One Fine Day at PIK2.

Libur lebaran kemarin, aku pergi main ke daerah PIK2. Niat awalnya ke sana pengin cobain Croissant di Monsieur Spoon—salah satu toko pastry terkenal di Bali yang baru buka cabang di Jakarta—yang lokasinya di Urban Farm PIK2, dan ingin sepedahan pas sore-sore. Nggak nyangka banget kalau di PIK2 bakalan ramai banget kayak gitu 😣, aku juga nggak pergi ke pantainya, padahal niat awal pengin kepo di sana pemandangannya kayak gimana, namun karena udah kelihatan ramai banget arah ke sananya, aku jadi urung 😣. Benar aja, keesokan harinya diumumkan bahwa arah ke pantai PIK2 ditutup sampai akhir bulan, berarti benar-benar memludak banget πŸ˜…. 

Anyway, di PIK2 kalau siang tuh puanas bangetttt, Boend πŸ˜‚. Selain panas terik menyengat, anginnya juga kayak bawa hawa panassss banget karena mungkin posisinya yang di pinggir laut. Kalau kayak begini, yang senang cuma penjual minuman dan es krim aja karena saking panasnya, bikin haus terosss πŸ˜‚. Jadi, buat teman-teman yang ingin ke PIK2, harus siap mental dengan cuacanya ya πŸ˜‚.



Tujuan pertama kami ke Urban Farm PIK2, di sana ada banyak toko-toko kecil yang menjual makanan, minuman dan perintilan lainnya. Konsep tempatnya menarik dan cakep banget kalau untuk foto-foto πŸ˜†.  Sewaktu masuk ke area Urban Farm, rasanya kayak nggak di Jakarta, kayak di Bali gitu 🀣.  Di sini, selain ada Monsieur Spoon yang lagi hitz, banyak juga tempat makanan dan minuman yang menarik 🀀. Ada juga Yommie's, minuman yogurt yang pernah aku ceritain dulu itu. Wah, senang banget sih pas ketemu Yommie's karena aku udah lama nggak pernah ketemu Yommie's ini πŸ˜†. Oiya, harga jual Yommie's di Urban Farm sama persis dengan yang di Mall. Harga makanan di toko lain juga termasuk wajar, nggak lebih mahal dari pasaran meskipun lokasinya lagi hitz πŸ˜πŸ‘πŸ». Di Urban Farm ini juga dog friendly area, aku ketemu beberapa jenis anabul di sini, dari mulai Toy Poodle, Chihuahua, Pom, Corgi sampai Golden Retriever—si anjing Air Bud—yang bersahabat banget, bahkan ngerti untuk berpose saat mau diajak foto 🀣.

Nah, karena pas siang hari di sini ramai dan puanas banget, kita jadi melipir ke tempat lain dulu dan baru kembali pas sore menjelang malam untuk beli Monsieur Spoon. Sebenarnya ada kejadian yang lumayan bikin esmosi di Monsieur, jadi rombonganku udah taruh nama di Waiting List untuk dine-in dari jam 12 siang ketika kami sampai, kata penjaganya, nanti akan ditelfon kalau udah gilirannya tiba. 3x kami bolak-balik, ternyata giliran kami masih jauh, jadilah kami pergi ke tempat lain dulu untuk ngadem. Udah lamaa berselang sampai sore ketika kami kembali ke sana, ternyata nama kami kelewatan jauh! Katanya udah coba dihubungi tapi nggak ada respon, padahal nggak ada panggilan masuk sama sekali 😭. Cuma karena nggak mau debat, jadi kami antri untuk takeaway aja untuk kali itu. Jadiii, better untuk teman-teman yang ingin ke sana, jangan pergi jauh-jauh dari lokasi, supaya saat namanya dipanggil bisa kedengaran.







 

Monsieur ini paling terkenal akan croissant-nya, jadi jangan heran kalau croissant-nya paling laris manis dan paling dicari karena memang setelah aku cobain, SEENAK ITU RASANYA 😭. Meskipun, aku makannya pas udah agak lama, sekitar 1-2 jam kemudian, tapi pas dimakan tuh masih ada garing-garingnya dan terasa banget gurih dari butter-nya. Aku paling rekomendasiin teman-teman untuk cobain Black Croissant-nya deh. Coba lihat foto Black Croissant di atas, menggiurkan banget, kan? 😭🀀. Black Croissant ini mengandung charcoal sehingga warna croissant menjadi hitam. Pas dimakan, rasanya gurih butter dan kayak ada garing-garing-krekesnya gitu di mulut. Wah, nggak kebayang sih kalau croissant Monsieur dimakan pakai ham atau savory menu lainnya, kayaknya lebih yahut 🀀. Oiya, untuk harga pastry di sini, dimulai dari 20ribuan dan menurutku termasuk sesuai antara harga dan kualitas karena memang (maaf, harus aku ulangi sekali lagi) SEENAK ITU! 😭. Semoga bisa segera buka di daerah Jakarta lainnya, soalnya jauh ya, cyin, kalau harus ke PIK terus tiap ngidam πŸ˜‚.


