Jeju Osulloc Tea.

Minggu, 31 Januari 2021

Tepat kemarin, kiriman teh Osulloc dari Kak Eno akhirnya tiba πŸ™ˆ. Yaaay! Senangnya hatikuu 😍.

Sebagai seorang Lia yang katanya Bayu adalah Maniak Teh (soalnya kalau Maniak Menulis udah hak milik Kak Anton 🀣), tentunya aku sangat nggak sabar untuk bisa segera mencicipi rasa teh yang katanya Kak Eno aromanya mirip dengan aroma Jeju πŸ₯Ί. Yaaaa, karena Lia belum bisa ke Jeju, jadi icip aroma Jeju lewat teh dulu aja deh πŸ™ˆ sambil membayangkan minum teh-teh ini dengan Oppa-oppa di tengah hamparan ilalang Jeju yang kayak di drama-drama Korea itu πŸ€ͺ *akibat kebanyakan nonton drakor*.

Jadi, dalam 1 kotak teh yang Kak Eno kirimkan, aku mendapatkan 5 jenis teh yang berbeda dan photocard yang ditulis oleh Kesayangan Kak Eno πŸ™ˆ. Tahu nggak? Saat aku buka kotak tehnya, sensasinya mirip dengan buka album idol favorit gitu 🀣. Penasaran dapat photocard yang mana, terus pas udah dapet, dielus-elus dulu soalnya ada bekas tangan Kak Eno dan Kesayangan di sana. Wkwk 🀣.


Voila~ ini dia penampakan photocard dan random tea bag yang aku dapatkan πŸ™ˆ


Ternyata, aku dapat foto yang bernuansa pantai di Jeju πŸ™ˆ. Walaupun Kak Eno masukkinnya secara acak, tapi aku merasa foto ini sesuai dengan kesukaanku karena aku suka pantai, tapi aku bukan anak Reggae kok, guys 🀣. Eh, tapi aku suka lagu Reggae sih, asik banget buat manggut-manggut. Skarampampam~ #salfok

Dari 5 jenis teh yang aku dapatkan, sehari kemarin aku udah mencoba 2 jenis teh yang berbeda yaitu yang bungkusannya berwarna Pink dan Merah, yang bernama Sweet Bouqute Tea (pink) dan Jeju Camellia Flower Tea (merah) πŸ₯°.

✨🀸🏻‍♀️✨



Sweet Bouquet Tea


Kalau dilihat dari informasi mengenai base (dasar teh), warna seduhan yang dihasilkan memang seperti Green Tea yang cenderung agak kehijau-hijauan.

Untuk aromanya. Wangiiiiiiiiiiii banget! 😍. Maaf nggak nyantai nulis wanginya sebab memang sewangiiiiiiiiii itu untuk teh ini, maupun teh yang bungkus merah 😍. Untuk Sweet Bouquet Tea sendiri, aromanya manis dan mirip bubblegum (permen karet). Asli, aromanya membuat aku nggak bisa berhenti menghirup aromanya karena semanis itu dan membuat rileks πŸ₯°.

Untuk rasanya. Nah, ini nih sensasi minum teh yaitu hidung, lidah sama otak jadi nggak sinkron, lalu hati merasa dibohongi 🀣 wkwk. Karena meskipun aromanya manisss banget seperti bubblegum, tapi pas diminum, rasanya tuh tawar dan after tastenya ada pahit-pahitnya 🀣. Gimana jadi nggak merasa dibohongi? Aromanya aja yang maniss, rasanya nggak 🀣 wkwk. Inilah sensasi minum teh, yang menurutku membuat masing-masing teh mempunyai keunikannya tersendiri πŸ˜†.

Muscat sendiri sewaktu aku Googling itu adalah sejenis anggur yang biasa dipakai untuk Wine. Mungkin ini penyebabnya kenapa rasa tehnya cenderung pahit di akhir~ selain karena dasar tehnya adalah Green Tea, ditambah dengan rasa Muscat, jadi rasa pahitnya berkali lipat dan lumayan tertinggal lama di lidahku 🀣. Secara keseluruhan, aku suka kok dengan tehnya πŸ˜†.

