Try First.


Akhirnyaaaaaa! 

Hari Jumat kemarin akhirnya aku menerima dosis lengkap untuk vaksin covid-19 ðŸĨģ. Rasanya senang dan lega banget setelah perjuangan mencari vaksin yang cukup sulit dan drama-drama lainnya 😂. Anyway, aku menerima vaksin Sinovac dan ikut dalam program vaksin massal yang diselenggarakan oleh TNI dan Walubi di JIEXPO Kemayoran. Kalau teman-teman ada yang belum divaksin, coba cek program vaksin ini deh. Setahuku masih berlangsung sampai tanggal 06 Agustus nanti. Nggak pakai antri lama kok~ total durasi dari awal masuk antrian sampai selesai vaksin cuma 30 menit aja. Semua tertib dan teratur banget, jadi enak dan nyaman untuk ikut program vaksin ini 😁. Cuss ceki-ceki~

Aku sendiri nggak ngerasa ada efek samping ke tubuhku setelah vaksin, baik dosis pertama maupun kedua. Paling hanya lengannya sedikit pegal dengan rasa yang masih bisa ditolerir oleh tubuh. Tapi aku ngerasain banget yang namanya efek samping SEBELUM vaksin, yaitu jantung deg-degan pakai buanget, tangan dingin dan jari gemeteran sampai lemes karena takut disuntik ðŸĪĢ WKWK. 

Gimana nggak takut disuntik, gengs, terakhir kali aku disuntik itu hampir 20 tahun lalu, dimana suntikan yang diterima itu adalah program vaksin yang wajib diterima anak-anak. Udah gitu, memori akan suntikan terakhir sungguh tak mengenakkan 😂 jadilah aku selama proses antrian vaksin covid-19 dosis pertama, merasa lemes dan tangan dingin banget ðŸĪĢ. Udah berusaha tarik-buang nafas agar nggak terlalu gugup, tapi masih aja deg-degan banget 😂. Untungnya, anggota militer yang ada di meja pengecekan tensi pada baik-baik dan ngajak ketawa, jadi aku merasa lebih mencair walaupun tetep deg-degan!! 😂.

Sehari sebelum divaksin, akutu udah reka ulang berkali-kali di kepalaku tentang bagaimana prosesi saat jarum disuntikan ke tangan dan beberapa kali bertanya ke Prikitiew yang udah divaksin duluan, untuk meyakinkan diri untuk lebih berani dan bahwa disuntik tuh rasanya kayak digigit semut besar aja ðŸĪĢ. Aku juga bertekad dengan sangat bulat untuk melihat dengan mata kepala sendiri saat prosesi penyuntikkan ke lenganku. Pengin lihat sendiri agar kedepannya aku bisa meyakinkan diri kalau-kalau harus disuntik lagi, bahwa disuntik tuh nggak sesakit dan se-menyeramkan itu 😂. 

Pada hari-H, walaupun gugup banget sampai tangan dingin, pada akhirnya karena tekadku yang udah bulat itu, aku sanggup melihat proses penyuntikan dan rasa takut itu hilang dengan sendirinya saat melihat jarum masuk ke lengan sampai selesai disuntikkan. Seperti ada yang ngomong di dalam hati "tuh kan.. nggak seram kan! Disuntik nggak se-menyeramkan itu lho!". Rasanya lega dan bangga sama diri sendiri akan hal ini ðŸĪĢ.  Narsis dikit nggak apalah ya *efek habis nonton Loki* ðŸĪŠ. 

But, gengs, beneran lho disuntik tuh nggak begitu menyeramkan seperti apa yang otak bayangin. Memang kalau lihat orang lain disuntik, rasanya kita jadi ngilu sendiri. Tapi, pas diri sendiri disuntik, nggak terasa ngilu dan beneran rasanya kayak digigit semut aja, bahkan digigit semut masih lebih sakit 😂. Tentu ini semua tergantung besarnya jarum yak, kalau jarum donor darah katanya sih lebih besar, mungkin kita bisa membayangkan rasa sakitnya seperti digigit 10++ semut besar ðŸĪĢ.

✨🧚‍♀️✨

Aku juga jadi ingat cerita lainnya. Sedari kecil, aku nggak dipakaikan anting oleh mamaku karena mama bilang nggak tega lihat aku sewaktu bayi harus ditindik 😂. Aku sendiri nggak pernah kepikiran ingin ditindik walaupun suka gemes kalau lihat teman-teman pakai anting lucu, tapi ngebayangin rasanya ditindik tuh udah bikin ogah duluan deh 😂.

Sampai akhirnya beberapa tahun lalu, tanteku yang nggak tahu bahwa aku nggak punya lubang anting, beliau mengirimkan banyak anting-anting lucu yang bikin aku kesal karena gemes banget, tapi aku nggak bisa pakai! ðŸ˜Ī. Suatu hari saat menatap anting-anting itu, terbesit pemikiranku untuk merelakan diri ditindik demi bisa pakai anting-anting gemes itu ðŸĪĢ. Berhari-hari memikirkan akan hal ini sampai akhirnya aku meyakinkan diri dan bilang ke mama bahwa aku ingin ditindik, yang dimana bikin beliau agak kaget, tapi setuju-setuju aja karena melihat anting-anting gemes ðŸĪĢ. Apakah anting gemes adalah obat penghilang rasa takut dan cemas? ðŸĪĢ Wkwk. Tentu sebelumnya, aku tanya-tanya dulu ke mama gimana kira-kira rasanya ditindik, jadi aku ada bayangan dan ada kekuatan untuk beneran pergi ditindik.

Hari-H ditindik, udah nggak kepikiran apa-apa lagi, pokoknya aku berusaha memfokuskan pikiran bahwa apapun yang terjadi, aku harus ditindik hari itu juga wkwk. Sebelum ditindik, masih bertanya (lagi) ke Mba yang bertugas menindik, "Mba, ini sakit nggak?", "Beneran nggak apa ya?" sambil deg-deg-an 😂. Dan tusss~ ditindiklah kuping kanan dan kiri. Rasanya gimana? Kaget karena sensasi "ditembak". Sakit? Iya, sedikit, sensasinya kayak "tengggg" berdengung gitu di area bekas tindikan (gimana ya jelasinnya WKWK), pokoknya agak nyeri tapi tolerable banget. 

Yang nggak enaknya, si Mba sepertinya salah posisi nindik sehingga kuping sebelah kananku berdarah terus selama berhari-hari 😂 dan akhirnya aku putuskan untuk mencopot anting serta membiarkan lubang hasil tindikan tertutup kembali. Lalu, setelah lubangnya tertutup, aku pergi tindik lagi, tapi kali itu rasanya udah jauh lebih berani dan nggak ada efek samping apapun setelah ditindik, cuma rasa nyeri sebentar yang selang beberapa jam udah hilang. 