Selain ke Urban Farm, kami juga pergi ke daerah Chinatown. Area ini desainnya mantul banget, sih! Rasanya kayak beneran lagi di area tempat shooting film Kungfu gitu 🀣. Dari mulai desain gedung-gedungnya sampai menu-menu makanannya, berasa lagi di China deh 🀣. Nggak heran kalau di sini banyak yang foto-foto sebab kalian nggak akan nyangka kalau tempat ini ada di Jakarta, saking beneran kental orientalnya 🀭. Masuk ke daerah Chinatown ini nggak dikenakan biaya apapun dan di daerah ini isinya tempat makan dan jajanan aja. Oiya, kayaknya aku ngelewatin tempat tragedi bakmienya Bayu dan Andrew deh 😝, tapi kami di sini ujung-ujungnya hanya lihat-lihat aja karena areanya ruamai banget, jadi kami menyingkir ke tempat lain untuk makan siang. 


Beneran kayak di film-film Kungfu, kan? 😜


Rasanya nggak lengkap kalau ke PIK2, tapi nggak main sepedahan di daerah San Antonio. Karena memang udah direncanakan sebelumnya, jadi sewaktu jam 4 sore, aku dan teman-teman langsung capcus ke tempat sewa sepedah yang ternyata udah cukup ramai juga, namun nggak menunggu lama sampai sepedah yang kami incar bisa dipinjam 🀭. Jadiii, sepedah macam apa yang kami incar? Sepedah yang kayak gini nihhh ⤵

 

Sebuah sepedah jenis ini (yang warnanya biru) bisa muat total 6 orang dewasa dan 2 anak kecil dengan harga sewa Rp 125,000,-/jam. Nah, karena kami pergi ber8, jadi kami memutuskan untuk menyewa 2 sepedah sejenis. Ada sih yang lebih kecil lagi yang cocok untuk 4 orang (yang warnanya ungu), tapi kami terlambat tahunya πŸ˜‚ udah keburu bayar, baru lihat yang seperti itu, sedangkan uangnya nggak bisa dikembaliin πŸ˜‚ jadi, kami capcus pakai yang besar sekalian wkwk.

Momen sepedahan ini kocak banget sih dan seperti biasa, kalau sepedahan sama teman-teman tuh bukannya capek gowes, malah capek karena ketawa ngakak sepanjang jalan 🀣😭. Bisa-bisanya kami kepikiran untuk susul-menyusul naik sepedah besar seperti itu dong, ditambah lagi jalur sepedahnya sepi jadi gowesnya makin pada nggak nyantai 🀣 dan saking kami heboh banget, euforianya kebawa ke para pesepedah lainnya, sampai ada yang ikutan menyusul kami sambil ketawa ketiwi dan direkam juga, padahal nggak kenal 🀣 tapi kami jadi saling ngakak poll 🀣. Bersyukurnya, momen balapan ini bisa direkam sama temanku, jadi setiap kali aku rindu teman-teman, bisa nonton videonya kembali πŸ˜†. Btw, tadinya aku ingin bagikan videonya di sini cuma karena nggak lulus sensor, jadi diurungkan 🀣.

Malam harinya, kami memutuskan untuk makan dimsum di Fong Seng, lokasi persisnya di ruko-ruko PIK1, seberang Fresh Mart. Dimsum di Fong Seng ini menurut temanku, rasanya persis banget sama dimsum di Wing Heng. Jadi, daripada harus antri panjang lebar di Wing Heng, better pergi ke Fong Seng aja. Menurutku, rasa dimsum di Fong Seng beneran enak-enak kok dan harganya ramah di kantong 😁.

Huuuuu, momen liburan kemarin menyenangkan sekali dan aku udah rindu untuk main sama teman-teman lagi dengan lebih leluasa πŸ₯Ί. Sangat amat berharap semoga pandemi ini bisa segera amat cepat pergi dari dunia ini πŸ˜‚.


Nah, libur lebaran kemarin, teman-teman ngapain aja?

Yuk, cerita-cerita! 😁


52 komentar

  1. Wah, ngeselin banget tuh ya, Li, udah tunggu lama ujung-ujungnya antriannya malah kelewat jauh. Mungkin kalau aku di sana bakal ngamuk-ngamuk πŸ™ˆ. Untungnya yang di sana kamu yang orangnya sabar. Jadi penjaganya jadi aman dari amukan tuh. 😬

    Ngomong-ngomong, itu croissant nya menggiurkan banget, Liiiiiii. Aku jadi ngiler, deh, lihatnya 🀀. Tapi sayang, kok lokasinya jauh banget harus ke Bali atau Jakarta.. πŸ˜”

    Dan itu Chinatown nya emang bener banget kayak di film kungfu tempatnya. Gak heran sih, kalau ramai. Soalnya oke banget itu buat foto-foto. πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cukup ngeselin Kak Roem, karena niat utama ke daerah sana tuh ingin dine-in makan di sana πŸ˜‚. Wkwk penginnya juga diamukin, tapi entah kenapa pada santuy aja kemarin, hanya menyayangkan aja pelayanannya begitu πŸ˜‚. Harusnya bawa Kak Roem ya kemarin, biar ada yang bantu marahin πŸ€ͺ.

      Iya huhuhu sayangnya jauh dari Kak Roem πŸ˜‚ bahkan aku yang di 1 wilayah aja masih merasa jauh πŸ˜‚. Semoga nanti Kak Roem ada kesempatan untuk cobain ya πŸ™πŸ»

      Wkwk iya kan yaaa! Mirip banget sama di film kungfu-kungfu. Makin ke ujung, makin mirip, cuma aku nggak sempat foto karena terlalu padat tempatnya 😣. Kalau di daerah Kakak, ada chinatown gitu nggak?

