Most Loved Kopsus.

Photo by Karolina Grabowska

Sebagai bayi senja yang udah berkiprah selama 1.5 tahun dan mencoba berbagai brand kopi susu gula aren atau sejenisnya, tibalah kita pada saat-saat pengumuman 3 brand kopi susu kesukaanku πŸ₯. Meskipun nggak ada yang tanya, tapi barangkali ada yang penasaran *pede*, aku akan kasih tahu top 3 brand yang racikan kopi susunya cucok banget dan sampai bikin merem melek kalau minum πŸ€ͺ.

Postingan kali ini terbatas hanya pada minuman jenis kopi susu gula aren aja. Why? Karena aku cuma bisa minum yang jenis ini aja 😭 wkwk. Nggak deng! Aku bisa kok minum cappucino atau latte, tapi memang favoritku adalah kopi susu gula aren karena biasanya setiap brand punya secret recipe tersendiri untuk menu yang 1 ini, sementara untuk jenis cappucino atau latte, terkadang rasanya mirip-mirip. Kalian ngerasa gitu juga nggak sih? πŸ˜‚

Btw, jangan heran kalau aku cuma minum minuman kopi yang campur susu, harap maklum, ilmunya belum sampai untuk minum sejenis americano atau cold brew alias belum kuat mental, guys 🀣. Pernah coba minum cold brew dan berakhir tidak baik bagi perut saya 🏳️. Mungkin kurang amal kali ya(?) 🀣. Jadilah sampai saat ini kopi susu yang menjadi bestieku 😝.

Dari sekitar 20 brand ternama yang aku pernah coba, ini dia 3 yang paling aku suka 😍. In no particular order, here they are!


• Kopi Kenangan Mantan by Kopi Kenangan

Brand kopi yang ini pasti semua orang udah tahu lah ya πŸ™ˆ. Kopi susu dari Kopi Kenangan ini mempunyai perpaduan rasa creamy, manis dan pahit kopi yang pas. Rasa kopinya tetap berasa, tapi bukan yang pahit banget. Rasa creamynya termasuk ringan dan nggak bikin eneg kalau minum banyak 😍. Sebagai salah seorang yang nggak terlalu bisa minum/makan yang terlalu manis dalam porsi banyak karena mudah eneg, minum kopi susu dari Kopi Kenangan sih sejauh ini aman banget πŸ‘πŸ».

Dan hal lainnya yang aku suka yaitu konsistensi rasanya. Rasa minuman ini selalu sama di setiap cabang yang aku datangi ❤️. Buatku ini menjadi nilai tambah karena bikin aku nggak sungkan untuk mampir ke cabang-cabang lain dari Kopi Kenangan. Soalnya aku pernah minum kopi dari brand lain, tapi rasanya ga konsisten antara 1 cabang dengan cabang lainnya πŸ₯². Kalau hoki, bisa dapat yang enak. Kalau nggak hoki, rasanya ya begitu lah πŸ˜‚. Jadi mirip gacha ya kalau mau beli minumannya wkwk. That's why konsistensi rasa itu penting sih untukku 😬✌🏻.


• Kopi Susu Gula Merah by Fore

Kalau di Fore, disediakan 2 jenis minuman kopi susu yang berbeda. Ada Kopi Susu Gula Aren dan Kopi Susu Gula Merah. Meski biasanya aku selalu pesan Kopi Susu Gula Aren di brand lain, tapi kalau di Fore, aku jauhhh lebih suka racikan Kopi Susu Gula Merah mereka dibanding yang Gula Aren.

Jujurly, aku pikir Gula Merah dan Gula Aren tuh sama lho 🀣. 

