The E-Dictionary.

Kamis, 22 Oktober 2020



Ini kisah tentang kakek buyut dari Google Translate. E-Dictionary atau kamus elektronik pertama (setahuku) yang lahir para era 2000-an. Setidaknya, itu yang aku yakini sampai saat ini, bahwa Alfalink adalah kamus elektronik pertama yang lahir di dunia, eh di Indonesia, eh atau cuma di Jakarta atau bahkan hanya di sekolahku saja yang saat itu menjadi tempat lahirnya Alfalink? πŸ˜‚.
 

Waktu aku duduk dibangku SD, ada satu era dimana hampir semua teman-teman sekelas, bahkan seangkatan, hampir semua mempunyai kamus elektronik yang bernama Alfalink. Awalnya hanya 1-2 orang siswa aja yang punya. Lama-lama, seperti penyakit, mulailah bertambah jumlah anak-anak yang memakai Alfalink ini. Menjalar-menjalar sampai hampir semua anak punya Alfalink. Tentunya aku, yang dari kecil udah mempunyai bibit "ingin ikutan hits", juga ingin sekali mempunyai Alfalink ini 🀣. Beberapa kali ke Gramedia, hanya bisa ngiler melihat wujud Alfalink yang terpampang di etalase kaca dan disinari lampu di sisi-sisinya. Sengaja banget memang, seolah ingin membuat seorang Lia yag masih bocah jadi semakin ingin memiliki 🀣. Btw, bibit "ingin ikutan hits" ini ternyata udah tertanam dalam diri banyak orang semenjak kecil ya. Wkwk.

 

Lucunya, teman-teman sekelasku semacam kompakan gitu, sebab hampir semua anak mempunyai versi seri Alfalink yang sama yaitu yang paling basic. Jadi, fungsi Alfalink yang paling basic ini, seingatku hanya untuk sebagai kamus dan kalkulator aja dengan body casing dan penutup dari plastik, sehingga tutupnya bisa mudah patah dan body yang ringkih, seperti kalkulator gitu bentuknya. Aku pernah bilang ke orangtuaku kalau hampir semua teman-teman sekelas punya Alfalink, kamus eletronik yang canggih itu jadi nggak usah berat-berat bawa kamus ke sekolah. Apakah aku langsung dibelikan Alfalink? Tentu saja tidak 🀣.

Begini penampakan Alfalink milik teman-temanku.


Setelah beberapa waktu hanya bisa mupeng dan pinjam Alfalink teman, mamaku yang kasihan melihat anaknya ini ngiler mulu saat pelajaran Bahasa Inggris, akhirnya membelikan aku Alfalink! Wohooo!! Senangnya pakai bangettt saat pertama kali tahu bahwa mama pulang bawa Alfalink 😭. Tapi, dasar namanya juga anak kecil, saat pertama aku melihat Alfalink yang dibelikan mama, perasaanku itu campur aduk antara senang dan sedih. Senang karena akhirnya aku bisa punya Alfalink, sedih karena Alfalink yang aku punya berbeda dari punya teman-teman dan dari apa yang aku idam-idamkan selama ini πŸ˜­. Akutu maunya yang seperti teman-temanku punya lho, pokoknya mau yang itu! Jadi, campur aduklah perasaanku ini saat pertama melihat Alfalink kepunyaanku. Hiks.

 

Usut punya usut, sebenarnya Alfalinkku ini adalah versi yang lebih bagus daripada punya teman-temanku. Body Alfalinkku bukan dari plastik, lebih kokoh dan magnetic di bagian tutupnya. Terus layarnya lebih besar, fungsinya juga lebih banyak, bahkan bisa untuk main game juga 🀣. Aku ingat, mamaku sampai harus merobek bagian depan angka pada label harga. Kalau tidak salah, harga Alfalink punyaku antara Rp 175,000,- atau Rp 275,000,-, lalu mamaku merobek angka depannya jadi hanya tinggal tulisan 75,000,- aja yang tertinggal di kardus kemasan, karena takut papa marah kalau tahu harga barangnya mahal 🀣.

 

Dasar namanya juga anak kecil, masih belum ngerti produk canggih, pokoknya maunya yang seperti teman-teman punya, jadi sewaktu dapat versi Alfalink yang berbeda dari punya teman-teman, hati jadi nggak sreg gitu. Dasar bocah. Wkwk. Padahal akhirnya, Alfalinkku jadi banyak yang suka pinjam, sebab bisa digunakan untuk main game 🀣 dan setelah itu, akhirnya aku baru bisa merasa bangga dengan Alfalink kepunyaanku 🀣. 

Ini penampakan Alfalinkku.


Sayangnya, era Alfalink ini nggak berlangsung lama. Saat aku pindah ke SMP, aku lihat nggak ada teman-teman yang pakai Alfalink dan akhirnya Alfalinkku juga aku diamkan sampai tiba-tiba suatu hari nggak bisa nyala lagi, mungkin baterainya habis πŸ˜…. 

 

Beberapa belas tahun kemudian, lahirlah Google Translate, sebagai penerus dari silsilah keluarga kamus elektronik yang masih berjaya hingga saat ini. Terima kasih Alfalink, atas jasa-jasamu sebagai pelopor kamus eletronik di dunia, eh, di sekolahku dan di hidupku πŸ₯°.


