First Pick.

Minggu, 28 Juni 2020

I'm just beyond happy!


Bulan ini, akhirnya tanaman cabai milikku—mamaku yang tanam, aku yang rawat, jadi milikku bukan?—akhirnya berbunga!

Gimana nggak seneng banget lihatnya, tiap hari dari dia biji sampai berbunga gini, aku yang sirami, aku yang kasih vitamin, aku yang lihat dia bertunas, berdaun, sampai berbunga gini. Rasanya kayak lihat perkembangan anak sendiri—padahal belum ngerasain punya anak. 

Lalu, beberapa hari belakangan, ada 1 bunga yang udah berubah menjadi buah. Oemjii, rasa senangnya itu makin berkali-lipat! 

Hari pertama, lihat dia numbuh buntutnya sekitar 0,5cm lah panjangnya. Hari kedua, makin panjang, makin besar. Dan tibalah hari ini, dimana dia udah semakin panjang dan besar—oke agak rancu ya, hush—berwarna hijau dan seukuran cabai rawit hijau. Maka, dengan sangat senang, dan sangat amat nggak sabarnya, aku petik lah itu buah pertama dari tanaman cabai-ku.

Petikan pertama itu rasanya kayak lagi ditembak sama cowok yang kita sukai, rasanya deg-degan dan waktu dia udah di tangan kita, rasanya bahagia banget, dunia serasa milik berdua, yang lain cuma numpang. Lalu, aku dengan bangga dan dengan semangat yang menggebu-gebu, memamerkan-nya ke mama dengan slogan "MY FIRST PICKKKKKK!! LIHAT MA LIHAT!"




Jelas, mamaku langsung nengok ke cabai yang pertama kali aku petik itu dan aku berekspetasi bahwa mamaku pasti senang banget lihatnya.

Tapi ternyata, mamaku malah bilang "kok udah dipetik? Itu kan CABAI MERAH KERITING! Masih bisa tumbuh lagi itu!" dan kemudian aku merasa bersalah..

Ternyata, ini bayi cabai merah keriting yang aku petik! Tak kira ini cabai rawit hijau makanya pas uda seukuran cabai rawit, ya aku petik (/Ο‰\)


Maafkan aku bayi cabai.. Aku sungguh tidak tahu.. Maaf.. Semoga kamu tenang di Surga cabai ya (╥﹏╥)


Sungguh, pengalaman first pick yang tak terlupakan っ╥╯﹏╰╥c

The dreamer.

34 komentar

  1. Yah, dimarahin mamanya deh. Tapi emang rasanya bisa metik sendiri hasil kebun yang udah dirawat dari biji itu spesial banget. Saya dulu suka berkebun, sekarang nggak pernah😁. Nanam sawi, cabai, tomat, kangkung dll. Tiap hari saya siram, kasih pupuk dan pas waktunya tiba panen, uwah.. senengnya bukan main. Apalagi pas dimasak sendiri, entah kenapa rasanya enak banget, dan bangga juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk jadi kena omel karena terlalu bersemangat πŸ˜‚

      Bener ya!! Emang rasanya spesial bangett karena bener-bener kita tahu proses merawatnya ya.

      Btw seru banget nanem sayuran kayak gitu, aku juga mau tapi lahannya terbatas 😒
      Kenapa kak Astria nggak lanjut berkebun lagi sekarang?

      Hapus
  2. Yaampun telaten banget Lia sampe siramin, kasi vitamin, jd bisa sampe berbuah 😍😍 pasti seneng banget sampe berbuah gitu yaa..

    Aku dirumah cuma punya taneman di pagar doank, itupun tetep tumbuh walau ga disiram. Hahaha. Ga telaten aku πŸ˜…

    BalasHapus
    Balasan
    1. *padahal kasih vitaminnya cuma 2x aja selama dia hidup* wkwkw

      Seneng banget kak, soalnya selama ini ngerawat tanaman hias aja, jadi beda rasanya kalau ngerawat tanaman yang bisa berbuah gini πŸ˜†

      Itu tanaman liar atau sengaja di tanaman kak? Biasa kalau tanaman liar dan tumbuh dekat selokan sih, bisa numbuh besar itu hahaha

      Hapus
    2. Memang sengaja, buat ngehias merambat di pagar. Aku ga tau itu jenis taneman apa, tp tipe tahan banting, ga pernah di siram masi tumbuh bagus 😁

      Semangat Lia, buat bercocok tanamnya. 😍

      Hapus
  3. Dosa... dikau memisahkan anak cabai dari induknya.

    Hayo bertanggungjawab.

    Kasihan kan masih bayi sudah dipisahkan dari ibunya.

    Hahaha..

    tapi, bukankah kesalahan ini menambah pengetahuan kita Li...Dulunya tidak tahu bayi cabai, sekarang sudah tahu .