      Hapus
    2. Nggak ada, Li. Kalau di sini sih adanya Jawatown. Eh bentar, emang pada dasarnya Jawa, ya. Hehehe. 🀣🀣🀣

      Tapi serius, aku pengen foto-foto di tempat kayak Chinatown gitu πŸ˜†. Kayaknya harus main ke Batu nih aku kapan-kapan. Kayaknya museum angkut yang ada di sana ada spot yang mirip-mirip kayak gitu, deh. πŸ™ˆ

      Hapus
    3. Kemarin karena Ci Jane mention, aku jadi cek ke Google dan benar kalau di Museum Angkut punya suasana yang mirip-mirip kayak Chinatown di PIK2 ini, Kak Roem 🀭
      Kapan-kapan boleh lah ajak paksu main ke sana sekalian ngedate 😝

      Hapus
  2. Naaah monsieur spoon ini udh lama msk listku, tp blm sempet. Krn jauuuuh :D. Suami suka males kalo terlalu jauh kesana.

    Berhubung aku pecinta berat croissant, makanya masukin monsieur spoon utk nyobain croissantnya ntr.

    Dr penampakan memang enaaak Li. Lgs ngileeer :D. Jgn sampe yaaa kayak toko pastry di asthra 8, si BM. Antriannya 10 meter lebih, aku antri 1 jam lebiiiih, berdiri, dan pas nyobain croissantnya, ampuuuuuuun ga worth it blasss. Even croissant Snoepen dan bakedon shop jauh LBH enak. Nyeseeel aku antri -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kaak, beneran si BM nggak worth it? πŸ˜‚ Padahal aku ingin ke Astha lagi buat cobain croissant-nya BM yang wanginya semerbak banget itu πŸ˜‚. Oke, berarti kalau ke BM dan lihat masih antri panjang, aku no no deh πŸ˜‚. Tapi Monsieur ini menurutku enakkkkk, bisa dibilang "banget", soalnya semua teman-temanku juga sepakat sama hal ini wkwkwk. Semoga Kak Fanny bisa cobain!! Mungkin nanti bisa sekalian ajak anak-anak untuk main di pantai 🀭

      Hapus
  3. Yaaaaampun PIK2 ini kayak nggak lagi pandemi yaaa. Rame amaaat πŸ˜‚ salah satu sisi seneng karena yg jualan di sana pasti rame, salah satu sisi sebagai calon pengunjung aku pasti takut banget liat kerumunan ini 🀭

    Dih ngeselin amat itu udah nunggu lama2 begitu balik alasannya ditelp gak diangkat 😀 kalo aku pasti udah tak ajak debat, Lii wkwkwk liat crossaint-nya jadi inget yang aku makan pas di hotel staycation kemarin. Enaknya juga sampe mau meninggoy 🀣 jadi penasarannn ini seenak apa. Pas di Bali aku belum pernah coba ke Monsieur Spoon soalnya hihi

    Btw, lebaran kemarin bukannya pantai PIK tutup yaa, Li?

    Chinatown-nya malah ngingetin aku sama wilayah Jakarta tempo dulu di Museum Angkut Malang πŸ˜†

    Dan aku penasaran sama dimsumnya! Eh di PIK juga ada dimsum enak namanya Super Yumcha, Lii. Menurutku ini lebih enak daripada Wing Heng, apa karena lebih banyak micin 🀭

    Thank youuu Lii udah diajak jelong-jelong virtual. Glad you had some fun on last holiday! ❤️πŸ€—

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget, Ciii! Aku bahkan cukup kaget karena seramai ini πŸ˜‚ apalagi di Chinatownnya, itu terlalu desek-desek-an bangettt, makanya aku sama teman-teman langsung capcus keluar dari sana πŸ˜‚. Lebih baik jangan ke sini dulu kalau bawa anak kecil, Ci, agak ngeri ngeri sedep ya πŸ˜‚ mending naik sepedah aja 🀭

      WKWKWK tadinya ingin diajak debat juga tahu, Ci, tapi teman-temanku pada legowo 🀣. Apakah croissant dari hotel staycation Cici bisa dipesan lewat ojol? 🀣🀣. Duhh, aku lagi ngidam croissant enak Ci wkwkwk. Ayo Cici pankapan cobain Monsieur terus let me know apakah seenak itu menurut Cici 🀭

      Lebaran H+3 baru ditutupnya, Ciii, karena hari H dan H+2nya membludak banget sampai jalan mau keluar PIK2 aja muacet parah Ciii, yang harusnya cuma 5 menit jadi 1 jam dong πŸ˜‚

      Mirip yaaa? Wkwk *brb nyari dulu di Google*

      Oiyaa! Aku ingat Ci Jane pernah bilang soal Yumcha ini, tapi entah kenapa kurang hitz dikalangan teman-temanku πŸ˜‚ mereka lebih familiar sama Wing Heng jadi selalu sebutnya itu terus wkwkwk

