15 Book Related Confessions.

Jumat, 09 April 2021

Hi semuaaa~! 🀸‍♀️. Hari ini aku mau ikutan menulis salah satu topik dari challenge menulis 15 hari yang sedang diikuti oleh Kak Haloreka. Kedepannya, jika ada topik dari challenge tersebut yang nyangkut di hati, mungkin aku akan ikutan menuliskannya di sini 🀭. 


Topik kali ini yang ingin aku tuliskan adalah tentang 15 Book Related Confessions. Topik ini udah nyangkut di hati sejak awal Kak Reka menuliskannya, tapi ternyata susah banget mikirin 15 pernyataan tentang buku πŸ˜‚, jadi baru sekarang bisa menuliskannya wkwk. So, here are my confessions πŸ™ˆ.


1. Selalu suka aroma buku, baik buku baru maupun buku lama 😍. Ada beberapa kertas buku baru yang wanginya nagih banget, kayak wangi bensin dan plastik hitam 🀣 *nggak beres otaknya Lia*


2. Aku nggak suka menulis/memberi highlight/melipat halaman pada buku. Biasanya, aku akan langsung foto bagian yang aku suka atau pakai bookmark sebagai penanda halaman.


3. Nggak bisa baca di lingkungan yang berisik. Soalnya yang ada malah jadi nguping pembicaraan 🀣.


4. Belum pernah baca buku-buku Harry Potter sama sekali. Tolong jangan timpuk aku πŸ˜‚.


5. Kalau ada film adaptasi dari buku, biasanya aku akan baca bukunya duluan baru nonton filmnya. Kalau udah nonton filmnya duluan, sangat kecil kemungkinan aku akan baca bukunya.


6. Memilih judul bacaan selanjutnya berdasarkan mood.


7. Sedang merasa tidak cocok membaca buku yang full romance, selain Twilight 🀣 *pakai pengecualian soalnya ada buku Midnight Sun ditumpukan TBR*.


8. Jarang membaca blurb yang ada di bagian belakang buku. Kalau ada teman yang bilang bukunya bagus, biasanya langsung percaya aja πŸ˜‚.


9. Aku menyusun buku-bukuku dari yang lebih tinggi ke rendah. Enak aja lihatnya kayak tangga gini 🀣.


10. Lebih suka buku yang disampul plastik. Soalnya tanganku mudah berkeringat, kalau nggak disampul plastik, nanti bukunya cepat rusak karena keringat 😒.


11. Sampai saat ini, nggak tahan kalau baca buku di mobil. Soalnya jadi pusing dan eneg.


12. Bisa begadang untuk baca buku, apalagi kalau bukunya seru atau sedikit lagi mencapai ending.


13. Punya 1 orang teman yang rekomendasi bukunya selalu aku percaya. Psst, dia juga yang meracuniku untuk baca buku-buku Bahasa Inggris 🀣.


14. Suka kebayang rating akhir yang akan aku berikan pada sebuah buku sejak berada di pertengahan cerita.


15. Belum pernah kasih rating buku di bawah angka 3 πŸ˜‚.


Fiuh~ akhirnya selesai juga menuliskan 15 poin di atas. Mikirnya itu susah banget, Boend 🀣. Tapi seru juga menulis seperti ini hihihi.

 

Dari list di atas, adakah yang suka kalian lakukan juga?

Let me know!

63 komentar

  1. Liaaaa seruu banget baca daftarnya 😁 Klo aku malah blm baca Twilight, plis jangan ditimpuk jugaa πŸ˜†πŸ˜†

    List lainny ada yg mirip, apalagi no 1. Yaampun, memang ga ada yg bs gantiin bau buku yaa. Hehehe.. Kecuali yg ga bs baca di mobil, aku soalnya sering baca di mobil, sampe di gojek aja jg bs 🀣🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Thessa nggak mau ikutan bikin juga nih? πŸ€ͺ
      Hahaha sejujurnya aku juga belum pernah baca Twilight, cuma ingin baca Midnight Sun aja karena ini sudut pandang Edward Cullen, penasaran gitu πŸ™ˆ. Kalau gitu kita bisa saling nimpuk buku sih 🀣

      Kakk, beri aku tips & trick supaya nggak mabok saat baca di mobil dong 🀣. Kalau di motor, kayaknya aku bisa soalnya lebih stabil (dulu pernah belajar buat ulangan di motor pas masa sekolah 🀣)

      Hapus
    2. Hahahha saling lempar buku 🀣🀣

      Hmm, kayaknya memang tiap orang beda2 Lia. Bahkan sodara aku ada yg buka hp di mobil aja lngsng pusing πŸ˜† Jd mending Lia bacanya sambil santuy rebahan di kasur aja. Posisi paling nyaman udah itu.. πŸ˜†πŸ˜†

      Hapus
  2. Yuhuuu senang ada yang ikut berpartisipasi, thankyou Liaaa☺️.

    Lia jarang baca blurb???? Kamu berbeda sekali denganku Lia hahaaha. Kalo aku harus baca, wajib dan kudu.