Jadi, hal-hal negatif yang dipikirkan di otak, belum tentu sesuai dengan kenyataan. Aku merasa kekuatan pikiran dan tekad yang bulat sungguh terasa nyata lewat kejadian-kejadian ini. So, untuk hal apapun, takut itu wajar, tapi jangan menyerah sebelum mencoba karena siapa tahu sebenarnya hal yang kita pikirkan itu pada kenyataannya tidak se-menyeramkan itu, sesusah itu dan se- se- lainnya yang membuat diri menjadi down dan menyerah sebelum mencoba. Pokoknya apapun yang sedang teman-teman akan hadapi, cemunguddh! I wish you lots of luck! 💊✨


75 komentar

  1. First. Biasanya aku komen di sini ketika udah ada puluhan komen. ðŸĪĢ

    Mengenai disuntik, dulunya aku biasa2
    aja kalo ada bu bidan datang ke sekolah buat nyuntik (aku kelas 1 SD barangkali), gak takut. Tp pernah ada 1 kejadian yg membuat aku trauma, yaitu waktu diinfus. Itu ya perawatnya nyuntik sampai 7 kali dan baru pas ketemu pembuluh darahku. Rasanya sakit banget menurutku. Sejak itu, aku berdoa semoga gak lagi2 diinfus deh.

    Betul kak Lia, ada banyak hal yg sebetulnya tidak semenyeramkan itu. Hal2 begitu gak perlu dibayangkan, tp dasar manusia yg niatnya berhati2 dan mengantisipasi kali yah, jd kepikiran macem2. Aku sendiri masih cari cara gimana sih supaya gak gampang deg2 an dan gemetaran kalau menghadapi situasi tertentu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahaha Kak Sekar! Selamat karena telah menjadi yang pertama ðŸŒđðŸŒđ

      Oemji 😖 bayanginnya udah bikin lemes 😖 jarum infus katanya sakit juga, jadi membayangakan 7x harus cabut pasang, bikin lemes 😖. Jarumnya gede banget ya, Kak?

      Mungkin ada yang pikirannya seperti itu, jadi membuat diri takut 😂. Semangat Kak Sekar! Mungkin salah satunya bisa coba meditasi?

      Hapus
  2. Yeaayyy... selamat Lia karena sudah menjadi Warga Negara yang Baik. 😊 doakan aku semoga disegerakan biar bisa vaksin kedua. Soalnya kemarin ditunda karena dokternya Ribett.. ðŸĨē😅

    Btw, Li.. aku baru tahu lohh kalau telinga yang udah ditindik itu bisa nutup lagi kalau nggak diantingin. ðŸĪĢðŸĪĢ aku pikir mereka tetep bolong sampai selamanya. ðŸĪ”🙄ðŸĪŠ

    Btw lagi, itu serem amat ya. Salah tindik jadi berdarah berhari2. Terus Lia ngomongnya santai banget lagi. "Tak biarin nutup lagi, terus tindik lagi deh" 😅😅😅ðŸĪĢ kalau aku jadi Lia. Mungkin udah hebooohh 😂

    Emang pas tindik awal2 semisal nggak salah posisi nggak berdarah ya? ðŸĪ”*serius nnya karena ini berasa seperti dapat insight baru ðŸĪĢ*

    Ntar tak lihat video orang bolongin telinga deh di YT. Nggak pernah lihat soalnya. Aku malah akhir2 ini seringnya lihat video orang lagi operasi mata katarak atau operasi laser mata.. 😊 keren banget si. *efek nonton The Good Doctor 😆😆😅*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih Bayu 😆. Amiin! Semoga Bayu bisa disegerakan 🙏ðŸŧ ribetnya kenapa Bayu? Harusnya jadwal vaksin kedua tanggal berapa?

      Wkwk bisa nutup, Bay ðŸĪĢ makanya anting harus nyantol terus. Kan cuma dilubangin bukan diamputasi ðŸĪĢ.

      Membayangkan harus ditindik lagi tetep aja rasanya nervous, tapi karena sekarang udah berlalu jadi ngomongnya santuy ðŸĪĢ banyak gaya banget lah wkwkwk. Katanya sih, ditindik di kuping bagian atas yang lebih sakit rasanya 😂

      Umm, kalau ditindiknya bener, berdarah sedikit aja, bukan tipe yang ngocor terus gitu, kayak luka jerawat pecah ðŸĪĢ. Nah, waktu itu aku tuh berdarah terus lukanya + ngilu pas tidur miring 😂

      Wkwk Bayu berani lihat di YT? Tapi nggak serem sih harusnya, lebih serem nonton video operasi ganti kelamin deh. Bayu pernah nonton nggak? ðŸĪĢ *Random banget tontonanku*
      Serem nggak lihat video operasi lasik sama katarak? Aku belum pernah nonton 😂. Oiyaa The Good Doctor kata temenku bagus tuh!!

      Hapus
    2. Harus bawa surat rekomendasi lagi. Wkwkkw ðŸĪĢ harusnya senin kemarin.

      Ouhhh .. baru tahuuu . Wkwkwk *kuper ni
      Terimakasih infonya 😂😂😂

      Operasi kelamin ya.. ðŸĪ” kayanya pernah cuma versi animasinya..wkwkw. kalau versi aslinya belum. Wkwkw. kalau OP katarak. Lensa mata dalamnya di hancurin gtu Li. Terus di tujes2 buat nyedot abis lensa yg buram. Abis itu diganti sama lensa buatan.. ngeliatnya ngilu si tapi seru dan keren gitu.. wkwk

      Sama itu tuh video extracting ear wax. Wahhh Plong banget lihatnya. So satisfying . Hoho 😂😂

      BUAGUUSS LI. Cuma series.. jadi nontonnya butuh waktu 😁.

      Hapus
    3. Kenapa saya malam2 kesini. Nemuin komenan ajaib kaya gini?

      Dari yg bahas soal tindikan melipir ke Bahasan bersihin earwax, Operasi katarak, smpe operasi kelamin segala 😂. Ngebayanginnya aja udah merinding duluan saya. Wkwk

      Well, Lia apa kabar? Ketinggalan banyak sepertinya saya.

      Hapus
    4. @Bayu: Wah, agak susah ya 😂 Tapi semangat ya, Bayu! Ini semua demi kesehatan Bayu 💊
      Wkwk aku juga nonton yang operasi kelamin versi ilustrasinya, kalau yang asli sih nggak kuat, too many blood ðŸĪĢðŸĪĢ. ((tujes2)) ðŸĪĢðŸĪĢ ini bahasa apa, Bay? Wkwk. Ngilu+kerennya udah kebayang nih, dengkulku tiba-tiba lemes bayanginnya wkwkwk. Ngeri gitu ngebayangin sesuatu congkel-congkel mata 😂 tapi kalau operasi Katarak, pasiennya dibius nggak sih? ðŸĪ”

      OEMJIII! Ear wax candle itu beneran satisfying banget!! WKWK dari awal aku nonton soal ear wax ini rasanya udah pengin nyobain karena kelihatan satisfying + kesannya kuping bakalan jadi plong banget karena semua kotoran dan dosa-dosa bisa terangkut semua ðŸĪĢðŸĪĢ

      Wkwk yang keren adalah dokternya seorang pengidap autism ya. Mantep banget karakternya 👏


      @Andrew: WKWKWK random banget tapi bikin ngakak ðŸĪĢ. Kalau Andrew, video terandom apa yang pernah ditonton di YT?
      Aku nonton yang operasi kelamin karena penasaran sih gimana caranya gitu lho "pergantian"nya 😂 soalnya selama ini tak pikir pakai silicon atau apa lah 😂

      Kabar baikkk! Andrew apa kabar? :D

      Hapus
    5. Bahahah. Tujes2 bahasa mana ya. ðŸĪ”ðŸĪĢ sepertinya di bius. Ibuku dlu pernah dirujuk buat Op katarak di JEC. Katanya nggk sakit si. Cuma matanya jadi lebih bagus kalau buat ngelihat. Sehari doang malah. Pagi OP, sore udah boleh pulang. iyah kalau katarak agak ngeri si. Tapi keren aja gitu ngeliatnya. Aku langsung kepikiran kalau dokter operasi gitu pernah ngalamin kedutan nggak ya Pas operasi?

