Maicih.

Gara-gara tadi sore makan keripik singkong yang rasanya pedas banget, tiba-tiba aku jadi teringat salah satu kenangan waktu aku SMA dulu πŸ˜†.

 

✨🧚🏻‍♀️🀸🏻‍♀️

 

Waktu itu, aku ingat banget, masa-masa keripik singkong pedas yang tiba-tiba naik daun. Nama keripiknya adalah Maicih. Iya! Maicih! Siapa yang sekarang nggak tahu Maicih? Sekarang di minimarket aja udah bisa ketemu Maicih ini πŸ˜‚. 


Maicih ini tiba-tiba populer bangettt pada saat itu, mungkin karena dia pencetus keripik singkong yang pedasnya nggak manusiawi kali, ya πŸ˜‚. Waktu itu dapetin Maicih juga nggak semudah sekarang, jadi kita harus PO (Pre-order) dulu selama beberapa hari ke penjual. Sesusah dan selangka itu dapetinnya πŸ˜‚. Dan, karena saat itu lagi populer bangettt Maicih ini sampai membuat 1 sekolahku terbagi menjadi 2 kubu. 1 kubu penjual Maicih dan 1 kubu penikmat Maicih πŸ˜‚.

 

Lalu, berada di kubu manakah seorang peri kecil nan imut ini? Tentu saja di kubu penikmat dong 🀣. Nggak mau pusing-pusing cari Maicih di luaran, jadi aku sebagai tim penikmat aja wkwk. Aku ingat Maicih ini terdiri dari level 1-10, dan aku udah pernah coba beberapa level sampai akhirnya mencoba level 10 *sombong* dan setelah itu nggak pernah beli Maicih lagi, sih 🀣.

 

Jujur, rasa Maicih pada saat itu memang enak, guys. Tekstur keripiknya tuh renyah, potongannya tipis-tipis jadi nggak keras saat digigit, terus asin, pedasss dan penuh micin 🀣 *yang terakhir di bold karena merupakan poin penting*, pokoknya enak dan nagih akibat micinnya yang berlimpah 🀣.  Nah, untuk rasa pedasnya, memang agak nggak manusiawi menurutku, apalagi untuk level 10-nya 😩. 


Karena Maicih saat itu merupakan barang langka yang lagi naik daun, jadi begitu mendapatkan 1 bungkus aja, yang ikut cobain bisa sampai sekelas 🀣. Aku ingat waktu itu aku pernah pesan sebungkus Maicih dan dimakan ramai-ramai saat jam pelajaran kosong *bukannya belajar, malah makan Maicih!* πŸ˜‚. Setelah selesai makan Maicih, bibirku dan teman-teman jadi merah merona seperti habis minum Fanta berbotol-botol 🀣. Bukan karena Maicih pakai pewarna, tapi ini karena kepedesan dan bibir kita jadi jontor semua WKWKWK. Udah gitu, bukannya kapok, besokannya pesen lagi yang LEVEL 10! 🀣 memang ya anak muda senangnya coba-coba #plakk. 

 

Pas mencoba Maicih level 10, aku sungguh amat sangat nggak kuat sih sama pedesnya, nggak manusiawi banget 🀣. Baru makan beberapa keping keripik aja, rasa pedasnya udah membakar lidah dan mulutku. Belum lagi sehabis itu, lambung jadi agak perih karena kepedasan 🀣. Tapi udah tahu nggak kuat, masih dihajar terus sampai benar-benar nyerah karena air minum udah mau habis 🀣. Dan setelah momen aku dan teman-teman makan Maicih level 10 itu, akibatnya dapat dengan mudah terlihat karena bibir kami jadi jontor, hidung dan muka memerah, mata berair, juga lambung panas dan jari-jari juga panas, mana air minum udah sekarat pula, sampai saling berbagi air minum saking kepedesannya🀣. Kocak banget kalau diingat-ingat karena kami merasa keren saat itu sebab bisa kuat makan Maicih level 10 wkwkwk. Padahal bukan kuat, tapi maksa kuat 🀣, yang penting kelihatan keren 🀟🏻.


Seperti hal viral lainnya, masa popularitas Maicih juga hanya berselang beberapa bulan aja. Lalu, pelan-pelan mulai meredup. Namun, biarpun demikian, namanya masih terkenal hingga sekarang. Juga camilan ini udah lebih mudah didapatkan, nggak seperti dulu yang harus pre-order dulu kalau ingin makan πŸ˜‚. 

 

 ✨🧚🏻‍♀️🀸🏻‍♀️

 

Momen-momen seperti ini sungguh menghibur sekali saat teringat kembali πŸ˜‚. Sungguh momen yang berharga banget, bisa menikmati makanan bersama teman-teman saat jam pelajaran kosong huahaha.


Teman-teman adakah yang udah pernah cobain Maicih?

Menurut kalian gimana rasanya?

Btw, kalau saat sekolah dan ada jam pelajaran kosong, biasanya apa yang kalian lakukan?

 


80 komentar

  1. sebagai orang yang ngga doyan pedas, masa-masa Maicih itu tidak terlalu ngefek buatku.. 🀣

    selain Maicih ada juga fenomena BonCabe level tinggi.. Lia nyobain juga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha Kak Zam nggak pernah cobain sama sekali?

      Oiya, BonCabe juga aku ingat, tapi belum pernah cobain yang level tertingginya seingatku sih. Kalau nggak salah, BonCabe itu level tertingginya ada 30 πŸ˜† Aku udah jiper duluan sebelum mencoba wkwkwk

      Hapus
  2. Aku juga dulu penggemar maicih, apalagi pas baru keluar lagi booming2nya. pas waktu itu aku lagi kuliah di Bandung. Hehehe..
    Trus juga tiap mudik, atau keluar kota, pasti orang2 pada nitip dibeliin maacih saking boomingnya waktu itu. ^^ Thanks for sharing Lia, really bring back my memories. ;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk ternyata ada korban Maicih lainnya πŸ˜†. Momen-momen itu lucu banget kalau diingat-ingat ya, Kak Thessa 🀣
      Eh, tapi katanya rasa Maicih yang asli Bandung sama yang dijual komersial tuh berbeda. Benar nggak sih, Kak?