    Poin 14 hmm..aku baru nemu pembaca yang kayak gini.. kalo ngebayangin rupa tokohnya pernah gak Li?

    Poin 15 sama banget!! Kalopun bukunya gak cocok sama aku, palingan gak di kasih rating aja LiiπŸ˜…

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank you Kak Reka udah menginspirasiku 😍

      Huahaha jarang Kak 🀣, kalau udah dibilang "bagus" sama teman-teman, aku cenderung nurut aja #plakk. Kadang baru akan baca blurb untuk buku-buku hasil nemu sendiri gitu πŸ˜‚

      Wkwk kayaknya aku aneh sih Kak 🀣 dan bisa jadi bias karena dari tengah buku udah ngerasa "kayaknya ini bakal dikasih rating 4 deh" terus sampai akhir jadi kebawa kayak gitu πŸ˜‚.

      Me too, Kak!! Wkwk soalnya nggak tega kasih rating di bawah 3 πŸ˜‚

      Hapus
  3. Mau bikin juga.. tapi belum nemu waktunya. *dasar sok sibuk.. ahahha πŸ˜…πŸ˜…
    Yeeeeesss bner banget. Bau buku emnk ngalahin banget sih sama bau stella atau glade.. haha. Harusnya parfum ruangan nyediain varian aroma "buku baru" yah...? Wkwk

    Samaa Li. Aku pun nggk bisa baca buku dalam mobil. Hawany mual. Hebat banget Mba Thessa bisa baca smbil di gojek.. Bravo.. πŸ˜…πŸ˜…

    Li pernah nggk ke excited sama cerita bukunya terus ngebayangin jadi tokoh dalam buku? Haha. πŸ˜… soalnya aku gtu. Nggk cuma buku sih, kadang film juga.. πŸ˜… Abis nonton WandaVision kepengen jadi Wandanya, abis nontin captain america kepngen jadi captain amerikanya meskipun nggk kebayang sih captain amerika berbdan gelayy macam gini πŸ˜…πŸ˜…πŸ€£

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bayu, ayuk bikin juga!! Minggu ini bisa lah ya tulisannya di-up? πŸ€ͺ. Iya yaaa! Kenapa ya nggak ada pengharum ruangan varian "buku baru"? Ayo para pembuat wewangian, ciptain wangi ini dong! Nanti aku pasti beli πŸ™ˆ

      Wkwk toss dulu, Bayu! Makanya aku minta tips&trick dari Kak Thessa supaya bisa lancar baca di mobil soalnya kadang suka cengo aja di mobil lihatin jalanan 🀣

      Pernah dong πŸ™ˆ sering kayaknya yang kayak begini #DiamDiamNarsis 🀣. Wanda sih emang keren banget! Aku pengin punya kekuatan kayak dia deh wkwk.
      Anyway, siapa tahu Bayu bisa jadi Captain America verse lain, kayak Spiderman yang banyak versenya gitu 🀭. Tapi lebih keren kekuatan Doctor Strange menurutku, Bayu nggak mau jadi Doctor Strange aja? Wkwk

      Hapus
    2. Ntar deh tak nyelesaiin 40harian dlu.. ada banyak sebenrnya di listnya mba Reka yg pengen tak ikutin.. tapi kayanya tulisannya bakal keluar pas Mba Reka udah beres challengenya 🀣🀣

      Di mobil mah paling enak tuh tidur ya Li.. πŸ˜… apalagi kalau perjalanan jauh.

      Wanda kerenn bisa manipulasi pikiran orang.. wkwkw
      Dr Strange juga sih. Bisa pindah2 tempat.. enak banget itu, bisa ke Paris tiap hari. 🀣 bisa travelling tiap hari.πŸ˜‚

      Duh jadi nggak sabar Dr Strange 2.

      Hapus
    3. Hahaha nggak apa, Bayuu. Kalau Bayu nanti tulis, aku pasti baca kok 😁

      Itu sih nggak usah dibilang 😜. Makanya Bayu kemarin pas dijemput teman-teman malah tidur di mobil yak 🀣

      Sama!! Aku juga nggak sabar nunggu Dr.Strange 2, mana masih lama pula hikss. Jadi Dr.Strange itu enak banget sih, kayak punya pintu ajaib kemana aja kayak Doraemon ya 🀣

      Hapus
  4. Pernyataan nomor 12 relatable banget, Lia :D

    Kalau sedang baca buku bagus, ngantuk sering nggak terasa ya karena kita bersemangat baca.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar banget, Kak Farah πŸ˜†. Bisa sampai lupa waktu saking serunya dan bahkan nggak rela tidur kalau belum selesai wkwk

      Hapus
  5. Woooo asik nih bacain yang begini, setelah Reka akhirnya Lia juga ikutan.

