bawa-bawa buku fisik pas perjalanan, apalagi kalau bukunya tebal. Nah dengan adanya buku digital, hal ini jadi lebih praktis. Kita bisa tetep baca buku di perjalanan tanpa bawa buku berat-berat πŸ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Eya, tahu juga soal itu? Wkwk. Aku lihat tapi nggak ketrigger kalau yang itu 🀣

      BENER BANGET! 😭 Itu juga yang aku rasakan, Kak, beneran membantu banget sih dengan adanya buku digital, praktis banget. Aku sekarang kalau baca buku fisik keseringan pas di rumah, pas di luar rumah bawanya yang digital wkwk

      Hapus
  5. Ga ada yang lebih benar kecuali orang-orang yang terus membaca. Buku fisik dan digital hanyalah sebuah media.

    Ternyata masih ada yaa orang-orang yang ributin buku fisik dan digital. Yang diributin masih cetek, masih level dasar. Tidak menyentuh subtansi sama sekali. Kalau mereka sudah jadi sufi, mereka akan bicara tentang isi buku, bagaimana memahami isi buku, dan apa yang didapatkan setelah membaca buku tersebut.
    *efek kurang makan burjo jadi komen begini πŸ€£πŸ˜‚
    Semoga penjual burjonya malam ini lewat depan rumah πŸ˜‚πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. WKWKWKK Kak Rivai, sabar sabarrrr. Mungkin mereka harus dicekok-in baca Aroma Karsa biar ributnya berubah jadi diskusi serunya buku Aroma Karsa 🀣

      Jadi udah kesampaian makan burjo belum semalam?

      Hapus
  6. eeehh emang lagi ada perdebatan antara baca buku digital dan fisik yak? hahah aku sih kaya Lia. Yang mana aja oke yang penting bisa dibaca hehehe Tapi kalo bisa milih antara fisik ato digital, aku prefer fisik sih... Lebih ga bikin lelah aja di mata. Yang digital aku prefernya buat baca komik karena ada warnanya!!! hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sering, Ci πŸ˜‚ Tapi udah beberapa waktu lalu berlalu, cuma kadang suka ada yang mancing-mancing lagi aja atau ada yang kepancing wkwk.
      Enaknya baca fisik itu ramah di mata ya, Ci 🀣. Tapi pakai ereader juga memberikan efek yang sama lho, tapi harus beli devicenya sih jadi pengeluarannya agak lebih besar πŸ˜‚
      Huahahah baca komik digital tuh puas banget sih yaa Ciii!! 😍 Nggak perlu bingung bayangin warna rambut dan warna baju karakternya lagi karena semua udah full colour πŸ˜†

      Hapus
    2. Hahaha aku mala ga pernah terlibat dengan perdebatan itu… Baru Lia nih yang angkat soal ini…

      Iya lebih ramah di mata kalo yang fisik, tapi kalo baca novel tebel tu bikin pegel tangan buat nopangnya hahaha
      Oh ada ya ereader yang bikin ramah di mata… Baru tau juga *manggut2*

      Benerr Lia…. Enak karena colorful hehehe Tapi itu di webtoon gitu si… Kalo komik online biasa tetep item putih

      Hapus
  7. Dengan berbagai plus dan minusnya. Pd akhirnya, sesuai keadaan aja ya kak Lia. Lagi pengin fisik ya beli fisik. Pengen yg murah ya beli digital. Kalo pengin gratisan pinjam di iPusnas aja 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget, Kak Sekar wkwkwk. Yang penting bisa baca dan legal yak 🀣

      Hapus
  8. Mubazir menurutku.. debat cuma gegara hal2 yg berbau preference orang lain. Kaya nyari2 celah gtu nggak sih Li?? I mean kenapa hal2 yang nggak perlu diperdebatkan malah jadi diperdebatkan. Padahal kan nggak perlu ya.. 😁

    Buku fisik vs buku digital ini hampir sama kaya debat antara gambar di kertas sama gambar digitall ... πŸ˜…πŸ€£ orang2 tuh kaya pada mikir, "ahh gambar digital mah gampang karena ngegambarnya dibantu fitur.." padahal mah orang yg sebelumnya ngegambar digital pasti berawal ngegambar dlu di kertas.. haha πŸ˜…