Menurutku, Kopi Susu Gula Merah Fore lebih ringan dan creamy dibanding versi Gula Aren mereka~ oiya! Kalau teman-teman suka kopi susu yang rasa kopinya ringan, cobain deh beli di Fore! Di sini rasa kopi mereka jauh lebih kalem dibanding Kopi Kenangan. Rasa pahit kopinya tuh tipis, tapi sensasinya tetap mampu bikin melek 😳. Manis dan creamynya juga pas πŸ‘πŸ». Pokoknya enakkk deh! Mantapp jiwa 🀣.

Sebenarnya ada 1 menu andalan lain dari Fore yang aku juga sukaaaa banget! Namanya Double Shaken Latte. Jangan lupa dicobain yaa! 😝


• Kopi Susu Tetangga by Tuku

Tibalah kita pada bagian brand pelopor kopi susu di Indonesia πŸ‘πŸ»πŸ‘πŸ»πŸ‘πŸ». Sebagai pencetus per-kopi susu-an di Indonesia, aku nggak heran kalau Tuku masih sangat digemari oleh banyak orang hingga saat ini. Meski cabangnya nggak sebanyak brand lain, tapi namanya tetap populer dan banyak peminatnya πŸ˜±πŸ‘πŸ».

Untuk rasa kopi susunya Tuku ini cenderung "heavy". Kopinya cukup kuat dan creamy banget! Minumannya terasa cukup pekat di mulut. Nggak terlalu manis, tapi lumayan bikin kenyang karena terasa pekat dan berat. Tapi jujur, rasanya enak banget sih! 🀀. Bukan tipe minuman kopi susu yang bisa diminum tiap hari karena terlalu berat kalau untukku, tapi itu dia yang bikin saat-saat minum Tuku jadi spesial karena minumnya jarang-jarang 🀭. Apalagi kalau minumnya ditemenin dengan donat kampung atau cookies oatmeal choco mereka! Rasanya... *chef kiss* 🀌🏻❤️


Well, itu dia 3 kopi susu yang paling aku suka 😍. Dari ke-3 brand di atas, ada yang jadi favorit kalian juga nggak? Oiyaa! Kalau ada yang ingin meracun kopi susu enak dari brand-brand lain, boleh banget menebar racunnya di kolom komentar di bawah 😝. Ditunggu racunnya, guys! 🀣

34 komentar

  1. Mba aku kok bacanya kopassus ya jadi shock mba Lia bahas pasukan??πŸ˜‚ Oh kopi susu. Nah brand Tuku ini memang ramai dibicarakan ya...aku bkn penggemar kopsus tapi sering dengar.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk aku jadi ngakak baca komentar Kak Pheb 🀣. Meski bukan penggemar kopsus, apakah Kakak penikmat kopi?

      Hapus
  2. Kalau si Tuku ini deket rumah, mungkin dia masuk daftar tiga besarku juga, sayang jauhhh dan butuh effort. Walau enak, tapi aku masih sayang ongkos kirim/bensin untuk segelas kopinya πŸ˜‚

    Kalau aku kopi susu terenak masih dipegang Point Coffee Palm Sugar Latte, mau minum di cabang manapun, Bogor, Jakarta atau Bali rasanya konsisten enak! Urutan keduaku Fore juga, Lii. Kok sama sih aku juga lebih suka yg Gula Merah πŸ₯Ί ketiga baru deh si Kopken yang cabangnya udah di mana-mana yaa, hihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ci Jane, I feel you! Aku juga belum bisa rela kalau kena ongkir mahal πŸ₯². Mending beli yang lebih dekat soalnya kadang harga ongkirnya lebih mahal dibanding kopsusnya ya 😭. Semoga soon Tuku buka cabang di dekat rumah Cici! πŸ™πŸ»

      DEMI APA?! KOK BISA SAMAAN CI 😳🀣. Kopsus gula merah mereka cucok banget sih. Kalau yang gula aren rasa gulanya agak aneh di mulutku πŸ˜…. Indomaret Point juga cucok, Ciii!! Aku juga sukaa! Dan dia bikin melek banget buatku 🀣. Kalau dalam 5 besar, dia bakal masuk sih πŸ™ˆ