    Dan, bukankah itu yang membuat kita makin dewasa dan pinter.

    Walau tetap saja, kejam sekali memisahkan bayi cabai dari keluarganya.

    Dosa tau nggak.. :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, jadi pembelajaran banget, sekarang jadi tahu wujud bayi cabai yang sesungguhnya πŸ˜†

      Beneran ngerasa bersalah sih kemarin setelah tahu, kayak abis maling aja. Semoga nggak dimimpiin hantu bayi cabai 😭

      Hapus
  4. Hahahaha, ttp aja dicobain dulu mba, makan pake gorengan kek :p. Kali aja rasanya udh pedes walo masih baby :p.

    Duuuuh aku dulu punya tanaman cabe, secara keluarga semua doyan pedeeees. Tp berbuah cuma sekali, trus dia mati. Skr masih blm kepengin LG mliara tanaman2 gini. Banyak matinya setelah sekali berbuah. Ga tau deh salahku di mana -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baunya sih udah pedes tapi kemarin nggak ada gorengannya jadi dianggurin aja itu bayi. Tadi pagi pas lihat udah hilang entah kemana wkwkwk

      Haaahh iya ya? Apa emang siklusnya gitu bukan sih kak? Habis berbuah sekali terus mati? Aku kurang ngerti kalau tanaman kecil gini πŸ˜‚πŸ˜‚

      Btw, rasanya panen dari kebun sendiri, asik kan kak? Hihihi

      Hapus
  5. Aku ngakak, berasa liat anakku lagi metik cabai hihi.. semangat ya mbak.

    Aku aja nggak pernah berhasil lho nanam cabai. Dititipin tanaman sama ibuku, ya mati hahaha. Entahlah aku nggak suka tanam menanam. Mending nanam kaktus, nggak repot nyiramin, kwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hati-hati jangan ketuker antara aku dan anakmu ya kak Anggi πŸ˜†

      Lho, aku malah nanem kaktus mati lho wkwkw
      Mungkin kurang cahaya waktu itu?

      Hapus
    2. Nanem kaktus aja mati... hadeuuhhh... cilaka dah...

      Kaktus jangan kebanyakan disiram dan sebaiknya ditaruh di tempat yang banyak cahaya. Kalau mau disimpan dalam ruangan, paling nggak seminggu sekali dikeluarkan agar dia panen cahaya. Biarkan seminggu di luar, baru seminggu di dalam...

      Bagaimanapun, tanaman butuh cahaya matahari.. jangan ditaruh dalam lemari..

      Hapus
    3. Kaget juga aku pas lihat kaktusnya mati πŸ˜‚

      Baru 3 hari itu udah layu kak, belum disirem air juga saat itu. Terus ditaruhnya di ruangan yang kena terang lampu sih. Mungkin salahnya di sini ya 😒

      Huahahahaha nggak ditaruh di lemari aja mati 😒

      Hapus
  6. hahahahahaha, sebagai mamak-mamak, reaksi saya pas baca tuh cabe dipetik sama kayak mamanya,
    "Astagaaaaa... kenapa dipetik, kasian tahuuuu... mana sehat gitu, dia masih bsia berkembang jadi lebih cantik dan enak"
    hahahaha.

    Tapi bener ya, kalau punya tanaman sendiri itu jadi lebih puas rasanya.
    Saya sering banget nanam-nanam di depan rumah, nanam pandan, sere, tapi dihabisin tetangga dan metiknya sembarangan sampai mereka mati huhuhu.

    Terus saya tanam cabe, asal nyebar gitu aslinya.
    Eh tumbuh dan berbunga dan berbuah sampai merah.
    Setelah itu saya biarin aja, orang kami jarang masak pakai cabe, wakakakak.

    Suka pedas sih, tapi saya malas masak beragam, jadi masak itu buat semua keluarga, termasuk si kecil yang tentunya nggak bisa makan pedes :D

    Oh ya di rumah ortu saya, punya beberapa tanaman di pekarangannya, ada cabe, sayuran.
    Asyik banget kalau mau masak tinggal petik, meski kadang merasa rempong, misal butuh kunyit dan laos, kudu gali dulu, tapi puas karena segar banget :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dari reaksinya, sudah bisa dipastikan bahwa kak Rey 100% mamak sejati πŸ˜†

      Sepertinya pandan dan sereh itu tanaman wajib para ibu-ibu soalnya mamakku juga senang πŸ˜‚
      Tapi greget banget emang sama orang yang suka motong sembarangan itu, semoga berkah aja buat mereka ya πŸ˜‚

      Rempong ya kalau harus masak beda-beda sayur, makanya disatuin hihihi. Emang jadi ortu banyakan ngalahnya deh πŸ˜†

