Last Trip.

Satu hal yang dirindukan dan akan dilakukan banyak orang setelah pandemi ini berakhir pastinya adalah LIBURAN *nggak nyantai*. Benar deh, aku udah rindu banget pengin jalan-jalan ke luar kota sama teman-teman 😭. Rasanya hal ini udah berpuluh tahun nggak dilakukan saking lamanya momen pandemi ini berlangsung πŸ˜‚. Ada masanya saat aku rinduuu banget pengin jalan-jalan dan hal yang aku lakukan untuk menghibur diri adalah dengan menonton vlog ala-ala yang aku buat dari liburan terakhirku sebelum pandemi πŸ˜‚. Udah cukup miris belum? 🀣.


Aku masih ingat saat-saat liburan terakhirku bersama teman-teman sebelum pandemi. Itu sekitar bulan Agustus tahun 2019 dan tempat tujuan kami adalah Bandung. Sebenarnya niat awal ke Bandung karena diundang ke acara resepsi teman, tapi kami manfaatkan momen ini sebagai ajang untuk liburan juga, istilahnya sambil menyelam minum air πŸ€ͺ.


Kami menghabiskan 3 hari 2 malam di Bandung dan karena kami agak sering ke Bandung, jadi setiap kali ke Bandung pasti kami akan mencari tempat tujuan baru supaya nggak bosan gitu ke situ lagi, ke situ lagi wkwk. Yang aku syukuri dari perjalanan ke Bandung kali itu, teman-teman semua benar-benar fleksibel banget. Mau ke tempat A, hayuk. Makan di pinggir jalan, hayuk. Nginap di kamar murah, hayuk. Mau ke tempat tujuan yang agak jauh, hayuk. Asik banget kalau bisa bertemu dengan teman perjalanan yang fleksibel seperti ini deh 😍.

 

✨🧚‍♀️🀸🏻‍♀️


Aku masih ingat dengan tempat-tempat yang kami kunjungi waktu itu, lho! Ini semua berkat vlog ala-ala yang aku buat, jadi memorinya masih cukup terukir di kepala padahal biasanya aku ini pelupa πŸ˜‚. Oleh karena itu, aku bertekad seandainya nanti ada kegiatan liburan lagi, aku ingin merekamnya kembali supaya aku bisa selalu ingat akan memori tersebut πŸ™ˆ.

 

Orchid Forest Cikole :

Tempat wisata alam yang luassss sekali dan biasanya jadi tempat prewed gitu. Bukan, aku ke sini bukan lagi survey tempat, yak! Memang ingin jalan-jalan aja kok πŸ˜‚. Di sini bagus banget pemandangannya karena adem *iyalah* terus ada rumah kaca yang isinya kumpulan bunga Anggrek nan cantik 😍. Seru deh kalau ke siniiii~ cuma pas jalan balik ke parkirannya sungguh nggak asik karena udah capek di jalan terus jalur menuju ke pintu keluar itu menanjak bingits πŸ˜‚. Rasanya ingin pingsan aja biar bisa digendong sama Si Prikitiew πŸ€ͺ. 


Dago Bakery :

Tempat ini terkenal banget sih saat 2019-an itu. Konsep kastil yang menjadi penanda keberadaan toko roti ini yang bikin terkenal karena cakep kalau di foto. Namanya orang jaman now, kalau berpergian pasti nyarinya spot foto bagus πŸ˜‚. Padahal di sini nggak ada apa-apa selain spot foto kastil itu dan toko roti πŸ˜‚ (pada saat itu).

 

Kebun Begonia :

Ini salah satu kebun bunga yang terkenal juga nih karena bunga-bunganya cantikkk banget dan terawat dengan baik 😍. Sewaktu masuk ke kebunnya, rasanya seperti ingin rebahan di semak-semak yang berisi bunga-bunga itu sambil bilang "Banyak bunga bungaaa~" 🀣. Beneran cantikkk banget dan bunganya tuh ngejreng-ngejreng semua warnanya 😍. Di belakang kebun bunga, ada area kebun sayur dan sayurannya nggak kalah menarik dari bunga-bunganya dong. Aku melihat daun selada yang udah mekar dan terlihat sueger banget! Perutku langsung keroncongan saat itu, ngebayangin makan daun selada itu pakai isian daging slice kayak di drakor-drakor 🀀 *auto ngeces*

 

 Lodge Maribaya :

Aku dan teman-teman udah lamaaaa banget ingin ke sini, tapi nggak pernah kesampaian karena lokasinya agak jauh dan pasti ramai banget karena ngehitz πŸ˜‚. Jadi, waktu kami bisa ke sana, rasanya cukup excited dan pas tahu suasananya masih sepi (yaaa, karena itu hari Senin sih πŸ˜‚), kami jadi makin senang 🀭. Hanya saja, kesenangan kami hanya berlangsung sebentar begitu tahu bahwa di setiap spot foto harus bayar dan kalau mau ambil soft-copy fotonya juga harus bayar *tepok jidat*. Masalahnya, kalau foto pakai kamera sendiri pasti hasilnya kurang maksimal karena spot foto yang terbaik udah diambil sama fotografer khusus dari mereka πŸ˜‚. Akhirnya, kami tetap foto-foto di beberapa spot menggunakan jasa yang udah disediakan, salah satunya di ayunan gantung, yang naiknya butuh perjuangan karena deg-degan padahal pas udah naik ya biasa aja πŸ˜‚ *efek umur*.


