Pelajaran Berharga di Tengah Pandemi.

Kamis, 11 Juni 2020

Siapa yang akan menyangka bahwa tahun 2020 ini penuh dengan kejutan?




Diawali dengan kebanjiran pada awal tahun, dan nggak tanggung-tanggung, banjir sampai masuk ke dalam rumah dan 2x pula aku mengalaminya. Kebayang nggak sih?
Baru selesai bersihin rumah sehabis kebanjiran yang pertama, eh banjir yang kedua datang lagi. Rasanya udah pengen kabur aja ninggalin rumah, biar rumahnya bersih-bersih sendiri aja—sayangnya nggak bisa. Huhuhu.

Sampai pada sekitar bulan Maret, satu kejadian besar terjadi yaitu Pandemi Corona. Bukan hanya di Indonesia saja, melainkan di seluruh dunia. 2020 sungguh di luar ekspetasi!

Pandemi ini sangat amat berdampak bagi kehidupan kita baik dari sisi kesehatan hingga perekonomian. Selama beberapa waktu, kita diminta untuk Stay At Home guna menghentikan penularan penyakit tersebut. Aku sendiri menghabiskan kurang lebih 1.5 bulan mengkarantina diri sendiri. Dalam 1.5 bulan itu, aku hanya keluar rumah sebanyak 2x, itu juga cuma ke Minimarket dekat rumah dan rasanya udah seneng banget! —lebay tapi beneran! Rasanya aneh aja, kayak baru pertama kali lihat dunia luar, akibat kebanyakan di rumah terus. Hahaha.

Melalu pandemi ini, aku sendiri merasakan dampak yang berarti untuk pribadiku, baik itu dampak positif dan negatif. Kalau dampak negatif, gampang sekali untuk dijabarkannya tapi kalau untuk merasakan sesuatu yang positif dari sebuah bencana pasti susah banget kan? Boro-boro mikirin dampak positifnya, yang ada malah perasaan cemas dan khawatir terus yang ada di hati.

Tapi, aku benar-benar merasa bahwa lewat pandemi ini, sebagian pola pikirku berubah, terutama pola pikir dalam hal kepemilikan barang.

Jujur, karena kebanyakan di rumah, waktu untuk bermain gadget, ngecek toko online sana-sini pasti jadi lebih meningkat dan hal ini yang aku rasakan di awal-awal masa karantina. Aku jadi sering lihat-lihat toko online, dan ada aja barang yang ingin dibeli walaupun akhirnya banyak yang nggak jadi dibeli sih—selamat deh dompetku. Hahaha.

Tapi, memasuki hari-hari berikutnya, dan pandemi ini tidak kunjung usai bahkan nggak tahu akan berlangsung sampai kapan, aku sadar ternyata untuk melalui hari demi hari, tidak banyak barang yang aku butuhkan untuk aku hidup, terutama dan yang aku sadar betul adalah alat make-up!

Sekarang, saat kemana-mana harus selalu pakai masker, rasanya pakai make-up jadi nggak perlu-perlu banget. Udah make-up susah payah tapi akhirnya harus ditutup pakai masker, rasanya sayang banget gitu. Emang sih aku bukan orang yang suka full make-up sehari-hari tapi paling nggak, lip-tint itu salah satu andalanku.

Tapi ternyata, selama beberapa saat ini nggak pakai lip-tint dan produk lainnya, nggak membuat aku jadi nggak bisa hidup tuh. Aku tetap bisa beraktivitas dengan normal dan bahkan aku jadi lebih bisa berhemat karena nggak perlu beli produk make-up—bilang aja pelit. Hahaha!

Intinya sih, ternyata selama ini, aku hidup terlalu dipenuhi dengan barang-barang yang sebenarnya tidak terlalu dibutuhkan. Banyak barang yang sebenarnya nggak perlu-perlu banget tapi aku buat menjadi perlu banget dan seolah nggak bisa hidup tanpa dirinya *mulai lebay.

Aku bukan menjadi anti make-up kok tapi lewat kejadian ini, membuat aku jadi lebih sadar kedepannya saat memilih produk apa yang benar-benar aku butuhkan dan pastinya yang akan aku pakai sampai habis sehingga keberadaannya benar-benar memberi nilai untuk hidupku.


Jadi, hal berharga apa yang kalian bisa petik dari masa pandemi ini? Yuk ceritain di kolom komentar!


The dreamer.


Credit to Federica Galli for the picture.

14 komentar

  1. Aku juga. Selama pandemi aku mulai ubah mindset aku untuk mengubah diri gimana punya mental dan fisik yang sehat. Selain itu juga manfaat lain selama dirumaha aja ternyata ada banyak. Walaupun kadang suka mikir pengen keluar rumah tapi gak mau jadi orang jahat karena gak mementingkan masyarakat yg udah terinfeksi ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi! Salam kenal 😊
      Ternyata lewat pandemi ini, banyak pelajaran berharga yang bisa kita ambil ya. Senang karena kamu bisa ngerasain hal positif juga lewat kejadian ini.

      Memang kadang butuh refreshing sih ya, wajar banget! Mungkin sementara refreshingnya dengan video Youtube aja? Hahaha.

      Jaga kesehatan selalu 😊

      Hapus
  2. Banyak yang saya pelajari dari pandemi ini mba Lia, salah satunya jadi lebih fokus untuk mengerjakan hal-hal kecil seperti membersihkan email, merapikan galeri foto di laptop dan handphone, lalu jadi lebih punya banyak waktu untuk blogwalking 🙈 hehehe.