    Duhh malah curcol. Mngkin sama karena kurang nasi padang juga πŸ˜›.. yuk lah ngepadang dlu kita Lia, Mba Thessa. πŸ˜…

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngepadang yang paling enak itu makan bersama bareng keluarga asli minang mas. Suasana kekeluargaannya kerasa banget. Ngepadang jadi lebih berasa. Kalau mau nambah lauk juga ga perlu sungkan-sungkan :D

      Hapus
    2. Kalau gitu kita ke sumatera lah buat ngepadang. Rasa padang disana beda kali ya sama yg disini.

      Hapus
    3. Kuylah ngepadang. Wkwk! Kangen sambal Ijo, sayur nangka, daun singkong, ayam panggang paha. 🀀 fix ini mah siang2 bakalan take away nasi padang.

      Hapus
    4. @Bayu: mungkin karena kurang kesibukan jadi ngajak ribut orang aja biar seru, gitu ya Bay? 🀣
      Ada juga yang ributin gambar di atas kertas sama digital?! Benar-benar dunia ini nggak disangka-sangka πŸ˜‚

      Btw, jadi banyak yang ngajakin makan nasi padang di komentar Bayu nih 😝

      @Kak Rivai, Toni, Andrew: yaampun, jadi ngiler nasi padang karena masih belum kesampaian buat makan! Wkwk. Aku penasaran juga sih sama rasa nasi padang di Padang tuh gimana, harusnya lebih enak ya πŸ€”
      Jadii.. siapa yang udah takeaway nasi padang kemarin dan hari ini? 🀣

      Hapus
    5. Akuu.. berhubung abis di php sama Vaksin tadi siang. Pulangnya melipir ke nasi padang buat beli lauknya aja. Ahahahah... πŸ˜…πŸ˜…πŸ€£

      Ahh mantap. Tapi entah kenapa makannya agak ada yg kurang. Apa mngkin karena pake nasi dirumah bukan nasi di warung padang. Haha

      Hapus
    6. Oemjiii! Asiknyaa kesampaian makan nasi padang 😍
      Aku dong.. lupa kalau lagi kepengin nasi padang, tapi begitu lihat fotonya di gofood, langsung keinget ngilernya πŸ˜‚

      Btw, nasi padang lebih nikmat kalau pakai nasi dari RM-nya langsung. Aneh tapi nyata, Bay 🀣

      Hapus
  9. Kalau aku sekarang pilih buku digital simply karena ga ada ruangan buat buku. 🀣 Makanyaa, tutup kuping aja kalau ada yang bilang buku digital itu bukan buku beneran. Setiap orang punya preferensi masing-masing, dan tentu saja preferensi mereka itu yang terbaik bagi mereka. Namanya juga kondisi orang beda-beda, yhaaa kaaannn.... hahahahahaaa 🀣

    ku setuju denganmu, baik buku digital dengan buku fisik sesama berdampingan. contohnya aku, sekarang pilih beli buku digital dulu (apalagi kalo diskon), terus habis itu beli versi fisiknya kalau ternyata aku suka banget. 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setujuuu! Salah satu alasanku mulai mencoba buku digital juga karena hal itu 🀣. Yang penting bisa baca ya, Kak Mega wkwk
      Nah, bisa juga seperti itu! Biasanya yang non-fiksi yang begini ya Kak hahaha

      Hapus
  10. Kelakuan manusia yang gak bisa hilang salah satunya adalah... "nyari masalah" kalo gak ada masalah, hidup manusia akan membosankan. Makanya kenapa bikin penelitian juga berawal dari "mencari masalahnya apa" wkwkwk lah kok bahas ini.