Farm House :

Kalau Farm House mah, siapa sih yang nggak tahu? Hahaha. Tempat ini udah terkenal banget dan beberapa dari kami juga udah pernah ke sini, tapi sengaja balik lagi ke sini karena kami belum mau balik ke Jakarta padahal hari udah sore πŸ˜‚, jadi melipir dulu ke sini setelah dari Lodge Maribaya. Di Farm House juga nggak terlalu ramai~ bahkan saat masuk ke area "Rumah Hobbit" yang ada di dalam Farm House, area tersebut serasa milik sendiri karena isinya cuma kami doang πŸ˜‚. Jadi, bebas deh ingin foto-foto gaya apa aja sampai jungkir balik dan salto juga bisa, kalau mau 🀣. Anyway, satu hal yang paling aku suka dari Farm House adalah susu segar rasa Strawberry-nya 😝. Ini kudu wajib diambil sih kalau main ke Farm House hahaha.


✨🀸🏻‍♀️


Selain ke tempat wisata, kami juga pergi ke beberapa tempat makan dari yang cafe aesthetic sampai ke warung pinggir jalan, semua dijabanin kalau katanya enak mah 🀣.

 

Bakso Semar :

Salah satu tempat makan bakso yang katanya enakkk dan beneran enak kok rasanya, cuma aku udah lupa bagaimana rasa persisnya, yang aku ingat hanya aku suka dan cocok dengan citarasanya. Tapi anehnya, aku masih ingat wangi teh tawar hangat yang aku pesan waktu itu πŸ˜‚ sebab teh-nya wangiiii banget, kayaknya wangi melati gitu dan aku belum pernah lagi ketemu teh sejenis yang wanginya enak seperti itu 😭.

 

One Eighty Cafe :

Ini satu-satunya cafe hitz yang kami datangi saat itu. Konsep cafenya unik karena kita makan di atas kolam gitu, yang kemudian bikin para lelaki bingung faedahnya apa makan di atas air yang dinginnya nggak nyantai itu, yang ada malah nggak nyaman katanya πŸ˜‚, tapi kalau yang cewek-cewek mah senang-senang aja 🀭. Rasa makanannya sendiri enak-enak dan harganya juga oke, sesuai standard cafe pada umumnya. Kalau ada yang penasaran gimana bentukan cafenya, nih kayak gini nih wujudnya πŸ‘‡πŸ»

 

Cafe Hitz di Bandung
Credit picture.

Sei Sapi Lamalera :

Ini makanan teruenak yang pernah kami makan selama jalan-jalan kami saat itu. Pas gigitan pertama, rasanya meledak di mulut πŸ’₯ padahal niatnya ke sini mau makan dengan metode sharing, tapi ternyata nggak cukup kalau nggak sepiring sendiri 🀣. Temanku bahkan sampai nyesel kenapa nggak pesan lebihan dan bawa pulang ke penginapan, soalnya uenak banget rasanya πŸ˜‚. Bahkan ketika kami mencoba Sei Sapi lainnya yang buka di Jakarta, rasanya nggak ada yang se-mindblowing Sei Sapi Lamalera ini πŸ˜‚. Fix banget, kami pasti akan kembali lagi ke sini pankapan hiya hiya.


Selain 3 tempat makan di atas, kami juga pergi ke Sudirman Street, makan di salah satu restoran di Lodge Maribaya dan makan di salah satu warung bakso yang sayangnya aku lupa namanya apa dong πŸ˜‚, tapi cukup terkenal juga karena kami dapat informasi soal warung bakso ini dari video di Youtube.


✨🧚‍♀️🀸🏻‍♀️


Huaa, menulis tentang jalan-jalan begini, yang ada malah membuat hati jadi semakin rinduuu liburan πŸ˜‚ #plakk. Padahal aku sendiri yang pilih tema ini untuk challenge One Day One Post dari Rahul Syarif, tapi ternyata diri sendiri nggak kuat iman sewaktu menulis tulisan ini 🀣. Semoga kita semua bisa segera pergi liburan lagi ya, man-teman πŸ˜‚. Ngomong-ngomong, kalau ada yang mau nonton vlog ala-ala yang aku buat, here is the video :



Kalau ada kesempatan untuk ke Bandung lagi, enaknya kemana yaaa? 