      Hapus
    2. Iyaa, sampe segitunya dulu yaaa πŸ˜†πŸ˜
      Maacih memang ada 2 macem. Pas di Bandung pun jg ada 2 macem. Jd kabarnya mereka semacam pecah kongsi gt. Tp aku jg ga terlalu inget detailny. Dan aku nyoba dua2ny pun ga jauh beda rasanya πŸ˜†

      Hapus
    3. Nah, kayaknya aku pernah dengar tentang hal ini tapi aku juga lupa-lupa ingat, Kak 🀣. Terus sekarang aku jadi penasaran ingin coba keduanya bersamaan untuk membuktikan wkwkwk

      Hapus
  3. Saya ngga tau Maicih itu apa. Benar-benar ngga tau dan tidak familiar. Mungkin karena bukan jamannya πŸ˜†

    Tapi kalo hal universalnya saya suka. Keripik singkong itu memang enak jadi cemilan. Apalagi yang punya abang-abang di samping jalan raya. Biasanya harganya murah meriah sekantong plastik harganya cuma 5 rb. Rasanya cuma dua, ada yang pedas sama yang asin. Ngga seperti Maicih yang punya level 10, keripik singkongg abang-abang cuma punya satu level dan levelnya itu dari standar abang penjualnya. Jadi untuk yang ngga suka pedas, mungkin bisa coba yang asin. Ato bisa di mix karena abangnya bisa terima request-an πŸ˜„

    Masa-masa remaja memang menyenangkan. Apalagi tumbuhnya bareng teman-teman yang menyenangkan juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rahul membuatku terkesan sangat tua WKKWKWKWK. Tapi kalau dipikir-pikir, sepertinya Rahul saat itu masih SD atau awal SMP sih 🀣. Kalau Rahul sendiri suka pedas?

      Setuju bangeeet! Kalau di daerah dekat rumahku, rasanya cuma 1 asin manis gitu 🀣. Dulu sampai 3 rasa, selain asin manis, pedas dan keju. Biasanya keju favorit banyak orang tapi aku nggak suka wkwkwk.
      Kalau level pedasnya abang-abang kripik itu biasanya pas sih~ karena biarpun pedas tapi masih bisa menikmati rasa keripiknya wkwkwk. Benar! Bisa dimix, bahkan takarannya bisa sesuai request ya 🀣 unik bangetttss.

      Iya, Hul :( Jadi kangen masa-masa itu :( sayangnya tubuh kita nggak bisa kembali ke masa-masa itu, hanya memorinya saja yang bisa diputar ulang :(

      Hapus
    2. Tadinya saya mau tarik kalimat saya karena akan terlihat membuat kak Lia tua. Tapi saya ngga nemu kalimat yang lebih enak πŸ˜†

      Di rumah, saya cenderung yang cemen makan pedas diantara yang lain. Tapi kalo makan pedas masih bisa pada level tertentu.

      Kalo kak Lia, keripik abang-abangannya nyeruk keripiknya pake piring plastik juga ngga? πŸ˜… Dulu saya bertanya-tanya kenapa mesti piring plastik. Tapi kayaknya biar gampang aja nyeruk keripiknya.

      Memori juga bisa pudar, makanya lebih baik ditulia selagi ingat kak Lia,"waktu akan membuat kita lupa, tapi apa yang kita tulis akan membuat kita ingat" (Surayah)

      Hapus
    3. Wkwkwk nggak apa, Rahul 🀣 Sepertinya memang aku yang mulai harus menerima kenyataan 🀣 walaupun rasanya ingin selalu muda hiyaaa~

      Masih nggak cemen sekali lah itu 🀭. Akupun nggak terlalu bisa makan pedas yang kebangetan, jika ada pilihan pedas dari level 1-10, aku mentok di level 3 kayaknya 🀣

      IYAA! HAHAHAH astaga! Nyeroknya pakai piring plastik 🀣 apakah mungkin karena selain gampang, juga ini seperti ciri khas tukang kripik? 🀣

      Ahhh~ quotenya manis bangetttt! Jadi motivasi untuk menulis di blog ya πŸ™ˆ. Thank you so much for sharing, Rahul πŸ˜†

      Hapus
  4. Sampai sekarang aku masih suka banget maicih. Mungkin karena aku anak Bandung asli yaaa hahaha... karena sekarang bisa dengan mudah dibeli di Indomaret, jadinya bahagia. Kebetulan ini habis makan siang mau ke minimarket sebentar, gegara Lia jadi kepinginan ah πŸ˜†

    Micin adalah obat kalo suntuk kerja apalagi kalo jam segini, apalagi level 10 hihihi. Lumayan Li, jadi gak ngantuk πŸ˜„πŸ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk maaf jadi ngeracun, Kak Mega 🀣. Ehhh~ tapi aku penasaran Kak. Emang rasa Maicih yang di Indomaret sama dijual di tempat non-komersial, rasanya beda? Katanya yang di tempat non-komersial, rasanya lebih enak.