      Hahaha. Earwax candle juga. Jadi, inget kalau dlu pernah nyoba. Oh oh apalagi kalau earwaxnya gede2, itu juga satisfying banget 😅 *random banget ya. Pagi2 udh ngomongin earwax.

      Hapus
    6. Wkwkwk ditusuk-tusuk gitu maksudnya, kah? Tujes-tujes itu.
      Pernah denger kalau operasi katarak cepat sih prosesnya, tapi aku bayanginnya ngilu sendiri 😂. Berarti tetap dibius ya. But wait.. kalau dibius berarti disuntik dekat mata.. AAAK bayanginnya merinding 😭
      Wkwk mungkin pernah, kan dokter juga manusia ðŸĪĢ Doctor Strange aja masih bisa terluka padahal sakti *nggak nyambung*

      Serius Bayu pernah nyoba? Enak banget nggak rasanya? Wkwk. Beneran keangkat semua kotorannya nggak sih?
      Seru nih bahas earwax gini soalnya aku kepo ðŸĪĢ

      Hapus
    7. Iyah ditusuk sampai ke dalam bola mata.. 😅

      Pernah Li itupun dlu.. pas jadi bahan praktik anak2 Tata Kecantikan waktu tinggal di Semarang. Tapi katanya earwax candle sudah nggk direkomendasikan. Jadi skrang kalau semisal telinga ada yg gatal atau terlihat banyak earwax paling ke dokter buat di ambil.

      Jujur, dulu pernah pakai cotton bud terus cottonnya tersangkut di dalam Li. Aku smpe beli camera telinga buat ngambil sendiri. Tapi nggak bisa. Malah masuk lebih dalam.

      Akhirnya baru ke dokter.. terus dimarahin sama dokternya kalau jangan pernah ngorek2 telinga sendiri apalagi sampai dalam. Semenjak itu jadi nggk pernah ngorek2 telinga. *malah curhat..* ðŸĪĢðŸĪĢðŸĪŠ

      Hapus
    8. Kabar baik Li. Video terandom YT terakhir, skrang lagi sering nonton video dari channelnya Dianxi Xiaoge. Nagih banget. 11.12 sama channelnya Liziqi.

      Hapus
    9. @Bayu: Aaak, ngilu bayanginnya >.<
      Eee, ada ya kamera untuk telinga dijual secara online? *norak & salfok*
      Paling ngeri kalau korek kuping pakai cotton bud, Bay >.< Pas dibawa ke dokter, itu diapain sama dokternya agar cotton budnya keluar?
      Tapi memang paling aman dikorekin sama orang lain, selain itu lebih enak juga ðŸĪĢ. Mungkin nanti kalau Toni atau Andrew main ke rumah, bisa berdayakan mereka untuk bantu korek kuping ðŸĪĢ

      @Andrew: Wahh, Dianxi ini aku baru pertama kali dengar! Tak lihat dulu di YT ah wkwk

      Hapus
  3. Selamat akhirnya kamu sudah resmi ditanamkan chip 5G!!! #gagini

    Pas vaksin kemarin, aku malah ber hah-heh-hoh sama dokternya, soalnya aku kira belum beres, ternyata sudah. disuntiknya nyaris gak berasa. tapi itu dosis dua, kalau yang dosis satu masih berasa ngilunya.

    Mungkin karena tegang yaaak, makanya berasa ngilu? soalnya pas pertama-tama juga banyak yang deg-degan jadi tensinya naik. habis itu nakesnya ngasih waktu tunggu 15 menit, barulah dicek lagi nadi dan tensinya ðŸĪĢ

    anyway, kalau aku nggak ditindik waktu bayi, kayaknya aku juga gak berani tindik deh. soalnya dr dulu bilang pengen nambah tindikan, yaaa gitu deh cuma omongan doang. dalam hal kehidupan sehari2 pun gitu, takut ngambil risiko. emang udah karakter 😖 jadinya ya sekarang, belajar dikit dikit, dikiiit banget tapinya supaya tetap sesuai dengan my own pace ðŸĪĢ

    BalasHapus
    Balasan
    1. YEHEEE! Jadi sekarang aku bisa mengakses internet yang lebih cepat dimana aja ya, Kak Mega? *kok malah seneng*

      Wkwkwk ini nih banyak orang yang tensinya pada naik gara-gara deg-deg-an ðŸĪĢ, yang setelah aku pikir-pikir, harusnya aku karena nervous kan tensinya naik juga ya, tapi kalau dikatakan udah naikpun, tensiku masih dibawah rata-rata.. berarti tensi asliku rendah banget dong ya... 😭😭

      Kak, kita kebalikan 😂 Aku lebih sakit pas disuntik ke2, lebih nyeri setelah disuntik dibanding yang pertama 😂. Kak Mega pakai vaksin apa? Sinovac atau AZ? Sehabis divaksin ada reaksi apa?

      Kalau Kak Mega berani disuntik, aku rasa Kak Mega akan berani ditindik juga karena ditindik itu cuma kaget aja, Kak 😝. Karena kita nggak bisa lihat proses pas ditindik, jadi nggak se-menyeramkan pas disuntik ðŸĪĢ.
      That's good! Nggak masalah bangettt. Itu artinya Kak Mega kan udah know & love yourself better (cieelah bahasanya) karena tahu kelemahannya dimana dan udah ketemu solusinya seperti apaa 🙈. Keep going, Kak Mega! 💊ðŸĪ—

      Hapus
    2. wihh, kemarin habis dicek itu berapa? aku juga bawaan rendah, tapi kemarin gegara degdegan jadi normal ðŸĪĢ

      di bandung sini vaksinnya semua sinovac karena produsennya di bandung. efeknya cuma pegel-pegel dan ngantuk aja sih. dan banyak makan, tapi kayaknya itu mah karena si gue emang banyak makan (HAHAHAHAHAHAH)....

      pengen tindik tapi di bagian helix (bagian atas cuping). nah katanya kan lebih sakit yaa. makanya maju mundur chantique. waktu pun berlalu dan sekarang udah pake jilbab, jadi rugi aja kalo ditindik karena gak bakal keliatan 😭

      Hapus
    3. 110 atasnya, bawahnya 80an, Kak 😂. Wkwk the power of deg-deg-an ya ðŸĪĢ

      Aku juga laper tapi lapernya kepengin makan pizza terus habis makan pizza, aku ngantuk WKWKWKWK *ini bukan efek vaksin sih pasti*

      Kalau di posisi itu katanya agak sakit, Kak 😂 Mungkin karena lebih tebal ya dibanding daun telinga. Kalau gitu memang Kakak nggak jodoh untuk ditindik lebih, disuruh jadi kalem aja 😝

      Hapus
  4. Jiaaaah berarti kamu blm pernah opnam dan operasi ya Li :p. Aku udah kenyang kalo suntik. Kayaknya dari kecil Ampe gede, kerjaan ke RS Mulu hahahaha. Kalo kecil urusan gigilah, berantakan bgt. Jadi ngerapiinnya kdg hrs mencabut gigi tetep untuk ngasih tempat ke gigi yg lain. Nyabutnya terpaksa bius, yg suntikan ya gede banget wkwkwjwk. Trus operasi , blm opnam bolak balik yg hrs infus :p.