    Aku setuju dengan opini Lia diatas..justru dengan adanya buku digital, kita dipermudah dalam mengakses segala jenis rupa bacaan, udah ada yang praktis+hemat biaya masih ada aja yang ribut...duh manusia πŸ˜‚πŸ˜‚ perlu di kasih apa dulu ya Lii supaya pada jinak lol.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk benar juga, Kak Reka, plot twist sekali ya kalau dipikir-pikir #lho

      Perlu dikasih cabe rawit nih kayaknya biar pada jinak 🀣 wkwk

      Hapus
  11. Ada toh yang berdebat gara-gara buku fisik vs e-book. Ck..ck.nggak penting banget.lebih baik berdebat tentang bubur no aduk vs diaduk.. {{MAKIN NGGAK PENTING}}πŸƒ‍♀️πŸƒ‍♀️

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah beda ini mbak pheb. kalo bubur diaduk dan ga diaduk itu udah selevel sama agama. wajib! πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
    2. Wkwkwk jadi Kak Pheb dan Kak Mega tim bubur diaduk atau nggak nih? Siap-siap musuhan neh kita kalau nggak se-tim πŸ€ͺπŸ€ͺπŸ€ͺ

      Hapus
    3. Tim bubur tidak diaduk lah *stares sama yang diaduk*

      Hapus
    4. Fiuh~ untung aku tim kadang diaduk, kadang nggak diaduk, jadi aku aman dari tatapan Kak Pheb 🀣πŸ€ͺ

      Hapus
    5. maaf, saudara-saudara. tapi kalian tersesat. bubur diaduk is the only way πŸƒ‍♀️

      Hapus
    6. Kak Mega, aku khawatir harus melihat pergeludan Kakak dengan Kak Pheb πŸ™ˆ tapi kalau mau gelud, dipersilakan *Kaborrr ambil popcorn*

      Hapus
  12. hayukk kita ke warung padang kaka :D
    siang siang makan nasi padang wenakkk. ehtapi ini aku komen malem deng hahaha

    betulll dalam hal ini nggak ada yang bener antara buku fisik atau digital.
    waktu awal awal muncul versi digital dulu, aku masih belum tertarik buat cobain
    kalau donlot ebook majalah independen masih cukup sering aku lakuin, karena majalah ga terlalu tebel

    mungkin aku cobain versi buku digital juga nggak lama lama banget, dan aku pikir coba aja kali ya, kalau dibuat traveling kan ringkes juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Inun, kayaknya makan nasi padang kapan aja tetep enak deh πŸ€ͺ pakai bumbu rendang, cabe ijo... Duh, ngeces 🀀

      Waktu awal muncul rasanya belum terbiasa ya baca buku dalam bentuk digital πŸ˜‚
      Sekarang udah lebih sering baca versi digital kah, Kak?
      Baca majalah digital enak nggak Kak? Bentuk tampilannya nyaman di mata nggak?

      Hapus
    2. hahaha benerr nasi padang dimakan pagi, siang, sore atau malem tetep enak. bumbunya tetep nendang, heran kenapa bumbunya bisa enak begitu hahaha

      awal-awal baca bentuk digital memang aneh ya, mungkin terbiasa pegang kertas dibolak balik gitu, terus kalau udah selesai bukunya ditata rapi.
      sekarang mulai terbiasa, plusnya jadi ga bawa buku fisik kemana-mana, misal pas lagi cek event bisa baca dari hape

      nahhh, majalah digital yang pertama kali aku donlot dulu bentuknya sudah pdf dan berasa kayak pegang majalah ya, tulisannya pas, nyaman dimata juga. mungkin karena efek gambar warna warni juga ya

      Hapus
    3. Setujuu! Dan kenapa setiap ngomongin nasi padang tuh selalu bikin ngiler, sama kayak kalau ngomongin Indomie, sama-sama bikin ngiler πŸ˜‚ Kak Inun ngerasa gitu nggak? Wkwk

      Aku juga ngerasain hal yang sama Kak wkwk rasanya nggak biasa baca buku bentuk digital ya, terus mata jadi capek banget karena kelamaan natap layar, eh lama-lama malah keterusan 🀣

      Nah, aku berharap Gogirl bisa balik lagi ke dunia majalah dan terbit dalam bentuk digital gitu mengingat sensasi baca majalah digital juga nyaman-nyaman aja kan >.<

      Hapus
  13. Kenapa baca ini jadi bikin mau ngepadang. Wkwk😁
    Ahh itu yg sering debat masalah Buku Digital vs Buku Asli. Lah, kaya nggak ada topik lain. Yg lebih prefer sama buku fisik. MONGGGOO. yang lebih suka digital. MONGGOOO. Hidup udah ribet nggak perlu dibuat makin ribet. Wk!