Anyway, teman-teman ada yang pernah punya Alfalink? 

Atau apa kamus eletronik pertama di hidup kalian? 

Let me know!

81 komentar

  1. Sebenernya bukan punyaku sih, tapi mamaku🀣 dulu aku suka iseng pinjem buat dengerin pronounciation. Kebetulan di sekolahku dulu membiasakan muridnya menggunakan buku kamus, jadi jaramg pake alfalink deh.

    Btw kangen juga masa-masa sebelum ada smartphone ya, semua terasa lebih dekat even cuma pinjem alfalink buat main game? Hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mamanya Kak Jez berarti gahul juga ya, bisa ngikutin era Alfalink 🀭. Wah, aku inget sekali era dimana harus selalu bawa kamus, sampai kamus aja harus seragam sama yang lain biar nggak ketinggalan hits walaupun akhirnya punyaku juga beda sih 🀣

      Iya!! Huhuhu bahkan cuma main game di Alfalink aja, rasanya udah hepi banget bareng teman-teman lain yang nobar 🀣. Rindu masa-masa itu, sayangnya udah nggak bisa keulang lagi, Kak Jez. Hanya tinggal memori semata 😒

      Hapus
  2. Tenang Lia, di sekolah ku juga menjamur kok Alfalink wkwkwk. Tapi, lupa sih tepatnya kapan ya ini menjamurnya yang pasti bukan waktu SD (jadi ketauan deh umurnya)

    Aku dulu juga pengen banget punya, tapi ortu gak ngebolehin dan alhasil gak kebeli juga sampe sekarang Alfalinknya. Kerjaannya minjem punya orang apalagi yang kayak punya Lia bisa main game, bukannya buat belajar bahasa inggris malah sibuk main game di Alfalink hahaha.

    Sampe pernah tuh di cek2in Alfalinknya ada game apa engga, kalo ada malah ga boleh dipake pas pelajaran hahaha soalnya ntar diem2 main bukannya belajar...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata Alfalink terkenal bukan cuma di sekolah aku aja 😱🀣. Btw, sepertinya Kak Tika hanya beda beberapa tahun dari aku deh, mungkin 1-2 tahun 🀭

      Huaaa pukpuk the old Kak Tika karena nggak dibolehin punya Alfalink πŸ€—. Untung masih bisa pinjam punya teman ya, Kak! Iya tuh, bukannya buat belajar malah buat main game coba 🀣. Terus jadi dioper-oper karena yang lain pada mau main juga wkwkw

      Oh yaaa? Untung di sekolahku aman, nggak ada razia isi Alfalink πŸ™ˆ, adanya razia isi tas, bawa mainan ke sekolah atau nggak wkwk

      Hapus
  3. Zaman dulu banget AlfaLink, hehehe....ga pernah punya tapi ngikutin berita gimana hitsnya si kamus elektronik yg satu ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah belasan tahun lalu, Kak Imel 🀭
      Ternyata memang cukup hits pada masanya ya hahaha

      Hapus
  4. Aku dulu SD belom kenal alfalink kak, jadi tiap pelajaran bhs Inggris pasti bawa kamus yg tebal, besar dan berat ituhhh😧. Maklum masih rada di pelosok, perjalanan dari Jakarta ke rumah dua jaman lah, wkwkw. Dan ini berlangsung sampai SMA seingatku, karena ternyata asik aja nyari-nyari kosakata langsung di buku kamus—dan biar keliatan kutu buka juga ehmπŸ˜—πŸ€£.

    Btw alfalink ini sampai skrg masih digunakan oleh beberapa dosen di kampusku lho kak, tentunya yg versi berbahasa Jepang. Karena itu, aku malah jadi mupengnya baru-baru tiga tahun belakangan ini wkwkwkπŸ˜…. Untunglah ada kamus elektronik lain yg lebih canggih dan lebih suitable buat aku. Selain google translate (yg suka ngalor ngidul dan tetep harus kita proofread sendiriπŸ˜₯), aku jadinya pake Jsho, aplikasi kamus inggris jepang yg bisa didownload juga di playstore😌.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau dua jaman sih jauh banget, Awl! Udah keburu bereinkarnasi WKWKKW 🀣. Eeeee, kok aku ngerasa relate ya wkwkw memang ada semacam penambahan rasa percaya diri gitu kalau nenteng kamus besar kemana-mana, kayak kelihatan anak pintar gitu 🀣. Ternyata kita samaan Awl wkwkwkwk ngakak

      Oh yaaa? Wah, aku nggak nyangka masih ada yang pakai Alfalink 😱. Kalau versi Bahasa Jepang, belinya dimana? Harus di Jepang kah?
      Jadi mengulang kembali era Alfalink ya di kampus Awl 🀣. Tapi, sekarang kan di hp aja udah banyak aplikasi kamus bertebaran, jadi lebih mudah aksesnya. Google Translate memang kalau translate kalimat sih berantakan banget πŸ˜‚. Biasanya harus dari JP-Eng-Ind baru bisa agak rapih hasil translatenya. Btw, terima kasih Awl atas informasi aplikasi kamus Bahasa Jepang yang lebih bagus yang ada di Playstore πŸ˜‰. Semoga ada teman yang baca dan bisa terbantu dengan informasi dari Awl ini 😁