    Udh pasrah Ama jarum sih. Tapi memang vaksin Corona ini ga berasa kalo kubilang. Pegel iya, tp pas disuntik biasa aja.

    Msh lebih sakit pas suntik vaksin HPV yg utk kanker serviks. Apalagi suntiknya wajib 3 kali ðŸĪĢ. Itu LBH sakit, berasa banget pas disuntikin.

    Aku blm nih yg kedua. 30 Agustus nanti , Krn AZ . Dari awal vaksin pertama Ampe skr aku blm kluar rumah nih. Tapi suami sayangnya msh sesekali ke kantor. Cuma berdoa aja dia ga ketularan...

    Tapi memang kdg yg dipikirin sakit ato giman, kenyataannya biasa aja ya :D. Orang tuh harus nyoba dulu baru bisa komen. Makanya kdg aku ga berani bilang sesuatu jelek, kalo blm ngerasain

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum pernah, Kak 😂 Makanya udah ngeri duluan kalau dibilang mau disuntik wkwk. Waktu SD juga selalu nggak mau terima vaksin di sekolah karena takut + denger temen-temen bilang jarumnya segede gaban lah ðŸĪĢðŸĪĢ
      Kak, aku pernah ngalamin juga disuntik bius di gusi, astaga itu sakit banget sih 😭 terus jarumnya gede banget juga. Udah lemes pas lihat tapi merem aja dah, mau gimana lagi, masa mau kabur? ðŸĪĢðŸĪĢ. Kalau diinfus belum pernah, itu sakit juga katanya 😭

      Kak, aku merinding bacanya 😭. Kalau nggak salah, yang HPV ini suntiknya di paha/bokong kan?

      Amiiin. Semoga Kakak dan keluarga sehat terus sampai nanti terima vaksin kedua yaa 🙏.

      Betul wkwk. Kadang di otak udah mikirnya terlalu over padahal pas dijalanin ternyata nggak sakit atau malah jadi seruu dan suka, contohnya bungee jumping ðŸĪĢ itu pasti seru, tapi nggak bohong kalau kaki lemes bayanginnya ðŸĪĢ

      Hapus
    2. Gaaaa suntik HPV mah ttp di lengan Li ðŸĪĢ. Aku ogah banget kalo di bokong hahahaha. Ini vaksin yg pas disuntikan ke lengan, itu kayak berasa obatnya masuk. Makanya LBH sakit hahahaha. Tapi demi pencegahan kanker serviks, udhlah pasrah aja :D

      Hapus
  5. Selamat ya Mbak.
    Kalo saya hari ini jadwalnya vaksin tahap kedua.

    Udah nggak ngeri sih, tapi pas tahap pertama tuh deg-degan sampe sakit perut. ðŸĪĢ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Kak Rudi. Apa kabarnya? 😁. Sudah sukses terima vaksin keduanya kemarin?

      Wkwk aku paham betul rasanya karena aku juga begitu kalau nervous ðŸĪĢ

      Hapus
  6. Congrats sudah vaksin lengkap! 😀 Yang AZ nih agak lama jangka waktunya 3 bulan. Kemarin memang dapatnya Sinovac karena bisa memilih tempat atau memang yang tersedia? Soalnya beda tempat beda lagi vaksinnya. Dari kiri kanan yang vaksin Sinovac efek KIPI nya sih biasa-biasa saja ya.
    Pas daku AZ memang sempat pakai panas dalam sedikit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih, Kak Pheb! 🙈. Iya, yang AZ agak lama yaa. Kak Pheb udah tuntas atau masih nunggu dosis kedua?
      Pas aku nyari info, kebanyakan vaksinnya Sinovac, Kak 😂 terus yang slotnya banyak kosong cuma yang di JIEXPO ini, jadilah aku ke sana dengan pikiran yang penting udah divaksin dulu wkwk.
      Betul. Nggak sampai meriang gimana, cuma pegel aja lengannya, keesokan harinya udah lega. Kalau AZ aku sering dengar pada meriang atau tenggorokan kering, kalau temanku yang AZ meriang pas malamnya aja. Lebih keras soalnya kan wkwkwk

      Hapus
  7. Aku baru vaksin 1x..besok tgl 9 utk yg kedua. Kalau udah masuk registrasi bisa dibilang cepet. Yang lama itu giliran untuk dapat giliran registrasi. Mungkin aku antri sekitar 2jam..capek sih ini..hahahaa

    Kalau masalah jarum suntik aku biasa. Lha biasanya donor darah. Jarum donor lebih gede..wkwkwk

    Efek setelah vaksin jadi ssah tdur. 4hari tdur jam 2 pagi terus...kemudian cepat merasa lapar. Makan terus..wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Congrats Kak Rivai udah terima dosis vaksin pertama ðŸĨģ. Banyak yang harus antri panjang saat registrasi 😭 tapi pada tertib nggak, Kak? Semoga vaksin keduanya lebih lancar 🙏

      Wkwk kalau sering donor darah, pasti suntikan vaksin nggak berasa lah ya ðŸĪĢ. Jarumnya aja kayak 1:5 perbedaanya *lebay*

      Wahh, nggak enak banget kalau susah tidur 😂. Susah tidurnya kayak kena efek kafein gitu, Kak? Atau karena badannya pada sakit-sakit?

      Hapus
  8. Yeheee selamat sudah vaksin lengkap. Aku dulu pas vaksin pertama sebelum disuntik tuh pegangan tangan perawatnya wkwkwkwkw. Terus sama perawatnya diajak ngobrol jadinya nggak sakit, kerasa sih pas vaksinnya masuk tapi beneran nggak sakit. Yang kedua tuh baru sakit karena perawatnya kayak bingung sendiri wkwkwkwk. Tapi sakitnya masih bisa ditolerir banget.

    Habis vaksin rasanya ya tangan agak pegel gitu, kayak habis suntik biasanya. Pas dosis pertama efek yang aku rasain jadi haus banget. Yang kedua jadi ngantuuuuk terus 2 hari hahahaha. Ngantuknya enak dipake tidur langsung pules. Kamu nggak ada efek yang kayak gitu kah Li?