    Kalo Lia gak baca Harry Potter, maka aku sama kayak Mba Thessa nih, ga baca sama sekali buku Twilight hahaha bahkan nonton aja karena ada di TV kalo engga kayaknya ga ngikutin πŸ™ˆ

    Li.... kok bisa sih baca buku tanpa baca blurbnyaaaa wkwkwk kalo aku malah baca dulu blurbnya trus cari2 review orang2 tentang buku itu baru memutuskan untuk dibaca kapan hahaha luar biasa nih Lia 🀣

    Kita samaaan banget Li, tentang film adaptasi buku. Aku juga kalo udah nonton filmnya kayaknya ga bakal baca bukunya deh karena udah pasti bakalan kecewa sih hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Tika nggak mau ikutan bikin juga? πŸ€ͺ Ayo dong bikin hihihi.

      Wkwk aku rasa akan lebih banyak orang yang belum baca Twilight dibanding Harry Potter πŸ™ˆ

      Kadang aku baca blurbnya kalau ketemu buku hasil explore sendiri Kak 🀣, kalau hasil rekomendasi orang lain, aku percaya penuh sama rekomendasinya 🀣 entah kenapa begini wkwk

      Toss dulu dong Kak! Aku pernah nonton Paper Town sebelum baca bukunya, alhasil malah nggak tertarik sama sekali baca bukunya padahal bukunya ada di depan mata πŸ˜‚

      Hapus
  6. Li serius belum baca buku harry potter? *sama sih, saya juga. Tapi filmnya udah nonton kan ya?

    Abis baca ini langsung nyium bau buku. Agak bingung sbenernya ada apa dengan bau ini. Haha. Bau debu soalnya buku di rumah.

    Bingung mau komen apa. Terakhir kenangan punya hubungan sama buku tuh kapan yah. πŸ€”.

    Tapi kalau suruh milih poin yg paling cocok buat saya. Nomor 11 mungkin. Cuma narasinya diubah jadi "sampai saat ini, nggak tahan kalau baca buku" wkwkw.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau aku bilang belum pernah nonton filmnya juga, bakal dimusuhin nggak, Drew? πŸ˜‚ Tapi beneran, belum pernah nonton filmnya juga πŸ˜‚

      Huahaha dikeprek dulu debunya, nanti malah jadi bersin-bersin. Nah, habis dikeprek coba cium lagi, biasanya kalau buku lama, ada bau-bau usang gitu. Itu baunya khas dan enak #plakk

      Pas kuliah tentunya masih pakai buku dong? Eh, atau sekarang semua versi softcopy untuk buku pengantarnya?

      🀣🀣 ngakak wkwk. Kalau baca komik, gimana? Tahan nggak? Wkwk

      Hapus
    2. Astaga..? Why? Ini udah tahun 2021 dan masih ada yg belum pernah nonton Harry Potter. HBO Go lagi promo 60 ribu/bulan Li. Nonton gih. Wkwk. Sini tak buayarin! πŸ˜†

      Buku tulis pake. Kalau Literatur nggak pernah beli. Softcopy pun dibaca seperlunya aja. *suram ya?* haha

      Nggak pernah baca komik Li. Skrang ya seringny malah baca postingan blog orang-orang.

      Hapus
    3. Wkwk aku kayaknya mau baca bukunya dulu karena denger-denger, bukunya lebih bagus, Drew. Andrew nggak berminat baca bukunya? 😜

      Huahahaha nggak kok nggak suram *mau bilang iya tapi nggak enak* 🀣. Tapi mungkin memang interest Andrew bukan ke buku, jadi nggak apa nggak perlu dipaksakan hahaha. Andrew kan lebih interest ke gym ya? Lagi proses bulking atau cutting? *benar nggak ya istilahnya*

      Hapus
    4. Ngelihat bukunya udah sawan dluan Li. Wkwk. Ni barusan lihat di rak bukunya si gendut. Tebal banget bukunya.

      Ke PS li sebenarnya. Wkw. Kalau Gym ya hanya senang. Untuk dibilang bulking atau cutting. Nggak ada preferensi kemana-mana. Tapi emng kontrol makan terutama asupan protein buat nambah massa otot. Terus di bulk dikit-dikit, di cutting dikit dikit.. Biar nggak over. Ya, seenaknya melihat diri sendiri. Wkwk.

      Btw, makasih Li buat susu pisangnya. Semalam diminum sambil nonton Falcon Winter Soldier.

      Hapus
  7. Aku kira kita pren... tapi poin 4 membuat kita samasekali berbeda Li, aku yang bukan pembaca seantusias Lia aja bisa hampir namatin semua buku harry potter (kecuali yg ke 7 karena sebetulnya ga rela cerita harry potter tamat, hahaha)

    tapi setelah kufikir-fikir, pren kan ga harus punya kesamaan kesukaan ya, jadi kita tetep teman yaa... hahaha

    aku juga suka aroma kertas, ga suka baca di tempat berisik dan kalo numpuk buku sukanya ditumpuk dari bawah ke atas Lia, paling bawah adalah buku terbesar dan tertebal.

    itu aja sih Lia...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Ady, tolong jangan musuhin aku πŸ˜‚. Mungkin belum saatnya aja aku ke sana, siapa tahu di masa yang akan datang, aku malah jatuh cinta juga sama Harry Potter 🀭

      Kalau disusun secara menumpuk, biasanya aku juga dari tebal, besar ke tipis, kecil. Tuh kan kita lebih banyak kesamaannya 🀭 jadi masih pren nih ya kita? Wkwk

      Hapus
  8. Waaah beberapa poin kita sama, tapi ada juga yg beda bangettttt hahahahaha.