Ada yang punya rekomendasi tempat wisata?

55 komentar

  1. kalau aku rencananya akan menyewa 1 vila lewat AIRBNB, bawa makanan sendiri dan menikmati udara cerah dan sejuk di sekitar lokasi yang kit apengen kunjungi.
    Intinya sih tetap keluar rumah dan tidak bersentuhan dengan banyak orang hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga pengin sesekali cobain staycation gitu. Kayaknya seru juga kalau lagi masa pandemi gini ya, Kak Didut. Hahaha.

      Hapus
  2. Balasan
    1. Dodo, maaf harus menjadi pertadua kali ini. Coba lagi lain kali ya wkwk

      Hapus
  3. Liburan ke Bandung saya belum pernah, justru saya malah akan liburan kebumen hari Rabu depan naik mobil pribadi sih tapi makananya bawa sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, asik banget Kak Tari mau ke Kebumen! Yang penting mah bisa jalan-jalan wkwkwk Kebumen malah aku belum pernah lho :D

      Hapus
  4. Aku pernah ke Lodge Maribaya dan Farmhouse mbak...

    Sesuatu yg aku sangat rasakan. Trnyata di sana suhunya cukup dingin yaa. Airnya seperti air es. Beda dgn di Palembang nih πŸ˜€

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Dodo, Bandung itu udaranya dingin. Airnya pun begitu karena dia kan berada di kaki gunung hehehe
      jadi airnya masih air gunung gituuu segeeerr

      Hapus
    2. Di Palembang gerah ya, Do? Aku kira di Jakarta dan Bekasi doang yang puanas banget wkwk
      Di Bandung enakk suhu dan cuacanyaaa. Benar kata Kak Frisca, udara dan airnya dingin, berasa segerrnya deh :D

      Hapus
  5. Baso Semar sekarang jadi keren gitu ya bentukannya. Dulu pas aku masih di Bandung, tempatnya biasa aja hahaha Tapi emang rasa basonya enak hehe

    Sei Sapi itu yang ada di daerah Punclut bukan si? Aku kayanya pernah coba sekali hehe

    Oia, buat warung baso terakhir, apakah baso Arif? haha Itu cukup terkenal juga. Lokasinya deket sama sekolahan Aloysius hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bakso Semar yang aku datangin waktu itu, tempatnya luas tapi secara interior masih homey banget, Ci hahaha. Baksonya enakkk, aku mah yang penting kuahnya gurih. Kalau kuahnya gurih, langsung auto suka :p

      Sei Sapinya yang dekat Sudirman Street seingatku, di daerah Lengkong situ, Ci *abis googling* Ci Frisca tahu daerah ini nggak?

      Bukann bakso Arief, Ci. Tempat makannya lebih jadul lagi daripada bakso Arief dan baksonya seingatku kayak bakso malang gitu. Ayo coba sebutkan lagi yang lainnya wkwkw

      Hapus
    2. Oh sei sapinya yg dkt sudirman street toh. Lain berarti
      Tmnku kasih rekomendasi yg di punclut
      Ktnya lebih enak dari yg itu hahah

      Wah aku dlu jarang makan baso di Bandung πŸ˜‚
      Kalopun lg pengen baso, belinya di kantin kampus hahaha
      Pas di luaran, kalo ga basi arif, baso boedjangan hahaha

      Hapus
  6. Hotel Seruni itu bandung atau bogor yah..?? πŸ€” kayanya bogor.. brrti trakhir ke bandung udh beratus-ratus tahun lamanya.. hahah🀣🀣

    Iyah bener banget. Kangen liburann.. kangen buat bebas πŸ˜…. Hahah. *hallah biasanya juga dirumah aja...

    Dari tmpat yg Lia sebutkan di atas.. saya sama sekali belum pernah ke sana. Tapi Orchid hampir dink.. cuma nggk jadi karena pas liburan itu smpat ada kabar tsunami di Lebak gegara Gn. Anak Krakatau longsor... jadi kita pulang, karena temen yg saya ajak pergi orang tuanya tinggal disana.. Bersyukur keluarganya dalam keadaan baik2 saja...

    Btw Li.. Orchid itu sejenis taman bunga dan rekreasi outbound gtu yah??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, hotel Seruni itu di Bogor, Bay 🀭. Berarti udah berapa ratus tahun nggak ke Bandung? 🀣.
      Kalau kata Bayu saat Gn. Anak Krakatau Longsor berarti sekitar hampir 3 tahun lalu CMIIW.