      Hapus
  5. Wah, kakak pernah lihat Alfalink ini, Lia :)))

    Tapi kakak nggak punya, karena era Alfalink menjamur ini saat kakak sudah bangkotan *jiah ketauan deh umurnya tuak* hahahaha. Jadi mostly circle kakak nggak ada yang punya kayaknya. Eniho, kakak beberapa kali lihat Alfalink di Gramedia cencunya, tapi yasudah, lihat saja nggak berminat memilikinya ~ dulu kakak belajar bahasa Inggris otodidak, nggak pakai kamus, tapi langsung terjun bebas conversation sama native speaker (terpaksa tepatnya) :"D

    If only jaman SD kakak sudah serajin Lia dalam belajar bahasa Inggris, mungkin sekarang kakak sudah jago cas cis cus dengan logal british or ameriki :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkw Kak Eno bilang begitu kesannya udah tua sekali! Padahal jangan-jangan kita seumuran #lho.
      Betul sekali! Di Gramedia itu sampai sekarang kayaknya masih ada jual Alfalink deh tapi di cabang tertentu saja πŸ™ˆ. Wadawww!! Kak Eno keren sekaliiii. Justru kalau terpaksa seperti itu, malah lebih cepat belajarnya 🀭 dan terbukti kan sekarang Kakak jadi lancar berbahasa Inggrisnya πŸ˜‰

      HAHAHAHA KAK ENO BISAAN AJA! Aku dulu malah kurang bisa Bahasa Inggris, Kak 🀣 jadi beli kamus dan Alfalink agar bisa bantu belajar dengan lebih mudah. Bahasa Inggris itu salah satu pelajaran yang aku nggak suka karena gurunya galak banget waktu SD 😭

      Hapus
  6. aku mengalami masa-masa alfalink. Saat itu pas smp. Hanya beberapa orang saja yang punya. Yang punya udah berasa anak sultan. Tahun segitu harganya terhitung lumayan untuk ukuran anak smp..hahahhaa
    pas itu sudah ada dua versi. sesuai dengan foto.

    bukan anak sultan, jadi masih nebeng sama teman..kalau di rumah yaa buka kamus. hahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang harganya terhitung mahal pada saat itu, rasanya 200rb seperti 2jt kalau di masa sekarang ya, Kak Rivai πŸ˜‚.
      Nggak apa, nebeng teman juga asik, kan jadi hemat pengeluaran 🀭

      Hapus
  7. Ha ha ha, saya sempat mau beli juga pas jaman SD. Tapi yang punya di sekolah cuman bisa dihitung jari, jadi ngga punya juga ngga terlalu masalah. Intinya kalo punya ini pas pelajaran bahasa Inggris pasti jadi orang yang didempet-dempetin.

    Kalo tidak salah kira, era Alfalink ini selesai pas jaman Blackberry. Itu pas saya jaman SMP juga tuh, sekitaran tahun 2012-2013 lah

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHAHAHA aku ngakak bayanginnya, Hul 🀣. Memang benar, kalau lagi pelajaran tertentu dan hanya segelintir anak yang punya barang khusus pelajaran tsb, pasti mereka jadi sasaran empuk sebagai tukang pinjam 🀣.

      Kalau di sekolahku, selesai saat ujian akhir di kelas 6 SD. Setelah naik SMP, udah nggak ada yang pakai lagi. Di bawah tahun 2012 hahaha

      Hapus
  8. Saya sempat beli juga Alfalink. Versi yang terbaru juga. Tapi semenjak bisa download kamus di HP, maka alfalink nya saya kasih ke adik.

    Sampai sekarang di HP saya ada tiga kamus, bahasa Indonesia, Arab, dan Inggris.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih nyala kah Alfalink Kak Nisa hingga sekarang? 😁

      Sekarang semenjak ada smartphone, semua udah serba mudah sekali ya Kak, di senggenggam tangan kita aja udah bisa membawa banyak kamus 🀭

      Hapus
  9. Waduh maaf..jaman saya mah boro boro alfalink, alfamaret juga belum ada..πŸ˜‹πŸ˜‹πŸ˜‹

    Pernah lihat saja, maklum ga bisa bahasa Inggris..Jadi punya juga percuma kayaknya 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haahaaa....Yang ada Daun Lontar doang yaa kong sarana buat belajarnya..🀣🀣🀣

      Hapus
    2. Huahaha Kalau Indomaret udah ada belum, Kak? πŸ€ͺ

      Hapus
  10. Aku tahu soal alfalink ini tapi kyknya ga begitu tertarik dan lupa lagi kenapa ga tertarik,hmmm...

    kamus eletronik pertama ya?kyknya alfalink itu sih tp cuma pinjem temen sebentar trus ga tertarik lagi karena udah ga penasaran, hahaha... sampai akhirnya ya langsung ke era google sih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang penting pernah pegang dan cobain Alfalink ya, Kak Ady 🀭.
      Perpindahan dari era Alfalink ke Google sih bisa dibilang cepat juga πŸ˜‚

      Hapus
    2. Aku tuh paling lemah sama timeline, ga bisa nginget-nginget alfalink ini sebbelum atau sesudah jaman google, memoriku ini terbatas banget ya haha

      Hapus
    3. Kebanyakan laki-laki sepertinya lemah dalam hal mengingat. Kadang tanggal hari jadi aja suka lupa WKWKKW

      Hapus
  11. Ya ampun ALfalink... nostalgia banget ini Liaa πŸ˜‚

    Aku kenal Alfalink tuh dari SMP deh, kayaknya. Di kelas cukup ngehits, tapi aku sendiri akhirnya baru punya setelah SMA hahaha. Langsung dibeliinnya yang bisa bersuara, karena seingatku pas SMP itu punya teman-teman belum ada suaranya (apa udah yaa hahaha lupaaa).