      Hapus
  3. Yang versi sachet ada gak Kak 🀣

    BalasHapus
  4. kopinya gaya-gaya. saya mentok di good day sachet kalau kopi. itu pun enggak masuk hitungan kopi susu ya πŸ˜… abc susu masuk, tapi jarang-jarang (soalnya kurang suka kopi hitam).

    pernah beberapa kali nyoba kopi kemasan, lupa merek apa (soalnya dikasih haha), enak sih, tapi kayaknya ribet kalau mau ngopi harus order gofood dulu. kalau good day bisa ke warung di sebelah rumah πŸ˜‚

    btw seberapa sering ngopi, kak? (ini bukan pickup-line)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Good day termasuk kopi susu kayaknya, Kak 😁. Kalau sebelah rumah ada warung sih enak banget ya, Kak, kalau mau ngopi tinggal melipir ke sebelah 🀣. Tinggal bawa gorengan aja dari rumah wkwk

      Tergantung mood, Kak Gip, tapi 1 hari maksimal 1 gelas aja. Kalau Kakak seberapa sering ngopi? 😁

      Hapus
    2. woah, terhitung aman ya. saya masih sehari 2 gelas, kalau lagi semangat bisa 3 gelas. sungguh tipikal manusia yang cocok daftar asuransi haha

      kenapa kopi identik sama gorengan ya πŸ˜‚

      Hapus
    3. Jiakakakak habis ini jangan heran kalau ada agen asuransi yang tiba-tiba menghubungi Kakak ya 🀣

      Bingung jugaa 🀣. Mungkin karena kopi itu pahit dan gorengan itu manis, jadi perpaduan yang cocok? Wkwk

      Hapus
  5. Sy jg penggemar kopi,biasanya sih kopi item,tpi udh mulaib ngurangin krna ada magh..tpi kopi sasetan yg ada gula aren ya jg syukka..kopi kenangan mantan.. eehh...jg sukak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Whoaaa! Hebat bisa minum kopi hitam, Kak πŸ‘πŸ» Aku masih belum kuat kalau minum kopi tanpa susu, lidahku belum strong nih wkwk

      Hapus
  6. Tuku dan Kopi Kenangan sih aku juga paling cocok, Tuku tuh creamy nya luar biasa banget dan pas banget rasa manis dan kopinya, sama kayak Kopi Kenangan tuh. Kalo Fore aku udah pernah nyoba tapi kemanisan kalo buat aku pas normal sugar ya belom nyoba kalo less, double shakennya Fore pahit banget gak Li? Aku nyoba yang KopKen malah kepaitan wkwkwkwk. Kalo aku sih juga cocok banget sama point coffee, mau yang palm sugar ataupun yang machiato enak! Yang espresso frappe nya juga enak. Satu lagi yang cocok sama aku tuh Arah Coffee, baru buka deket rumah dan enak banget yang Arahbica nya, siapa tau ada di deket rumah Lia tuh bisa nyobain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Creamynya Tuku bener-bener luar biasa banget ya, Kak!! Dia yang ter-creamy sih kalau dari 3 di atas wkwk. Fore kalau normal sugar memang lebih manis, Kak >.< tapi coba deh yang less sugar, kayaknya lebih pas 😁. Kak Tika kalau minum Tuku atau KopKen request gulanya normal atau less?
      Double shaken Fore nggak pahit banget~ malah dia lebih ke-creamy daripada pahit 🀣, mungkin karena kopi Fore dasarnya nggak terlalu pahit jadi meski double shot tetap nggak terlalu ngaruh, cuma jadi lebih berasa kopinya aja. Kalau KopKen aku belum pernah coba tapi aku yakin KopKen kalau double shot jauh lebih strong karena dia normal shot aja udah kenceng buatku 🀣.
      Aku belum pernah coba espresso frappe Point nih >.< dia pahit banget nggak, Kak? Ada creamynya? Kalau terlalu pahit, aku nggak kuat wkwk
      Oiya, Arah Coffee!! Aku pernah direkomendasiin ini juga, tapi belum nemu yang dekat rumahku 😭. Noted! Kapan-kapan kalau ke Arah, aku cobain yang Arahbica. Terima kasih untuk rekomendasinya, Kak Tika πŸ₯°