      Syukurlah keluarga teman Bayu aman. Mana bisa tenang jalan-jalannya kalau dengar ada musibah gitu ya πŸ˜…

      Betul sekaliii. Eh tapi, dia lebih ke hutan dan rekreasi outbond. Taman bunganya nggak ada, cuma ada rumah kaca isinya bunga anggrek aja gitu hahaha. Kalau Kebun Begonia, baru bisa dibilang taman bunga 🀭

      Hapus
  7. buset dah ada aja listnya :))

    Jalan-jalan ke Bandung jadi inget waktu awal nikah dulu, pergi ke Bandung, travellingnya ke BIP wkwkwk karena dah capek jalan-jalan ngalor ngidul :))

    Dari sekian banyak list, cuma pernah ke farm house, itupun tahun 2016 :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Andie, aku malah belum pernah ke Mall-mall yang ada di Bandung kecuali PVJ dan Trans studio 🀣. BIP salah satu mall yang cukup terkenal setahuku 😁

      Jadi, udah 5 tahunan nggak ke Bandung ya? Nggak kepengin ke sana lagi? 🀭

      Hapus
  8. Uluuluu Kak Lia, gemoy banget Vlognya!! Aku belum pernah liburan ke Bandung, hahahah 🀣 Jawa Barat cuma ke Kuningan waktu itu.

    Tapi kalau aku dikasih kesempatan ke Bandung, pengen banget ke Farm House! Semoga kesampaian, Aamiin.

    Kayaknya Bandung banyak banget ya Kak Lia spot-spot wisatanya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayolah ke bandung, banyak tempat yang bisa dikunjungi. Tinggal pengen yang kayak gimana. (jangan cari pantai, bandung gada pantai yaa :3)
      Mumpung masih muda, banyakin jalan-jalan..hahhahaa

      Hapus
    2. Iya, ini sedang diusahakan Kak Rivai, sebelum menua juga hahahaha 🀣🀣🀣

      Hapus
    3. Syifaaa, terima kasih dibilang gemas vlognya πŸ˜† vlognya terlalu ngasal itu ambilnya, jadi masih kurang smooth πŸ˜‚

      Di Bandung hampir setiap tahun ada tempat wisata baru kayaknya πŸ˜‚. Jadi, 1 tahun nggak ke Bandung aja, rasanya udah ketinggalan banget πŸ˜‚

      Syifa harus cobain ke Farm House! Syifa mungkin senang di sana 🀭. Semoga bisa kesampaian ke Bandung ya πŸ˜†πŸ™πŸ»

      Hapus
  9. ayolah ke bandung. dekat khan dari bekasi..?lewat tol paling cuma 2 jam.weekend ini bisalah ke bandung...hahhahaa (kompor)

    Bingung sih kalau ditanya liburan. kerjaannya sedang di luar kota, lapangan. otomatis melakukan perjalanan dan banyak hal berbeda yang ditemui. Mulai dari orang-orangnya, makanannya, hingga pengalamannya. Jadi kalau ditanya liburan, yaa ini seperti sedang liburan. meskipun ada pekerjaan yang sedang dikerjakan. Tapi aku anggapnya liburan.
    kadang, liburan dan kerja itu beda tipis...wkwkwkwk


    sepertinya aku ga bisa ikut challange ini kak. Ga terbiasa bikin tulisan sehari langsung jadi postingan..kelamaan riset, jadi ga bisa langsung tayang...sukses yaa untuk one day one post yaa..hahahhaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkw bisa aja sih kalau mau, Kak Rivai 🀣 tapi cocokin jadwal dengan teman-teman itu yang sulit 🀣 kalau cuma sendirian, garing kayaknya πŸ˜‚

      Kalau buat Kak Rivai mah liburan sama kerjaan beda tipis ya 🀣. Asal Kak Rivai bisa ada free time saat di luar kota, bisalah disebut liburan 🀭

      Nanti kalau ada ODOP 0.2 hayuk ikutan 😁. Nulisnya yang ringan-ringan aja, yang nggak butuh riset gitu 🀭

      Hapus
  10. Aloha peri kecil Lia πŸ₯³πŸŽ‰

    Baca cerita Lia di Bandung, kakak jadi sadar kalau kakak sudah lama sekali nggak ke sana. Terbukti dengan nggak ada satupun yang kakak tau soal tempat-tempat yang Lia bahas 🀣 Omaygad, apa kakak lupa yaaa, entahlah. Namanya familiar tapi kakak yakin nggak yakin gituuuu. Wk. Taunya di Bandung dulu main ke Dago Atas, cafe or FO saja πŸ™ˆ