    Tapi sayangnya guru-guru kayaknya banyak yang ga pro sama Alfalink deh, mereka tetep nyuruhnya bawa kamus yang tebal hahaha padahal ringkes kalau bawa Alfalink ga perlu berat-berat kan tasnya πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh, aku ingat itu yang bisa bersuara πŸ™ˆ ukurannya kalau nggak salah juga lebih besar dan dictionarynya banyak, nggak hanya Bahasa Inggris aja. Benar nggak, Kak Eya? Hihihi.
      Temanku dulu juga punya yang bisa bersuara dan seperti anak-anak kepo+norak pada umumnya, teman-teman yang lain juga heboh waktu dengar Alfalink yang bersuara 🀣

      Mungkin takut anak muridnya terbiasa dengan kepraktisan jadi malas, that's why guru-guru pada kontra, Kak πŸ˜‚. Memang kemajuan teknologi itu semakin lama semakin membuat orang malas 🀣

      Hapus
  12. Berarti kita seumur ya kak, wkwkw
    Oh iya bicara soal alfalink,saya punya kak bahkan lebih besar dari punya kak Lia, itu tu Kamus 1001 bahasa English - Indonesia atau Indonesia - English 🀣🀣🀣 Kamus paling tebal yang pernah saya miliki saat itu, tiap ke sekolah sama kayak bawa beras 5 KG 🀣🀣🀣
    Alfalink dulu saya gak punya kak, tapi syukur nya temen sebangku saya punya alfalink yang warna nya abu-abu tua atau silver kalo gak salah, tapi pelit amat, pegang aja gak boleh, walaupun di kasih pinjem juga pake di hitungin kayak ada waktunya begitu. Hmm.

    Oh iya kak, saya baru tahu kak kalo mama kita sering sobek label harga itu tanda nya takut ketahuan papa wkwkw 🀣🀣, dulu waktu kecil gak sempat kepikiran itu sih.

    Alfalink punya kak Lia itu sudah sangat keren sekali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa jadi seumuran Kak Andy πŸ™ˆ. Wah~ sepertinya aku tahu kamus itu! Yang warnanya biru+hardcover bukan? Sampai banyak yang jual bajakannya saking laris banget dulu 🀣. Memang berat sekali kalau bawa kamus ke sekolah, pundak langsung sakit karena tas jadi berat πŸ˜‚.

      Huahaha sekarang udah tahu, jangan bilang-bilang papa Kak Andy ya kalau mama suka sobek label harga 🀣.

      Terima kasih πŸ™πŸ» tapi temanku ada yang punya lebih keren karena bisa bersuara dan isi kamusnya lebih beragam 🀣

      Hapus
  13. wakakakakaka, saya dulu pernah pake Alfa link ini, tapi bukan punya saya sih, punya teman.
    Saya mah udah bahagia punya kalkulator yang lengkap aja, udah puas.
    Masalah kamus, pakai yang manual aja hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi pakai kamus yang manual malah sebenarnya lebih bagus karena jadi lebih rajin mencari dibanding pakai Alfalink yang memudahkan pencarian, Kak Rey πŸ˜‚. Anak-anak jaman sekarang, mungkin nggak ngerti sensasi cari kata di kamus tebal seperti apa sebab udah banyak kamus yang bisa diakses lebih cepat di hpnya πŸ˜‚

      Hapus
    2. Nah iyaaaa...
      Bahkan anak-anak zaman now makin malas, tinggal buka google asisten, pake ngomong aja si asisten google siap membantu hahaha

      Hapus
    3. Tinggal bersuara "ok, Google" langsung muncul semua yang diinginkan ya, Kak Rey. Hahaha.
      Semakin praktis semakin membuat malas πŸ˜‚

      Hapus
  14. Akuuu pemakai Alfalink versi basic wkwkwk 🀣

    Cuma kayaknya nggak benar-benar berfungsi sebagai kamus, dibawa ke sekolah buat keren-kerenan aja 🀭 setuju sama Eya, rasanya masih lebih kepake kamus fisik hahahaha

    Justru gadget yang lebih membantu itu bukan si Alfalink, tapi si kalkulator Casio yg casingnya biru navy, kamu pasti tau dan mungkin pernah pakai juga kali yaa. Itu tiap mapel Fisika sama Math pasti kepake. Terus biasa teman-temanku posesif sama kalkulator masing-masing, pelit nggak mau dipinjamkan ke yang lainnya wkwkwk 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar nggak dimusuhin sama teman-teman kalau nggak punya Alfalink ya, Ci 🀣.