Oiya, sebelum ditanya sama teman-teman dimana foto hasil seduhan teh-nya? Jawabannya, nggak ada, guys! Aku kelupaan foto saking keasikan sendiri ingin segera mencoba teh-nya 🀣. Maafkeun aku ~ yang belum terbiasa membuat konten ulasan #plakk.

🀸🏻‍♀️✨🀸🏻‍♀️




Jeju Camellia Flower Tea


Berdasarkan informasi mengenai base (dasar teh), teh kali ini memakai campuran Post-fermented Tea dan Black Tea.

Untuk aromanya, seperti yang dituliskan di kolom tasting note, aromanya benar-benar muaniss nis nisssss layaknya campuran buah-buahan yang dipadukan menjadi sebuah permen alias aromanya manis seperti permen manis πŸ˜†. Aromanya benar-benar uenak banget! Kalau ada parfum yang wanginya seperti ini, aku ingin beli πŸ˜†. Tempat sampahku sampai jadi wangi karena ampas teh ini, guys! 🀣.

Untuk rasanya. Kali ini, hatiku nggak terlalu merasa dibohongi 🀣 karena rasanya sesuai dengan informasi di kolom tasting note, yang meskipun nggak pakai pemanis tambahan, rasa teh ini ada sedikit manis-manisnyaa 😍. Jadi, aroma dan rasa yang tercipta dari teh ini sangat sesuai dan bikin nagih! Sampai aku nambah airnya meskipun diseduhan ke-2, rasanya udah nggak sepekat seduhan pertama πŸ˜‚.

✨🧚🏻‍♀️🀸🏻‍♀️

Secara keseluruhan, aku suka kedua jenis teh ini karena aromanya yang wangiiii banget dan rasanya yang unik-unik 😍. Namun, jika diminta memilih, maka dari antara kedua teh di atas, favoritku adalah yang teh dengan bungkus merah alias Jeju Camellia Flower Tea πŸ₯°.

Yang aku suka dari teh Osulloc ini selain aroma wangi dan rasa tehnya, juga karena informasi mengenai tehnya tertulis dengan cukup detil dan jelas di kemasan. Jadi, saat menikmati air seduhannya, kita tahu bahwa rasa yang ada tercipta dari bahan apa.

Masih ada 3 bungkus tersisa nih~ nanti aku ceritakan di tulisan selanjutnya aja, ya πŸ™ˆ. Many thanks untuk Kak Eno yang secara tidak langsung telah menjadi sponsor untuk tulisan ini πŸ˜†. Kak Eno, terima kasihhhh πŸ’•


Teman-teman, kira-kira kalian akan lebih suka teh yang mana?

Oiya, kalian makan apa hari ini? πŸ™ˆ
Bisik-bisik dong!


41 komentar

  1. ahahahah yaampun Liaaa aku ngakak dong
    pake di elus-elus segala itu photocard-nya (auto ngebayangin)🀣

    baca review tehnya aku jadi bayangin cuaca hujan, nyeduh teh, trus baca buku kesukaan. wah sunday vibes banget yaaaa πŸ’ƒ

    aku keknya lebih condong ke Jeju Camellia Flower Tea deh. karena kau suka maniisss haha. sampe takut diabet πŸ˜†

    dituggu review teh lainnyaaaa, aku jadi penasraan karena aku pun belum pernah menginjakkan kaki ke Jeju hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. WKWKWKWK jangan dibayangin Kakkk, aku jadi malu 🀣

      Wadawww~ Sunday vibes banget ituuuu!! Apalagi abis itu makan yang hangat-hangat juga, makin lengkap deh 🀣

      Wkwkwk Kak Dee jangan kebanyakan makan manis-manis 🀣 Sesekali boleh lahhh.