    Betul kata Lia. Yang penting berusaha buat legal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Samaaa. Aku baca komentar teman-teman malah semakin ingin ngepadang yang belum kesampaian dari kemarin-marin 🀣

      Wkwk sepertinya orang-orang ini kurang kesibukkan deh, Toni 🀣. Apa kita saranin mereka untuk kuras laut ancol pakai botol yakult aja ya biar pada nggak pada ribet dan ribut? 🀣

      Hapus
  14. Setuju banget nih Lia, heran juga kenapa para pecinta buku ini ada aja yang diributin ya... padahal jelas-jelas kesukaannya sama yaitu baca buku eh masih aja diributin. Gak pernah tenang kayaknya dunia perbukuan, segala sesuatunya diributin hahaha

    Btw, aku juga setuju sama Lia. Buku fisik itu kayaknya gak akan bisa tergantikan sih, nikmatnya baca fisik itu beda emang. Tapi, kayak kata Lia, buku fisik dan digital emang berdampingan. Kadang aku punya buku fisiknya tapi masih baca digitalnya juga, tergantung dengan situasi kondisi. Jadi, kayak sia-sia gitu berdebat tentang buku fisik dan digital. Apalagi kalo sampe ngerendahin gitu, sayang banget kayak merusak citra para pecinta buku jadinya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga bingung kenapa ada aja yang diributin πŸ˜‚ kadang hal kecil aja sampai diributin ya, Kak Tikaa πŸ˜‚ nggak habis pikir lihatnya πŸ˜‚

      Betul, jatuhnya jadi ngerendahin citra para pecinta buku ya padahal kan baca dalam bentuk apapun nggak masalah harusnya 😁. Aku juga kadang seperti itu, Kak!! Wkwk. Udah ada fisiknya, tapi kalau ada digitalnya, bacanya jadi gonta ganti gitu 🀣

      Hapus
  15. Kebetulan aku nggak gitu doyan nasi padang, Lii. Aku ajak makan nasi campur Bali aja yokss, mauu? 🀣

    Hadehhh, yang memperdebatkan baca digital atau fisik ini sebenernya beneran baca buku nggak sih? Yang kayak gini aja diperdebatin πŸ™„

    BalasHapus
    Balasan
    1. Astaga.. ada yang mention nasi campur bali dong 🀀🀀.. lahhh ini juga suka.. mau makan lagi. Sayang disini nggak ada yg jual. Dulu makan pertama kali di Jakarta. Jadi ngidam sate lilit ayam 😁 deh.. πŸ˜πŸ˜†

      Hapus
    2. CI JANE MAUUUKKK! YAAMPUN MAU!! 😭 Kangen makan makanan Bali apalagi bigulnya 🀣
      Ini Bayu juga kepengin nasi campur Bali dong πŸ˜†. Gimana ini tengah malam malah jadi keroncongan ramai-ramai 🀣

      Hapus
  16. Imo, meributkan mana yg lebih baik antara buku digital/buku fisik sama nggak pentingnya kyk merendahkan org lain yg menganggap versi film lebih bagus drpd versi bukunya WKWKWKWKWK

    Aku nggak terlalu suka baca buku digital krn SAAT INI device nya gak mendukung (kurang pas lah), padahal mau buku digital/fisik mah sama2 bikin mata sakit kalau kata aku mah πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaa ada juga yang model begitu ya, Intan? Bener-bener ada aja ya tingkah laku orang-orang πŸ˜‚

      Wkwkwk kalau bacanya berjam-jam terus menerus, baca buku fisik juga bikin mata sakit sih 🀣 atau lebih tepatnya lelah ya. Tapi kalau baca buku sambil tiduran, itu baru beneran bisa bikin mata sakit πŸ˜‚

      Hapus
    2. Tapi baca buku sambil tidur adalah posisi paling pewe wkwkwkwkw

      Hapus
    3. I couldn't agree more! Wkwk. Kenapa ya yang enak suka berdampak kurang bagus untuk kesehatan? πŸ˜‚