      Aha! Aku tahu kalkulator legendaris itu πŸ™ˆ, tapi aku malah nggak pernah punya kalkulator itu, Ci wkwkwk. Iya! Aku merasakan sekali teman-temanku yang posesip dengan kalkulator itu, katanya mahal jadi nggak boleh pinjem atau kalau pinjem, dilihatin terus karena takut rusak πŸ˜‚. Aku ingat kalkulator ini unik karena bisa ngetik huruf wkwkwk #norak

      Hapus
  15. Belum pernah punya sih.
    Saat dulu sekolah, seingetku cuma ada 2 siswi di kelas yang pake itu, yang lain masih pake kamus biasa yang tebalnya seperti dosa. 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti 2 siswi itu termasuk anak sultan ya, Kak 🀣
      Kalau kamus semakin tebal, semakin bagus karena berarti isinya semakin lengkap. Kalau dosa, semakin tebal, semakin nggak bagus, Kak Rudy 🀣

      Hapus
  16. aku nggak pernah punya, tapi teman sekelasku waktu SMA dulu beberapa ada yang punya terus aku pinjem wkwkwk btw anak kecil emang suka FOMO ya hahahaha terus yang kelabakan ortunya huhu jadi pingin sungkem sama ortu sendiri karena aku sering banget FOMO pas kecil xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Endah, benar banget 😭 anak kecil itu suka banget FOMO dan akhirnya terbawa sampai dewasa 😭.
      Iya ya! Aku jadi ingat papa mamaku dan jadi ingin sungkem juga dengan mereka karena susah payah ngertiin mau anak-anaknya yang FOMO 😭 terima kasih Kak Endah udah mengingatkan akan kasih sayang orangtua yang tak berkesudahan 😭😭

      Hapus
  17. e-dictionary tahun berapa ini hahahhaha, aku pernah njamani alfalink ini juga, tp lupa banget tahun berapa, karna aku nggak pernah punya, cuma liat punya tmn2 aja hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belasan tahun lalu Kak 🀣
      Saat itu eranya hits banget, sampai selalu dipajang di Gramedia hahaha

      Hapus
  18. Aku pemakai Alfalink jugaaa. OMG Liaaa... uda lama aku ga denger dan nyaris lupa kalau dulu ada Alfalink. Makasih loh kamu sudah mau bahas, jadi serasa flashback ke masa sekolah hhhaa..

    Dulu juga orangtua aku ga mau beliin karena harganya mahal dan takut cepat rusak. Cuma dimana-mana banyak yang bahas Alfalink bahkan banyak yang jual. Akhirnya aku di beliin satu. Lupa bentukannya seperti apa, tapi bukan kaya dua gambar yang kamu posting. Kayanya yaa hhha..

    Dulu bangga banget bawa Alfalink ke sekolah, berasa keren gituuu. Tapi yaa namanya booming sesaat, akhirnya sekarang sudah hilang tuhh. Padahal dulu alat itu lumayan bantu dan termasuk canggih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti sekarang nggak jadi lupankan, Ci πŸ™ˆ. Alfalink ini kenang-kenangan sekaliii karena bisa dibilang pelopor sebelum Google Translate lahir.

      Akhirnya bisa merasakan memiliki Alfalink ya, Ci πŸ™ˆ

      Wkwkw benar banget Ci! Rasanya keren banget bisa bawa Alfalink ke sekolah terus jadi nggak ketinggalan hits gitu 🀣. Dan benar, booming dan masa berlalunya sangat sesaat menurutku. Padahal Alfalink ini canggih banget pada masanya πŸ˜‚

      Hapus
  19. Mbak Lia kita samaan!!!
    Yaowoh jadi keinget ini kamus sebagai simbol status kece di sekolah! 🀣
    Aku punya juga, dulu beli warnanya ijo tosca. G tau deh itu barang di mana sekarang.
    Yang jelas, seneng banget punya si alfa ini, selain meningkatkan harkat martabakku, eh martabat, jadi g usah bawa kamus segedhe gaban!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkw jaman sekolah tuh kalau lagi booming suatu barang dan bisa memilikinya, rasanya derajat serta harkat martabak (manis) jadi naik tahta alias ngerasa keren banget ya, Kak Pipit 🀣 lucu kalau diingat-ingat waktu bocah, dikit-dikit FOMO takut dikucilkan dari masyarakat sekolah karena nggak punya suatu barang yang lagi hits 🀣

      Hapus
  20. Alfa link belum punya sih ??? Ya??? Tapi aku ingat, se - umuranku tepatnya pas aku SD ada 2 temanku yang udah punya Alfa link ini waktu itu aku juga pengen dibelikan juga ma bundaku tapi karna harganya yang mahal banget ya terpaksa dak dibelikan dan terpaksa juga harus gunakan kamus .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harganya memang terbilang mahal, bahkan sangat mahal pada masa itu, Kak Tari 😒.
      Tapi akhirnya kamus fisik lebih panjang umurnya dibanding Alfalink πŸ˜‚