      Thank you for reading this post, Ciii! ♥️

      Hapus
  4. wah aku bisa photo shoot ala ala Miss Universe nih mbak
    duh itu coklat dan cakenya engga nahan pingin ambil banyak
    tapi rame juga ya tempatnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa bangettt kalau lagi sepi, Kak Ikrom 🀭
      Kalau lagi ramai kayak lebaran kemarin sih, mau gerak aja susah banget 😣

      Hapus
  5. Baca ini hawaku jadi pengen marah2 sama Andre.. kenapa ya?? πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ merasa liburan ke PIK kemarin nggk maksimal banget explorenya.. harusnya kemarin kita berangkat siang2, ini mah berangkat malem abis magrib. Kelamaan nungguin yg main PS πŸ˜’. Udah mah setengah jam diperjalanan.. smpe sana jam2 terakhir mau tutup... πŸ™„ yg dimakan Soto betawi, Crepes, jus, es doger.. astaga.... 😑 mana nih Si Andre?? Pngen tak getokk rasanya!! Wkwkw πŸ˜‚πŸ˜‚

    Ya ampun Li.. ngeliat kue2nya. 😱😱 pengen aku... itu croissantnya 🀀🀀 hhhmmm Yummy.. terakhir makan croissant asli begini udah lama banget soalnya.. Seringnya beli Croissant 5 Days itu di Indomaret. Rasanya pasti kalah jauh kan ya??.. wkwk πŸ˜‚πŸ˜‚

    Emang ya Li kalau udah jalan sama temen2 tuh. Kaya nggak inget sekitar.. kaya dunia milik kita doang, orang lain berasa kaya penonton 🀣🀣.. ngakak abis2an...

    Huaa seruuu banget Li, Aku ngebayanginnya. Pasti kalian pas itu bocor banget deh, ketawa terbahak2 sama hal2 receh.... πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah kok gua? Yg tidur seharian dari siang sampai sore kaya gajah siapa ya? Wkwk.

      Tapi memang harusnya dari siang biar bisa muterin PIK sampe muntah. 😁 Tapi ya gimana, si Toni lembur, lu juga abis masuk malam. Kalau semaput di jalan kan berabe. Udah mana pake ada acara nyasar di KaliDeres πŸ˜’

      Btw Li. Enak kan ya Pastrynya. Boleh minta rekomendasi selain croissant, apa aja yg enak? Kebetulan senin besok sepertinya Babeh mau ke daerah sana. Siapa tahu bisa nitip.. Kalau Take Away nggak pake antri kan ya?

      Hapus
    2. Hahah 🀣🀣 Salah Toni berrti.. mana nih si Toni. Apaan itu pake lembur2 segala.. nggak ingat teman yg udah dteng jauh2.. huhhh πŸ™„ wkwkwk πŸ˜‚

      Hapus
    3. Wkwkwk mohon jangan ribut di sini, aku takut 🀣. Sebagai gantinya, ayo Andrew ajak Bayu dan Toni main ke PIK2 lagi, terusss perginya dari siang gitu biar enak explorenya dan pas sore coba naik sepedah bareng, ada kok yang tandem untuk ber3 gitu. Pasti seru πŸ™ˆ. Juga Bayu jangan nyasar lagi ke Kali Deres 🀣 jauh bet itu nyasarnya wkwk

      WKWKWK BAYU! Aku inget pernah cobain croissant yang bungkusan di Indomaret yang Bayu sebut saking ngilernya pengin croissant πŸ˜‚. Kalau dibandingin sama Monsieur ini, dari segi harga aja udah beda jauh πŸ˜‚. Pokoknya Bayu sama Andrew harus cobain Monsieur! Atau nggak, croissantnya Starbucks aja, itu juga lumayan rasanya πŸ˜†. Nah, Drew, kemarin itu selain croissant, aku cobain Caramel mini tart sama Lemon Meringue mini tart-nya, itu dua-duanya enakkk, tapi mostly teman-temanku lebih suka yang Lemon Meringue. Kalau yang Caramel kayak makan Alpenibe yang meleleh 🀣

      Bocor banget sih kemarij itu ngakaknya wkwkwk. Beneran kalau udah sama teman-teman, dunia serasa milik kami aja 🀣🀣🀣

      Aku bayangin Bayu, Andrew, Toni naik sepedah tandem bareng kayaknya bakal bocor juga ngakaknya wkwkwk

      Hapus
    4. Andrew, ketinggalan. Take Away kemarin aku pakai antri untuk masuknya karena di dalamnya dibatasin hanya beberapa orang aja cuman aku rasa kalau hari biasa sih nggak akan lama antrinya atau bahkan nggak pakai antri 😁

      Hapus
    5. Wkwkwk Tonii ternyata penyebabnya ya! Berarti Toni yang harus ganti rugi 🀣

      Hapus
    6. Tuh kan Li. Anaknya suka nggak sadar sndiri. Nggak mirror kalau kemarin juga ninggalin temennya lembur yg udah jauh2 datang dari Jakarta, smpe berurusan sama polisi, ditinggal malam2 pula. Wk!!

      Oke deh Li. terimakasih ya. Semoga besok senin bisa ngicipin juga.

      Wkwk. Kalau kita bertiga naik sepeda kayanya yg bocor bukan ngakaknya sih Li. Lebih ke Ban sepedanya. Haha. Canda Ban πŸ˜†

      Hapus
    7. Andre@ Gubrakk... berasa ditampol ya.. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ WKWKWK..

