New Things: Journaling.

Credit pict

Tanggal 11 besok tepat sebulan sudah aku menulis journal kembali. Menulis journal ini sebenarnya bukan hal baru untukku. Sejak duduk di kelas SMP 1, aku sudah mulai menulis journal atau yang dulu lebih sering disebut diary yang isinya kalau nggak sedih karena rindu dengan teman lama atau si Mas Crush hari ini berbuat apa, dan hal-hal lain yang kalau dibaca ulang bikin merinding disko saking memalukannya 🀣. 

Buku diary ini bertahan sampai beberapa tahun lalu, lho! Padahal bukunya nggak terlalu tebal, tapi karena semakin dewasa semakin jarang diisi, jadi bukunya nggak habis-habis πŸ˜‚. Sayangnya, diary ini akhirnya aku musnahkan karena saat itu merasa sudah nggak mau melihat ke masa lalu lagi, ingin move-on ceritanya *halah*. Nggak menyesal sih memusnahkan diary tsb, cuma merasa sayang belum sempat difoto beberapa isinya πŸ˜‚. 

Tahun 2019 lalu, seingatku kegiatan journaling mulai ramai digaungkan di media sosial dan journaling zaman sekarang tuh beda bangettt. Nggak hanya sekedar menulis kejadian harian aja, melainkan banyak yang mulai mendekorasi journal pakai stiker set, washi tape sampai punya banyak alat tulis beraneka ragam dan berbagai tipe. Journaling jadi looks more fun and interesting this way 😍. Entah dari dulu memang sudah seperti ini dan aku yang baru tahu atau memang trendnya baru muncul 🀣. Karena aku anaknya gampang kena racun yang lucu-lucu, that's why I started journaling yang kekinian itu πŸ˜†. Hanya saja lagi-lagi, aku mengisinya nggak  rutin dan nggak tahu arahnya ingin kemana.

Setelah bulan lalu membaca buku Empowered Me yang ditulis oleh Kak Puty Puar, aku jadi termotivasi kembali untuk menulis journal 😍. Apalagi sehabis nonton drakor 2521 kemarin, semakin-makin ingin lanjut menulis diary untuk Min Chae-ku di masa depan 🀣.

Anyway, semakin ke sini, aku semakin sadar ingin membawa kegiatan journaling ke arah mana. Aku suka journaling untuk membuang isi kepala agar supaya tidak overthinking juga mencatat beberapa kejadian yang terjadi hari ini. Kadang kalau dipikir hariku berjalan dengan biasa saja, nothing special, tapi sewaktu menengok kembali ke halaman-halaman journal sebelumnya, ternyata setiap hari ada saja kejadian yang aku tulis πŸ™ˆ. Entah itu mencoba makanan baru atau menyelesaikan satu buku, ada saja bahan untuk ditulis di journal 🀣.

Sekarang ini aku punya 4 journal dengan fungsi yang berbeda-beda. Dan ternyata, dengan pembagian seperti ini lebih membuatku bisa bertahan selama hampir 1 bulan ini untuk menulis journal πŸ™ˆ. Ini beberapa journal yang aku pakai sekarang : 

1. Notebook Grid - untuk daily highlight of the day.

2. Notebook Blank - untuk morning pages atau brain dump.

3. Mini pocket size, Blank - untuk random ideas.

4. Mini notebook, Blank - untuk informasi yang aku dapatkan dari buku-buku yang aku baca (catatan baca).

Untuk dekorasinya, aku pakai sticker, washi tapes, highlighter dan pen brush yang aku beli dari beberapa toko berbeda, salah satu tokonya adalah Scoop yang bisa ditemui di mall-mall itu πŸ™ˆ. Harap waspada kalau sudah masuk ke Scoop karena bisa-bisa kalap beli perintilan journaling yang lucu-lucu 🀣. Sekarang aku sedang dalam masa pencarian pulpen favorit yang nyaman digunakan untuk menulis. Ada yang punya rekomendasi, kah? I would love to hear!~

Semoga kegiatan baru ini, atau mungkin bisa disebut habit baru(?) ini, bisa rutin aku lakukan terus sampai di masa dimana aku nggak bisa menulis lagi 😁. 