    Ok, no 1, 5,6,11,12, kita samaaaa banget :D. Aku ga suka baca di mobil, pusing, dan ga masalah begadang kalo sdg sukaaa bgt Ama suatu buku. Bau buku itu khas. Kertas yg udh lama ato baru selalu enak dicium. Dan aku juga pecinta aroma bensin kok Li wkwkkwkw. Ada temen :p

    Tapi lainnya kita beda sih :D. Aku ga terlalu mentingin fisik buku. Mau jeleeeek bgt, ga masalah, yg ptg halaman lengkap. Jd aku kdg suka ga sadar ngeliat buku, bukan sampe ada yg kecebur bak mandi, Krn aku slalu bawa buku kalo sdg pup wkwkwkwkwkwk . Jd wkt itu ga sengaja naro di atas bak mandi, dan kecemplung. Bukunya lgs aku keringin di matahari. Mekar jadinya. Tp ttp aku sayang walo jelek hahahaha

    Tapi ttg lokasi baca, aku bisa baca di mana aja Li . Ga akan terganggu sih. Kecuali mobil yg sdg jalan. Even di pesawat aku ga bisa. Aku LBH suka nonton kalo di pesawat, drpd baca. Nth kenapa kalo di kendaraan memang pusing sih. :D





    BalasHapus
    Balasan
    1. YAYYYY! Ada pecinta aroma bensin lainnya, woohooo! Sesenang itu ketemu teman seperjuangan 🀣 *lebay*. Bau buku baru dan lama itu khas banget sih, lucunya meskipun bau buku baru beda-beda, tapi begitu udah lama, baunya bisa jadi mirip ya Kak 🀣

      Huaaa itu pas kejadian kecebur, sedih nggak Kak? πŸ˜‚. Kita beda banget dalam hal ini wkwk karena meskipun aku suka bawa buku ke kamar mandi juga, tapi begitu ketetesan 1 tetes air aja, aku sedih πŸ˜‚ *kalau gitu ngapain bawa buku ke kamar mandi yak 🀣*

      Yay! Ada temannya lagi πŸ˜‚ meskipun aku belum pernah coba baca buku pas di pesawat, tapi kalau di mobil, aku relate banget. Makanya suka salut sama orang-orang yang bisa baca buku di mobil πŸ₯Ί

      Hapus
  9. nomer satu paling sering aku lakuin, karena dari dulu sukakkk kalau udah dapet buku atau majalah baru dan suka sama aromanya itu. Aneh ya, tapi kayaknya beberapa orang juga ada yang demen sama bau buku baru
    dan sayang kalau masih pertama dilipat lipat gitu, etapi sampe sekarang jugga masih sayang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beuh, wangi buku atau majalah baru itu enak banget sih ya Kak Inun πŸ˜†. Aku suka juga wangi majalah dan beberapa majalah tuh wanginya ngangenin bangetttt. Biasanya yang majalah dengan lembar tipis-tipis kayak majalah Gadis gitu. Eee, majalah Gadis apa kabar ya? Yaampun tiba-tiba jadi kangennn *random banget*

      Toss dulu, Kak Inun! Wkwk. Aku suka sayang kalau lipet-lipet buku, kecuali buku pelajaran #lho #NggakAdil

      Hapus
  10. Wih singkat dan padat nulisnyaπŸ‘Œ❤❤❤ mau komenin satu-satu.

    Bau buku baru emang enak banget ya Li, mau hirup terus2an aja rasanya wkwk. Tapi kalau buku lama aku nyerah deh, nggak mau, nanti bersin2 wkwk, hidungku terlalu sensitif.

    Kebalikan sama aku, aku hobi banget ngelipat buku dan ngasih highlight wkwk. Kalau fotoin halamannya biasanya fotonya malah berakhir di galeri aja terus kelupaan karena kependem foto baru.

    Iyaaa nggak bisa banget baca di tempat berisik wakakak, yang masuk malah obrolan orang di sekitar, jadi nguping dah. 🀣🀣🀣

    BACA BUKU HARRY POTTER PLZZπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ siapa tau nanti kayak mas Rahul, ikut tersihir bukunya. 😜

    Gileee jarang baca blurpπŸ‘πŸ‘πŸ‘ temennya itu kepercayaan banget berarti ya sampai rekomendasinya masuk ke kamu semua, temenmu itu punya blog nggak yang bahas soal rekomendasi buku-buku? *kepo*

    Sama Li aku juga nggak bisa baca di mobil, pusing sama mual jadinya. Kalau kereta sama pesawat masih bisa. Terus sama lagi kita, aku pun suka ngasih sampul plastik ke buku, biar awet dan nggak mudah kotor.