      Bukan bannya Ndre. Besinya malah yg langsung bengkok meleyot.... kan ada gue πŸ˜‚πŸ€£πŸ˜’ *sebelum lu ngomong, gue udah ngomong dluan nih.. πŸ€£πŸ€£πŸ˜…

      Ndre, BB gue udah turun 4 kg nih. Target 10 kg lagi. Terimakasih ya couch Andrew.. terbaek emang πŸ€—.

      Lia@ iyah, abis baca pos ini aku berasa ngidam croissant smpe tak ketik di pencarian go food.. ehh keluar dong, ada di Roti'o sama starbucks. Baru tahu aku πŸ˜‚πŸ˜‚ tapi sayang, out of stock.. jadi tadi langsung OTW beli Croissant 5 days *lagi. hahah 🀣

      Mau buat sndiri tapi croissant ini cara buatnya susah dan tricky banget ya... πŸ˜„

      Hapus
  6. Videonya yang tidak jadi dipublish itu bikin penasaran, semakin disebut tidak lulus sensor semakin bikin penasaran, hihi. πŸ˜›

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang ya semakin ditahan-tahan malah semakin pengin, Kak Jaey 🀣

      Hapus
  7. Wihhh. Lengkap yah Li keliling di PIKnya. Sayang ada momen PHP sama tempat makannya. Tapi itu rame banget. beda sama pas kita kesana. Apa karena ini Libur Lebaran ya.

    Harusnya kemarin itu pas kita ke PIK berangkatnya Siang2 kaya gini. Biar bisa puas kelilingnya. Ini malah jam2 abis magrib. Haha πŸ˜… udah mana pas sampai sana perut udah keroncongan parah. Begitu sampai yg dicari langsung makanan. Wk! Selesai makan, udah mau tutup pula. Berasa di sana cuma numpang makan.

    Monsieur Spoon ini Kalau nggak salah baru April kemarin dibuka di Jakarta. Dan baru ada 1 outlet sepertinya. Tapi serius Pastrynya terlihat menggiurkan Li.. kalau Croissant itu satunya kena berapa Li??

    Liburan Lebaran kemarin, saya menghabiskan hari2 di rumah orang tua aja Li. Ngabisin waktu sebelum berangkat rantau lagi. 2 minggu lebih libur kerja tetep aja berasa kaya 3 hari. Cepat banget. Kayanya baru kemarin pamitan sama Ibu Kos buat mudik, tahu2 udah sampai Jakarta lagi. Semoga Liburan Natal ini bisa balik kesana lagi. Amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayang bangettt ngett ngett, soalnya suasana tempat makannya kalau makan di tempat tuh bagusss, Ton 😭 ala-ala English Breakfast Cafe gitu, jadi cakep kan kalau untuk foto-foto hiks, tapi belum jodoh untuk dine-in kemarin 😭. Iya yak ramai banget!! Kayaknya karena libur lebaran sih. Kalau hari biasa mungkin nggak seramai ini.

      Wkwk iya, harusnya kalau mau ke PIK2 dari pagi atau siang gitu biar puas mainnya. Kalau cuma sebentar, rasanya sayang waktu di jalan 🀣 *kompor*

      Benar banget! Ternyata Toni update juga 🀭 ini aku dikasih tahu temanku sih wkwk. Menggiurkan banget kan?! Aku sih setiap kali lihat puff pastry selalu ngiler tak tertahankan 🀣. Black croissant sendiri 20rb harganya, Ton. Croissant polos lainnya juga 20rb, kalau yang cheese/coklat 38rb wkwkwk. Mending beli yang nggak ada isi deh, lebih worth it πŸ˜‚

      I feel you, Ton!! Apalagi setelah lama nggak ketemu dan ngumpul bareng keluarga, pasti rasanya waktu cepat sekali berlalunya saat ketemu mereka 😣. Sekarang Toni udah di Jakarta lagi nih? Semoga liburan akhir tahun bisa main-main ke sana lagiii. Atau kalau ada libur long weekend di tengah bulan, bisa juga dimanfaatin untuk pulang πŸ˜‰

      Hapus
  8. Bekasi ke PIk emang jauh banget yaa..wkwkwk
    PIk2 ini hasil reklamasi yaa...?
    Stelah liat di maps..kayaknya kawasannya seru untuk jalan-jalan.

    Croissant-nya emang terlihat menggoda πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk jauh banget kayak dari ujung ke ujung, Kak 🀣 *lebay*
      Iyesss. Ini hasil reklamasi itu, bagus ihhh, nggak berasa kayak pulau buatan manusia wkwk
      Seru! Karena di sana kayak banyak tempat nongkrongnya. Pokoknya kalau mau main ke sana harus dari pagi atau siang biar puas, Kak Rivai 🀣

      Iya kan!! Akupun jadi ngiler lagi pas lihat fotonya πŸ˜‚πŸ€€ sayangnya jauh, kalau sebelahan dekat rumah, bisa tak borong terus tiap hari #plakk *gayanya selangit*

      Hapus
  9. Liaa fotonya cakep-cakep deeeh... Sayang yaa jadinya ga dine in di Monsieur Spoon padahal tempatnya kayaknya bagus banget. Emang paling males kalau waiting list terus suka jadinya ga jelas memang 😌