    Hal-hal kecil yang tadinya saya lupakan karena lebih fokus mengejar yang 'besar' berharap hasilnya membahagiakan, membuat saya belajar kalau yang kecil apabila diselesaikan tetap bisa membuat saya bahagia 😁❤

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah bener banget kak! Hal sekecil apapun tetap akan bermanfaat buat kita apalagi jika dikerjakan sepenuh hati ❤

      Jadi sekarang email sama handphone lebih bersih dong kak? Hahaha.

      Blogwalking! Aku ngerasain banget manfaat dari blogwalking, jadi bisa ketemu temen baru kayak kakak ini hahaha.

      Hapus
    2. Sudah bersih sekarang emailnya dan galeri handphonenya hahaha. Saat bersih-bersih email, jadi ketemu beberapa email yang sempat nggak terbaca sebelumnya 🙈 dan saat bersih-bersih galeri pun jadi flashback ke kapan foto tersebut diambil, apa yang saya bicarakan pada waktu itu kira-kira, dan lain sebagainya 😂

      Eniho, saya suka blog Lia dan cara menulis Lia yang menyenangkan untuk dibaca. Sangat renyah hehehe 😬

      Hapus
    3. Semoga orang yang kirim email nggak marah ya karena emailnya ketimbun 😆
      Jadi nostalgia ya pas bersih-bersih foto, biasanya jadi kangen juga sama kejadiannya apalagi kalau foto traveling gitu, jadi ingin meluncur ke lokasi rasanya huahaha.

      Duh, terima kasih banyak pujiannya kak! Terharu banget 😭

      Tingkat renyahnya kayak Tanggo atau kerupuk nih?😆

      Hapus
  3. Memang selalu ada hikmah dibalik sebuah peristiwa ya, apapun itu, pastikan kita selalu bersemangat menyambut masa depan :)

    Semoga pandemi segera usai, dan good habbit terus berjalan di era setelah pandemi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget kak! Sayangnya kadang kita suka lupa untuk melihat hikmah dibalik kejadian yang ada 😭

      Amin! Jaga kesehatan selalu kak! Terima kasih udah mampir ya 🙏

      Hapus
  4. Hai Lia
    Blognya unyuk-unyuk pisan :D

    Jadi betah mainnya aku haha

    2020 ini memang cukup berat, di awal tahun uda ada kejutan banjir eeeh pertengahan ini malah pandemi (seluruh dunia bahkan ya)

    Pandemi oh pandemi, aku uda berapa lama ya di rumah mulu.. 3 bulanan ini berarti hiks

    Keluar cuma beli sayur atau lauk buat dimakan seminggu-2 minggu, tapi ada hikmahnya ...ternyata aku bisa lebih banyak nabung setelah pandemi ini hahahha, bahkan gara gara ga mudik thr jadi aman sentausa

    Wah biar kutebak, karena sang empunya blog penyuka mikap (make up), kayanya nanti akan bermuara jadi beauty blogger hihi
    Iya ga ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Kak Nita! Terima kasih udah betah main di sini, semoga selalu betah karena tiada kesan tanpa kehadiranmu 😆

      2020 memang penuh kejutan! Semoga sisa bulan yang ada, memberi kejutan-kejutan yang positif ya 😭🙏

      Waduh, 3 bulan di rumah terus, ngerasa bosan nggak kak? Rasanya gimana pas keluar rumah yang 1 bulan kira-kira cuma 2-3x?

      Wah, keren loh kakak malah jadi bisa nabung banyak disaat orang-orang malah habis banyak. Bagi-bagi tipsnya dong kak 😆

      Huahahaha sepertinya nggak sih kak tapi nggak menutup kemungkinan sih, soalnya aku ini pakai make-up cuma kalau lagi ingin aja dan sebenarnya aku tak pintar make-up. Tapi, kalau nulis hal receh kayaknya aku bisa jadi sepertinya aku akan lebih banyak menulis receh 😂

      Hapus
  5. Masih inget banget awal rame di twitter, merebaknya covid di Cina. Trus beredar video2 foto2nya yg mengerikan, orang gelimpangan di jalan. Trus lagi Indonesia yg katanya kebal covid krn 'lebih ga hiegenis' wkwkkw. Lah laaah, sekarang, welcome to Indonesia covid :)

    Eh iya samaaa tuh kak. Dulu mah apa sih ke alfa/indomaret. Sekarang belanja sayur ke pasar aja udah berasa lagi vacation lol.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaah, aku juga inget masa-masa itu. Aku pun termasuk orang yang mikir kalau covid nggak akan sampai masuk Indonesia karena jauh lah ya. Eh ternyata sekarang udah masuk, malah nggak keluar-keluar 😂

      Huahahaha setuju!! Udah karantina berapa lama di rumah nih?

      Hapus
  6. pandemi ini bikin aku jd lbh ikhlas untuk ga bisa traveling dulu.. sebelumnya aku selalu rutin traveling mba.. minimal harus ada 1 negara baru yg aku datangin. skr, jangan harap bisa jalan dalam waktu deket :( .. kalo mau dipikirin banget, aku bisa stress pasti.. traveling buatku kebutuhan hidup primer soalnya. tapi gara2 ini, ya mau ga mau hrs belajar utk ikhlasin dan beralih mencari hobi baru yg mungkin bisa ngalihin fokusku dari jalan2.

    sisi positifnya, tabungan jd nambah krn ga dipakai utk jalan2 hahahhaa ;p.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tetap semangat! Jangan sedih! Semoga pandemi ini bisa segera berlalu biar bisa traveling lagi ya! Setelah semua ini berlalu, mungkin negara yang ingin dikunjungi, kondisinya jadi lebih baik dan bagus, jadi nambah sisi positifnya nih 😆

      Hapus