    Nata buku di rak aku lebih suka berdasarkan genre atau topik dominan di buku itu. Non fiksi sejarah di sini, nonfiksi pengetahuan di situ, nonfiksi motivasi di sana, gitu-gitu wkwk suka bingung kalau kecampur-campur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk wangi banget kan Kak! Aku juga jadi ingin cium-ciumin terus kalau ada buku baru 😍. Kalau buku lama, wanginya juga khas, khas debu dan usang 🀣. Kak Endah punya buku yang kertasnya udah menguning tapi belum berdebu? Itu wanginya mirip sama wangi buku lama hahaha.

      Kalau buku pelajaran, aku biasa gitu~ kalau buku novel, sayang Kak 🀣 #parah.

      BENAR KAN MALAH NGUPING WKWKWK. Kuping kita kayaknya tahu aja mana yang lebih menarik 😜. Nanti aku coba baca Harry Potter ya, semoga nggak telat karena baru akan mulai baca 🀣 *tolong jangan sorakin aku wkwk*

      Iya yaaa! Aku sendiri ngerasa aneh, kok aku percaya aja sama dia 🀣 malah semakin sering minta rekomendasi dari dia dan langsung percaya aja 🀣. Sayangnya, temanku ini nggak punya blog Kak πŸ˜‚. Adanya akun Goodreads aja, itu juga udah jarang update karena dia sedang interest ke bidang lain πŸ˜‚

      Nah iya tuh~ kayaknya karena di mobil lebih goyang-goyang makanya jadi bikin eneg saat baca. Kalau di kereta/pesawat, kayaknya aku lebih bisa walaupun belum pernah coba karena biasanya kalau naik kereta, aku suka lihat pemandangan atau tidur 🀣. Tim sampul buku, toss dulu! Hiyaaa πŸ™ˆ

      Wihhh! Kayak di Perpustakaan dong susunannya Kak! Keren sih, niat banget nyusun per kategori seperti itu 😍. Aku terlalu mager Kak Endah wkwk

      Hapus
  11. Hi..hi.. Halo mbak Lia, apa kabar?😁
    Saya mau ikutan komen nih.
    Saya udah lama nggak baca buku karena teracuni dunia film tapi dari 15 poin di atas banyak banget yang plek sama saya, keculai harry potter karena saya udah baca buku-bukunya walaupun udah nonton filmnya duluan. Dan saya biasanya suka baca sinopsis di belakang buku kalau mau milih bacaan.
    Bau buku emang enak banget ya, kayak cinta bikin canduπŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alo, Kak Tria 😁. Kabar baik dong, Kak Tria sendiri apa kabar?
      Iya nih aku belum baca/nonton Harry Potter sama sekali πŸ˜‚. Menurut Kakak, lebih bagus buku atau filmnya? 😁.
      Huahaha benar banget! Aku setuju~ sama kayak bau bensin atau kantong plastik, bikin candu #plakk

      Hapus
  12. Wkwkwk kadang bener sih.. Aku jg. Kalo di lingkungan yg berisik, jadinya ga fokus ke isi bacaan. Malah jadinya nguping pembicaraan orang lain πŸ˜‚πŸ˜‚

    Untuk baca buku di mobil. Ku udah bisa. Awalnya emang pusing, tapi lama lama terbiasa. Kesannya keren aja gitu baca di perjalanan. Kayak orang bule eaaak hahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soalnya lebih seru kalau dengerin orang ngomong ya, Do 🀣

      Wkwk kalau bisa baca buku di mobil, tingkat ke-keren-an diri langsung melesat 100% ya. Kasih tipsnya dong gimana cara baca di mobil dan nggak eneg πŸ˜‚

      Hapus
  13. Kalau aku belum pernah baca Twillight maupun Harry Potter sama sekali, Li. Parah banget, kan? Hehehe.

    Dulu pas masih bocah aku suka melipat halaman buat menandai terakhir kali aku baca di halaman mana. Tapi sekarang udah gak lagi, soalnya sudah mempercayakan tugas itu pada bookmark kalau gak gitu goodreads. Jadi buku tetep kelihatan syantik tanpa ada bekas lipatan apapun. πŸ₯°

    Dulu paling anti genre romance, tapi sekarang full romance itu zona nyamanku. Terutama yang chicklit. Mungkin pengaruh pengalaman dan usia ya, Li. Dulu pernah mengalami kisah cinta yang ngenes πŸ₯Ί, dan kebetulan usia juga udah bisa dibilang gak muda lagi πŸ˜‚. Jadi chicklit oke banget buat pelarian. Biasanya cari yang endingnya happy, biar ikut happy juga. Kadang-kadang halu sedikit juga perlu untuk meningkatkan mood. 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk Kak Roem, sini sini aku peluk dulu 🀣. Tenang, aku juga belum pernah baca Twilight, baru pernah nonton filmnya aja. Terus karena aku suka sama filmnya, makanya aku beli buku terbarunya 🀭. Kak Roem nggak berminat baca salah satu dari judul tsb kah?