      Hapus
    2. Setuju sih, creamy-nya Tuku tuh gak ada yang ngalahin banget. Kalo Tuku dan KopKen aku pake normal sih gulanya lebih pas aja di lidah. Pernah nyobain yang less sugar tapi malah jadi gak nikmat hahaha mungkin lidah udah kenal yang normal sugar aja
      Ahh okey ntar aku coba deh Fore yang less sugar dan tertarik nyoba double shakennya, gak kuat banget kalo yang KopKen terlalu strong πŸ˜…
      Kalo frappe point cafe menurutku gak pahit kok, karena kan dia ada whipped cream, ada syrupnya juga kayak frappe biasa jadi manis, malah kopinya agak kurang

      Hapus
    3. Wkwk tapi bener lho, Kak Tikaaa. Kalau Tuku dan Kopken pesan yang less sugar memang kurang nendang dibanding yang normal 🀣. Rasa rasanya sih creamynya kayak lebih berkurang, tapi nggak tahu bener atau nggak wkwk
      Kalau Fore jauh lebih bersahabat untuk kopinya, nggak terlalu bikin dagdigdug hiahahaha. Nanti info ke aku ya kalau udah cobaaa!
      Noted! Kapan-kapan aku cobain kalau lagi bosen sama palm sugar lattenya Point 🀣

      Hapus
  7. waktu awal kopken buka di kokas (sekitar taun 2019), aku beli dong karena fomo dan langsung gasuka karena asem banget buat seleraku. dan cair, maksutnya nggak creamy sama sekali.

    terus, beberapa kali kuliat suamiku beli kopken dan aku jadi penasaran dan nyobain lagi. ehh, kok sekarang enak banget ya??!

    btw kalo kamu ke bandung kamu harus banget sih Li cobain blue doors. suamiku si picky tiap hari pasti harus beli ini haha. jangan lupa minta suhu susunya agak lebih panas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haiiii Kak Ayuuu! Long time no see!! πŸ₯Ί

      Kayaknya belakangan ada new recipe yang bikin lebih creamy deh, Kak wkwk *sotoy*

      NOTED!! Aaaa terima kasih banyak untuk rekomendasinya, Kak Ayu!! ❤️

      Hapus
  8. Saya jarang banget minum kopi mbak lia, kalaupun pengen belinya pasti yang sachetan😁 karena kalau sachetan pasti ada campuran susunya.
    Tapi baca tulisan mbk lia saya jadi ngide pengen bikin kopi gula aren sendiri pan kapan, kayaknya enak ya... 🀀

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Kak Astriaa! Apa kabarnyaaa? 😁
      Aku juga nggak bisa minum kopi yang nggak ada susunya, Kak wkwk. Boleh tuh kapan-kapan cobain kopi+gula aren+susu. Perpaduan seperti ini meski bikin sendiri juga enak kok, Kakkkk 😁

      Hapus
  9. How about kopi soe?
    dari list diatas, aku akui kopi kenangan mantan enakkk, ga neko neko, kalau lagi males mikir pas di depan kasir, yaudah aku pesan kopi kenangan mantan aja, signature mereka juga varian ini.

    hahahaha aku dulu juga mikir sama lho, kalau aren itu ya gula merah. Dahlahh kayaknya waktu itu memang akunya aja yang males browsing.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kopi Soe kayaknya masuk 10 besar aja, Kak Inun wkwk. Sedih deh di dekat rumahku udah nggak ada cabang Kopi Soe lagi hiksss #JadiCurhat