      Hapus
  21. Paling dulu pinjem sama temen tapi pas istirahat sih buat maen tebak huruf, buat pamer kemampuan Bahasa Inggris saya hehe. Pas sekolah seringnya pake kamus dari perpus, atau pinjem ke cewek biar bisa dipake sama temen sebangku (soalnya temen sama2 males bawa kamus hehe).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aha! Aku ingat permainan tebak huruf itu 🀣. Kalau aku waktu dulu kemampuan Bahasa Inggrisnya payah jadi sering gagal saat main.
      Hahaha ternyata anak laki-laki dimana-mana sama ya, suka memanfaatkan teman cewek 🀣

      Hapus
  22. Alfalink nggak ngalamin aku...Soalnya dulu sekolah nulisnya pake Daun Lontar...Jadi kalau mau buka kamus bahasa inggris pinjam sama teman itu juga satu buku ramai2 menggunakannya..🀣🀣🀣


    Pas sudah lulus Sekolah baru tahu...Awal pertama ngelihat ditoko buku peralatan sekolah...Beli yaa percuma juga...🀣🀣🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya maklumlah karena kang satria sekolah zaman pak Karno dulu, memang beluk ada alfalink kang.😁

      Hapus
    2. Wkwkwkw Kak Satria sama Kak Agus ini kalau udah ketemu selalu bikin ngakak 🀣
      Aku baru tahu kalau bisa nulis pakai daun lontar. Beneran bisa? πŸ˜‚

      Hapus
  23. Ya Allah jd penasaran kamus elektronik ku kemanaaaaa. Hahahha tapi punyaku bukan alfalink Li. Dulu belinya di Malaysia pas kuliah. Jd merk mereka, kok aku lupa yaaaa merk-nya. Pokoknya selain bisa BHS Inggris, dia juga bisa bahasa mandarin dan cantonese ato apaaa yaa... Ada 2 jenis bahasa China aja. Aku ga perhatiinlah, kecuali BHS Inggrisnya doang hahahahah. Bisa main games juga.

    Lupa juga harganya brp, dlm Ringgit soalnya. Lumayan membantu sih. Untungnya bukan cuma aku yg pake di kampus. Krn dulu banyak jg siswa foreign dr negara2 non Inggris bahasanya, jd mereka juga pada punya walopun sesuai Ama BHS ibu mereka masing2 :p. Nyesel ih punyaku udh ilang :(.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, keren banget kamus elektroniknya bisa bahasa cantonese juga 🀩. Aku jadi penasaran apa nama brand dari kamus elektronik Kak Fanny 🀭

      Dan terima kasih banyak atas insightnya, Kak! Karena aku jadi tahu ternyata era kamus elektronik ini nggak cuma ada di sekolahku 🀣
      Pukpuk, yang sabar ya Kak Fanny :'(

      Hapus
  24. Selalu menarik kalo mampir ke blognya kak Lia, soalnya jadi tahu tentang perkembangan gadget tempo dulu sebelum ada hape.

    Jadi alfalink ini sejenis mesin penerjemah gitu ya kak cuma masih simpel, mungkin namanya anak SD lihat barang bagus jadinya pengin. Lia kecil yang melihat akhirnya juga ketularan dan ingin juga.

    Cuma namanya anak kecil biarpun dibelikan yang lebih bagus tapi penginnya yang seperti teman teman ya. Padahal yang lebih bagus bisa buat main game.

    Jadi ingat waktu kecil pernah merengek sama orang tua minta dibelikan gimbot.🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaampun gimboot 🀣🀣🀣 Ini aku dulu masih kecil bgd kayanya trus liat kakak2 sepupu pd main gimbot berasa seruu bgd. Hehehe.. Tapi kayakny aku sndiri ga pernh punya nih klo gimbot deh.

      Hapus
    2. Kak Agus, waktu era kamus elektronik ini udah ada hp kok πŸ™ˆ tapi hpnya masih yang jadul, yang ada tutupnya gitu hahaha.

      Betul sekali. Btw sampai sekarang kalau lihat barang bagus, masih suka ngiler aku, Kak 🀣

      Gimbot! Gimbotnya yang bisa main Tetris bukan, Kak Agus? πŸ™ˆ

      @Kak Thessa: huhuhu yang sabar ya Kak :(
      Kalau masih penasaran ingin gimbot, coba Kakak melipir ke post Kak Eno yang terbaru. Siapa tahu Kakak teracuni 🀭

      Hapus
    3. Iya, gimbot itu yang cuma main tetris doang, warnanya juga cuma hitam putih seperti hape jaman dulu.

      Hapus
  25. ya ampun, aku dulu nggak berani minta Alfalink mbak. sungguh, cuma minjem punya teman, mau minta ke ibu atau ayah nggak berani, buatku saat itu harganya muahal banget, wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Ella, memang Alfalink ini menurutku juga mahal banget makanya kaget waktu dibeliin πŸ˜‚ dan sampai harus ngumpet-ngumpet karena takut dimarahin papa huahaha