      Wah~ sama banget kayak aku! πŸ™ˆ Aku dulu juga begitu tapi sekarang nggak lagi, nggak tahu ngerasanya sayang kalau bukunya ketekuk πŸ˜‚

      Wkwk ternyata Kak Roem malah sukanya full romance di masa sekarang πŸ™ˆ. Tapi memang kalau romance tuh lebih senang kalau baca yang happy ending ya, mungkin ini efek sedari kecil dikasih nonton princess Disney yang kebanyakan happily ever after gitu wkwk. Kalau buku Harlequin gitu, Kakak juga suka kah?

      Hapus
    2. Kayaknya kurang minat, Li. Soalnya udah pernah nonton filmnya duluan sih πŸ˜…. Maklum, kalau udah pernah nonton filmnya, aku suka males baca novelnya juga. πŸ™ˆ

      Yes, mungkin efeknya kebanyakan nonton princess Disney dan Barbie ya, Li 🀭. Kalau Harlequin aku belum pernah coba baca, Li. Kadang suka nemu di gramed pas lagi belanja buku. Tapi lihat covernya aja aku udah ngeri duluan, Li πŸ™ˆ. Kebanyakan kok gambarnya nganu, jadi aku takut kalau isinya nganu juga πŸ˜…. Jadi aku masih nyaman sama metropop atau chicklit aja sih, yang tetep romance tapi ceritanya masih "aman" πŸ˜‚. Btw apa kamu pernah baca novel Harlequin, Li? Beneran nganu gak novelnya? Kalau aman aja aku juga mau baca. πŸ™ˆ

      Hapus
    3. Huahaha aku juga belum pernah baca novel Harlequin karena covernya begitu 🀣 sama sekali belum menarik minat aku sampai saat ini, Kak Roem jadi belum bisa berkomentar apa-apa wkwk

      Hapus
    4. Ternyata kita sama ya, Li 🀣. Lagian sih, novel Harlequin covernya gitu. πŸ™ˆ

      Hapus
  14. Ayo kak Lia baca buku Harry Potter. Nonton filmnya dulu juga boleh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk udah aku masukkan ke wishlist Kak Noa, semoga bisa segera dibaca 🀣

      Hapus
  15. Oh ??? Saya baru tahu sekarang kalau twilight, ada novelnya juga kirain cuma filmnya saja. Ya, saya kan jarang baca buku berat kalaupun pengen baca buku itu hanya majalah kesehatan sama majalah kecantikan yang intensitas bacaannya lebih ringan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setahuku, film Twilight itu adaptasi dari novel, Kak Tari. Jadi novelnya rilis duluan, baru dijadikan film, eh ternyata filmnya lebih hitz wkwk
      Wah, Kak Tari malah bacaanya lebih berat menurutku~ itu ilmu pengetahuan semua, kerennyaaa 😍
      Aku malah jarang baca hal-hal seperti itu, parah ya wkwk

      Hapus
  16. Halo Lia 😁
    Hampir semuanya samaan nih,

    Saya juga orangnya nggak tegaan, apalagi kalau melipat buku. Bahkan kalau misal nggak sengaja naruh buku ternyata covernya ketekuk, pengen nangis rasanya, soalnya bekasnya nggak bakal ilang πŸ˜…

    Terus saya juga nggak suka baca buku kayak Harry Potter, entah kenapa nggak bisa buat kayak yang lain, yang ngefans banget sama Harry Potter πŸ˜…

    Sama menentukan bacaan buku juga, sesuai mood...
    Di rumah ada banyak buku yang belum dibaca, kebanyakan genre komedi, horor sama kumcer sastra. Tapi ya, itu.. misal udah beli beberapa buku horor niatnya mau dibaca, eh... Besok2nya malah lebih mood baca yang genre komedi. Akhirnya, yang horor masih numpuk belum kebaca.



    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Edot, soal sampul buku ketekuk, sama banget seperti yang aku rasakan πŸ˜‚. Sedih banget kalau kena kejadian kayak begitu, pengin disetrika tapi takut malah tambah rusak wkwk

      Tapi Kak Edot udah pernah baca berarti ya? Udah baca semua serinya atau baru beberapa seri? Kalau aku belum semua πŸ˜‚ karena memang dulu nggak terlalu berminat aja selama lagi hype itu hahaha. Sekarang ada minat membaca karena banyak teman yang bilang bagus.

      Wkwkwk toss dulu dong! Begitu memang kalau nentuinnya pakai mood, banyak yang ujung-ujungnya lama nggak kebaca karena moodnya lagi nggak ke sana 🀣. Semoga buku-buku yang ditimbun itu nggak sedih ya Kak 🀣

      Hapus
  17. Wah kalo ada kata2 di buku aku sering tak jadiin thread di twitter kak hahaa misal judulnya quotes dari buku blabla.. biar selalu inget aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. That's a good idea, Kak Ami! Kalau dulu, aku juga pasti akan jadiin status di Twitter 🀣 berhubung sekarang udah nggak main sosmed, jadi cuma di foto aja wkwk

      Hapus
  18. sama! aku juga gabisa baca apapun itu kalau di dalem mobil, rasanya kayak mabok aja gitu hahaha πŸ˜‚

    btw kirain lia gabisa baca sambil denger musik karena risih eh ternyata karena nguping yaa 🀣 seru dong nguping 🀣 mayan kan dapet berita 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama banget, Far πŸ˜‚ Lihat hp kelamaan juga mabok ya πŸ˜‚