      Akupun belum pernah menginjakan kaki di Jeju >.< Semoga suatu hari kita bisa ke sana yaaa!

      Hapus
  2. Aku juga baru dapet pagi ini, datengnya kemarin kata orang rumah, tapi lupa ngasih tau, heuheu...

    tadi siang aku minum yg honey pear tea, pas bungkusnya dibuka, beuuuh... langsung nyerang banget itu harumnyaaa, mantep banget deh aromanya, dan buatku, karena aromanya yang kuat, rasa teh yg tawar pun jadi berasa sesuai aromanya.

    btw emang bisa diseduh dua kali?soalnya aku jg pengen.. atau dijemur dl gitu ya kantung tehnya? hahahahaha..

    sangat....sangat... menyenangkan minum teh yang aromanya seharum itu ya.. dan fotonya jg bagus, tapi aku ga tau arti tulisannya :(

    btw, tadi aku seruput itu teh sambil makan awug (makanan khas sunda), mantep hahaha...


    oia, karena Lia nanya aku makan apa hari ini, aku makan soto ayam... kalo lia makan apa hari ini?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wangiiii banget ya tehnya, Kak Ady! Sampai pengin dijadiin pengharum ruangan tapi kayaknya nggak bisa sih 🀣.

      Aku seduh 2x tuh maksudnya, abis selesai 1 gelas, terus aku tambah air hangat lagi 🀣 tapi begitu aja, aromanya udah nggak sekuat yang pertama, jadi aku nggak yakin kalau dijemur terus seduh lagi masih akan wangii πŸ˜‚

      Sangat amat menyenangkan! Apalagi tehnya wangiiii banget! Aku belum pernah minum teh yang wanginya semerbak seperti ini >.<
      Sekarang udah tahu arti tulisannya kan, Kak? Wkwkwk

      Aku baru dengar ada kue namanya Awug πŸ˜‚ tapi kalau dari penampakannya mirip kue putu. Rasanya sama nggak, Kak?

      Kemarin aku makan tempe orek wkwkwk terus jadi ingat, aku udah lama nggak makan soto ayam πŸ˜‚ terima kasih atas rekomendasi makanannya secara tidak langsung, Kak wkwkwk

      Hapus
  3. Rasanya nerima paket dr idol ya Lia? 😁 eh tp mba eno kan memamg idol kita semua. Hehehehe..

    Wangiiii nya ga santaaaiii. Nikmat sekaliiii yaaa 😍😍 senangnya Lia bs ikut merasakan menikmati teh asli dr Jeju πŸ’–πŸ’–

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya >.< rasanya seperti menerima paket dari idol wkwkwk. Setujuuu, Kak Thessa! Kak Eno kan idol kita semua hiyahiyahiya~ 🀣

      Aromanya semerbak banget, Kak Thessa >.< kalau ada parfum yang wanginya sama, aku ingin beli wkwkwk. Terima kasih udah hadir di sini, Kak Thessa <3

      Hapus
  4. Tuh kan bner.. Lia itu memang maniak Teh... Bisa ngejelasin rasa teh sedetail itu.. Kalau aku yg ngejelasin paling cuma muter2 di kata "Hhmmm. Rasa tehnya beda. Kaya ada apanya gtu. Tapi apa ya saya binging ngejelasin rasanya.... hhmmm πŸ€ͺ" ntr yg baca malah nambah bingung yg ada.. heheh

    Ya ampun Li, masa pas aku liat gambar bungkus Tehnya. Otakku langsung nebak. Isinya itu teh serbuk kaya sisri.. Ya Ampunnn.. πŸ˜† yakali πŸ˜‚... Btw Teh Korea ini fancynya berasa yah.. warna bungkusnya itu lohh mereka berani buat make warna merah, pink... Intagrammable banget.. hehe

    Kalau disuruh milih antara kopi sama teh. Aku milih Teh.. tapi jarang minum teh... paling kalau pas lagi makan di luar baru pesen es teh.. apalagi di D'Cost uhhh refill smpe mual.. bahaha..