    By the way, di Bandung masih banyak FO apa sudah bubar? πŸ˜† Nanti jika Lia balik ke Bandung, please bahas lebih banyak tempat-tempat hits di sana. Penasaraaaaan 😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahaha Kak Eno udah berapa tahun nggak ke Bandung? Kayaknya udah lama banget bau-baunya 🀣. Kalau ke Bandung, aku malah nggak pernah ke FO-nya lho, Kak πŸ˜‚ biasanya ibu-ibu hobi banget ke FO nih hiahahaha. Pernah 1x ke FO, tapi itu karena udah nggak tahu mau kemana lagi 🀣 jadi aku kurang update dengan dunia per-FO-an di Bandung wkwkwk

      Nanti pankapan kalau aku ke Bandung lagi, aku akan update tentunyaaa! Biar bisa ajak Kak Eno jalan-jalan virtual πŸ™ˆ

      Hapus
  11. Pertemanan yang mengasyikkan memang kalo bisa fleksibel dengan keadaan dan kondisi. Kalo pertemanan saya, kalo beberapa dari kami seret pemasukan atau lagi ngga ada uang yah nongkrongnya di tempat nongkrong murah aja. Langsung pulang atau makannya dari rumah. Ha ha ha. Kalo lagi ada uang, agenda liburan biasa kami rencanain. Atau paling tidak acara kecil-kecilan macam bakar ayam.

    Selain Jogja, saya pengen ke Bandung. Berhububg kemarin sudah ke Jogja, kalo ada kesempatan pengen main ke Bandunh, khususnya daerah Lembang tempat kak Lia kebanyakan pergi. Saya tau karena research nama-nama tempatnya. Ha ha ha.

    Untuk tempat makan diatas kolam itu, saya jadi ingat pernah liat foto di Facebook ada tempat makan diatas sungai. Sama seperti tempat yang kak Lia datangi, bedanya ini bukan di kolam tapi di sungai. Mau makan aja harus uji adrenalin. Ha ha ha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cari teman yang fleksibel dan mau diajak ngapain aja itu susah banget, Hul πŸ˜‚. Bersyukurlah karena Rahul udah ketemu dengan circle yang tepat 😁 semoga hubungan pertemanan kalian langgeng selaluuu.

      Huahahah Rahul memang paling T.O.P.B.G.T deh, niat banget kalau dalam urusan research gini 🀭. Rahul pernah ke Jogja? Pas kapan tuuh?

      Wkwkwk kayaknya makan di atas sungai lebih seru 🀣, tapi mungkin akan lebih diomelin sama tim cowok karena mau makan aja harus ribet banget 🀣. Btw, makan di atas sungainya kayak gimana metodenya? Makan di atas lesehan yang model panggung dan bawahnya air atau makan di atas kapal gitu?

      Hapus
  12. Bandung kok makin banyak aja ya tempat wisatanya Lii...

    Berapa tahun ya aku gak ke bandung????! terakhir kali waktu itu pas ada acara keluarga, dan itu pun gak nyambi liburan. Yang aku kangenin dari Bandung adalah ..... banyak hahaha, terutama soal kuliner. Tapi yang paling favorit adalah Mie kocok. aduh ini mantep banget Liiii, kamu pernah coba gak? di Jakarta aku belum nemuin yang seenak di Bandung heuheu.

    betewe, semangat ya Liii buat ODOP nya hohoho. Aku bacain tulisan kalian seru-seru semua ;3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak bangettt, Kak Reka πŸ˜‚. Setiap tahun rasanya ada aja tempat wisata baru yang bikin selalu ingin datang ke Bandung πŸ˜‚

      Huaaa belum pernah cobaain! Waktu itu ada teman blogger yang bilang Mie Kocok enak beut, tapi aku belum ke Bandung lagi euy πŸ˜‚. Kak Reka ada rekomendasi tempat makan Mie Kocok yang Kakak suka?

      Thank you, Kak Reka 😘 perjuangan ODOP 0.1 udah selesai nihhh, tapi baru sempat balas komentarnya sekarang. Basi banget ya 🀣 maafkan πŸ™πŸ»

      Hapus
  13. Ya ampun Lia, dari tempat wisata yang kamu sebutin, aku cuma pernah ke Farm House, padahal aku tinggal di Bandung wkwkwk πŸ™ˆπŸ™ˆ Dan aku setujuuu susu strawberry-nya segar sekaliii πŸ’•

    Nah, kalau tempat makan yang Lia sebutin siih udah pernah semuaa wkwkwk. Bakso Semar dan Se'i Lamalera itu langgananku jugaa Lii. Setuju sama Frisca, Bakso Semar dulu tempatnya biasa aja dan sempiiit banget, apalagi selalu penuh kan? Tapi memang baksonya enak bangeet. Oh iya Lia ke Se'i Lamalera yang daerah mana?