      Btw, kalau aku baca lebih senang dalam suasana sepi wkwk tapi kalau sambil dengar music, masih bisaa cuma musicnya yang instrumental aja, kalau ada liriknya malah jadi pengin nyanyi #teteup
      Wkwk tentunya kalau nguping itu seru, makanya kuping aku lebih tertarik nguping 😜

      Hapus
  19. 1-8, 11, 12, dan 15 kita sama, Li

    Ngomong-ngomong soal Harpot, aku dulu beli bukunya buat aku jual lagi bukan buat aku baca, karena tempatku dulu kota kecil mau dapetin Harpot susyeeh jadi mending aku jual lagi ke temen-temen yang lagi demam Harpot karena di mana ada kemauan di situ ada cuan πŸ˜„

    Terus aku juga jarang baca blurb, soalnya klo baca jadi kek ga seru udah dapet spill meski dikit. Aku lebih seneng ga baca blurbnya jadi bacanya degdegan seru ga neh, seru ga neh. Klo zonk kan jadi ada alasan banget buat beli buku lagi. Wkwkwk

    Kalau menyusun buku, aku pertama berdasarkan genre dulu baru ukuran. Biasanya yang tebal, panjang, lebar paling bawah. Tapi aku bosenan sih, kadang aku susun berdasarkan warna bukunya kalau lagi gabut, tapi itu dulu sekarang mana sempat ngurusin begituan rempong sama bocah cyiiin 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Pipit, kok kita banyak banget samanya πŸ™ˆ kemarin aku bilang jangan-jangan aku jodoh sama anak Kak Pipit, tapi setelah baca ini, kayaknya aku lebih berjodoh sama Kakak deh 😜

      Wkwkwk ngakak banget bacanya "dimana ada kemauan, disitu ada cuan". Benar sih 🀣 Kalau lagi hype gitu malah lebih bisa dapat cuan tinggi *cuan mulu isi otaknya* wkwk. Terus sekarang, Kak Pipit ada keinginan untuk baca bukunya nggak?

      Nah iyaaa! Di satu sisi, enaknya dari nggak baca blurb ya ini, jadi lebih deg-degan ini kita mau dibawa kemana sama ceritanya 🀣. Aku pernah beberapa kali kena zonk karena nggak baca blurb, tapi tetep nggak kapok sih. Kalau udah denger kata orang bagus, aku sih manut aja 🀣

      Aku belum pernah tuh susun buku berdasarkan genre, Kak πŸ˜‚. Kalau sekarang udah sibuk urus anak ya wkwk. Masih bisa ada waktu untuk baca buku aja, udah bersyukur banget ya Kak 🀣

      Hapus
    2. Namanya jodoh kan siapa yang tahu ya Li 🀣

      Kalau sekarang nggak deh, udah cukup nonton filmnya. Mau baca sekarang tuh kejar-kejaran waktunya kayak 24/7 itu kurang aja 😜

      Aku juga ga pernah kapok klo zonk kan tadi jadi ada alasan buat beli buku baru πŸ˜‚

      Jadi dulu kan masih tinggal serumah sama ortu dan kakak-kakak sebelum pada nikah. Kakak no 1 itu buku koleksinya gila banyak banget sebenarnya itu karena buku dia yang banyak jadi bisa aku susun berdasarkan genre kalau koleksi aku sih secimit cuman karena do taruh di rak yang sama akulah yang beresin 🀣

      Pokoknya kakakku sampai pusing klo aku udah beberes tiap bulan beda-beda letaknya, paling parah klo udah aku susun berdasarkan warna. Puyeng dia nyari letak buku yang dia butuhin, mana inget dia sama semua warna cover buku kan 🀣

      Begitu deh Li, makanya mumpung belum punya anak puas-puasin baca buku. Wkwkwk..

      Hapus
  20. Wah ada beberapa yang mirip denganku mbak Lia.

    Pertama belum pernah baca buku Harry Potter, lihat filmnya juga baru satu kali, biarpun banyak yang bilang bagus tapi entah kenapa malas saja. (Please, tolong timpuk aku pakai uang gambar pak Karno segepok.😱)

    Aku juga tidak bisa baca buku kalo berisik, apalagi kalo lagi nggosip. Begitu juga kalo naik mobil, baik baca buku ataupun main hape ngga bisa, kepala puyeng.πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk aku baru aja senang akhirnya bisa nimpuk orang, eh disuruh timpuknya pakai uang Pak Karno segepok, nggak jadi senang deh aku, malah pengin pura-pura nggak baca aja 🀣.
      Kak Agus sukanya nonton apa dong? Suara Hati Istri ya? 😜

      Wkwk kalau lagi berisik apalagi ngegosip, kuping auto tertarik ke gosip ya. Lebih seru sih emang #plakk

      Hapus
  21. 15 kata tentang buku, terlihat mudah tapi menantang ya mba,..he-he ☺

    BalasHapus
  22. Saya malah tamat baca buku Harry Potter, semuanya modal minjam dari teman waktu zaman kuliah.

