Before The Coffee Gets Cold.

Review Before The Coffee Gets Cold

Informasi Buku


Judul : Before The Coffee Gets Cold (Funiculi Funicula)


Jumlah Halaman : 217 hal.


Penerbit : Picador


ISBN : 978-1-5290-2959-8


✨🀸🏻‍♀️


Secara garis besar, buku ini menceritakan tentang sebuah cafΓ© bernama Funiculi Funicula yang dikenal bisa membuat pengunjungnya melakukan perjalanan waktu ke masa lalu atau masa depan. Namun, banyak syarat yang harus dipatuhi saat melakukan perjalanan waktu tersebut, salah satunya adalah orang yang melakukan perjalanan waktu harus menghabiskan kopi khusus yang disajikan sebelum kopi tersebut menjadi dingin. Durasi kopi dari hangat sampai dingin ini adalah durasi perjalanan waktu penjelajah tersebut.


Buku ini terdiri dari 4 cerita. Kisah-kisahnya tentang pertemuan dengan orang yang dikasihi yang berada di masa lampau atau di masa depan. Bab ke-1 tentang seorang perempuan yang ingin menemui mantan kekasihnya, bab ke-2 tentang seorang istri yang ingin menemui suaminya di saat sang suami masih mengingat dirinya, bab ke-3 tentang seorang kakak yang ingin menemui adiknya, dan bab ke-4 tentang seorang ibu yang ingin menemui anaknya. 


✨🧚🏻‍♀️


My Thought For This Book


Di buku ini tidak diceritakan kenapa cafΓ© ini secara ajaib bisa membawa orang ke masa lalu atau masa depan, mungkin hal ini diceritakan di buku ke-2nya. But, I don't mind about that karena menurutku, buku ini lebih menekankan kepada "pembelajaran hidup"-nya.


Kalau dari garis besar cerita yang aku sampaikan di atas, udah kebayang belum kalau isi buku ini akan bikin mewek? 🀣. Kalau tahun lalu aku dibuat banjir air mata oleh buku-buku Mitch Albom, tahun 2021, aku dibuat banjir air mata pertama dengan buku Before The Coffee Gets Cold ini πŸ˜‚. 


Sedih dan haru bercampur jadi satu dari cerita-cerita yang dituliskan di buku tsb, dan semakin menjelang akhir buku, kisahnya semakin bikin mewek, gaes 😭. Bukan hanya dibikin mewek, tapi cerita yang dituliskan membuatku sadar bahwa kita harus lebih menghargai momen-momen kebersamaan kita dengan orang-orang yang kita kasihi, jangan sampai kelak ada penyesalan yang timbul karena biar bagaimanapun, kita nggak bisa mengubah masa lalu, namun kita bisa mengubah masa kini menjadi lebih baik.


Anyway, akibat tidak membaca blurb dan ulasan orang-orang tentang buku ini, aku jadi nggak bisa nangis dengan puas karena kondisiku saat baca buku ini sedang nggak sedia tissue dan sedang tidak sendiri, kan malu kalau tiba-tiba banjir air mata ditambah meler-meler gitu 🀣. Jadi, buat teman-teman yang ingin baca buku ini kelak, disarankan untuk membaca di ruangan pribadi agar bisa menangis dengan puas 🀣.


Secara keseluruhan, aku sangatttt suka sama buku ini karena ceritanya mengalir dengan baik walaupun terdiri dari 4 cerita. Emosi yang tertulis juga bisa membuat pembaca ikut tersentuh 🀧 dan terjemahan dalam Bahasa Inggrisnya termasuk enak dibacanya.


Semoga teman-teman yang nanti akan membaca juga bisa suka dengan buku iniπŸ˜†. Oiyaa, di toko online Gramedia, sedang ada Pre-order untuk buku terjemahan Before The Coffee Gets Cold ini lho! Harganya juga diskon, jadi hanya 50ribuan. Kalau judul Bahasa Indonesianya adalah Funiculi Funicula, ya πŸ˜‰. Ayo buruan pesan mumpung diskon πŸ˜†.


Aku beri rating 5/5 🌟🌟🌟🌟🌟


If you could go back, who would you want to meet? - Before The Coffee Gets Cold.



Teman-teman ada yang suka buku yang bikin mewek nggak? 🀣

Kalau bisa pergi ke masa lalu, siapa yang ingin kalian temui?


Pss: jarang-jarang nih Si Peri menulis ulasan buku sampai 2x dalam sebulan 🀣. Pertanda apakah ini? Wkwk.

65 komentar

  1. Wowwww, ratingnya top, tapi jangankan baca bukunya lengkap ya, saya baca bagiannya aja udah kerasa tuh bagaimana pembelajarannya, mirip film drama yang full makna.