    Mengenai tindik aku jadi inget ini telinga aku yang ada antingnya cuma sebelah kiri hahahaha. Yang kanan antingnya suka lepas mulu kena jadi waktu cuci muka jadi sampe sekarang belum aku pasang lagi antingnya. Tau deh udah nutup apa masih kebuka lubang tindiknya. xD Aku ditindik dari bayi btw jadi gatau sakitnya gimana. xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaay! Selamat juga untuk Kak Endah karena sudah vaksin lengkap ðŸĨģ. Wkwk perawatnya bingung kenapa? 😂 setujuuu! Pas dimasukin berasa tapi sakitnya masih bisa ditolerir ya, Kak wkwk

      Aku nggak ada efek selain pegel lengannya, Kak ðŸĪ” Ada rasa ngantuk tapi itu habis makan jadi aku nggak kepikiran kalau itu efek vaksin karena aku setiap habis makan kenyang pasti ngantuk ðŸĪĢðŸĪĢ

      Seriusan? ðŸĪĢ Kak Endah nggak ngerasa aneh cuma pakai anting sebelah? Wkwk. Udah lama dilepasnya belum? Seingetku dalam jangka waktu sebentar aja udah rapat lagi hasil tindikannya sih. Kalau masih ada, sering-sering ditusukin pakai anting aja agar nggak ngerapet Kak wkwk.

      Hapus
  9. YEEHAAA SELAMAT AKHIRNYA VAKSINNYA LENGKAPP! Aku juga Jumat kemarin terima dosis kedua, Lii. Senang banget rasanya udah vaksin huhuhuhu rasanya jauh lebih lega karena berasa ada "tameng" kalo harus keluar rumah. Apalagi waktu dengar busui yang terima vaksin bisa memberikan antobodinya ke si bayi. Fiuhhh. Tinggal berdoa dan berharap ada vaksin untuk anak-anak di bawah 12 tahun nih. Supaya Josh juga aman sentosa! :D

    Owalaaah ternyata Peri kecil kesayangan takut jarum suntik 😂 akutu dari dulu juga paling takut urusan medis, Lii. Tapi setelah dua kali lahiran cesar, menghadapi jarum suntik vaksin kemarin berasa nggak ada apa-apanya, beneran nggak berasa disuntik sampai aku juga bingung ini bener-bener ada obat yang masuk kan yaa ke lenganku wwkwkwk *sombong minta dijitak* 😆 Terus baca cerita kamu ini keingat ada orang sebelum aku yang masuk vaksin, dia juga ketakutan sampai dipegangin sama nakesnya. Sempet pause dulu beberapa menit karena belum masuk jarumnya si orang itu udah ketakutan hahahaha kasian tapi kok gemes liatnya XD

    Terus soal tindik, aku malah kebalik sama mama kamu, Lii. Justru aku mikirnya selagi masih bayi belum ngerti apa-apa dan nggak bisa berontak, udah lah langsung tindik aja deh kemarin si Krystal 😆 kebetulan memang udah ada antingnya jadi dipasangin aja deh. Soalnya aku sendiri tindikan dari kecil tuh sempet nutup, trus ditindik lagi sama Mbakku dulu waktu kecil, ehhh sama kayak kamu berdarah huhuhuhu sejak saat itu aku trauma dan sampai sekarang nggak pernah pake anting lagi. Itu kamu tindiknya di rumah apa di toko perhiasan, Lii? Pake alat tembakan gitu yaa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. YEEEHAWWW! Selamat juga Ci Jane karena udah vaksin lengkap ðŸĨģðŸĨģ. Betul sekalii! Aku juga merasa lega karena setidaknya bisa meminimalisir penularan kan lewat vaksin ini. AMIIIN! Semoga semuanya bisa segera divaksin 🙏 take care ya, Ci!!

      Wkwk takuttt!! Dari kecil selalu takut kalau mau disuntik karena dibayanganku tuh disuntik sangat seram 😂 tapi sekarang pas udah tahu, tetep nervous tapi udah nggak ngerasa setakut dulu. Ci, kalau jarum bius lebih gede nggak? 😂
      Huahahaha kebayanggg! Soalnya orang depanku juga begitu 😂 minta izin nafas dulu sebelum disuntik, terus nakesnya bilang "memang daritadi kamu nggak nafas?" sambil ketawa-tawa. Lumayan buat mencairkan suasana ðŸĪĢ

      Wkwk biasanya ibu-ibu normal seperti itu, mamaku aja yang anti-mainstream ðŸĪĢ. Waktu Krystal ditindik, berdarah nggak Ci? *pertanyaan macam apa ini*
      HUAAAA, Ci Jane ditindik sama Mbak pakai apa? ðŸ˜ą. Aku ditindik di toko perhiasan yang ada di Mall, Ci, di D'Paris kalau Cici tahu 😁. Iya, pakai alat tembakan kayak tembak pricetag gitu ðŸĪĢ literally mirip cuma ini isinya anting, bukan pricetag wkwkwk

      Hapus
    2. Nahhh, karena kebetulan aku dibiusnya di tulang belakang, aku jadi nggak tau tuh gede apa nggak. Pas kemarin operasi caesar ini aku langsung kayak dialihkan oleh perawatnya, disuruh nunduk merem aja nggak usah liat sana sini wkwkwkw

      Aku nggak tau Liii berdarah apa nggak, soalnya pas dibawa ke kamar kupingnya Krystal udah dikapasin gitu dua-duanya 😂 entahlah si mbak pake apa waktu itu huhuhu si mama sampe ngomel-ngomel juga bikin kuping anaknya berdarah-darah hiks.

      YAAMPUN D'Paris! Ini tuh kayaknya langganan temen-temen aku kalo tindik juga deh waktu SMA. Ternyata masih ada yaa 😂 btw, aku jadi penasaran sama koleksi anting yang dikasih tante kamu, Lii. Nggak berniat selfie dengan anting gemesnya dan dipamerin di sini gituu? 😆

      Hapus
    3. Pas disuntik di tulang belakang, berasa nggak, Ci? >.<

      Pasti mama Cici khawatir banget saat itu >.< mungkin dulu pakai jarum ya? Pernah denger bisa dibolongin pakai jarum tapi itu pasti sakit banget sih :')

      Huahahaha bener banget! Temanku juga kalau mau nindik atau beli anting pasti di D'Paris dan masih ada dongs sampai sekaranggg :D
      Nanti aku cari anting-antingnya dulu ya, Ci ðŸĪĢ aku lupa masih ada atau nggak antingnya ðŸĪĢ ceritanya doang yang masih diingat, antingnya dimana mah nggak tahu wkwkwk

      Hapus
  10. Kak Lia! Kebetulan aku besok vaksin dosis kedua! Bener banget, waktu pas pertama vaksin juga takut banget. Aku takutnya bukan ke jarum suntiknya sih kak, lebih takut ke efek sampingnya. Dan ternyata emang sehari setelah vaksin aku jatuh sakit. Hahaha ðŸĪĢ Cuma karena besok udah dosis kedua, mungkin nggak akan sedeg²an waktu pertama kali. Kalau sakit lagi, ya udah lah. Istirahat ðŸĪĢðŸĪĢðŸĪĢ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Syifaaa, semoga lancar vaksinnya hari ini ðŸĪ—
      Kalau badan udah ngerasa nggak enak, pengalaman dari teman-temanku, mereka langsung minum paracetamol sebelum tidur malam, lalu keesokan harinya nggak jadi sakit. Semoga bisa membantu Syifaa! Iyes betul. Kalau sakit lagi, berarti Syifa disuruh istirahat ðŸĪ­ semangat!