      Hapus
  17. Dilema ini sering bgt aku temui pas kuliah, Kak LiaπŸ₯² Banyak materi yg cuma bisa aku temui via internet dan aku tipenya yang kalo baca tuh seneng dicorat-coret kertasnya. Kalau cuma baca dari laptop rasanya gak asyik karena ini materi gak bisa aku tulis-tulisin🀣 Bisa sih, di-highlight pake fitur yg ada di laptop tapi tetep, rasanya beda sama nge-highlight pake stabilo yang khas itu warna kuningnyaπŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk jadi dilema banget kalau di posisi Sasya πŸ˜‚. Tapi aku juga ngerasa kalau corat-coret lebih mantep tuh di kertas, entah kenapa πŸ˜‚ mungkin karena feelnya lebih dapet kali ya(?)

      Hapus
  18. Setuju banget sama semua poin kamu Lii! Kalo buat aku, buku digital itu lebih ke alternatif dan/atau pendamping buku fisik sih.

    Soalnya buku digital tuh lebih simpel dan ringkas buat dibawa. Jadi kalo aku lagi ada bacaan, aku bisa baca buku fisiknya kalo lagi di rumah dan kalo lagi di luar, aku bisa lanjut baca versi digitalnya. Lumayan, buku fisiknya jadi awet karena nggak dibawa keluar rumah, hehe.

    Trus aku juga suka jadiin buku digital sebagai tempat notes atau highlight buku-buku fisik yang aku baca, mengingat aku suka nggak rela gitu kalo coret-coretin buku fisik, terutama buku nonfiksi. Fitur notes dan highlight di digital reader itu juga ngasih space banget buat aku bebas nulis atau corat-coret apa aja.

    Dan sama kayak Lia, buatku buku digital juga jadi alternatif buku-buku fisik yang sulit dicari atau rather lebih mahal (ehem). After all, bener banget, selama bacaannya didapatkan secara legal, harusnya nggak jadi masalah mau pilih baca buku fisik atau digital. Wong kalo nggak suka baca buku juga nggak masalah kok... πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Ruth, setujuuuu! Dan kita samaan dong, suka nggak rela buat corat-coret buku fisik 🀣 Tapi kadang gatel juga ingin highlighting πŸ˜‚. Bener, bener, digital membantu banget dalam hal ini yaak!
      Btw, Kak Ruth kalau baca buku digital, paling suka baca di app apa?

      Hapus
  19. Saya juga sih lebih suka buku fisik dr pd digital gitu karena mata sy gak bisa natap layar trus2an cepet sakit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Kak! Iya, kalau natap layar terus-terusan jadi cepat lelah + sakit matanya yak πŸ˜‚

      Hapus
  20. Hahahaha, kurang asupan nasi Padang, seketika saya melirik perut gendut saya, biar dia ga ikut-ikutan melirik nasi Padang, haahhaha.

    Btw, keren juga tuh forum Lia, orang ribut mengenai media baca, kalau saya seringnya liat orang ribut memutuskan malam ini makan Indomie rebus atau Indomie goreng, padahal ya sama aja kan, toh sama-sama direbus *loh? hahaha

    Btw, kalau saya pikir memang lebih asyik baca buku fisik ya, lebih gede, kalau di HP mata sakit, enggak tau kalau di tablet ya.
    Mungkin lebih lega, apalagi kalau layarnya diatur biar aman terhadap mata :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk lirikan penuh ancaman ya, Kak Rey 😝

      Wkwk bener! Sama-sama direbus 🀣 kenapa akhirnya pakai namanya mie goreng sama mie rebus ya? 🀣 *dilanjutin bahasnya*

      Aku juga penasaran sensasi baca di tablet gimana, kayaknya lebih enak sih Kak wkwk. Habis ini kita ramai-ramai beli tablet #lho

      Hapus
  21. Duuuuh itu siapa yg berantem cuma gara2 ngeributin baca pake media apa πŸ˜…. Di zaman skr, yg mana banyaaaak bgt orang ga mau baca full, cuma baca judul yg srg clickbait, suka membaca aja walopun dari digital buatku udah pantes diapresiasi. Yang penting minat bacanya ada.