    Btw base sama ingredients tuh maksudnya apa Li? Apa maksudnya Black Tea dicampur Cammomile kali yah??

    Besok kalau Mba Eno bawa Jeruk Hallabong aku tak ngantri yang paling depan... hahaha 🀣 canda lohh Mba Eno...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkwkw terima kasih atas julukan barunya, Bayu 🀣. Padahal sebenarnya, aku juga bingung mau ngejelasin rasanya seperti apa karena susah diungkapkan dengan kata-kata *ceileh*. Otakku sampai hampir panas untuk menjabarkan rasa-rasanya 🀣.

      WKWKWK ketahuan nih Bayu waktu SD sering minum teh sisri yaaa! Sama dong *ehh*. Bungkus tehnya fancy dan instagramable banget 🀣 sayangnya aku nggak pandai foto, jadi kelihatan kurang menarik kalau aku yang foto huuuu *nangis di bawah shower*

      🀣🀣🀣 masa kalau Bayu mau minum teh, harus ke D'cost dulu gitu? 🀣

      Kalau berdasarkan ke sotoy-an-ku, base ini maksudnya dominasi daun yang dipakai untuk menciptakan warna seduhan deh *SOTOY BANGET*. Soalnya nih, yang aku perhatiin, kalau basenya ditulis green tea, warna seduhannya jadi kehijau-hijauan sedangkan yang basenya black tea + camomille warna coklat gelap gitu~ jadi aku mikirnya demikian 🀣 sotoy.. sotoy 🀣

      Hiahahahahaha ikutan ngarep ah 🀣 aku diurutan nomor 2 setelah Bayu kalau gitu 🀣. Bayu, terima kasih yaaa! Setiap baca komentar Bayu, aku ngerasanya kayak ngobrol sama teman sepermainan yang udah lama nggak ketemu 🀣.

      Hapus
  5. wakakakak... emang ya kalo minum teh tuh suka kayak php. tapi asiknya emang di situ kan. hidung sama lidah gak konek. pas "pindah agama" dari kopi ke teh, rasanya ketipuuu... tapi lama2 kok malah lebih seneng teh daripada kopi (iyalah soalnya teh ga bikin asam lambung)

    menurutku rasa tisane (bahan blending teh) lebih kerasa kalo freshly blend aja sepertinya. Kalau udah masuk tea bag pasti berkurang, tinggal aromanya aja yang keseluruhan gitu. tapiii tetep seneng aja ya nyium baunya...

    jadi sekarang tinggal satu tugasmu li. dateng ke jeju, dan nyocokin beneran gak baunya jeju sama kayak teh-nya? 😁😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, berasa di php-in banget kalau minum teh 🀣 tapi uniknya di situ, jadi ada suprise begitu icip rasanya 🀣. Jadi Kak Mega sekarang udah 100% menganut "agama" teh ya? 🀣.

      Asikk asikkk~ dapat istilah baru dari dunia per-teh-an 🀣 aku senang nih kalau membaca cerita Kak Mega soal teh-teh-an hahahaha. Kalau gitu, teh Osulloc ini kalau freshly blend bisa lebih greget dari segi rasa ya? Tapi pasti jatuhnya lebih mahal kalau kayak gitu *iyalah*

      Wkwkwk tugas yang berat ya 🀣 tapi aku ingin sih! Semoga kesampaiannn >.< Kak Mega juga atuh hayuk ke Jeju wkwkwk

      Hapus
  6. Hirup wangi teh yg wangiii ituuu emaang menyenangkaaan. Apalagi pas suasana sekarang aga mendung2. Jadii kaya pas hirup wangi teh, minum teh nya, sambil nikmatin suasana di sekitar. Jangan lupa cemilan seperti cookies ato cake gitu, Lia.

    Dijamin rasanya kaya lagi nongkrong di cafe2 cantik gitu hhhaa.