    Btw ngeri-ngeri sedep yaa ini PIK2 kayak ga lagi pandemi, rameeee beeett πŸ˜‚ Tapi sama aja sih, pas sempat ke mall lebaran hari kedua lalu, makin sore makin padat astagaa kayaknya orang-orang pada bosen di rumah terus πŸ˜‚

    Ngakak banget pasti naik sepeda gitu rame-rameee.. Dulu pas liburan ke Yogyakarta pernah naik sepeda yang berentet gitu (apa ini namanya wkwkwk) dan sepanjang naik ketawaaaa terus, mana dua-tiga kali genjot, pasti berhenti wkwkwk.. Emang kalau lagi sama temen-temen tuh suka ga kerasa yaa ketawaaa terus πŸ˜‚πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank you, Kak Eya 😍. Iya sayang banget padahal di interior di dalemnya tuh cakep banget deh 😒 emang kayaknya sengaja disuruh ke sana lagi nih 🀣. Ngeselin emang sistem waiting listnya, nggak jelas banget jadi kayak php hikss

      Ngeri ngeri sedep emang Kak Eya πŸ˜‚. Oyaaa? Aku kira mall sepi lho, ternyata membludak juga ya saking udah bete banget di rumah terus padahal liburan πŸ˜‚. Serba salah rasanya wkwkwk

      Sepedah tandem namanya wkwk. Ngakak banget kalau naik sepedah tandem sama teman-teman mah 🀣 bukan capek gowes tapi capek ngakak kan 🀣🀣

      Hapus
  10. Seru ya libur lebarannya. Di Jakarta memang banyak tempat yang bisa didatengin, apalagi bareng teman, pasti rame. Lihat fotonya aja udah serasa warna warni.

    Lebaran tahun ini saya ngga kemana-mana, cuma berdua sama mama. Udah gitu saya sempat sakit dua hari. Untungnya seminggu setelah lebaran saudara2 saya bisa datang dan kami kumpul semua.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, tapi biarpun banyak, pengunjungnya membludak banget kali ini, Kak Nisa πŸ˜‚

      Kak Nisa sekarang udah sehat kah? Syukurlah masih bisa ketemu sama keluargaaa. Aku ikut senang dengarnya πŸ₯°

      Hapus
  11. sekilas ngeliat foto foto di awal tadi, mirip kayak di universal singapore. Pikiranku udah kesana hahaha. Colorfull gitu soalnya
    libur lebaran aku ga kemana mana, dirumah aja seringnya, bingung juga mau pergi pergi dilarang juga sama pemerintah :D, mau naik kereta ribet surat suratnya

    baideweiii aku mau croissantnya, udah lama banget ga nyemil croissant. Duh apa aku kudu ke Bali ya hahaha, tinggal wuss, ahh semoga kalay trayek pesawat jember-denpasar jadi, kayaknya beberapa bulan sekali ngilang ke bali ini hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk Kak Inun malah ngiranya kayak di USS, aku pikir ini lebih ke Bali Vibes 🀣.
      Betul sih, kalau pergi-pergian ke luar kota di masa sekarang tuh paling males urus suratnya ya πŸ˜‚ padahal hati udah pengin cuma mager urus suratnya wkwk

      Oiyaa!! Kak Inun kan tinggal was wes wos langsung sampai di Bali. Cuss cobain sih Kak πŸ€ͺ #racun

      Hapus
  12. Dari foto saja sudah kelihatan bagus, penuh warna, apalagi kalo melihat langsung, pasti lebih bagus.

    Memang paling kesal kalo sudah ngantri tapi kelewatan, apalagi katanya sudah dipanggil tapi ngga ada panggilan ya.

    Itu yang Chinatown bagus ya, terasa kayak di film kungfu jet Li apa Jackie Chan gitu. Jadi Fong Sai Yuk.πŸ˜ƒ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang kurang tinggal 1 Kak, kurang bunga-bunga 🀣

      Iya, kesel banget soalnya udah nunggu berjam-jam πŸ˜‚ untung perut udah kenyang, jadi bisa tahan emosi wkwk

      Behhh, Kak Agus kalau lagi di sana sih bakal berasa lagi di China deh wkwk

      Hapus
  13. Haii mbak Lia. Waah tempatnya indah asik dan warna warni yaak. Besok-besok pengen ke sana deh. Beneran ke sana bukan basa basi. Krn jaraknya masih bisa dijangkau nih. Siapa tau besok visa ketrmu mbak Lia πŸ˜€

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mas Dodo ke pantai indah kapuk, siapa tahu nanti ketemu mbak Lia dan ditraktir es sekoteng, eh monsieur spoon yang banyak. πŸ˜„

      Di blog Lia ini kok gambarnya bisa kelihatan, sementara lainnya gambarnya pada ngilang, rahasianya apa sih Lia? Kasih tahu dong.😁

      Hapus
    2. Cuss melipir Do wkwkwk siapa tahu kita berpapasan, aku nggak akan panggil ah πŸ€ͺ *ngeselin

      Btw, Kak Agus, waktu itu gambar di blog lain juga bisa dilihat kok kalau dari hpku πŸ€” sempat down ya server blogger?

      Hapus
  14. Kalo libur lebaran ini saya ke Taman Mini aja sama keluarga pas banget H+1 lebaran dan untungnya kami udah duluan kesana karena kalo ngga salah besoknya udah ditutup tuh TMII.