      Tapi memang asik banget kalau bisa panen dari tanaman sendiri, rasanya lebih maknyus karena terasa ada jerih payah kita di dalamnya πŸ˜†
      Dan segernya emang berasa banget ya kak, jadi lapar #eh

      Hapus
  7. Itu sebabnya petani itu hidupnya sering urup (hidup) daripada duka. Meski sekarang ini ya keadaannya cukup susah bagi petani, namun sifat-sifat petani yang tak ingin merasakan panennya sendiri alias selalu berbagi, selalu menginjak bumi dan menyentuh hasil bumi akan selalu mengingatkan kita bagaimana ilmu padi bekerja.Tetap bersahaja meski sudh memberi manfaat banyak, gitu kayaknya hehe *ngomongApaIniYa

    betewe, saya pun baru memanen kangkung sebulan yang lalu. Mari terus berkebun

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaampun, komentar paling bijak yang ada di sini! Aku jadi kebayang jerih payah petani gimana 😭
      Terima kasih udah mengingatkan lho kak! 😭

      Ehhh, nanem kangkung? Anti-mainstream sekali! Apakah sekarang udah bertunas?
      Semangat berkebun kak!!πŸ’•

      Hapus
  8. Mindblowing sekali πŸ˜…

    Urusan tanam-menanam memang yang cukup sering adalah Mama dan Tante. Rumah sudah tidak bisa dibedakan dengan tempat budidaya bunga. Depan pagar, ada bunga. Masuk pagar, ada bunga. Depan pintu ruang tamu, ada bunga. Tapi agar untung sih, bunga juga cukup indah dan tidak begitu merepotkan. Sekali waktu pernah nyoba nanam itupun cuma toge dari kacang hijau yang diendapkan. Itupun karena tugas sekolah 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih pujiannya? Huahahaha.

      Wah, asri sekali pasti rumahmu 😍
      Iya kalau bunga tuh indah dilihatnya paling mengundang serangga aja kalau di luar rumah ya.

      Waduh, saya aja nanem toge yang tugas sekolah itu, gagal 😭

      Hapus
  9. Iiih lucuk kali kamu nii, senyum" saya baca nya.. Kirain cabe rawit yaak, 😁 ga taunya cabe merah kriting, kalo sekarang mah blom terlalu berasa pedesnya, tapi kalo udah jadi mamaknya alias cabe merah kriting, pedes banget tuuh...sayang anak.. Sayang anak.. Eeh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah bisa jadi pelawak belum nih aku? πŸ˜†

      Sedih aku, dia nggak akan bisa jadi mamak cabai merah keriting, merasa berdosa deh hiksss.

      Kok aku bacanya pakai nada ya! Sayang anak.. Sayang anak.. Berasa lagi di KRL jaman baheula wkwkw

      Hapus
  10. WAHAHAHA jiwa emak-emak ini ingin sekali berkata, "KENAPA KAU PETIK HAH?" 🀣

    Tapi aku pahamm sekali rasanya jadi "orangtua" pada tanaman yang kita urus. Makanya ada istilah "plant parent" ya, karena pada dasarnya ngurus tanaman emang kayak ngurus bayi sih hihi Kebetulan baru beberapa waktu lalu aku beli tanaman hias indoor, dua hari sekali aku siram, aku ajak jemur pagi-pagi, terus mikir "kok kamu gak gede-gede ya nak" dan ternyata jenis yang aku rawat ini emang lamaa tumbuhnya πŸ˜‚

    Lesson learned ya, nak! Jangan petik-petik sembarangan lagi πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi malu πŸ˜† seketika semua jiwa ibu-ibu terpanggil setelah membaca ceritaku ini wkwkw

      Bener banget, rasanya merawat tanaman dengan binatang tuh mirip deh. Rasa sayangnya sama, walaupun kalau tanaman nggak bisa digemes-gemesin kayak pelihara binatang πŸ˜‚

      Wah, cici lebih rajin itu sampai dijemurin! Tanaman hias aku kalau dijemur terlalu panas malah lemes dia πŸ˜‚
      Btw, cici punya tanaman hias apa aja?

      Iya mak, ampun mak! Nggak lagi-lagi aku mak πŸ˜‚

      Hapus
  11. Ketika panen kecil-kecilan ada rasa senang yang tak terkira. Beberapa waktu yang lalu saya sempat panen pakcoy, sebuah hasil yang langsung saya gunakan untuk jadi olahan bareng mie instan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ih keren bisa berhasil nanem pakcoy! Saya punya selalu gagal 😭

      Mantap sekali! Saya baca ini tengah malam, otomatis perut keroncongan melihat tulisan "mie instan" 😭

      Hapus
  12. Hahhahahhahah kocag baaat sih liaaa, ini sih bayi cabai masih unyuk2..,kenapa kamu petik hahaha, terus dimaem bareng gorengan nda tuh endingnya?