      Hapus
  11. Hii mbak Liaaa.. huaa kangen ngebaca blog kamu mbak

    Aniiwaii, Selamat ya sudah dapat ijasah vaksinasi! whophoppp
    Mantap banget mbak, dengan vaksinasi semoga pandemi ni covid ni ya cepet bye-bye haha rese banget ni emang virus satu ni, suka mutasi mulu haha

    Membahas soal suntikan dan tindikan itu membuatku terpanggil hahaha.. walaupun aku dulu pernah hampir pingsan gara-gara disuntik waktu kuliah dulu.. gimana pun ditindik itu lebih mengerikan dari pada disuntik haha.. serem banget mbak takut kalau aku mikirin tindik.. padahal pengen juga ditindik lagi hehe.. relatable banget rasa pingin yang mbak Lia punya untuk ditindik haha.. fokus fokus fokus haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Kak Aqmaaa 😁 kangen juga melihat Kak Aqma!! Kakak sehat? 😁

      Amiiin. Semoga pandemi ini cepat berlalu, udah nggak sabar ingin jalan-jalan dengan leluasa 😭

      Wkwk Kak, memang ditindik agak lebih sakit, tapi nggak sesakit yang dibayangkan kok. Cepat juga prosesnya kalau yang model ditembak 😁. Siapa tahu suatu hari Kak Aqma ingin ditindik, aku semangatin dulu dari sekarang deh hihihi. Semangat Kak!!

      Hapus
  12. Yeaaay... Akhirnya sudah divaksin ya! Semoga sehat-sehat terus ya, Liaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin. Terima kasih, Kak Kimi ðŸĪ— Kak Kimi juga sehat selalu yaaa 💕

      Hapus
  13. Yeay, selamat ya udah lengkap vaksinnya.
    Emang ya, kadang hal-hal yang di pikiran kita terasa sangat mengerikan, eh pas dijalani ya bisa terlewati. Jadi inget slogan, 'coba aja dulu'.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih, Kak Dini :))
      Betul! Makanya bisa ada slogan itu, mungkin untuk mendorong orang-orang agar lebih berani :D

      Hapus
  14. Selamat Lia, sudah divaksin . Jujur, kalau aku pribadi dan keluarga masih enggan vaksin makhlum Lia? Kondisi tubuh belum benar - benar fit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih, Kak Tari :D
      Semoga kondisi Kakak dan keluarga bisa segera fit agar bisa segera divaksin 🙏

      Hapus
  15. hehehe aku ngebayangin reka ulang adegan suntiknya, kayaknya baru kali ini aku nemuin ada reka ulang adegan suntik :D
    aku masih vaksin sekali, kedua kalinya akhir agustus menurut jadwal, tapi karena udah pernah kena covid, belum tau nih boleh vaksin lagi besok atau nunggu 3 bulanan lagi

    waktu awal vaksin yang pertama, tangan pegawainya sampe aku singkirin hahaha, saking takut juga sebenernya, pas udah disuntikin ya kayak digigit semut. clekit gimana gitu ya

    kalau pengalaman tindik kuping, jelasnya aku nggak ingat, dari bayi kayaknya udah ditindik. tapi kalau pengalaman soal anting ada.
    aku dulu termasuk suka gonta ganti anting gemes kayak punya lia, tapi modelnya bukan yang anting gantung. jadi, aku lepas antingku yang dari bayi, trus cobain anting anting kekinian (waktu itu), mungkin waktu SMA atau kuliah.
    terussss kupingku, menurutku kayak bernanah, atau lembek, karena efek dari anting. mungkin antingnya juga nggak steril ya, sepertinya penyebabnya dari bantalan anting dibagian belakang kuping.

    sejak itu sampe sekarang, kupingku ga pernah nempel anting-anting

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau nggak salah kalau habis kena covid harus nunggu beberapa bulan, Kak. Tapi coba konfirmasi ke dokter mengenai hal ini deh. Kak Ainun pakai vaksin apa?

      Nggak seserem itu kan, Kak Inun hahaha. Iya bener kayak digigit semut aja kalau vaksin kali ini. Untung aja jarumnya kecil, kalau jarumnya gede sih ya aku bisa trauma ðŸĪĢ

      I'm sorry to hear that, Kak Inun 😭 mungkin bahan antingnya nggak cocok atau iya, antingnya nggak steril makanya bisa bikin kuping Kakak bernanah 😭. Kak Inun ada kepikiran ingin ditindik lagi nggak? Hahahaha

      Hapus
    2. nahh aku baca baca dan liat video video kalau udah ada yang kena copid ada yang bilang nunggu 3 bulan, pas nanti jadwal vaksin kedua aku mo nanya-nanya juga, biar nakesnya tau juga, ntar dikira absen ga dateng sesuai jadwal. waktu itu aku dapet vaksin yang astra...

      hahaha kalau jaman kecil, disuntik aja nangis kejer, tapi pas udah gede meskipun ada takut takutnya, tapi suntikannya juga ga sesakit yang dibayangkan

      wkwkwkwk blum ada kepikiran mo tindik lagi ini, kadang kalaupun ada acara harus pake anting, gapapa dipakein, sebenernya lubang antingnya kayaknya masih berlubang, ehh belum aku cek lagi hahahaha

      Hapus
  16. yah ko bisa sama ya, aku juga besok tgl 6 vaksin kedua di JIEXPO Kemayoran dengan event yang sama. Emang bener ya cuma 30 menit kak? masa aku waktu vaksin pertama sampe berjam-jam tuh. Dari jam 9 baru beres jam 2 sore. Ngantri banget parah. kurang beruntung aja kayaknya aku waktu itu. semoga besok gak seperti vaksin pertama.

    Pas vaksin pertama aku gak ngerasa takut sama jarum, meskipun terkahir kali disuntik berpuluh tahun lalu. Tapi gatau kenapa aku merasa gugup aja, degdegan gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Kak Sandi, eeeh samaan kitaa! Hahaha. Beneran cuma 30 menit kalau waktu suntik kedua-ku. Waktu yang pertama juga sampai berjam-jam, dan mungkin karena mereka sudah belajar dari pengalaman, kali ini jadi lebih tertib dan cepat. Semoga lancar prosesnya hari ini ya, Kak Sandi :)

      Hapus
    2. Alhamdulillah yg kedua kemaren tgl 6 lumayan cepet. gak kaya pas pertama yang sampe berjam-jam. Lengkap sudah akhirnya

      Hapus
    3. Syukurlah!! Ikutan senang aku bacanya, Kak Sandi 😁. Udah jauh lebih cepat prosesnya yaa. Sekarang udah lega banget dong karena udah 2x vaksin 😁

      Hapus
  17. Yeaay congrats Lia udah divaksin!! 🎉🎉🎉 Aku sering disuntik soalnya dari kecil sering masuk UGD hahaha tapi tetep ga bisa terbiasa sama yang namanya jarum suntik, ga takut siih cuma tiap kali mau disuntik tetep aja deg-degan hahaha

    Btw ini tulisan isinya soal njus-njusan yaaa 😂 Jadi inget temenku pas kapan juga telinganya ditindik terus kayaknya ada kesalahan sampai luka, aku yang bantu ngelepas antingnya sampai ngilu sendiri 🙈 Btw Li, ada lhoo anting yang ga perlu ditusuk, sistemnya kayak dijepit gitu, cuma kalau kelamaan sakit juga pegel hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih Kak Eyaa! Kak Eya udah divaksin belum? :D
      Kak Eya, aku relate dong! Meskipun udah tahu rasanya disuntik pas dosis pertama, pas dosis kedua juga masih deg-deg-an tapi nggak selemes pertama 😂.