    Bakso satunya lagi apakah Bakso Arif? Atau mungkin Cuanki Serayu? Ini dua-duanya terkenal jugaa

    Lia videonya cakeeepp, berbakat nih jadi vlogger ala ala Korea/Jepang yang ga nampilin wajah πŸ˜†

    Kalau Lia ke Bandung lagiii... aku mau saranin cobain Sop Konro Marannu (ini makanan khas Makassar sih tapi enak banget, dan aku ga tau di Jakarta ada cabangnya atau enggak). Atau Sate Pak Gino, ini juga enak! Sama ke Kopi Toko Djawa, Es Kopi Awannya enak bangeeet πŸ˜† Eh tapi kalau ga doyan kopi ada minuman lain siih, sama kue-kuenya enak-enak, ada kayak donat, brownies gitu-gituu πŸ˜‚

    Kalau kafee favoritku di Bandung tuh Bellamie Boulangerie, ini makanannya enak-enak sumpah, rada fancy dikit sih tapi kalau memang lagi liburan ke Bandung worth didatengin 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Eya ketahuan anak rumahan banget nih 🀣. Di Bandung tuh tempat wisatanya banyak banget, Kakk! Aku bahkan iri dan rasanya ingin tinggal di sana aja 🀣. Kak Eya harus cobain ke Orchid Forest, enak sih di sana buat ngaso 🀣

      Se'i Sapi uenak banget kan, Kak? 🀣 Aku ke Sei yang di daerah Lengkong. Katanya beda cabang, rasanya juga beda. Benar kaaah? Kalau Bakso Semar, aku baru pertama kali ke sana. Tempatnya udah luas tapi kayak nuansa rumah gitu, berarti dulu lebih jadul lagi dong tempatnya? Soalnya yang terakhir aku ke sana, masih terkesan jadul 🀣 tapi makanannya tetap enak dan ramai sih 🀭

      Kak Eya! Kakak benar sekaliii! Aku barusan ngecek dan ternyata Cuanki Serayu yang aku datangi πŸ˜†. Terima kasih udah bantu aku mengingattt 😘. Kak Eya udah pernah makan Cuanki Serayu?

      Aish πŸ˜† terima kasih, Kak Eya πŸ˜† videonya masih kurang rapih, tapi terima kasih atas feedbacknya πŸ˜†

      Well noted! Semua rekomendasi dari Kak Eya udah aku catat baik-baik 🀭 nanti kalau ke Bandung lagi, semoga aku bisa mampir ke salah satunya πŸ˜†. Terima kasih atas rekomendasi tempat-tempatnyaa 😘

      Hapus
  14. Huaaaa... seru sekali jalan-jalan di Bandung. aku aja yang diem di Bandung jarang jalan-jalan ke tempat yg kamu kunjungi di atas, aku belum pernah ke Orchid! heuheu...

    btw, aku sedikit kecewa sama blog post kamu ini, karena pas nonton videonya, sepanjang video aku menunggu momen Lia menampakan diri layaknya vlogger, tapi yang kudapat hanyalah pose bayangan, hiksss...
    aku ampe hari ini belum tahu wajahnya Liaa....

    Jadi, seminggu ini kamu update tiap hari? horeee... semoga keterusann hahahaha... jadi tiap hari bisa bacabaca

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Ady, pankapan ajak Kak Panda jalan-jalan pagi atau sore di Orchid Forest. Hitung-hitung bisa untuk ngedate, olahraga sama stock foto bagus 🀭

      Huahaha aku lebih suka videoin pemandangan, makanya nggak ada muka sendiri πŸ˜‚. Kak Ady bayangin aku kayak Song Hye Kyo aja πŸ€ͺ

      Hapus
  15. Ogaahhh ke Bandunngg 🀣🀣🀣🀣

    Jaman di perusahaan yang lama bisa sebulan 4 kali ke sana. Banyak cerita, termasuk sampe pernah mau dijodohin sama orang Bandung 🀣🀣🀣

    Dan cerita cerita underground..

    Hahaha.. Cuma ya itu bilangnya ogah ke Banudng, tapi kayaknya di kota bakalan jadi yang pertama dikunjungi setelah pandemi.

    Atuk rek kumaha deui.. si Kribo pan kuliahnya di Bandung. Jadi mo g mau titah kumendan, Bdg bakalan jadi kota pertama yg didatangi abis pandemi..

    Full of memory kalo bicara Kota Kembang mah..dijadikan buku juga bisa ..#tsah 🀣🀣🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku udah baca cerita Kak Anton tentang salah satu kisah Kakak di sana πŸ˜‚ lucu tapi miris saat baca πŸ˜‚
      Tapi kalau cerita lainnya yang lucu-lucu, boleh dong diceritain, Kak πŸ€ͺ

      Wkwk kalau udah perintah kumendan, mana berani ditolak ya πŸ€ͺ

      Hapus
  16. Tempat tempat itu asing bagi aku kak. Pingin keluar tapi kesehatan sedang tidak memungkinkan juga sih

    Keren kak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Adel, udah sembuh kah sekarang? Semoga bisa lekas sehat kembali jadi bisa segera jalan-jalan ya 😁

      Hapus
  17. Waahhh aku pun demikian neng Lie selama pademi yang hampir satu tahun ini kayanya bikin gimana gitu yee...Semua serba terbatas.