    Malam ini aku mau cobain rawon. Kebetulan baru aja pesen secara online. Semogaaa cocokk dengan rasanya 😁 Lia uda pernah coba rawon kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beuh~ emang mantep banget kalau lagi mendung terus sambil minum teh ya, Ci πŸ˜‚. Ditemani cookies atau cake atau yang hangat-hangat lainnya... jadi pengin ngeteh sekarang wkwkwk.

      Langsung auto berasa lagi nongki di cafe cantik ya, Ci 🀣. Apalagi kalau sambil setel playlist jazz gitu. Mantap banget wkwkwkwk

      Hihihihi gimana Ci Dev rasa rawonnya? Cocok nggak dengan cita rasa lidah Cici? Aku udah pernah makan rawon, tapi udah lamaa banget nggak makan >.< makan rawon pakai telur asin paling mantep Ciii wkwkwk

      Hapus
  7. Laaah kok Maniak Menulis. Ngakak abiezz... Wwowkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nanti kupingnya Kak Anton jadi panas gara-gara digosipin di sini ya, Do 🀣

      Hapus
  8. soal urusan teh, memang Asia ini adalah juaranya! hingga sekarang, rasanya aku belum nemu teh yang enak di Jerman.. biasanya teh mereka ditambahi berbagai bahan lain untuk menutupi rasa tehnya yang cenderung ngga enak.. 😩

    kalo misal berkesempatan mampir ke Berlin dan nemu ada menu teh-mint, jangan kaget kalo yang muncul nanti air rendaman daun mint! πŸ˜† karena teh bukan berarti selalu teh.. 🀣

    eh, tapi waktu mampir ke Amsterdam, aku pernah menyicipi teh yang cukup enak.. yaa, bau-bau kolonialismenya sangat terasa. 🀣 tapi ya itu, beberapa tehnya dicampur dengan rempah atau bahan lain..

    orang Inggris, yang konon bangsa pertama di Eropa yang membawa teh dari jajahannya, India, juga ngga enak-enak banget kalo bikin teh.. buktinya mereka menambahkan susu ke dalam teh, mengikuti gaya orang India..

    btw, kalo ke Sumatera Barat, ada minuman teh yang mungkin tidak semua orang doyan, yaitu teh talua.. teh dicampur telur..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Zam, thank you so much sharingnya πŸ˜†. Untung udah diwanti-wanti,jadi nanti kalau ke Berlin, nggak akan kaget saat memesan teh mint, yang datang malah air + daun teh mint 🀣. Kalau di Berlin, teh yang paling sering dikonsumsi teh apa, Kak?

      Aku pernah coba teh yang sebutannya English breakfast, nggak tahu sih rasanya sama seperti di Inggris atau nggak, tapi menurutku rasanya biasa aja, aromanya juga biasa aja, nggak seperti teh-teh di Asia yang udah pernah aku cobain, yang aromanya sampai semerbak sekali wkwkwk. Kalau teh dicampur telur, akupun nggak yakin akan suka 🀣

      Btw, seru banget ih membaca komentar dari Kak Zam. Aku jadi dapat banyak insight menarik nihhh. Thank you so much, Kak!

      Hapus
  9. Lia memang yaa pecinta teh banget, jelasinnya aja bisa lengkap bangeeet πŸ˜† Ngakak banget bagian hati terasa dibohongi wkwkwk.

    Kemarin nyobain yang Orchid, wanginya wangi bunga gitu walaupun ga terlalu kuat, kalau rasa ada pahit-pahit gitu jadi aku tambahin gula setengah sendok teh, lumayan pahitnya ga terlalu kuat lagi hahaha..

    Kayaknya teh yang kita dapet yang sama cuma yang warna pink ini doang, Sweet Bouquet Tea juga ada di kotak yang aku dapat Lii... Isinya bener-bener random yaa beda-beda, jadi penasaran ini sebenernya jumlah semua rasa tehnya ada berapa 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jumlah rasanya ada delapan mba Eyaaaa πŸ˜† Jadi memang random bangettt. Wk.