      🀣🀣🀣 auto melek kalau makan yang level 10 mah, Kak 🀣🀣. Tiatiii jangan kebanyakan makan micin, nanti jadi terlalu pintar, kak 🀣

      Hapus
    2. kalau menurutku sama, deh?? kayaknya itu karena hype dan sugesti.
      Tapi maicih kan sekarang pecah jadi dua, satu dikelola kakaknya, satu dikelola adiknya. hadap samping dan hadap depan itu lho.

      katanya yang hadap samping lebih enak daripada yang hadap depan. karena yang mengelola hadap samping adalah kreator original (si adik). Tapi nggak tahu sih, karena seringnya nemu yang hadap samping, jadi aku tim hadap samping πŸ˜€

      aku sendiri pernah beli lewat agen via gofood dan yang indomaret, rasanya sama-sama micin kok, dan keduanya hadap samping 🀣 yang hadap depan agak sulit ditemui, kayaknya cuma dijual di tempat2 oleh2 bandung.

      Hapus
    3. Kekuatan sugesti ya 🀣. Aku biasanya lihat yang hadap samping, tapi sepertinya waktu awal rilis, lebih banyak yang beredar yang hadap depan. Terus sekarang aku jadi penasaran untuk bandingin 🀣.

      Iyaaa, katanya yang enak yang dijualnya di tempat batagor, Kak Mega 🀣. Aku nggak tahu sih itu karena batagornya yang enak atau Maicihnya yang enak 🀣 tapi cukup membuat ngiler dan penasaran wkwk

      Hapus
  5. Ya ampunnnn inget banget nih jaman2nya Maicih. Fix kita emang gak beda jauh umurnya Li hahaha 🀣

    Pas SMA aku juga ngalamin ini, sekelas bareng2 PO Maicih buat dimakan bareng. Tiap hari ada kali tuh makan mulu karena ada yang nyetok banyak. Tapi emang micinnya itu juara banget!! πŸ™ˆ

    Biasanya sih aku sanggupnya cuma sampe level 5 aja, kalo diatas itu udah gak kuat. Sakit banget makannya... udah nyiksa. Nyicip doang yang level 10 aja langsung sakit perut gara2 pedes banget πŸ˜†

    Tapi emang popularitasnya Maicih cepet banget sih redupnya... kayaknya gak lama deh dia bisa jadi favorit anak-anak sekolah dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk kalau begitu, sepertinya kita seangkatan atau beda 1-2 tahun aja, Kak 🀣.

      IYAAA! AKU JUGA SAMA DONG! *nggak nyantai* aku juga ngalamin masa-masa itu 🀣 ada aja yang nyetok Maicih untuk dimakan saat jam kosong #plakk. Sama Kaaak! Aku juga nggak kuat sih yang level 10 🀣 cuma icip beberapa keping aja, rasanya udah nyiksa banget nget nget. Lebih enak yang levelnya sedang, jadi micinnya masih bisa dinikmati 🀣.

      Kayaknya popularitas Maicih nggak selama es kepal milo sih πŸ˜‚. Aku sekarang malah jadi pengin Maicih dong πŸ˜‚ kualat nih keseringan bikin orang ngiler, terus sendirinya jadi ngiler juga kan wkwkwk

      Hapus
  6. Aku juga merasakan masa-masa itu, Liiiiii. Dulu waktu awal ada Maicih di kotaku, Maicih ini dijual di mobil, dan mobilnya ini pindah-pindah, gak di satu tempat aja. Kayaknya kalau beli harus ngecek Twitternya dulu deh, dia lagi mangkal di mana.🀣

    Nah, kalau aku dulu belinya patungan sama temen-temen Pramuka, Li. Jadi pulang sekolah kita kumpul di sanggar, patungan, dua anak bertugas berburu mobil Maicih, terus sampai sanggar lagi dimakan ramai-ramai sambil main kartu remi. Aaaaaah, benar-benar momen-momen bahagia.πŸ₯°

    Kalau sekarang cari Maicih gampang banget. Di minimarket terdekat udah ada. Tapi malah sekarang jadi jarang beli sih, Li. Sekarang lebih sering beli kripik singkong kiloan, terus aku kasih bon cabe banyak-banyak sebagai ganti Maicih. Lebih banyak, lebih puas, dan lebih terjangkau.πŸ™ˆ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk seru banget baca cerita Kak Roem πŸ™ˆ Aku turut prihatin dengan 2 teman Kakak yang kebagian tugas berburu mobil Maicih 🀣 tapi mereka pasti senang ketika berhasil membawa pulang Maicih untuk bisa dinikmati bersama teman-teman 😍. Kangen momen-momen itu ya, kak πŸ˜‚`

      Ide Kak Roem boleh juga itu 🀣 kalau begitu pasti lebih terjangkau dan rasanya juga mirip-mirip lah ya 🀣 kapan-kapan cobain ah wkwkwk

      Hapus
  7. Aku pernah coba sekali tapi ga bisa makannya karena pedaaass πŸ˜‚πŸ˜‚

    Seingatku yaa Lia, Maicih pernah juga dijual dengan menggunakan mobil-mobil gitu yang lokasinya dikabarin lewat Twitter. Aku pernah nyaksiin temanku heboh ngejar maicih ini saking penginnya dan pas dateng ke kostan bawa maicih disambut dengan gembira wkwkwkwk kocak banget kalo nginget pas itu πŸ˜‚πŸ˜‚

    Kalau ngomongin jam kosong, yang paling berkesan buatku pas pelajaran komputer dan gurunya ga hadir (atau rapat aku lupa) terus karena ruang komputer menyatu sama ruang audio-visual gitu, kita pakai ruangannya buat nonton film Catatan Akhir Sekolah (Lia tau ga ini? πŸ˜‚) karena filmnya tentang kelulusan dan kita juga udah deket2 kelulusan jadinya berasa banget nontonnya 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin Kak Eya harus cobain yang level 3? Sepertinya itu lebih bisa dinikmati banyak orang termasuk aku 🀣

      Wkwkwk seru plus heboh banget pasti 🀣 aku bayanginnya aja udah seru sendiri 🀣 masa-masa yang bikin rindu ketika diingat kembali ya, Kak Eya πŸ˜†