      Oiyaaaa! Aku kok baru ngeh, padahal pas nulis tuh nggak direncanakan bahwa topiknya soal njus-njusan ðŸĪĢ
      Aaaak, aku bayanginnya juga ngilu 😭 tapi teman Kakak merasa takut juga nggak pas dibantu copotin anting?
      Oiyaa! Dulu pernah pakai yang model jepit gitu, cuman betul seperti yang Kak Eya bilang, rasanya lama-lama pegel dan berat Kak 😂. Kok Kak Eya tahuu? Kak Eya pernah cobain juga kah?

      Hapus
  18. Saat kecil itu, ada dua hal yang sangat saya takutkan. Pertama, UN. Kedua, Sunat. Saya ingat betul bagaimana kami keringat dingin sangking pertama kali ujian benar-benar dijaga ketat (soalnya pengawas dari guru sekolah lain). Dua jam pengerjaan soal, seisi kelas isinya hening. Cuma ada suara pengawas sesekali yang sok mencairkan suasana biar ngga terlalu tegang.

    Terus libur panjang masuk SMP, saya di bawa Mama dan Tante ke RS untuk sunat. Awal-awal masih biasa saja, pas liat dokternya bawa jarum suntik, sekejap langsung panik dan mengamuk. Suntikan pertama benar-benar sakit karena sepertinya salah posisi. Setelah sunat, akhirnya mimpi-mimpi buruk itu berakhir dan saya bisa nakut-nakutin teman saya yang belum sunat. Ha ha ha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ((bisa nakut-nakutin teman saya yang belum sunat)) ngakak aku bacanya, Hul ðŸĪĢ. Suntikan biusnya termasuk yang jarumnya kecil atau besar? 😂 *pakai nanya*

      Kalau soal UN, aku merasa relate, tapi sampai SMA juga masih suka nervous saat UN karena dijaga sama pengawas dari sekolah lain 😂 rasanya tegang takut gurunya galak 😂

      Hapus
  19. Akhirnye neng Lie divaksin juga, Pake jarumkan nyuntiknya bukan pake Bor listrik.😆😂ðŸĪĢ 😆😆 Meski awalnya dagdidug seer! Akhirnya setelah disuntik vaksin biasa2 sajakan tidak seperti yang dibicarakan orang2 diluaran.😊😊 Kalau aku sudah divaksin sebelum Adanya PPKM ( Pelan-Pelan Kita Merana ) Karena seringnya keluar rumah jadi harus divaksin lebih awal.😁😁

    Oohh! Ternyata neng Lie sejak kecil takut ditindik.🙄 ðŸ˜ģðŸ˜ģ Cewek takut ditindik.😆ðŸĪĢ ðŸĪĢ Aku aja yang cowok punya lubang tindikan dikuping kanan sama dihidung kanan pula. Sampai sekarang masih abadi, Dulu awal nindik kelas 6 SD cuma untuk gaya2,an biar kaya dibilang anak Band yang gaul.ðŸĪĢ ðŸĪĢ ðŸĪĢ Dan terinspirasi oleh penyanyi Jon Bon Jovi sang suka memakai anting2 berlogo Super Boy.ðŸĪĢ ðŸĪĢ Tetapi sekarang sudah nggak pakai anting2 lagi. Sudah nggak boleh sama istri.ðŸĪĢ ðŸĪĢ

    Tindik juga hidung sama lidahnya neng Lie biar kelihatan lebih Punk.ðŸĪĢ ðŸĪĢ ðŸĪĢ 🏃🏃ðŸ’Ļ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Syukurnye aye disuntik pakai jarum suntik, kalau pakai bor listrik, takutnya itu bukan di lokasi vaksin tapi aye nyasar di studio shooting film Final Destination 😂. Iye, teryata nggak seseram yang dibicarakan, lega rasanye, Kak 😂. Wihh! Mantap dong udah selesai divaksin duluan! Kak Satrie termasuk yang ngalamin efek samping atau nggak?

      Seriusan!! Wadaw, Kak Satrie lebih pemberani daripada aye 😂. Rasanya ditindik di hidung gimana? Lebih sakit dibanding kuping nggak? 😂 Bayanginnya ngilu banget, Kak 😂

      Huahahaha nanti nama aye bisa dicoret dari KK kalau ditindik kaye begitu ðŸĪĢ

      Hapus
  20. Selamat kak Lia sudah di vaksin lengkap. Kalo daerah sini masih susah nyari vaksin covid, kalaupun ada harus antri panjang. Eh pas daftar ternyata sudah tutup karena sudah melebihi kuota.

    Memang kadang rasa takut itu lebih karena bayangan kita sendiri, contohnya ya itu kalo mau disuntik takut sakit sekali, padahal ya cuma sedikit ya, kayak digigit semut besar, sebesar kucing.😂

    Baru tahu kalo kak Lia ditindik setelah gede, kirain dari kecil.😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Agus, turut prihatin mendengarnya 😭 Semoga bisa segera merata untuk vaksinasinya.
      Sekarang udah lewat 1 minggu sejak Kak Agus meninggalkan komentar di sini, apakah sudah ada perkembangan untuk jatah vaksin?

      HUAHAHAHAH aku bayangin semut sebesar kucing, kalau itu pasti bakalan sakit buanget sih suntikannya 😂

      Hapus
  21. Selamat ya kak.. kalo saya belum pernah vaksim heheh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih, Kak Radhika :D
      Kalau waktu bayi harusnya udah pernah divaksin sih, Kak wkwk. Kalau sekarang, ada alasan tertentu kah kenapa belum divaksin? 😁

      Hapus
  22. emang pikiran yang buat jadi takut mbak
    tapi aku mending suntik vaksin si daripada swab
    ngilunya bukan mainnnn

    eh aku juga baru tau mbak lia baru ditindik
    dulu jadi inget adikku pas bayi habis ditindik nangis semingguan
    jadi agak parno klo punya anak cewek pas nindik nanti huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow, emang kalo di swab itu lebih ngeri ya mas. Hidungnya dicolok colok kali ya.ðŸ˜ą

      Hapus
    2. Kak Ikrom, aku ya setuju banget sama pernyataan Kakak! Aku juga lebih memilih divaksin daripada diswab karena diswab nggak enak banget 😭 dari mulai dicolok hidungnya sampai udahannya bikin hidung nggak nyaman kayak kemasukan air kolam renang 😂. Makanya sekarang udah takut duluan kalau harus antigen 😂

      Iya, baru ditindik pas udah besar soalnya emak nggak tega pas masih bayi 😂.
      Huaaa itu kenapa? Apa karena posisi tindiknya salah kah?