      Hapus
    2. Waah memang banyak yaa jumlah rasanya Mba Eno, beragam banget πŸ˜†

      Hapus
    3. Kak Eyaaa, aku mah apa atuhh, baru begitu aja, kepalaku sampai hampir panas karena berusaha menggambarkan rasa tehnya agar sama persis seperti yang aku rasakan 🀣. Benar kan rasanya kayak di php-in? Soalnya wanginya manissss, pas diminum malah tawar 🀣 ngakak deh ah.

      Kak Eya, review juga dong teh-teh yang Kakak dapatkannn soalnya kita punya isinya berbeda semua yaaa kecuali yang pink. Aku kan jadi penasaran sama rasa lainnya seperti apa πŸ˜† *todong Kak Eya minta review* wkwkwk

      Hapus
    4. Hahahaha aku baru minum dua niih.. Oke deeh tunggu sampai aku cobain semua yaa Liii πŸ˜‚

      Hapus
  10. Wah kakak semalam coba yang merah, hahahaha, enak πŸ˜‚ Selama ini lebih sering coba yang taste-nya memang sudah jadi favorit kakak, terus semenjak dikasih yang 8 pilihan rasa, ada beberapa rasa baru akhirnya kakak coba which is semua punya ciri khas beda πŸ˜†

    Well, minum teh memang menyenangkan yaa, apalagi malam-malam setelah capek rutinitas, terus minum teh sambil blogwalk 😍 Kayak waktu itu, mengobrol sama Lia dan teman-teman lainnya, sambil minum teh, aseeeek bangats hahahaha. Eniho, Lia pernah coba TWG atau suka TWG nggak? πŸ˜† Kalau belum pernah nanti kakak kirimkan, itu enak ughaaa πŸ₯³

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku semalam coba yang biru πŸ˜† dan yang biru superrrrr wangi banget, Kak Eno! Sampai satu ruangan tempatku nyeduh, jadi wangi teh wkwkwk. Kalau perihal rasa, yang biru sama yang merah sama-sama enak πŸ˜†, aku jadi bingung pilih yang mana *siapa juga yang suruh pilih🀣

      Trueee! Enak banget ya, Kak 🀣 rasanya rileks dan santuy banget. Coba setiap hari bisa begitu *halah*. Btw, aku pernah coba beberapa varian TWG, Kak Eno suka yang mana untuk teh dari TWG? TWG kataku enakk tapi rasanya nggak seunik Osulloc 🀣 Udah kecantol sama Osulloc jadi susah pindah ke lain hati wkwkwk

      Hapus
  11. Jadi tuh kamu ingin di-branding apa, Liii. Peri Kecil, Maniak Teh, atau Peri Kecil Maniak Teh yang suka koprol? 🀣

    Yaaampun deskripsi kamu tuh sampai bikin aku menghirup-hirup dari jauh mencoba membayangkan wangi dan rasa teh yang dimaksudkan wkwkwk walau bukan pecinta teh, tapi harus diakui yaa wangi teh itu sangat sangat menenangkan <3 apalagi kalau lagi penat, kayaknya cium wangi teh aja udah bikin mood lebih rileks. Kalau disuruh pilih dari dua di atas sepertinya ingin coba yang pink aja deh, soalnya masih ada after taste pahit-pahitnya yaa? Aku lebih suka teh pahit soalnya XD dan lucunya meski warna bungkusnya pink dan wanginya manis, rasanya malah plot twist ya, Lii wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Peri Kecil Maniak Teh yang suka koprol bagus juga tuh, Ci Jane 🀣. Lengkap bangett ngett ngett yang julukannya 🀣 lama-lama nyaingin Daenerys nih aku~