      Wihhh, jangan-jangan selera perkopi-susu-an kita sama nih, Kak wkwk. Kalau aku seringnya pesan yang signature mereka itu soalnya males coba yang lain 🀣

      WKWK dahlah memang akunya juga yang males browsing sampai aku kira kedua gula tsb sama aja πŸ˜‚, ternyata beda dan rasanya kalau ditaruh di kopi juga bikin beda rasanya *yaiyalah yaaa*

      Hapus
  10. Huhu Tuku dan donat kampungnya tuh memang πŸ‘πŸ‘πŸ‘ enak bangeeett 😭😭 creamy-nya Tuku tuh kayaknya ga ada yang ngalahin yaa, dan harganya juga masih standar πŸ₯Ί

    BalasHapus
    Balasan
    1. Perpaduan yang cucoookk meong banget ya, Kak Eyaaaa 😭. Bahkan aku sering ngiler donat kampungnya doang lhooo wkwk lebih sering kebayang donatnya daripada minuman kopinya #lhoo
      Harganya masih bersahabat bangettt! Tapi jarang ada diskon kalau di ojol 😭 *minta ditampol* wkwk.

      Hapus
  11. Kalo menurutku, Tuku adl kopsus paling oke Lii. Dari awal pertama kali cobain sampe nyoba bbrp brand, tuku ini yg rasanya paling beda diantara kopsus aren lainπŸ˜†. Dia tuh manis gula aren dan rasa pahit kopinya pas.

    Selain tuku yg menurutku rasa nya juga pas itu kopisus arennya soe tp yg light dan DBT, cuma aku udh jarang minum soe, Tuku yg paling diinget mulu wkwkwkwk.

    Idem sama Kak Eya, donat kampungnya enak, terus bolu arennya juga enak Li!! Sama carrot cakenya, aduhhh jadi ngidam tuku lagi euy.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hwaaa aku belum sempat cobain bolu aren dan carrot cakenya Tuku nih, Kak!! Next time deh aku cobain >.<

      Setuju sih, Kak!! Perpaduan gula aren dan pahitnya kopi Tuku tuh pas bangettt. Rasanya juga creamy banget sih. Sayangnya dia jarang ada promo, makanya aku sering nyangkutnya di kopi lain wkwk. Kopi Soe di daerahku udah tutup, Kak Reka 😭 sedih banget hiksss, tapi arennya Soe emang enakk! Cuma dia kopinya cukup strong sih rasanya, apalagi kalau pesennya less sugar, makin joss rasanya wkwk

      Hapus
  12. Nggak ada Lii.. 🀣🀣 karena di sini nggak ada Kopi Tuku atau Kopi Fore. Kopi kenangan ada sih. Tapi jarang jajan. Jajan kopi always di Lain Hati atau di Point indomaret 🀣 bayarnya pke Qris Mandiri karena sering dpet diskon. Udah gtu dpet Stamp. Jadi kalau stampnya udah 10 bisa ditukar gratis 1 minuman. Wkkw 🀣🀣

    Aku sama Brian andalannya Espresso di Point atau Dolce Latte.. kalau beli lumayan tuh aku dpet 2 stamp.. tapi gratisan always tak kasih ke Brian karena dia yg paling sering beli Kopi. Lia udah pernah kah?? Tapi yg espresso lumayan strong sih.. di less sugar enak parah 😍 *menurutku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bayu, infonya lengkap banget!! Udah cocok jadi salesnya Point Cafe πŸ€ͺ. Btw, kopi Lain Hati kayaknya aku pernah coba 1x tapi udah lupa rasanya wkwk. Dia creamy dan kopinya berasa nggak, Bay?