    Saya juga ngga tahan baca buku di mobil, mau muntah. Jangankan baca buku. lihat layar HP aja bikin eneg.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahh! Kak Nisa apakah Potterhead juga?

      Iya sama banget! Aku juga kalau lihat hp kelamaan langsung eneg πŸ˜‚. Jadi kalau di mobil kebanyakan bengong, lihat pemandangan atau tidur wkwkw. Senasib kita Kak 🀣

      Hapus
    2. Saya bukan Potterhead. Hanya saja koleksi buku teman saya lumayan lengkap waktu itu. Daripada bosen baca buku kuliah, jadilah saya tamat baca Harry Potter.

      Hapus
  23. Bikin listing gini sewru uga yah! Jadi pingin buat ahh hahaha selalu deh FOMO πŸ˜†πŸ˜†

    Kok bisa blm baca harpot sih Liaa 😁😁? Buatku harpot adalah salah satu must-read, dan sudah kusiapkan koleksi lengkapnya 7 jilid, buat anak2ku kelak wkwkwk 🀠🀠

    Dan aku selalu baca blurb lho, meski seringnya terbujuk dan kecewa sama isinya wkwkwk. Sampe aku punya khayalan jd penulis khusus blurb, biar gak ngecewain pembaca gt 😎😎

    BalasHapus
    Balasan
    1. WKWK KAK TIKAA! Ayuklah buat juga yang kayak gini biar rasa FOMOnya terobati 🀭

      Soalnya dulu melihat halaman buku Harry Potter udah bikin aku shock Kak 🀣 #lebay. Tapi memang itu salah satu alasannya dan juga dulu kurang suka genrenya, jadi nggak pernah kepikiran mau baca atau nonton. Kalau sekarang, agak-agak tertarik nih untuk baca 🀣

      Wawww~ bahkan Kak Tika udah siapin amunisi Harry Potter untuk anaknya kelak lho 🀣. Jadi penasaran bukunya sebagus apa πŸ‘€

      Iyaaa ya! Aku juga sering kejebak blurb nih 🀣. Wah, cita-citanya keren! Aku nggak pernah kepikiran ke arah sana wkwk. Boleh tuh Kak direalisasikan, ayo ayo realisasikan πŸ˜†

      Hapus
  24. Ya ampun! Nomor 1, 4, 6, 9, 11 tuh aku bangeeeet! Ahahahaha. Belum pernah baca bukunya Harpot jugaaa 🀧🀧

    Pernah coba baca di mobil, yang ada berakhir mual dan pusing wkwkw. Terus gak lagi-lagi deh 🀣🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dhiraaaa~ ternyata aku ada temannya! wkwk. Apakah sekarang ada minat untuk baca Harpot? 🀣

      Iya kan yaaa, baca di mobil kenapa bisa bikin eneg dan pusing. Udah coba berbagai cara untuk mengatasinya tapi nggak bisa 100% hilang rasa eneg dan pusingnya πŸ˜‚. Makanya salut sama orang-orang yang bisa baca di mobil, salut dan iri wkwk

      Hapus
  25. ((Ga baca blurb, kalau ada yang bilang bagus langsung percaya)) Liiaaaa aku ngakak banget bagian ini πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ pernah kejebak ga sih Li gara-gara ini? misalnya tenryata buku rekomendasi temennya Lia ga cocok sama Lia?

    Aku dulu bisa baca buku di mobil, dulu perjalanan ke kantor ada 1,5 jam naik bus dan angkot, aku suka baca. Sekarang entah kenapa ga bisa wkwkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Eya, aku takut habis ini jadi sasaran marketer karena menulis kalimat itu 🀣 kan seolah-olah aku nih orang yang gampang kena bujuk rayu 🀣. Syukurnya, aku belum pernah nggak suka sama buku rekomendasi temanku ini, makanya jadi nanya terus ke dia dan aku jadi panggil dia Master Buku 🀣

      Waittt, kok dulu bisa tapi sekarang malah nggak bisa? 🀣. Kalau dibayanganku, baca di busway lebih possible dibanding baca di mobil kecil karena goyangannya nggak sebesar di mobil kecil jadi bisa lebih mengurangi eneg. Tapi ini hasil sotoyku aja sih 🀣

      Hapus
  26. Halo Lia!
    Dari beberapa poin di atas ternyata banyak kesamaan nih kita, kecuali poin no. 4. Aku tercengang lho, serius belum pernah baca Harry Potter? Whyyy? Dan apakah berencana untuk membacanya? Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Firda, toss dulu dong sebelumnya karena kita banyak kesamaan 🀣. Untuk Harry Potter, sebelumnya aku memang belum tertarik ajaa sama filmnya. Kalau untuk bukunya, nggak pernah kepikiran untuk membacanya karena shock sama halamannya waktu pertama lihat 🀣
      Kalau sekarang, karena banyak teman blogger yang merekomendasikan, jadi muncul minat-minat untuk membaca nih wkwkw. Firda udah baca sampai selesai kah?

      Hapus