      Hapus
  26. aku punya aku punya
    dulu les di salah satu bimbel bahasa Inggris dan pada punya alfalink
    tapi bapak masih belum ada duit jadinya pas itu pas SMP habis galak gampil idul fitri uangnya tak buat beli alfalink mbak
    yang 200an ribu kalau engga salah zaman itu
    wkwkw seneng banget dipamerin ke temen temen yg ga punya alfalink dan masih buka buka kamus wkwkw (jahat banget)

    tapi klo pas jam kosong suka juga main gamenya
    seru aja sih tebak tebakannya

    sekarang masih ada dipake adikku
    rusak sekali sih tapi bisa direparasi di agennya
    lumayan ini lebih cepet daripada pakai google translate menurutku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, perjuangan Kak Ikrom dalam mendapatkan Alfalink sungguh berat!! Pasti senang karena akhirnya bisa dapetin Alfalink yang dimau πŸ™ˆ
      Memang saat punya Alfalink, rasanya keren banget ya wkwkw
      Apalagi yang bisa main game, game tebak-tebakan kalimat itu aku juga ingat! Padahal simple tapi seru ya πŸ™ˆ

      Waah!! Awet banget Kak 😱. Punyaku udah entah kemana 🀣. Enaknya Alfalink nggak perlu nunggu ada kuota dulu, langsung bisa cari hahaha.

      Hapus
  27. Yaampun itu barang apaaaa :v *dasar anak jaman now

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hiahahaha Mike ketahuan banget anak jaman now-nya 🀭

      Hapus
  28. wakakaw ada-ada aja mamanya, merobek angka 1 di depan.
    bener sih, masa aku SD hingga SMP, alfa-link bener bener jadi barang yh hits. Namun waktu itu ga semuanya punya, orang tertentu aja. Jd kalo ada yg punya, pasti dia bakal punya banyak temen, sebab orang pengen nyoba alfalink nnya haaaha

    duh, jadi nostalgia masa SD deh ;"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkw biar nggak dimarahin papa 🀣. Coba tanya mama Kak Dodo pernah seperti itu nggak 🀭

      Huahaha setuju banget! Aku pernah mengalaminya juga. Selain jadi punya banyak teman, jadi dimanfaatkan juga karena punya Alfalink 🀣

      Masa-masa waktu SD sungguh penuh tawa dan less-stress ya. Stressnya saat akan UN aja πŸ˜‚ rindu masa-masa itu huhuhu.

      Hapus
  29. Liaa, aku ngakak baca 'bibit pengen ikutan hits' nya udah ada dari dulu πŸ˜‚πŸ˜‚ Aku juga sama Liaa, pengen gt ikut2 temen2. Hehehe.. biar berasa kereen aja gt πŸ˜† Tapi papa aku dulu tipenya ga gt. Hobi bgd ngasi anaknya yg lain dr yg lain. Misal Waktu temen2 heboh ikut pramuka, aku malah didaftarinnya wushu yg jauh dr sekolah. Katanya biar punya kenalan yg lain selain temen2 sekolah.

    Sama kayak alfalink ini. Udah minta2 katanya ga akan terlalu kepake juga, bagusan kamus buku kemana2. dan bener sih kdang bbrapa kata artinya ga sedetail kamus. Bener ga Lia? Itu hasil pengamatan aku pake buku temen sih, krna aku tetep ga dibeliin Alfalink dulu 🀣🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Fakta banget kan itu, Kak 🀣 sebab dari kecil hingga sekarang, masih suka ingin mengikuti trend alias FOMO, eh tapi sekarang udah lebih mending sih πŸ™ˆ
      Wah keren! Papanya Kak Thessa berarti lebih suka anaknya jadi antimainstream 🀭
      Anyway, Kakak masih bisa wushunya kah?

      Benar Kak. Kalau dibanding kamus fisik, lebih detil pengertian yang ada di kamus fisik 🀭. Nah, karena dulu masih kecil nggak ngerti hal seperti itu, yang penting punya dulu wkwkwk

      Hapus
  30. Jadi ingat waktu SD dulu, Li. Dulu temenku juga ada yang punya alfalink. Cuma satu orang doang yang punya. Dan itupun dia gak kasih pinjam temen-temennya. Mungkin dia takut kalau rusak gara-gara dipencet anak-anak kali, ya. 🀣🀣🀣

    Pas SMP ternyata masih ada yang punya alfalink, Li. Dan untungnya temen-temenku SMP ini gak pelit macam temenku SD. Jadi aku sering pinjam. Bukan buat translate vocab, tapi buat nge-game. Btw alfalink nya persis banget sama punya kamu.🀭

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk sultan banget temannya Kak Roem 🀣. Waktu kecil rata-rata anak-anak pada pelit sih kalau masalah pinjam meminjam 🀣.

      Setidaknya Kak Roem bisa merasakan pegang Alfalink pada akhirnya 🀭
      Memang belakangan, Alfalink lebih digandrungi karena gamenya bukan karena kemampuan kamusnya 🀣 wkwkwk

      Hapus
    2. Wah kak Roem sezaman dengan alfalink, berarti seumuran dengan kak Lia ya.πŸ˜ƒ

      Hapus
  31. hahahaha jadi inget dulu, saking seringnya ke gramedia, lihat majalah juga,, sempet kepengen beli ini, tapi waktu mau bilang ortu kok ga yakin juga mau dibeliin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Ainun, kok samaan sih kita. Dulu aku juga suka lihat section majalah di Gramedia buat lihat majalah Go Girl atau Gadiz 🀭
      Alfalink termasuk barang mewah waktu itu jadi segen juga kalau minta ke orangtua untuk beliin ya πŸ˜‚