      Wkwkwk mantep banget! Berubah jadi bioskop dalam kelas ya 🀣. Aku pernah dengar tapi belum pernah nonton. Huuu masa-masa menjelang kelulusan itu, masa-masa paling campur aduk rasanyaaa. Di satu sisi senang, di satu sisi sedih karena harus pisah dengan teman-teman 😭 aku jadi mellow sendiri deh pas ngetik ini wkwk

      Hapus
  8. Emang enak banget sih maicih itu.. sewaktu awal nyobain langsung pedesnya itu turun ke hati (haduuh~) haha
    merk-merk yang lain itu rasanya kurang nendang, ngga kaya maicih yang bumbunya itu bisa sampe nempel ke tangan dan tangan bisa sampe bersih ngisepin bumbu-bumbunya haha
    Rasa daun jeruknya itu kesukaanku banget, walaupun makannya bisa sampe mulut kerasa kebakar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Aqma, aku kok baca komentar Kakak jadi ngiler sendiri ya 🀣
      Memang seenak itu sih ya untuk rasanyaaa 🀀 apalagi sensasi isepin bumbu yang nempel di jari ya, hadu nikmatnya 🀣 the very last bite ini namanya makanya enak banget wkwkwk

      Hapus
  9. Halo mbak Lia😁
    Udah lama banget kayaknya nggak kesini hi..hi... Gimana kabarnya?

    Saya belum pernah coba maicih sih tapi makasih udah bikin saya inget sama kenangan masa sekolah. Jadi inget dulu kalau pelajaran kosong kadang diem-diem pergi ke kantin trus beli jajan. Dan yang bikin saya heran adalah ketika melihat teman saya makan ubi goreng pakai saus. Gimana rasanya? Saya nggak pernah cobain karena ngebayanginnya aja anehπŸ˜‚

    Mohon maaf malah nyeleneh sampai ke ubi gorengπŸ™πŸ˜

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Kak Astriaaa! Lama tak berjumpa πŸ™ˆ Kabar baikk! Kakak gimana kabarnya?

      Huahahaha Kak Tria pernah nakal juga ya waktu SMA 🀣. Kalau di sekolahku saat jam kosong, kurang berani jajan ke kantin karena pasti terlihat guru 🀣.
      Walahhh~ aku juga nggak kebayang gimana rasanya πŸ˜‚. Bukankah makan ubi goreng lebih enak pakai cabe rawit? 🀣

      Nggak apa, Kak!! WKWKWK kolom komentarku bebas untuk membahas apa saja 🀣 asal jangan bahas gosip karena takut dicyduk 🀣

      Hapus
  10. Kebetulan aku bukan pecinta pedas jadi sampai hari ini aku nggak pernah coba yang namanya Maicih, Lii 😜 Tapi aku ingat masa-masa hits si Maicih ini. Setahuku iyaa susah banget ya dapetinnya. Kata orang sejak masuk supermarket/minimarket rasanya malah nggak senendang pas masih PO, nggak tau bener nggak. Mungkin kamu pengen coba lagi, Lii sambil mengenang masa SMA? 😝

    Kayaknya dulu kalo ada pelajaran kosong aku colongan baca novel deh wkwkwk atau nggak yaa ngumpul di mejanya siapa gitu terus ngerumpi deh πŸ€ͺ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cici cintanya apa dong? Selain Ko Andreas dan Josh ya 😜. Kalau nggak salah, Si Prikitiew pernah bilang hal yang sama seperti yang Cici bilang. Katanya yang tipe komersial nggak segreget waktu dulu hitz. Entah betul atau tidak 🀣 mungkin karena yang produksi juga berbeda jadi rasanya juga beda πŸ€”

      Wkwkwkwk ngerumpi tuh nomor 1 ya, Ci!! Kalau di kelasku malah bacanya catalog Oriflame, Ci WKWKKKW

      Hapus
  11. Pernah dan ngga abis hahahaha. Gatau waktu itu lupa level berapa tapi yg jelas pedes dan ahirnya saya ga suka wkwkw kebalikannya dari kak Lia ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha mungkin waktu itu Kak Ilham makan yang levelnya tinggi jadi kurang bisa menikmati. Pankapan cobain yang levelnya lebih manusiawi aja, Kak 🀣. Aku juga nggak kuat yang tinggi-tinggi 🀣 lebih memilih yang level rendah karena lebih bisa dinikmati hihihi

      Hapus
  12. Aku tahu banget soal fenomena keripik maicih dan antriannya yang panjang itu di Bandung dulu. tapi seingatku, aku ga pernah ikut memeriahkan antrian panjang itu, tp lupa kenapa... kyknya sih karena ga begitu ngefans sama keripik pedes kali ya.

    Tapi pernah sih sekali nyobain, asli emang gurih banget, heuuu... tp untung ga nagih πŸ˜†πŸ˜„


    Aku dulu pas sekolah kalo lagi pelajaran kosong atau gurunya ga ada ya ngobrol-ngobrol aja atau tepuk tepuk meja semacam perkusi gitu deh, bikin ribut kelas lain sih, hahaha... bengal emang. dan pernah sekalikalinya kena damprat sama guru karena akunya bikin bising, hehehee...

    πŸ˜ŽπŸ•ΊπŸ»

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Ady termasuk saksi mata fenomena antrian panjang Maicih di Bandung, Kah? 🀣

      Memang gurih banget kan, Kak 🀣. Buatku nagih karena micinnya 🀣

      Wadawww, perkusian saat jam kosong 🀣, heboh banget pasti kelasnya 🀣 Kak Ady bau-baunya sering jadi sasaran empuk dimarahi guru kalau kelasnya berisik, nih 🀣

      Hapus
    2. hahaha...ga kok, cuma pas kelas 1 smp aja kok, sisanya aku baik-baik sajaaa...