    Kupikir tadinya juga cabe cengek gitu li, klo tempatku cabe cengis namanya, buat teman makan gorengan...bakwan sayur, tahu berontak, ama tempe goreng tepung or mendoan, rasanya hauceu

    Tapi klo rawit itu beda ama yang di gorengan...warna ijonya itu ijo muda sayyy, dan klo menuju mateng jadi orens terus merah deh...
    Nah Klo cabe kriting memang sih gede, tapi ga gitu pedes...aku ga suka klo bikin sambel pakenya cabe gede doang, sukanya tetep dicampur rawit hihi

    Lah kok aku jadi kasih ilmu pertanian ya ahhahahahhah

    Maklum di depan rumah aku juga ada tanam cabe, tapi kudu rajin disiram biar ga kering, klo sampe kering dan daunnya mengeriting, ngalamat nunggu is death deh...πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sangking semangatnya dan nggak tahu kalau itu cabai merah keriting jadi aku petik πŸ˜‚

      Endingnya masuk ke kulkas kayaknya nih, buat dijadiin sambal dengan cabai lainnya huahaha.

      Cabe cengek itu maksudnya rawit hijau bukan kak?
      Waduh, makan tahu berontak susah dong kak? Pas mau dimakan, berontak mulu wkwkwk

      Nggak apa bagi-bagi ilmu biar aku juga pintar πŸ˜†
      Di rumahku juga kalau nyambel pakai cabai gede sama rawit, maknyoss ya kalau kayak gini. Cocolin pakai tempe goreng aja uenak πŸ˜‚

      Wah, tanam cabai apa di rumah kakak?
      Cabaiku 2 hari 1x disiramnya. Kurang nggak ya? Selama ini masih bertahan sih dia πŸ˜‚

      Hapus
  13. Lha iya yah, kakak kira itu cabe rawit lho dari fotonya hahahaha nggak kebayang kalau ternyata bisa tumbuh lebih besar dan panjang 🀣 mungkin kalau itu ada di rumah kakak, juga akan kakak cabut tanpa tau asal usulnya hahahahahaa πŸ™ˆ

    Untung baru satu yang kecabut yah, kasian kalau semua baby cabenya Lia cabut sebelum tumbuh total 🀣 eniho kakak suka baca tulisan Lia, ringan-ringan dan menyenangkan 😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuhh kannn nggak cuma aku aja yang ngira ini cabai rawit πŸ˜‚
      Gimana nggak keliru, ukuran dan warnanya pas banget dengan jenis cabai rawit.
      Untung nggak ada di rumah kakak ya, kalau ada, nanti jadi makin banyak bayi-bayi cabai jadi korban wkwkw

      Untung yang numbuh baru 1 kak! Kalau udah 5 yang numbuh sih fix banget bakal aku cabut semua πŸ˜†
      Abis itu bakalan digentayangin sama hantu bayi cabai deh wkwkw

      Awww Kak Eno! Thank you so much! It means a lot 😍❤

      Hapus
  14. Ihhh seru banget jadi plant parent tanaman yang 'buah'-nya edible kayak gini 😍 Pastinya puas banget rasanya kalo bisa panen dari hasil jagain dan siramin dalam beberapa waktu!

    Aku sendiri masih beraninya punya tanaman hias karena berpikir kalo tanaman yang bisa dipanen gitu hasilnya lebih ribet perawatannya hehe. But despite kecepetan metik (LOL!), senang lihat kamu bisa panen (and happy for it!) tanaman sendiri!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sangat menyenangkan Kak Ruth karena sensasinya beda dengan tanaman hias πŸ˜†
      Ini nanem cabai juga awalnya iseng-iseng aja, nggak nyangka dia bisa tumbuh dan berbuah. Tapi emang rawatnya agak susah, lebih mudah kena hama walaupun aku biarin aja sih itu soalnya males singkirinnya tapi nggak ganggu kok.
      Thank you kak! Ayo coba iseng-iseng nanem tanaman yang menghasilkan, siapa tahu jadi suka juga πŸ˜‰

      Hapus
  15. Kok aku jadi ngebayangin gimana dimarahin sama mamanya pas metik bayi cabe padahal belum pernah liat wajahnyaπŸ˜†

    Berarti pesan terselubungnya, jangan dulu kesenengan kalau ketemu cowo pilihan kita mba, kata mama harus lihat dulu bibit bebet bobot nya, kayaknya masih bisa tumbuh terus kayak cabe itu wkwkw JKπŸ˜‚✌🏻

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha jangan bayangin aneh-aneh ya 🀣

      Lah iya ya, kok kamu pinter aja sih bisa kepikiran ke sini wkwkw

      Hapus
    2. Hahahaha maklum anaknya emg suka nyambung2in gini biar masuk pesannya🀣🀣

      Hapus