    Wahhh meski panas tapi tempatnya bagus banget ya kak, apalagi yg Chinatown itu, yaaa kapan kapan saya kesana deh hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ramai nggak di TMII, Kak Ilham?

      Kapan-kapan cobain ke Chinatown PIK2 ini, bagus buat foto-foto wkwkwk

      Hapus
  15. Aku juga udah lama banget pengen ke PIK tapi sampe sekarang belum kesampean juga mau kesana πŸ˜…
    Btw pas pertama kali liat foto Lia, "gila rame amat!" hahaha kayaknya semua orang suntuk di rumah ya selama lebaran, kayaknya sampe masuk berita juga tuh PIK ruamenya minta ampun, tapi ya namanya udah mau 2 tahun pandemi, pusing juga gak bisa kemana-mana apalagi pas momen lebaran kan ya...

    Lebaran kemarin selama 5 hari blasss di rumah doang, gak kemana-mana. Kerjaannya cuma makan, nonton, baca, tidur wkwkwk mengumpulkan lemak banget. Karena gak pulang dan cuma di rumah sodara sih, diajak pergi juga sodara aku malah parnoan banget sama pandemi ini wkwkwk dan ya akhirnya hanya bisa berdiam diri deh di rumah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Tika, better kalau mau ke sini tuh hari biasa deh, jangan weekend karena ramai banget πŸ˜‚
      Iya yaak, kayaknya udah pada bosan banget di rumah + nggak bisa kemana-mana juga jadi begitulah, pelarian ke tempat-tempat wisata dalam kota πŸ˜‚

      Meskipun di rumah aja, tapi tetap hepi kan, Kak Tika? 🀭 Lumayan banget ada waktu 5 hari untuk recharge tubuh 😍

      Hapus
  16. Rasanya SEENAK ITU!!! Hahahhaha 🀣🀣🀣 Btw Kak Lia, fotonya cuakep-cuakep pooll yaaakk!! Aku jelas belum pernah ke tempat yang Kak Lia sebutin tadi, wkwkw 🀣 Lah wong ya Jauh dari sini 🀣

    Aku ngebayangin gimana serunya ya naik sepeda balapan gitu! Pake direkam pula, haduh kocak sih. 🀣 Wkwkw. Kalau di tempatku sini Kak Lia, ada penyewaan sepeda persis kaya gitu di alun-alun. Tapi biasanya baru bisa di sewa pas malam hari. Jadi, sepedahan malam-malam sambil muterin alun-alun, dan liatin landmark alun-alun yang kalau di kotaku sekarang makin bagus juga.

    Libur lebaran akunya mah biasa aja Kak Lia, bikin ketupat, rendang, opor, jajanan, gitu-gitu lah khas lebaran deh pokoknya. Bedanya nggak bisa mudik aja, sama kaya tahun lalu. Huh jadi sedih deh 😌

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saking udah nggak tahu mau deskripsiin gimana lagi, Syifa 🀣 makanya aku bilangnya "SEENAK ITU" karena emang enak banget 🀣. Wkwkwk jelas ini jauh banget dari tempat Syifa, ongkosnya juga pasti mahal karena harus pp naik roket Mars-PIK2 🀣 jadi Syifa cukup memandang dari atas aja ya πŸ€ͺ

      Wahh, kayaknya aku tahu yang Syifa maksud! Sering ada di TV tuh 🀭 aku malah pengin banget cobain bisa sepedahan malem-malem gitu soalnya di sini mah kalau udah malem, jarang ada penyewaan sepedah yang buka πŸ˜‚

      Waahhh, seru banget! Aku udah berapa lama nggak makan ketupat nih πŸ˜‚ jadi kangen makan ketupat wkwk.
      Pukpuk Syifa πŸ€— tapi nanti apakah ada rencana untuk mudik dalam tahun ini? Semoga bisa tercapai ya 😁

      Hapus
  17. wah ada yang baru nih, cerah banget pas mampir ke sini malam-malam, mengobati hatiku yang sedang sendu, hihii

    serunya bacain ceritanya lia yang jalan-jalan pasca libur lebaran. ya ampun ngomongin croissant aku terakhir makan itu dua tahun yang lalu nih. udah lama banget. Kapan kapan kudu hunting juga nih..

    Lebaran kemarin aku pulang kampung aja sih Li, tapi ke tempat suami yg sepi gitu suasananya. Jujur kangen suasana rumah sih, kumpul 30 orang serumah itu ngangenin tapi sodara2ku emang ga mudik lebaran nih

    Oh ya tempat wisata sekarang emang udah mulai rame ya. Malam kemarin niatnya cuma bakar lemak aja malam2 ke malioboro, padhaal bukan malam minggu tapi ruameee banget, penuh jalanan dan mol juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Kak Ghina!! Apa kabarnya? 😁. Duh jangan sendu-sendu, biar aku aja πŸ€ͺ *dikira Dilan kali*

      Ayo hunting croissant! Puff pastry tuh kalau dilihat, nggak pernah nggak bikin ngiler deh ya 🀀