Teman-teman ada yang suka journaling juga? Racunin aku dengan perintilan journaling kalian dong πŸ™ˆπŸ€ͺ. Atau ada yang punya hobi/habit baru belakangan ini? Yuk mengobrol 😁.

17 komentar

  1. Liii kok kita samaaan sihhh πŸ˜† Aku sejak kecil juga suka nulis diary dan pas bullet journaling heboh aku juga ngikut buat hahaha meskipun akhirnya 3 kali gagal karena aku gak telaten dan merasa gak kreatif buat bikin cantik journalnya, padahal udah nontonin youtube mulu buat cari inspirasi.

    Tapi, akhir-akhir ini aku lagi nyoba yang baru yaitu quote journaling, karena kebanyakan baca buku digital kadang jadi susah di annotate (kayak kalo baca di gramdig) dan biasanya aku tulis di buku terpisah tapi enggak ada cantik-cantiknya sama sekali 🀣 jadi sekarang aku bikin semacam scrapbooking gitu, aku print gambar2 dr pinterest sesuai dengan apa yang aku bayangin pas baca dan itu jadi dekorasinya. Selama ini seru sih dan pas dibaca lagi enak masih keinget dan kebayang tentang buku yang aku baca.

    Hmmm kalo printilan sih standar ya Li, aku pake washi tape, sticker, deco paper dan gambar print2an doang hahaha

    BalasHapus
  2. Li nonton ending 2521 misuh-misuh juga kayak orang-orang nggak? xD

    Ya ampun hebat kamu punya 4 journal, journalku cuma 1 macam dan dari tahun kemarin jarang diisi-isi lagi wkwkwk. Kalau tentang rekomendasi printilan journaling atau pulpen yang dipakai, monmaap hamba undur diri, soalnya kalau journaling sukanya pakai pulpen Standard aja dan nggak pake dihias-hias segala. xD

    BalasHapus
  3. Aku journaling juga, tapi di Journey menulisnya. Karena aku sudah malas menulis tangan. Hehehehe.

    BalasHapus
  4. Wah aku juga lagi suka membuat bullet journal walaupun belum konsisten diisi. Aku suka pakai pulpen sarasa untuk nulis, kalau highlighter aku suka zebra midliner.

    BalasHapus
  5. Aku sering nulis jurnal.. tapi jurnal kerjaan gtu.. wkwk 🀣🀣 tiap sore atau pagi pas mau pulang. Pasti nulis jurnal ttg kerjaan tadi.

    Di Reels tuh orang2 kaya yg keren banget gtu Bikin jurnalnya. Tulisannya di lettering segala, digambar doodle.. Kerenn sih. Btw, Lia bisa nulis Lettering yg di gaya2 gtu nggak Li?

    BalasHapus
  6. menulis di blog apakah bisa disebut dengan journaling juga? 🀣

    kenapa ya nulis diary gini, dulu selalu identik dengan kegiatan cewe? padahal cowo juga ada (bukan saya).. mungkin karena aksesoris lucu-lucunya itu?

    BalasHapus
  7. Lia kita samaan banget, dari jaman SMP aku juga suka banget journaling, dulu pake binder trs suka tuker2an kertas lucu sama tmn2 hihihi, isinya biodata tmn semua hahha.

    Semakin kesini isinya curhatan semua, tapi pas udah kuliah aku pindah ke e-diary karna tiada hari tanpa buka laptop, tp ya emang feelnya beda banget sih ngetik sama tulis tangan.

    Sampai pas kerja aku ngekos aku mulai nulis lagi karena ga tiap hari buka laptop jadi aku CLBK sama buku diary, terkahir nulis diary 2017.

    Tahun ini aku mulai journaling lagi dgn style yg beda, skrg isinya foto2 yg aku dekor dg stiker2, washi tapes, highlighter dan pen brush, sama persis kaya punya kamu hihihi.

    Aku malah rencana mau nulis tentang journaling ini juga, padahal foto2 udah siap, tapi masih males nulisnya hihihi.