    Waahhh Bandung...Halo2 Bandung ibukota phariyangan sudah lama beta tidak berjumpa dengan pacar.🀣🀣🀣


    Dari tempat yang kamu sebutkan diatas hampir semua pernah aku datangi meski cuma numpang lewat doang...🀣🀣🀣🀣🀣

    Kalau nama2 kuliner dan cafe dibandung sudah banyak yang lupa aku malah terlalu banyak soalnya. Sakin banyaknya malah nggak jadi mampir akhirnya..😊


    Padahal mah bokek berat.πŸ€£πŸ€£πŸ€£πŸ€£πŸ€£πŸƒπŸƒπŸƒ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biarpun bokek tapi kan mantannya yang orang Bandung banyak kang, suruh traktir aja.😁

      Hapus
    2. Wkwkwk yaampun, Kang Satrie banyak mantan orang Bandung? Wah, ketahuan ya!! 🀣
      Lumayan itu kalau nanti ke Bandung, mampir aja ke rumahnya satu per satu kan dompet jadi aman nanti πŸ€ͺ

      Hapus
  18. nah justru itu Bandung masuk wish list aku selama ini dan belum kesampaian hahaha
    dari wisata alam, makanannya, belanjanya semuanyaaaaa
    malah pertama ngelist kalau ke Bandung sempet mikir, kudu ke FO ini itu, beli ini itu, baca baca katanya di daerah Dago banyak cafe, kann pengennnn

    trus one eighty ini juga masuk list, aku pengen ngerendem kaki disana hahaha
    nahh sama sei sapi yang terkenal itu, apaan ya namanya lupa aku, ada embel-embelnya kayaknya namanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti masih mending aku mbak Ainun, aku pernah ke Bandung satu kali.��

      Jadi ceritanya saat itu belum ada tol Cipali, mau mudik pulang kampung tapi jalur Pantura macet. Akhirnya terpaksa pakai jalur tengah lewat Purwakarta, eh disana macet juga, terus dialihkan ke arah Subang lewat Bandung.

      Cuma ya di Bandung lewat doang, langsung ke Utara arah Palimanan.

      Hapus
    2. lah sama dong mas Agus kalau lewat, dulu pas SMP pas aku ke jakarta naik kereta, pulangnya kebetulan lagi merhatiin sepanjang perjalanan, dan keretanya berhenti bentar di stasiun Bandung. Udah itu aja kenangannya hahaha

      Hapus
    3. @Kak Agus : Wkwk biarpun hanya lewat aja, tapi boleh lah dimasukkan ke hitungan πŸ€ͺ

      @Kak Inun: wah, di Dago itu surganya cafe yang bagus-bagus sih, Kak πŸ˜† semoga nanti Kak Inun bisa kesampaian ke Bandung yaaa. Biar bisa cobain makan sambil celup-celup kaki di One Eighty 🀭
      Sei Sapi Lamalera maksudnya, Kakak kah? Embel-embelnya nama Sei Sapinya atau apa tuh? Aku nggak ngeh 🀣

      Hapus
  19. wah.. ikutan juga ah, nulis soal last trip sebelum pandemi.. mayan juga buat menyalurkan keinginan jalan-jalan.. πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo tulis juga, aku tunggu tulisan Kak Zam 😁

      Hapus
  20. Aku kalo pandemi berakhir bukan pengin jalan jalan tapi semoga dagangan normal lagi seperti semula.

    Berarti mbak Lia kalo ke Bandung suka ganti ganti tempat biar ngga bosan ya, tapi memang sih biarpun tempatnya bagus, tapi kalo sering banget dikunjungi ya lama-lama bosan.

    Contohnya aku kalo pulang kampung pasti ke pantai alam indah Tegal, tidak pernah ngga kesana, soalnya disana tiket masuknya satu orang cuma 3k jadinya kesana terus. Ada sih pantai lainnya tapi tiket masuknya satu orang 20k jadinya malas kan.🀣

    Kirain aku mbak Lia dan prikitiew ke Orchid forest Cikole untuk survey tempat prewedding.😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin. Semoga dagangan Kak Agus dan semuanya bisa segera normal kembali ya setelah semua ini berakhir πŸ˜‚

      Huahahaha aku tentunya juga akan memilih pantai yang lebih murah sih πŸ€ͺ. Tapi suasananya gimana Kak? Pantai yang harga tiketnya 3rb dengan yang 20rb berbeda jauh nggak? Kalau nggak beda jauh, mending yang 3rb πŸ€ͺ