      Ikut senang dengarnya karena Kak Ghina ada kesempatan pulang kampung 😊. Pasti kangen banget bisa kumpul-kumpul sama keluarga besar sampai puluhan orang gitu ya, pasti seru banget kalau bisa kayak gitu. Huhuhu semoga tahun depan udah bisa kumpul-kumpul dengan lebih leluasa ya πŸ™πŸ»

      Oyaaa? Wah, ada baiknya ada nggaknya πŸ˜‚. Di Malioboro, ramainya sama turis lokal atau asing? πŸ˜‚

      Hapus
  18. Libur lebaran kemarin aku cuma ke rumah paman aja sih. Btw, Monsieur Spoon itu menggoda sekaliii... Aku jadi ngiler.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bersyukur banget ya masih bisa kumpul sama saudara, Kak Kimi 😁
      Beuhh, emang seenak itu Kak! Wkwk. Kalau ada kesempatan, boleh lah pergi coba 🀭

      Hapus
  19. Liaaaa apa kabaaar? Aduhhh aku uda lama ga mampir kemari niihhh. Btw minggu lalu aku juga baru ke PIK2 dan mampir ke Monsieur Spoon. Beneer bangeeet itu croissantnya enaaak enaaak. Black croissant nya enak, must try chocolatine juga enak, yang cheese juga enaak. Semuanyaa enaak. Bahkan dessert yang diatasnya ada strawberry juga enak. Entah apa namanya. Cuma yang ga enak adalah ngantrinya yang lamaa dan panjaang. Dua kali kesana, kali pertama bisa dine in cuma duduk di luar. Untungnya ada canopy jadi tidak langsung kena panas. Cuma udara di PIK kan panas, jadi tetap serasa lagi di Bali loh hhaa. Kali ke-2 penuh banget akhirnya mutusin buat take away aja daripada ngantri lama.

    Kalau ke PIK2 serasa lagi keliling negara dan kota loh. Mulai dari ke Bali karena ada pantai pasir putih dan puanaas buangeet udaranya, sampai mampir ke Pantjoran PIK serasa lagi di China. Sayangnya aku belum sempat coba naik sepeda. Pertama emang tidak lancar naik sepeda dan sepertinya perlu naik yang bisa ber-2. Kedua, memang masih bingung mau sewa tuh dimana sih. Alhasil baru muter-muter seputaran PIK saja deh.

    Btw kalau main ke PIK2 lagi coba croffle di Tokyo Gorilla deh. Tidak sehits Bakerman, cuma rasanya boleh lah untuk di coba. Kalau mau yang mantep memang Bakerman, cuma sama aja kaya Monsieur Spoon ngantrinyaa duuhhh PR sekali.

    Btw, kangeeen main-main dan berbincang-bincang disini deehhh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Ci Devina! Kabar baik 😁 Cici apa kabarnya? Lama tak berjumpa πŸ˜† rinduuuuu πŸ€—πŸ₯°

      Huaaa Cici beruntung bisa makan di tempat! Akutu ingin makan di tempat karena selain interiornya bagus, aku penasaran ingin coba menu-menu brunchnya πŸ˜‚. Iya kann, croissantnya enak-enak banget! Pastry lainnya juga nggak kalah enak. Worth to try banget sih 😍 cuma kalau untuk antri sampai berjam-jam, kayaknya over ya πŸ˜‚. Ci Dev ke sana selalu saat weekend? Apa pernah pas weekdays?

      Kalau gitu harus cobain yang sepedah tandem, Ci karena itu sama aja kayak diboncengin cuma kita yang duduk di belakang bisa bantu gowes aja wkwkw seruuu. Kapan-kapan cobain sama si Koko deh, hitung-hitung ngedate πŸ€ͺ

      Oiyaaa!! Aku kemarin sempat lihat croffle Tokyo Gorilla cuma nggak tahu persisnya dimana jadi skip πŸ˜‚. Ciii, Bakerman sama Monsieur lebih enak mana? Aku juga penasaran sama Bakerman tapi katanya antrinya lebih mantul ya πŸ˜‚

      Kangen juga sama Ci Devina πŸ€— semoga habis ini bisa lebih sering update yaaa CiciπŸ™ˆ

      Hapus
  20. wow, ngliat potonya aja udh berasa terbang kesono... kira2 di chinatownnya ada Jet Li gak tuh...

    Ah, itu sepeda menarik perhatianku banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya ada Jet Li πŸ€ͺ cuma karena terlalu ramai, aku jadi sulit nyarinya wkwk

      Hapus
  21. Waaawww rame juga ya sampe ditutup gtu
    awal-awal sih aku liat di ig emang banyak yang ke sana tapi nggak sampe se rame di fotonya Lia πŸ˜…
    btw liat foto-foto roti malem-malem gini aku jadi laper
    kyaknya salah nih buka pas malem gini πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Kak Dea!
      Iya kemarin nggak sangka juga kalau di PIK2 seramai ini πŸ˜‚
      Wkwkwk maaf Kak πŸ€ͺ kalau lihat postingan makanan emang selalu bikin laper ya, pagi-pagi aja bikin laper juga kalau aku 🀣

      Hapus
  22. tempatnya lucukk.. malah berasa kek di Singapore ini mah, daripada Bali.. wkwkwk..

    ini ngeselin banget kalo udah antre, terus udah cek-cek, eh kelewatan.. 😒

    BalasHapus

Words of The Dreamer. Theme by STS.