      Hapus
  13. Kakak tau Maicih Li, tapi nggak addicted sih, coba kayaknya cuma sekali deh, dulu ada teman jadi supplier (masuk tim penjual) dan setiap hari Minggu, dia jualan di CFD πŸ˜‚ Ohya, yang kakak coba pun kayaknya level bawah alias satu atau dua. Nggak pernah 10 πŸ™ˆ

    Nggak lama kemudian ada keripik Singkong yang masuk mart, Kusuka atau apa gitu namanya bungkus ijo kuning, jadi kakak lebih sering beli itu, nggak pakai antri soalnya πŸ˜† Lia tau nggak? Tapi merk ini seingat kakak nggak ada rasa pedas macam Maicih yang pedasnya bisa buat kita rotasi masuk kamar mandi karena mulas-mulas πŸ€ͺ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, teman Kak Eno malah ada yang jadi supplier ya πŸ™ˆ enak kalau ada teman supplier jadi mudah belinya 🀣. Level 1 dan 2 aja udah pedes juga menurutku πŸ˜‚ cukup membuat lidah terjeletot(?)

      Oh iyaaa! Aku tahuu yang itu hihihi Kusuka dan Qtella. Keduanya enak soalnya asin-asin 🀣 asal ketemu asin, apa aja jadi enak #plakk. Dan benar 🀣 rasa pedasnya lebih manusiawi kalau yang Kusuka dan Qtella, nggak sampai bikin bibir jadi kebal dan rotasi masuk kamar mandi 🀣🀣🀣🀣 ((rotasi)) 🀣🀣

      Hapus
  14. Ngga pernah ngerasain maicin,
    Member anti pedas pedas klub.

    tapi mau jawab pertanyaan ini :
    Btw, kalau saat sekolah dan ada jam pelajaran kosong, biasanya apa yang kalian lakukan?

    Tidur.

    Z z z . . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha selamat datang di anti pedas pedas klub πŸ™ˆ

      Wadawww, bukankah paling enak tidur saat sedang pelajaran berlangsung? 🀣

      Hapus
  15. mba lia maaf ga bisa komentar banyak
    aku agak trauma sama maicih karena punya GERD huhu
    enak si nagihin tapi habis itu ampun deh aku engga kuat huhu

    cuma kalau buat yang suka pedes ya nikmat si
    saya paham itu ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Ikrom punya GERDnya udah sejak lama ya? πŸ˜₯ memang kurang baik makan yang terlalu pedas seperti ini untuk lambung soalnya jadi puanas lambungnya πŸ˜‚

      Kata orang-orang yang suka pedas, kalau makan tanpa rasa pedas tuh kurang greget πŸ˜‚

      Hapus
  16. Akuuu sampai sekarang masih suka makan Maicih. Aku suka bolak balik Bandung dan "ngetem" di KM 98, nah disitu banyak banget yang jualan oleh-oleh salah satunya Maicih ini. Yaaa bablas ambil dong buat nyemil di rumah🀣

    Pernah suatu saat aku ngga sengaja minum obat yang ngantuk pagi-pagi sebelum ke kantor. Di kantor aku ngantuk banget doong, akhirnya aku memutuskan untuk ngemil Maicih level 10. Sedap rasanya, melek langsung aku tuh hahahhaaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Jez, Maicih yang dijual di rest area itu yang logonya hadap samping atau hadap depan? 🀣 jawaban Kakak akan menjadi sangat penting untuk masa depanku wkwkwk

      Wadaw! Itu sih pasti akan langsung melek 🀣 pedes banget itu kan 🀣 sepertinya aku nggak akan kuat makan sendirian wkwkwk

      Hapus
  17. keripik singkong yang sangat epic bisa membuat orang mengenang masa lalu yang nyaris terlupakan, tepuk tangan buat singkongnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHAHAH mari kita beri tepuk tangan untuk Maicih 🀣

      Hapus
  18. Ya ampun Maicih, apa kabar ya keripik pedas itu?

    Aku dulu juga termasuk golongan yang penasaran dengan Maicih, tapi males ngoyo buat dapetin Maicih. Boro-boro mau pre order. Trus aku lupa dong, aku nyobain Maicih dari mana. Pokoknya pernah aja nyoba Maicih. Wkwkwkwk.

    Untuk urusan makanan pedas, aku nggak suka nantangin perut dan lidah untuk nyoba pedas level maksimal. Aku akan makan yang pedasnya wajar aja. Kalo makan terlalu pedas, bukannya menikmati rasa makanan, malah tersiksa makannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kabar baik katanya, Kak Dini 🀣

      Yang penting punya pengalaman cobain Maicih ya, Kak wkwkwk
      Benarr sekaliii. Aku juga prefer pedas yang masih bisa menikmati rasa makanannya, kalau yang tersiksa malah ujung-ujungnya bisa jadi mubazir juga makanannya dan nggak kerasa rasa lainnya selain pedas πŸ˜‚

      Hapus
  19. Aku pernah nyobain Maicih ini waktu teman kuliahku beli terus aku kayak...oh gini to rasanya. xD *ekspektasinya ketinggian*
    Dulu emang hype banget ya Li kayak diomongin di mana-mana, terus kayak langkaaaa banget, aku inget pernah baca itu mereka jualannya kayak sewaktu-waktu juga gitu, mendadak, tapi tetep banyak yang beli karena pada penasaran. Seiring berjalannya waktu sekarang ada tuh mobil yang jualan Maicih banyak banget di kotaku.
    AKu lebih suka nyemilin Lay's original sih hahahahaha.
    Kalau jam kosong pas sekolah dulu sukanya...ke gudang perpus nyari koran lama terus diguntingin deh tuh foro-foto atlet favorit pada masa itu. xD
    Atau kalau males ke perpus ya ngegosip sama temen-temen se-geng di bangku belakanga. Astagaaa indah banget masa SMA yak. xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk memang ekspetasi Kak Endah waktu itu seperti apa? 🀣 kurang greget kah aslinya?
      Iyaaa, katanya kakak-kakak di atas, dulu sampai sehitz itu πŸ˜‚ walaupun aku kurang tahu persis kondisi di lapangan, tapi aku merasakan euforia harus pre-order terlebih dahulu sebelum makan πŸ˜‚

      Kalau aku tim Lay's rasa rumput laut, Kak Endah 😜. Yang original tuh asin aja ya rasanya? Aku lupa soalnya cuma pernah makan sekali πŸ˜‚.