      Espresso Frappe di Point juga aku belum pernah cobaa! Kak Tika di atas juga bilang ini enak! Aku catat dulu ya biar kapan-kapan bisa aku cobain wkwk. Kalau nggak kuat nanti ada Prikitiew yang bantu habisin 🀣. Enaknya kalau beli minuman di Point tuh dapet stamp yaa!! Bikin pengin beli terus buat ngumpulin stamp wkwk

      Hapus
  13. Wow... mantap banget, Li,

    Aku dulu bukan penggemar kopi, tapi berhubung Jakarta tiap ngesot ada coffee shop, jadi tergoda juga. Wkwkwk. Favoritku kalau ga kopken ya kopi keluarganya family mart yang cukup ramah di kantong, karena dua-duanya ada di lingkungan kantorku dulu. Apalagi kopken suka banyak promo di aplikasinya. Saking banyaknya promo, sampai akhirnya aku non aktifin notifikasi biar ga tergoda ngopi mulu. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga dulu bukan penggemar kopi, Kak Hicha wkwk sekarangpun juga cuma bisanya minum kopsus aja 🀣 kopi non susu masih belum masuk radar alias nggak kuat minumnya wkwk.
      Wahhhh, memang aplikasi kopken ini racun banget sih!! Aku juga matiin notifikasinya karena tiap hari ada promo terus!! Takut tergoda jadi aku matiin aja wkwk. Kopi Fami suprisingly enak ya, Kak!! Nggak nyangka sih aku karena harganya murmer bangettt, tapi rasanya tuh okee lhoo.

      Hapus
  14. ya ampun Liaaa aku baru baca udah ngakak dong karena ada kata 'bayi senja' wkwkwkkwkwk.
    Kok ya pas buat JaneXLiaRC November ini tulisannya tentang review novel yg mengulas perkopian. Udah setor ya linknya, legaa. Tahun depan bikin lagi ya.

    Aku pernah protes ke IG-nya KopKen karena bukanya siang amat sih! Mauku jam 7 pagi udah ngopi gitu tapi baru bukanya jam 9-10.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jiakakakakak soalnya aku baru masuk ke dalam dunia perkopian jadi masih bayi gitu hitungannya, Kak πŸ˜‚. Kok bisa pas-pas-an banget buku yang Kak Vina bahas juga tentang kopi!! Wkwk. Okeeeeii! Aku udah terima linknyaa, terima kasih banyak ya, Kak! Semoga tahun depan bisa diadakan lagi 😁

      Kopken di tempat Kakak kok bukanya siang yaaaa! Di tempatku ada yang udah dari jam 7 buka, aku pikir di semua tempat sama ajaa, ternyata beda-beda toh πŸ˜‚. Kalau gitu beli yang literan aja biar bisa disimpan sampai besok, Kak Vina wkwk

      Hapus
  15. Tuku ini Deket rumahku juga g ada, padahal aku suka bangetttt kopsus mereka. Paling sering beli pas msh ngantor di manggadua, Krn cabangnya di sebelah wkwkwkwkwkwk.

    Tapi kalo tuku aku paling suka yg varian kopsus mix Ama baileys . Manteeep. Essence loh Yaa baileysnya, bukan asli πŸ˜‚.

    Tapi aku skr LBH suka beli literan dari bbrp kopi temen Li. Yg pertama Pantjakaki, ini buatan temenku mas Arievrahman yg juga pemilik whatravel yg sering aku pake. Kopsusnya mantep sih, dan walo ini di Tasik jualnya, tapi bisa kirim ke Jakarta pake paxel.

    Terus kopinya temen juga, hitacoffee, di Bekasi. Varian kopinya lebih banyak, tapi lumayan. Paling suka yg baileys. . Bisa dipaxel juga.

    Beli literan buatku jadi lebih hemat soalnya 😁. Tapi walo punya temen, aku ttp objektif. Kalo memang ga cocok, ya aku ga bakal bilang enak apalagi mesen lagi 🀣

    BalasHapus

Words of The Dreamer. Theme by STS.