      Wkwkwk Cici harus tahu, reaksi Cici sama seperti reaksiku saat membaca buku Aroma Karsa yang isinya tentang parfum-parfum. Aku jadi hirup-hirup udara sambil membayangkan wanginya padahal mah nggak kecium apa-apa juga tapi jadi kayak halu sendiri 🀣.
      Setuju bangeeet! Cium aroma teh aja udah bikin rileks bangettt~ kalau lagi badmood, minum teh bisa bikin mood jadi balik lagi lho >.<
      Kenapa Cici lebih suka teh pahit? Wkwkwk. ((PLOT TWIST)) AKU NGAKAK BACANYA 🀣🀣 IYA YA PLOT TWIST BANGET T____T padahal namanya "sweet" tapi nggak ada sweet-sweetnya sama sekali wkwkwkwk

      Hapus
  12. Saya ngga terlalu sering minum teh, tapi kalo ditawarin antara dua itu, kayaknya saya akan pilih yang pertama, Sweet Bouque yang ada aftertaste pahitnya. Soalnya kalo minuman hangat dan panas, sekarang lebih senang yang pahit-pahit biar kalo ketemu kue yang manis rasanya jadi balance 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata Rahul juga sukanya yang agak pahit-pahit ya hahahaha sama seperti Ci Jane :D
      Betul sih~ kalau minum hangat, pahit campur kue yang manis, rasanya jadi pas bangettt!
      Oke! Besok kita sarapan teh yang agak pahit sama kue yuk wkwkwk

      Hapus
  13. Dielus-elus dulu T_____T Liaaa kenapa kamu ada-ada aja???? xD
    Eh sebentar, jadi kalau kamu minum teh itu nggak dikasih gula ya? Apa emang kalau minum semua teh nggak dikasih gula? Hehe maklum yes aku anaknya nyeduh teh pake gula wkwk.
    Ditunggu ulasan selanjutnya, kamu ada bakat ngulas makanan minuman deh ini kayaknya soalnya cukup detil jelasinnya nggak cuma: enak bats gae mpe mau meninghawwllll pokoknya emh seenak ituhh!!1!!1

    BalasHapus
    Balasan
    1. 🀣🀣🀣 habisnya berkesan banget dapat photocard seperti ini, Kak Endah 🀣
      Aku kalau minum teh jarang pakai gula, Kak >.< even teh biasa yang di warung makan gitu, aku lebih suka yang tawar padahal dulu sukanya yang manis-manis juga, tapi semakin ke sini, kalau minum manis kebanyakan, aku gampang eneg jadi prefer yang tawar. Apalagi teh yang kayak Osulloc gini, aku nggak kepikiran untuk kasih gula 🀣. Kak Endah suka teh juga? Teh melati enakk tuh, wangiii banget *jadi Lia tuh minum teh atau cari wanginya doang,sih(?)*

      Wkwkwkwk Kak Endah, makasih lho makasih pujiannya 🀣 aku jadi semangat untuk ngulas makanan deh karena dipuji Kak Endah 🀣. Kalau aku cuma bilang kayak gitu doang, nanti teman-teman bingung "jadi rasanya kayak gimana?" 🀣🀣

      Hapus
  14. Wah enak banget ya sepertinya teh-tehnya khas Korea itu haha.. aku doakan semoga besok bisa minum teh langsung dengan mbak Eno di Korea sambil menikmati suasana pantai yang ada polaroid itu ya mbak hehe <3 Luuvvv

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku AMINkan doa dari Kak Aqma agar bisa terwujud wkwkwk Semoga bisa bareng Kak Aqma jugaaa :D

      Hapus
  15. Rasa "terkhianati" setelah minum yang Sweet Bouqute Tea itu mengingatkan saya pada obat flu yang biasanya saya minum, Mbak Lia... Hahahaha! Wanginya enak, mirip-mirip vitamin rasa anggur, eh begitu diminum, eng ing eng... Pahit banget dong dilidah! Tapi saya nggak sepenuhnya kaget. Plis deh, namanya juga obat, hihi. Yang manis ya permen!