    BalasHapus
  8. Ntar hasilnya akan hadir pilihan

    1. konsisten menulis jurnal
    2. konsisten menghias buku jurnal

    kayaknya aku tau bakalan yang mana yang dipilih πŸ˜‰πŸ˜‰

    BalasHapus
  9. waktu aku SMP nulis jurnal yang berkonsep diary. isiannya biasa seputar anak remaja labil yang lagi cinta monyetan gitu wkwkwkwkw. Terus ga sengaja diary dibuka sama bapak aku, sejak itu ga pernah nulis di diary lagi. Padahal jaman dulu,, diary aku yang ada gemboknya, berasa kayak harta benda aja hahaha.

    emang too kiyut kalau udah liat printilan yang lucu lucu ya. Gatel aja gitu pengen borong hahahha
    beberapa bulan lalu aku cobain journaling, dan random aja yang aku tulis,kebanyakan cerita lama.

    aku mau berpikiran sama kayak Lia ahh, nulis jurnal untuk Min Chae, biar nggak semangatgitu :D

    BalasHapus
  10. Hmmm.. journaling buat orang yang suka random agak berat. Tapi memang ada kategori yang berguna seperti tracker.


    BalasHapus
  11. Aku tuh pembosan masalahnya. Sempet nulis jurnal yg pake style lucu2, pulpen warna warni, stiker atau apalah ..tapiiii ga bertahan lama 🀣🀣🀣. Ujung2, balik lagi nulis cakar ayam, sesuai mood saat itu wkwkwkwkw.

    Kayaknya memang aku LBH suka menulis apa adanya, ga usah pake printilan yg lucu2, Krn pasti mubazir di aku Li 🀣. Lah ini aja, beli stiker Ampe ratusan, yg dipake cuma dikiiiiiit hahahaha.

    Dulupun pas zaman masih rutin nulis diary, aku ga pake printilan aneh2. Sekedar nulis doang. Tapi banyak yg aku bakar, Krn mama kepo orangnya. Ngebaca diaryku. Jadinya ga tertarik lanjutin kalo udh dibaca gitu. Aku bakar aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kaaaak sayang banget dibakaaarrr 😱😱😱

      Hapus
    2. Wkwk toss mba Fanny saya juga ada yg dibakar karena isinya rahasia orang lain semua (kumpulan cerita curcol). 🀣Kalau dibaca org laen tar saya yg disalahin😭

      Hapus
  12. Mbak Lia, kapan-kapan coba di-share tipsnya biar bisa konsisten journaling, dong! Soalnya aku tuh selalu on and off kalau nulis di jurnal. Terus juga aku terlalu ter-pressure (?) sama orang-orang di Instagram yang jurnal atau diarinya estetik banget, akhirnya aku mundur teratur dan udah gak pernah journaling lagi, hiks.

    BalasHapus
  13. udah lama banget aku ga journaling, jadi kangen beli washi tapes dan aksesoris lainnya :D

    BalasHapus
  14. Aku donk juga beli buku untuk journaling tapi masih tersegel dengan rapat. Masih kepikiran bikin journaling untuk catatan perjalanan. Tapi belum mulai-mulai..hahahaa


    Semangat li untuk journalingnya πŸ˜„

    BalasHapus
  15. Tooos duluuuuu sahabat journal!!! πŸ–πŸΌ Seruuu ya journaling tuh. Hias-hias pakai stiker dan washi tape. Ato bahkan templok-templok kertas bekas bercorak gitu Li 😍

    Itu Lia sampe punya 4 uwooow. Aku stick cuma 1 aja, eh 1 lagi buat urusan kerja sih. Buku yang dikasih sama kak Eno ituu lohh. Jadi kupake buat kerja. Cuma ga dihias-hias kalo yang ini karena isinya juga cuma highlight meeting dan oret-oretan πŸ˜‚

    Oia buat pen, aku suka Zebra Sarasa Lia. Hampir punya semua warna (mejikuhibiniu) eh kuning ga punya deng wkwkw untuk kuning aku lebih suka spidol hehe Pen ini enak banget buat nulis juga untuk gambar. Sebetulnya aku suka pilot Hi-tech 0.4 tapi pulpen ini somehow tuh suka macet kalo lama ga dipake. Jadi aku sebeeelll wkwkw uda mana mahal pulaak. Jadi kuberalih saja ke Sarasa 😌

    BalasHapus

Words of The Dreamer. Theme by STS.