      Hapus
  32. Aku keingetan pernah merengek minta dibelikan alfalink ini ke ortu.
    Alih-alih dibelikan, gantinya malah dibelikan kamus tebal dan disuruh ngafalin arti tiap kata.
    Dan buat alternatif, aku suka dengerin lagu barat kemudian menulidkan liriknya kemudian dicicokin benar ngga yang kutulis :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, tindakan yang tepat dari orangtua Kak Himawan! Pantas Kak Himawan bagus Bahasa Inggrisnya, ternyata begini cara belajarnya 😁.
      Aku juga dulu belajar Bahasa Inggris lewat lagu, Kak. Dan setiap ada vocab yang aku nggak ngerti, aku cari di kamus. Kalau sekarang malah mager #plakk

      Hapus
  33. Ya ampun saya pernah lihat benda ini mbk. Waktu itu temen saya tiba-tiba punya alfalink ini, dikasih sama bapaknya. Pas smp deh kayaknya. Saya mikirnya canggih banget ada benda kayak gitu. Kaya laptop mini gituπŸ˜‚
    Saya pinjem bentar karena penasaran...
    Ternyata benda ini udah lama ada ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Astria!! Halo! Apa kabar? Kangen banget lihat Kak Astria 😭.

      Kak, Alfalink ini dulu termasuk canggih banget sih. Aku juga takjub waktu pertama lihat, kayak lihat alat Doraemon 🀣
      Setahuku malah memang baru muncul dan langsung booming pada saat itu sih Kak. Udah belasan tahun lalu, nggak kerasa ya 😒

      Hapus
  34. Aku juga sama kaya Lia, pengen punya biar hitss tapi bedanya sampe sekarang ga keturutan hahaha.
    Jaman sekolah yg punya cuma orang-orang tertentu aja, aku pake kamus hasan sadily udah cukup wkwkwk. Anw, aku dan temen2ku manggil digital dic ini titot-titot, alay bet yaa.
    Kalo jaman kuliah, sensei pada punya semacam alfalink untuk jp-eng dgn tampilan lebih canggih dan tentunya harga berkali lipat namanya denshi jisho. belinya pun di nippon sana :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Panggilannya lucu banget 🀣 titot-titot wkwkw aku jadi ketawa sendiri pas baca, Kak Zi 🀣

      Tapi ternyata keeksis-an kamus elektronik seperti ini masih berlangsung sampai Kakak kuliah ya 😱. Btw, ada teman di atas yang komentar kalau Senseinya juga pakai kamus elektronik Bahasa Jepang. Sepertinya kalau ingin belajar Bahasa Jepang, lebih praktis pakai kamus elektronik ya Kak πŸ€”

      Hapus
  35. bersyukurlah bagi kita yang telah lahir di atas tahun 2000 an karena google translate telah ada, kalau dulu mah susah ya, harus beli kamus dan itupun belinya susah karena jaman masih susah, ekonomo belum seperti sekarang ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali! Dulu harus beli dan bawa kamus besar nan tebal kemana-mana saat sekolah. Pundak sampai sakit 😭. Mau beli Alfalink juga mahal huhuhu
      Bersyukurlah sekarang udah ada Google Translate yang memudahkan segalanya πŸ˜­πŸ™πŸ»

      Anyway, salam kenal! Terima kasih udah mampir ke sini ya 😁

      Hapus
  36. Liiiii, apakah kita jangan seumuran ya? wkwk, aku juga dulu sempat ikutan ngetrendnya kamus elektronik ini pas jaman sd, haha

    Aku tinggal di kampung sih padahal, nggak tahu juga kalo alfalink lagi ngetrend masa itu. Yang punya alfalink itu kayaknya cuma aku doank sih, tapi aku pun dibeliin sama abahku. Berarti abahku mayan update yaa, wkwk

    Yang aku inget, pak guru aja jadi seringnya mintain aku buat buka kamus di lewat alfalinkku. Budaya untuk membuka kamus di buku itu emang nggak terbentuk kayaknya yaa. Cara cepat lebih simpel. Kemarin pas aku les di pare, salah satu les2anku nggak ngebolehin muridnya buka alfalink atau kamus di hp sama sekali, tapi harus buka jhon e col sama oxford, dari situ aku baru paham betapa ribet tapi serunya mencari kata di kamus kertas tuh. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Ghina, sepertinya kita berada di 1 era yang sama 🀭

      Wah~ berarti Abah Kak Ghina update banget! Bisa tahu aja gitu kalau ada perangkat yang lagi viral 🀭

      Lantas Kak Ghina jadi asisten Pak Guru dong? πŸ˜†. Lama-lama karena ada Alfalink, jadi dikit-dikit buka Alfalink, padahal waktu belum ada, mencari vocab aja malas πŸ˜‚.
      Salut sama tempat les Kak Ghina! Menurutku, meskipun zaman udah canggih, tapi cara-cara lama seperti mencari kosakata dalam kamus fisik tetap harus dipraktikkan, supaya orang tahu sensasi mencari di kamus kertas seperti apa 🀭 sensasinya asik kan, Kak? πŸ˜†

      Hapus