    Dari keduanya kayaknya saya kesulitan memilih, Mbak. Seumur-umur belum pernah nyobain teh dengan rasa-rasa unik! Tetapi packaging-nya yang cuwantiks sekali itu bikin saya mupeng, deh... Hiks.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk iya ya! Mirip sensasi minum obat deh 🀣. Aku juga pernah ketipu sama obat yang aromanya manis banget seperti jeruk, eh pas diminum mah pahit banget 🀣. Berasa di php banget sama obat ya 🀣.

      Kak Ila, semoga suatu hari nanti bisa cobain teh dengan rasa-rasa yang unik yaaa >.< Mungkin sebagai permulaan bisa coba teh bungaaa, itu aroma dan rasanya juga unik-unik hihihi. Kemasan teh Osulloc ini estetik sekali ya 🀣

      Hapus
  16. Ih lutu lutu banget ya kemasan tehnya hehehe. Kalau pilih dari kedua itu kayanya saya pilih yg kedua seh yg jeju camellia flower tea. Saya ngga terlalu suka minum teh yg agak pahit rasanya hehehe apalagi setelah mencium aroma dari tehnya itu sendiri yg manis banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yey! Ada temannya! Aku juga lebih suka yang ke-2, Kak Ilham hahahaha.
      Rasanya memang lebih bisa diterima banyak lidah dibanding rasa teh yang bungkusan pink wkwkwk

      Hapus
  17. Aku baru cobain 1, yg tangerine jeruk. Krn dulu pas ke seoul aku ada beli teh jeruk gitu Li, yg da irisan kulit jeruknya. Itu enaaaak bangetttt ... Dan sudah ada madunya, jd rasa manis. Aku nyesel dulu beli dikit. Sejak itu jadi suka teh jeruk

    Yg kemarin aku coba, udh ngebayangin teh jeruk kayak yg aku coba sebelumnya . Tapi ternyata beda.

    Yg osulloc ini awalnya punga aroma yg ingetin aku Ama minyak ikan Scott emulsion rasa jeruk wkwkwkwkwkkw . Hadeeuh agak kuatir, Krn aku trauma minum minyak ikan 🀣🀣.

    Tapi pas disesep, baru rasa jeruknya kluar :D. Lidah butuh waktu sih utk bisa menikmati rasanya. Jd ga lgs enak gitu.

    Tapi aku seneng teh model begini. Karena bikin penasaran dan jd pgn tau rasa selanjutnya yg akan kluar itu gimana. After tastenya apa :D.

    Krn kayak yg kamu rasain, aroma Ama rasa bisa beda :D. Itu menariknya :D.

    Teh Indonesia terlalu flat. Begitu2 aja :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk untung rasanya nggak mirip Scott ya, Kak 🀣. Teh Osulloc ini aromanya mantep banget ya, bisa merebak luas bagaikan pengharum ruangan padahal hanya sebungkus teh 😍. Btw, karena aku nggak dapat yang rasa jeruk ini, aku jadi ikut merasakan lewat cerita Kak Fanny ini~ aku jadi ikut mencoba membaui dan sepertinya wanginya enak dan maniss πŸ˜†

      Iyaaa! Aku juga jadi suka deh teh model seperti ini karena jadi excited setiap akan minum, penasaran akan dapat kejutan aroma apalagi nih.. gitu ya 🀣 seandainya di Indonesia juga punya teh yang aromanya seperti ini,kayaknya aku bisa rajin beli 🀣

      Hapus
  18. Photocard-nya bagus banget Lia. Aku jadi kangen pantai.

    Seru ya minum teh, antara aroma sama rasa ternyata bikin surprise tersendiri. Aku kok pengen nyoba teh yang punya after taste manis yang kamu cobain itu. Eh kok jadi inget kalimat iklan 'yang ada manis-manisnya' :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huuuu aku juga kangen pantai, Kak Dini 😭 mari kita sama-sama menangis di bawah shower hiksss.

      Huahahaha aku juga pas nulis jadi kebayang tagline iklan tsb 🀣. Tapi beneran deh tehnya ada manis-manisnya meskipun nggak semanis kalau pakai gula yaaa.

      Hapus