      OEMJIII hobi Kak Endah seru banget! Niat lho ya sampai ke gudang perpus untuk cari foto atlet-atlet favorit! 🀣 salut salut sama Kakak! Baru pertama kali aku dengar yang seperti ini soalnya. Seru bangettt nggak sih 🀣 aku bayanginnya aja udah seru sendiri wkwkwk

      Hapus
    2. Kirain bentuknya itu tipis lebar gitu lho Li kayak keripik singkong yang pada umumnya aku cobaπŸ˜†

      Yang original ya rasa rumput laut itu maksud aku🀣🀣 salah namain rasa apa gimana ini kita🀣🀣🀣 wah parah padahal sering makan tapi bisa lupa nama rasanya apa ini akuπŸ˜…

      Old school banget anaknya LiπŸ™ˆ apa-apa manual terus ditempel di buku kalau nyampe rumah.

      Hapus
  20. emm gw kayaknya belom pernah makan maicih deh mbak, kudet banget ya memang, paling kalo dulu di sekolah mie lidi :D

    pas jam kosong sekolah ya paati tidurlah hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oemji, mie lidi! Ini favorit banget waktu sekolah deh 🀣 apalagi yang asin pedas ya 🀣

      Wkwkwk ternyata ada lagi nih tim tidur waktu jam kosong 🀭. Apa bisa tidur nyenyak? Soalnya biasanya kelas akan ribut kalau jam kosong kan, Khanif 🀣

      Hapus
  21. Sudaah dong cobain, lgs level 10, tapi sorry to say, belum bisa membuat lidahku bergetar kepedasan Li hahahaha. Nyelekit2 adalaaaah, tapi sampe huh hah Jontor, ga sih :D. Bahaya memang lidahku, udah mati rasa kayaknya Ama pedes wkwkwkwk

    Jujurnya dulu pas beli Krn tertarik pedesnya itu Li. Kalo keripik singkongnya jujur ga terlalu menarik minatku, Krn aku biasa aja Ama keripik begini. Kalo disuruh milih aku LBH suka potato chips daripada cassava chips :D. Tapi yg namanya dulu sdg hits kaaaan, jadi ya pasti nyobain Ama temen2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah ini...level 10 belum apa-apa. Tingkatan pedesnya mbak fany emang udah beda dengan kebanyakan orang...wkwkkwkw

      Hapus
    2. Wadawwwww! Kita semua harus sungkem sama Kak Fanny ini 🀣 level 10 belum apa-apa untuk Kakak 🀣 wadaw, ngeri banget wkwkwk. Berarti kalau Kak Fanny bilang "pedas", wah udah nggak bisa makan deh aku 🀣.

      Kenapa lebih suka potato chips, Kak? Lebih bertekstur ya? Hahahaha

      Hapus
    3. Iyaaaa LBH enak aja teksturnya di kunyah hahahaha. Kalo cassava itu kayak ada sisi tajam gitu loh. Udh bbrp kali lidahku luka kalo makan cassava vhips. Semnetara kalo potato chips aman aja :p


      Itulaaah, jd kalo aku bilang suatu makanan pedes, artinya itu udh terlalu over yaaak hahahahah

      Hapus
    4. Benar sih, Kak Fanny wkwkwk. Belum lagi pakai adegan nyangkut disela-sela gigi yang bikin jadi nggak enak kalau makan kripik singkong 🀣

      Wkwkwk iya 🀣 sekarang aku udah tahu level pedes Kakak segimana. Fix nggak akan bisa makan deh aku jika Kak Fanny bilang "pedes banget", mending jangan coba-coba deh wkwkwk

      Hapus
  22. seriusan emang sekarang udah gampang y nyari maicih
    jadi kepengen nostalgiaan
    jajanan waktu kuliah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah gampang, Kak Rezky. Di Alfamart ada lho πŸ˜‚
      Sok dibeliii sekalian nostalgia wkwkwk

      Hapus
  23. Wihhh Maicih... hahahaπŸ˜„
    Zaman SMK ini Li... kita smpe iuran belinya (soalnya kan harganya agak nggk miring buat anak sekolah) buat dimakan breng2 smbil main plant vs zombie..
    Tapi seumur2 saya nggk pernah ngicip maicih diatas level 2.
    Yah gimana yah.. Orang lidahku nggk kaya Mba Fanny yg kuat makan pedes alias masih cupu lidahnya.. heheh
    Diajak makan mie setan bareng temen aja pasti mesennya yg level 0 atau nggk level setengah.. wkwkwk smpe mamang2nya bingung.. "lah kalau mau level setengah mah. Mie ayam aja sekalian.." πŸ˜†πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ih sama bangettt! Aku juga dulu belinya patungan sama teman-teman karena uang jajan yang terbatas tapi tetap penasaran ingin coba 🀣. Lalu, aku salfok sama Plant vs Zombie! Ini game lawas banget 🀣 meskipun ada versi baru di hp, tapi yang lama lebih berkesan ya, Bay wkwkwk

      🀣🀣🀣 maaf aku ngakak wkwkwkw aku baru tahu kalau bisa pesan level setengah kalau di mie setan gitu 🀣. Beneran bisa ini?