      Hapus
  23. Selamat Lia, sudah selesai divaksin, hati jadi lebih tenang tentunya.
    Disuntik itu memang jadi momok buat sebagian orang. Tapi saya sendiri lebih takut ditindik daripada disuntik, wkwk. Untungnya saya sudah ditindik dari kecil. Tapi saya takut banget buat ganti anting. Padahal anting saya sudah kekecilan dan sudah ngga bulat mulus lagi. Dari kecil sampai selesai kuliah baru berani ganti anting.
    Hmm, padahal kalo nonton drama, banyak juga lho anting yang dijepit doang di telinga, jadi ngga perlu ditindik. Tapi ngga tahu sih, lebih sakit mana, dijepit atau ditindik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih Kak Nisa 😁. Kakak udah divaksin belum?
      Betul. Banyak banget yang udah takut duluan sebelum disuntik karena memang kalau dibayangin mah ngilu banget 😂.
      Hahaha bagaimana cerita akhirnya Kak Nisa berani ganti anting? Ganti sendiri atau dibantu orang lain untuk ganti?
      Aku pernah pakai anting jepit dulu, Kak wkwk. Itu nggak sakit sih, cuma pas dijepitnya kaget aja terus kalau kelamaan, kupingnya sakit. Entah karena antingnya berat atau apa tapi berasa kupingnya kayak ketarik 😂
      Sekarang setelah ditindik, aku merasa bersyukur dan jauh lebih nyaman pakai anting yang ditindik 🙈

      Hapus
  24. Ternyata kita barengan vaksin pertamanya, Li 😆. Aku juga tgl 1 Agustus. Tempatnya aja yang beda. Soalnya aku di Kediri sini aja. Hehehe.

    Btw sebelum vaksin ini aku udah beberapa kali disuntik. Dua tahun lalu selama seminggu lebih paling gak dapat 2-3 kali suntikan tiap hari, waktu sebelum nikah juga suntik vaksin Tetanus, terus pernah opname juga gara-gara DB pas masih gadis (nyaris tiap hari harus diambil darah selama opname) 🙈.

    Kalau lihat riwayatku bertemu jarum suntik berkali-kali, seharusnya aku udah biasa, ya, Li. Tapi nyatanya nggak 😂. Aku takut banget pas vaksin. Jantung rasanya sampai mau meledak. Tensi yang biasanya gak bisa melampaui 110, itu sampai menyentuh 151 🙈. Untungnya tetep dibolehin vaksin.

    Dan ternyata jarum suntiknya kecil banget. Itupun nempelnya di kulit cuma sebentar. Aku sampai tanya Bu Dokter nya: Serius, Bu, ini saya sudah disuntik? ðŸĪĢ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku tanggal 1 Agustus itu vaksin kedua, Kak Roem 🙈. Berarti Kakak 1 bulan lagi ya vaksin ke-2nya? Bersyukur dapat jatah vaksin ya, Kak 😁

      Waw, dari hasil tensinya, aku bisa melihat bahwa Kak Roem benar-benar mau meledak jantungnya saat itu ðŸĪĢ tapi bener kan suntikan vaksinnya nggak berasa? Aku rasa jauh lebih seram suntikan Kakak sebelum-sebelumnya dibanding suntikan vaksin ini 😂

      Semoga vaksin dosis keduanya dilancarkan ya, Kak! Dan semoga jantungnya lebih kalem kali ini 😁

      Hapus
  25. Waktu awal terima vaksin dosis pertama sempat takut.
    Ya karena dasarnya emang takut jarum suntik.
    Cuma setelah melewati vaksin pertama, ya biasa aja saat terima vaksin kedua.
    Bahkan antusias banget berasa gak sabaran nerima dosis vaksin secara lengkap hahaha.
    Dan saat disuntik baik vaksin 1 dan 2, saya liat sendiri proses penyuntikannya.
    Biasa aja dan gak semenyeramkan yang saya pikir kwkwkwkw

    Syukur di rumah juga udah pada vaksin lengkap semua.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Syukurlah! Aku ikut senang bacanya, Kak Hans 😁.
      Nggak seseram itu kan? Hahaha. Kadang apa yang dibayangkan jauh lebih menyeramkan daripada aslinya 😂

      Hapus
  26. Bujuuuug, terakhir suntik 20 tahun laluuuuuu! Kalau aku rencana besok ni di vaksin, karena di Pekanbaru stok vaksin menipis sejak tengah Juli, jadi prioritas untuk yang dosis kedua..

    Tapi aku sering donor darah pake jarum gede, jadi kayaknya suntik vaksin yang agak kecil gitu ga gitu takut :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa, terakhir suntik pas masih kecil 😂.
      Kalau Kak Andie karena udah serung donor darah harusnya nggak takut lagi lah ya wkwk.
      Semoga proses vaksinnya dilancarkan ya, Kak!

      Hapus
  27. yeeayyyy sama Li aku juga baru kemaren kelar vaksin kedua hihi
    aku juga mengalami drama-drama cari vaksin yang super susah
    sampe antri berhari-hari huhu tapi syukurlah udah selesai 😆

    wiiih, Li kamu berani banget ditindik
    aku bersyukur banget deh dulu ditindiknya pas kecil
    jadi udah nggak ngerasain lagiii karena pasti mikir yang nggak-nggak haha 😆😆
    yeeaayy bis apake anting lucu-lucu dong sekarang Li hiihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Congrats Kak Deaa ðŸĨģ Ikutan senang karena akhirnya bisa dapat vaksin lengkap 👏

      Huahaha senang sekarang bisa pakai anting lucu-lucu 🙈
      Aku dulu juga berpikir lebih enak kalau ditindik pas masih kecil karena dibayanganku saat itu kalau ditindik itu sakit ðŸĪĢ tapi pas udah ditindik, nggak sesakit yang dikira ðŸĪĢ

      Hapus
  28. Waah selamat yaa mbak Lia udah vaksin..
    Aku sebenernya jg udah vaksin sejak Maret lalu, pengen cerita pengalaman di Blog, namun ga sempat2 hahahaa 😆😆

    postingan selanjutnya deh, pengen cerita tentang vaksin hihiih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih Dodo 😁. Selamat juga karena Dodo telah menerima vaksin dosis lengkap 😁
      Ditunggu ceritanya di blog lho yaa!~

      Hapus
  29. Adanya efek sebelum vaksin berupa jantung berdebar kencang, lemes dan tangan keringet dingin ya Lia.. hehehe. Maaf aku ngakak baca cerita deg2an nya Lia 😂😂

    Btw, baca cerita Lia, aku jd kebayang jangan2 anak ke3 ku jg gt. Kepotong pandemi abis lahir, jd blm sempet2 tindik krna ke dokter nya cma pas vaksin n dokter anaknya ga nerima jasa tindik. Jangan2 ntr tindiknya pas udah gede aja, sambil diiming2i anting2 lucu kaya Lia. Hehehe 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk based on true story itu lho, Kak Thessa ðŸĪĢ

      Huahahaha bisa bisa bisa ðŸĪĢ iming-iming anting gemes nggak pernah salah ðŸĪĢ

      Hapus

Words of The Dreamer. Theme by STS.