    Ga gampang nyuruh orang membiasakan baca setiap hari. Di rumahku aja yg Bener2 cinta buku cuma aku -_- . Anak2 aku paksa, tp aku ngeliat mereka belum sesuka itu Ama buku. Mereka membaca hanya Krn aku suruh. Beda Ama aku dulu, yg memang kalo bisa ditinggal di suatu tempat, milihnya toko buku aja hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku setuju sama Kak Fanny 😁. Bener banget, kenapa harus ributin baca di media apa, platform apa, dll padahal nggak sepenting itu untuk diributkan πŸ˜‚.

      Huahaha kalau Kak Fanny dari kecil udah seneng banget ya sama buku. Aku jadi ingat cerita Kak Fanny yang borong buku sama saudara Kakak, bayanginnya seru banget πŸ™ˆ

      Hapus
  22. Kalo aku kok muulai males baca buku yakkk. Duh.
    Sekarang kalo baca buku, baik analog maupun digital berasa cepet ngantuk. Beda kalo nonton video, males tidur. Paraaaah. Padahal baca buku tuh meningkatkan imajinasi dan merangsang otak lebih kreatif dengan proses mengolah kata-kata jadi imajinasi kan.
    Salut sama Lia yang rajin banget baca bukunya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak apa, Kak Dini. Mungkin memang interest dan mood Kakak sedang ke dunia selain buku dan itu wajar kok :D
      Nanti kalau udah ketemu momen "klik"-nya, baru deh akan semangat membaca lagi.
      Btw, aku juga masih suka ngantuk kok kalau baca buku! HAHAHA jadi Kak Dini jangan sedih karena banyak yang senasib :p

      Hapus
  23. Mau ga mau pilihanku saat ini adalah buku digital dan itu juga karena kondisi aja, tapi kalo bisa memilih, kayaknya masih suka beli yang print karena rasanya beda aja.

    Tapi.. tapi... bener kata Lia, kalo buku fisik berarti kebutuhan industri akan kertas ga akan berkurang, pohon-pohon akan terus ditebang, heuheu...

    Jadi ya aku setuju aja sama Lia, kehadiran digital ini sebagai alternatif dari buku print, karena pada akhirnya yang terpenting adalah isinya.


    Tapi lagi nih... kalo misalkan (amit-amit) suatu saat ada kiamat teknologi digital, semua yang serba digital akan terhapus datanya, ga bisa balik lagi. maka semua hal yang analog dan tersedia secara fisik ini menjadi sangat berharga.

    hahaha... ngawur ga sih?

    pokoknya semua kata-katanya Lia bener, aku sih setuju.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha nggak ngawur kok, Kak Ady. Namanya berandai-andai akan masa depan boleh aja, kan kita nggak akan pernah tahu apa yang akan terjadi di masa depan :p
      Jadi ada bagusnya juga ya mempunyai buku fisik dari sekarang, siapa tahu nanti kalau kejadian hal yang Kak Ady bilang, kita bisa jual buku fisik dengan harga yang lebih tinggi huahahaha *cuan mode on*

      Hapus
  24. Kalau aku jujur lebih nyaman dengan buku fisik, Li. Karena menurutku baca lewat kertas lebih nyaman daripada lewat layar. Suka pedes mataku tuh, kalau lewat layar. Apalagi minus mataku kan udah lumayan gede angkanya. πŸ™ˆ

    Tapi beberapa waktu ini aku lebih suka baca baca buku digital. Khususnya sih pakai iPusnas. Soalnya gratis. Ehehehe.

    Setelah terbiasa pakai iPusnas itu, aku mulai tertarik buat pakai buku digital terus. Soalnya hemat tempat. Kebetulan aku hidup pindah-pindah. Jadi kalau harus pindah dari tempat tinggal yang sekarang, aku gak usah susah-susah mindahin buku banyak-banyak 😬. Apalagi langganan buku digital di gramdig kalau dihitung-hitung lebih hemat daripada beli buku fisik. πŸ€‘

    Aku setuju sama kamu, Li. Sebenarnya antara buku fisik ataupun buku digital, dua-duanya gak ada yang salah maupun yang benar. Tinggal disesuaikan aja sama kebutuhan dan preferensi masing-masing orang. πŸ˜„

    BalasHapus

Words of The Dreamer. Theme by STS.
My Melody Is Cute