      Hapus
    2. Tapi skrang kayanya mereka agak pudar yah Li, Maicih... saya jarang liat soalnya di Indomaret. Atau mngkin karena sayanya yg nggk pernah ada keinginan pengen beli karena bukan penikmatnya..🀣

      Iyahh dlu itu wahh heboh banget.. skrang udh release yg ketiga.. tapi PvZ 2 aja saya belum tamat mainnya karena gamenya lebih susah dri pada PvZ 1.. smpe stress saya kalah2 mulu.. πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜… Ini game bukan buat bocah kayanya..

      Entah bisa atau diada2in sama mas2 yg jual.. πŸ˜‚ tpi serius Li, saya tuh paling nggk bisa makan pedes.. yah levelnya sambal ABC original lah...

      Skrang sebnernya lagi ngidam sama toppoki.. di shopee aku cobain satu2 toppoki instan tapi rata2 pedesnya tuh nggk ketulungan.. malah yg udh terlanjur beli dua aku nggk make bumbunya sama sekali.. malah tak bumbuin sndiri pke saus bolognese.. πŸ™ƒ biar bisa kemakan.

      Hapus
  24. Makanan legendaris pada masanya nih! Pas lagi viral-viralnya tuh mungkin waktu aku masih Kuliah semester akhir kali ya, tapi aku gak begitu tertarik untuk beli sih. Malah temen-temenku yang pada hobi banget beli maicih, karena penasaran, akhirnya aku coba dong makan beberapa potong langsung. Pertamanya gak kerasa pedesnya, tapi kok lama-lama pedes banget gila 🀣. Daaaan akhirnya, ampuuuunnnnn!!! Ternyata temenku beli level yang paling pedes, abis itu gak lagi2 nyobain maicih 🀣. Selain gak kuat pedesnya juga karena micinnya begitu terasaaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk pedesnya belakangannya ya, Kak Abe 🀣🀣. Memang itu sensasi makan Maicih, pedesnya numpuk di belakang dan membuat satu mulut kebakar rasanya, apalagi yang level 10 🀣. Micinnya memang sih terasa sekali, soalnya siapa yang tidak suka micin 🀣 sayangnya nggak baik untuk kesehatan hahahaha

      Hapus
  25. Dulu saya pernah liat di Instagram tentang ke hits an keripik ini Lia, tapi abis itu lupa. Setelah baca tulisan ini akhirnya jadi inget lagi, dulu penasaran pengen nyicip tapi blom kesampean πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang hitz banget keripik ini pada masanya, Kak Rini 🀣. Sekarang kalau mau cobain udah lebih mudah dapetinnya, soalnya sekarang udah bisa beli di Alfa 🀭. Kak Rini suka pedasss? Mungkin bisa coba yang level 5 karena sekarang yang dijual di pasaran hanya 3 level setahukuu.

      Hapus
  26. Kenalan saya ada yg demen banget Maicih. Sampai dia di LN pun harus bawa ini.

    Saya sendiri kebetulan gak terlalu sih...karena rasanya kuat banget. Lebih suka yang light.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk udah ketagihan micin Maicih ya temannya Kak Pheb 🀣

      Iya memang rasanya kuat sekali dan bikin haus sesudah dimakan. Kak Pheb, berarti kita kebalikan 🀣 karena kalau asin, aku lebih suka yang lumayan kuat hahahaha sampai takut darah tinggi πŸ˜‚

      Hapus
  27. Aku tahu Maicih dari twitter, dia trending dan semua orang ngomong itu di sana. Cuman.. yah.. sebagai anak yang hidup di kota kecil, aku cuman melihat dari layar kaca.

    Kalau aku yang bikin aku ngebet pingin Maicih bukan karena level kepedesannya, aku tertarik sama teknik pemasarannya itu lho. Gila sih, mereka bisa banget bikin efek FOMO buat kita-kita. Kayaknya di masa itu, lu g makan Maicih g gaul!

    Akhirnya kesampaian pas aku kuliah di Jatinangor. Cuman waktu itu distribusi Maicih udah g pake sistem PO dan pemasarannya masih wilayah Jakarta dan sebagian Jabar deh kayaknya. Aku beli di superindo kalau g salah. Pas dicobain, aaaww it’s not my cup of tea, tidak sesuai ekspektasiku πŸ˜”

    Kalau Lia tahu keripik singkong merek Karuhun, nah aku lebih suka ini ketimbang Maicih. Bumbunya g sekedar pedes doang, rasanya lebih nampol, dan terutama kripik singkongnya lebih renyah terus g nyakitin gusi kalau dimakan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau dipikir-pikir, teknik marketing Maicih pada saat itu memang jago banget ya soalnya masa itu kan media sosial baru muncul, tapi mereka bisa memanfaatkannya dengan baik, juga jualannya menclak-menclok jadi bikin orang ngejar-ngejar kayak ngejar idol 🀣

      Jujur, aku udah lama banget nggak makan Maicih. Justru kemarin itu habis makan Karuhun, makanya keingat Maicih, Kak Pipit 🀣. Nah, karena udah lama nggak makan, jadi udah lupa tekstur persisnya, cuma ingat rasanya asin dan pedas. Untuk Karuhun, aku suka rasanya tapi tidak dengan tekstur kripiknya πŸ˜‚ Entah aku dapat yang kurang bagus atau memang teksturnya seperti itu, agak keras untuk digigit menurutku πŸ˜‚ mungkin karena lebih agak tebal wkwk tapi pedesnya tetap puedes poll πŸ˜‚ sampai meler makannya wkwkwk