      Hapus
  21. Widih itu tempat makannya, bawahnya langsung air???? Ngebayanginnya aja udah bikin kakiku dingin Li. xD

    Aku udah nonton yang vlog Bandung itu tanggal 9 Februari dulu Li wkwkwkwk barengan kamu bagi-bagi cerita ketemu Pak Jokowi hahahahaha. langsung sekalian aku ubek-ubek channel kamu. xD

    Hmmm Bandung ya, sebagai orang Jatim aku ke sana cuma sekali buat ketemuan sama Kak Eya plus liburan panjang di akhir tahun 2018 wkwkwk. Malah tempatnya ke jalan-jalan yang terkenal gitu, sama China Town. Udah, kalau dihitung-hitung ya 2D1N, lamanya di keretanya. xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahaha asli, dingin banget waktu pertama celup kaki, Kak Endah 🀣. Kalau udah agak lama, agak mendingan tapi tetap dingin 🀣 cuma seru aja sensasinya, unik πŸ€ͺ

      Wadaw, jadi malu euy, channelku diubek-ubek Kak Endah 🀣 videonya masih kurang bagus, maafkan ya, Kak πŸ˜‚

      Wah, Kak Endah dan Kak Eya pernah ketemuan?! Seru bangettt 🀩. Wkwk kalau liburan 2D1N mana berasa, Kak πŸ€ͺ. Pankapan 4D3N biar nggak terasa lamanya di keretanya aja πŸ€ͺ

      Hapus
  22. One Eighty, kafe deket kantorkuu 🀣 hebat lho mereka, di tengah pandemi begini masih tetep laku dan cukup penuh kalau melihat okupansinya. Makanannya juga emang enak sih.

    Sebagai orang bandung, aku malah nggak pernah ke orchid forest dan farmhouse. ke kebun begonia juga belum pernahhh hahahaha. karena orang bandung malah jadi males ke sana πŸ˜‚ Harusnya sih pas pandemi sepi kemarin nyempetin yaa. Sekarang Bandung udah ramai lagi.

    Still, its fun lihat vlognya Liii. Bikin lagi ya nanti kalau udah bisa jalan-jalan lagiii... semoga kita bisa segera jalan-jalan lagi tanpa rasa khawatir!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oyaaaa? Nggak disangka ternyata One Eighty dekat kantor Kak Mega πŸ˜†. Apa Kak Mega cukup sering makan di sana? Untuk rasa makanannya enakkk, aku nggak heran kalau mereka tetap ramai, plus suasana tempatnya juga terbilang cozy sih 🀭

      Wkwk jadi ini alasanya beberapa teman blogger yang orang Bandung juga nggak pernah ke tempat-tempat yang aku sebutkan. Mungkin udah keburu malas ya 🀣. Sekarang Bandung udah kayak nggak pandemi kah? πŸ˜‚

      Semoga nanti kalau udah bisa liburan lagi, aku bisa bikin vlog ala-ala lagi 🀭. Aminnn! Saat-saat itu dinanti-nantikan banget πŸ˜†

      Hapus
  23. Huaaa jadi kangen ke Bandung deehhh.. Kalau kamu punya kesempatan ke Bandung lagi coba mampir Mercusuar Cafe & Resto. Disanaaa restonya cukup luas. Di lantai 2 ada kapal bajak laut gitu. Lantai 3 nya ada mercusuar. Bisa untuk foto-foto juga. Cuma memang akses kesana nya agak jauh. Arah naik ke lembang dan masih masuk ke jalan yang agak sempit. Tapi jalannya mulus bukan bebatuan gituu. Nah di sekitar Mercusuar Cafe juga banyak cafe-cafe lainnya. Posisinya emang agak di atas dan masuk ke dalam, jadi kalau dari pinggir jalan mungkin ga sadar kalau ada cafe-cafe hits di dalamnya.

    Terakhir pun aku ke Bandung ya mampir kesitu. Selebihnya main di daerah Bandung Kota aja buat makan masakan sunda hhha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah, Ci Dev suka masakan sunda? Aku juga sukaa! #salfok

      Pas banget aku belum pernah ke cafe yang Cici sebutin di atas πŸ™ˆ. Well noted! Udah aku catat rekomendasi dari Cici. Next time kalau ke Bandung, semoga aku bisa mampir ke sana hihihi. Terima kasih atas rekomendasinya, Ci Dev ❤️

      Hapus
  24. Emang asyik yaa kak li datang ke tempat2 asri nan sejuk. menyegarkan jiwa dan ragaaaaaaaam hehehe. bdw, aku blm pernah ke Banduung. anaknya jarang begerak wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha nggak apa, Kak Vera. Aku doakan supaya suatu hari nanti Kak Vera bisa pergi ke Bandung yaaa :D

      Hapus

Words of The Dreamer. Theme by STS.