      Hapus
  28. tahu maicih juga pas jaman sma, Janga-jangan kita seumuran...hahhahahha (ga penting)
    tapi emang begitu sih susah belinya, tapi kalau pas makan selalu ramai-ramai...hahhahaa

    Yang meanrik dari maicih itu cara berjualannya. Ga menetepa satu tempat tapi selalu berubah-ubah sesuka hati. Aku lupa dulu infonya dishare di mana. temanku selalu dapat info update lokasi penjualnya.
    Dulu sekolahku di dekat pusat kota, jadi sangat gampang kalau penjualnya sedang mangkal di sana. Sekalinya datang, banyak yang berburu maicih juga..hahhahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ciusan Kak Rivai? Wkwkwk mungkin kita seumuran atau Kakak 1 tingkat di atasku? *malah dibahas* 🀣. Maicih jaman dulu adalah snack pemersatu bangsa, mirip dengan kacang yang dimakan saat nobar bola 🀣.

      Iya, benar! Wkwkwk menclak-menclok jualannya jadi bikin orang ingin selalu memantau media sosialnya ya 🀣 marketernya sepertinya S3 marketing nih 🀣 *bahasa anak jaman now*
      Woaaaa, Kak Rivai beruntung sekali! Kalau aku sih tim beli sama teman yang jualan, yang entah dia dapatkan barangnya darimana, pokoknya kalau dia open order, aku beli 🀣

      Hapus
  29. Pas SMA dulu emang hits banget, dulu kalau kepengen makan maicih tuh iuran dulu sekelompok terus salah satu bakal cabut ke luar kota buat beli karna emang belum ada yang jualan di kotaku.
    Sekarang di minimarket udah ada jadi gausah pusing pusing kalau pengen. Cuma merasa sedikit bangga aja sih bisa ikut menikmati pas panganan itu masih langka. Soalnya harganya pun masih mahal sampai sekarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneran hits banget ya, Re πŸ˜‚. Temanmu niat banget sampai bantu beli ke luar kota 🀣 itu modus kali ya biar bisa sekalian jalan-jalan? Huahahaha.

      Iyaaa sekarang udah ada di minimarket, tapi rasanya nggak segreget yang dulu, Re πŸ˜‚. Yang lebih greget itu yang dijual di Bandung doang.
      Proud banget pasti! Ngerasa keren banget saat itu bisa cobain makanan viral 🀣 sensasinya mirip-mirip masa kini lah ya 🀣. Hooh, harganya sampai sekarang malah udah naik banyak sih dan tergolong mahal untuk sebungkus kripik ya πŸ˜‚ while di abang-abang masih dapat sebungkus dengan harga 7rb wkwkwk

      Hapus
  30. kubu penikmat harusnya dibagi dua lagi tuh, penikmat yang suka beli dan penikmat yang suka minta, aku tentu yang suka minta wkwkwk.. tapi ga berani level tinggi karena ga tahan pedas, mentok-mentok level 3 atau 4 gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. WKWKWKW BENER UGA KAK BARA 🀣. Kalau kayak gini, teman-temanku yang laki-laki pasti akan lebih banyak masuk tim penikmat yang suka minta 🀧.
      Sama dong! Level yang tinggi-tinggi juga cuma kuat makan berapa keping doang aku mah πŸ˜‚ sisanya teman-teman yang habisin wkwk

      Hapus
  31. Aku awalnya ga ngeh, maicih tu apaan. Awalnya, aku kira maicih adalah bahasa alay dari maacih alias makasih kwkwk.
    nampaknya bukan. Jd aku mengira itu adalah nama makanan Korea (?), sebab ada nama makanan Kimchi.
    Ternyata Maicih adalah nama brand yaak hahaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHAHAHA aku ngakak baca komentarmu, Do 🀣. Gara-gara bahasa alay, Maicih jadi disangka maacih 🀣.
      Ternyata ini kripik singkong buatan dalam negeri, lebih terkenal duluan di Jakarta dibanding kimchi 🀣

      Hapus
  32. Pas baru2 booming, aku malah ga pernah nyobain maicih. Karena seperti yang kamu bilang, Li... ndapetinnya susah... wkwk

    Pertama kali nyoba kayaknya malah di Jepang, pas ada teman abis balik mudik bawain Maicih buat oleh2 di lab. Lah, padahal isi lab yang orang Indonesia cuma bertiga, yang lain orang Jepang semua. Mereka pas nyobain tentu saja misuh2 :))) Kata mereka Maicih tuh bukan makanan karena pedesnya nyiksa wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sampai harus lari-lari ngejar mobil jualannya, Kak Hicha 🀣 saking susahnya untuk dapetin wkwk

      Lhaaa, pertama cobain malah di luar negeri 🀣 lucu uga wkwk. Yang level 10 memang bukan makanan karena puedes buanget 🀣 nggak heran kalau jadi pada misuh-misuh wkwkwk

      Hapus
  33. aku lupa, kayaknya belum pernah cobain, atau mungkin udah cobain tapi hasil dari minta ke temen yang beli hahahaha
    pertama kali tau brand ini, waktu baca buku raditya dika atau si kribo kayaknya, jadi mereka semacam disupport sama brand ini (kalo ga salah).
    dan nggak lama, ehh di kotaku muncul juga penjual Maicih yang digelar di dalam mobil dan standby di area kampus.
    Awal kehadiran maicih memang bikin semua orang penasaran pengen cobain
    dan sekarang aku lupa rasanya kayak gimana wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk Kak Inun sekarang penasaran ingin coba lagi nggak? Kalau iya, nanti belinya yang logonya hadap depan aja soalnya lebih enak :p
      Zaman dulu Maicih viral banget yak, seperti es kepal milo wkwkwk

      Hapus

Words of The Dreamer. Theme by STS.