    Lia mah tau aja tentang buku bagus 😍

    Kalau saya bisa kembali ke masa lalu?
    Rasanya tidak ada yang ingin saya temui, biarin aja berjalan apa adanya, nggak asyik ya saya iniπŸ˜‚

    Tapi saya suka banget buku yang bikin mewek dong 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mirip-mirip gitu Kak Rey 🀭. Eh iyaa, kan buku ini ada filmnya, Kakak kan suka nonton film, coba aja nonton filmnya 😁

      Huahaha bagus dong! Itu artinya Kak Rey menikmati dan mensyukuri hidup Kakak sekarang soalnya rata-rata orang yang ingin kembali ke masa lalu itu karena ada sesuatu penyesalan atau ada hal yang belum tuntas πŸ˜‚

      #TimYangSukaBukuBikinMewekJuga πŸ™‹πŸ»‍♀️

      Hapus
  2. Ini udah difilmkan Lii.. Tahun lalu tayang Japan Film Festival tapi aku ga sempat nonton yang ini hiks.. Baca review filmnya pun pada bilang bikin mewek 😭

    Yang bakal terbit versi Indonesianya, covernya cakep banget laah aku naksir hahaha tapi masih mikir antara mau ikutan PO atau nunggu masuk GD dulu πŸ™ˆπŸ™ˆ

    Aah kalo bisa balik ke masa lalu, pengin ketemu sahabat aku yang udah meninggal. Kita sempat janjian mau ketemu tapi ga kesampaian, keburu dianya pergi padahal kayak cuma seminggu lagi sebelum waktu janjian 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah... baru mau bilang ada filmya, ternyata udah keduluan aja πŸ˜‚
      Walaupun kurang suka dengan Arimura Kasumi yang jadi pelayan kafenya, tapi kusuka dengan film ini. Apalagi cerita tentang ibu dan anaknya.

      Jadi pengen baca bukunya juga... XD

      Hapus
    2. @Kak Eya: kemarin aku sempat lihat trailernya lho Kakkk, tapi fix nggak sanggup untuk nontonnya karena udah kebayang bakal banjir air mata πŸ˜‚. Kak Eya ada rencana mau nonton? Atau mau baca bukunya duluan?

      Gemes banget kan cover Indonesianyaaa! Jujur, akupun lebih suka cover Indonesianya dibanding yang Inggris πŸ˜‚, makanya sempat galau mau beli fisiknya atau baca gratisan aja di Scribd dan ternyata yang gratisan tetap lebih menarik hati 🀣 #plakk. Kayaknya sebentaran bakal masuk GD nih, kayak Convenient Store Woman itu~

      Kak Eyaa, kok sedih bacanya 😭😭. Alm pasti senang bisa punya teman seperti Kakak yang selalu ingat akan Alm πŸ₯Ί. Seandainya cafΓ© Funiculi Funicula ini beneran ada, aku akan dorong Kak Eya untuk segera datang agar impiannya bisa tercapai! πŸ₯Ί

      @Kak Hicha: hiyaaa~ Kak Hicha update banget sama film-film Japan! 😍. Kakak nangis nggak pas nonton filmnyaa? Arimura jadi yang nuangin kopinya kah?

      Ayo baca bukunyaa juga Kak Hichaa πŸ˜† mungkin bisa nunggu bukunya rilis di GD nanti hihihi.

      Hapus
  3. Okee OTW.. wkwk 🀣🀣 *hey bay!! Buku di rumah masih banyak yg belum dibaca. Ini udah mau check out lagi πŸ€”.*

    Yah kumpulin dlu, baca mah belakangan..🀣 mumpung yg ini lagi diskon. Kapan lagi coba. Wkwk. apalagi udh approved 5/5 dari Lia. Yakinlah bagus. 🀩

    Kalau kenyataan ada cafe kaya gini. Mungkin Aku pasti bakal siapin kompor gas bombay biar kopinya panas mulu. Jadi bisa ngbrol sepuas2nya meskipun nggk bakal puas2.. wkwkwk 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beli dulu aja mas bayu. Yang penting beli dulu. Beli dan baca itu dua hal yang beda 🀣

      Hapus
    2. Bayu, betul kata Kak Rivai 🀣 Beli sama baca itu 2 aksi yang berbeda 🀣 yang penting beli dulu supaya bisa tidur nyenyak huahaha. Serius bukunya bagusss! Berhubung Bayu suka Na Willa, aku rasa Bayu akan suka juga dengan buku ini 🀭

      Huahahaha too bad, kayaknya kita nggak bisa bawa barang apa-apa dari masa kini, tapi kalau minta dipanasin terus harusnya sih bisa ya 🀣 *manusia maruk*

      Hapus
    3. Sudaaahhh.. 😍😍 hahah. Malah lagi di perjalanan, tak sangka ini buku preorder. Tapi beli malam minggu. Eh minggu besoknya udah dikirim. HohoπŸ˜„ yg ini kayanya bakal di baca dluan. Wkwk

      Hapus
    4. Oyaaa? Aku pikir bakal bulan depan baru dikirimnya lho, ternyata gercep juga pengirimannya 😲. Nanti kalau udah baca, kasih tahu aku ya Bayu suka atau nggak wkwk

      Hapus
    5. Wuaa, pas baca review Lia dan full stars, aku lngsng pengen baca jugaa.. Apa aku ikut PO kaya Mas bayu juga yaa? Lumayan soalnya lg diskon nih klo ikut PO 😁😁

      Hapus
    6. Kak Thessa, worth it banget kalau ikutan PO-nya. Cover terjemahan Indonesianya tuh cakep banget deh 😍 dan isi ceritanya juga bagusss. PO-nya juga cepat pengirimannya, pesan hari ini, besok langsung dikirim selama ada stocknya. Kakak nggak tertarik? πŸ€ͺ

      Hapus
    7. Beli Mba Thessa jangan nggak!! Haha πŸ˜„

      Aku udah beres baca ini sekitar 3 hari yg lalu. Dan vibesnya masih terbawa2 smpe skrang... haha

      jujur, buku ini tuh buat aku agak nampar banget sih. Soalnya jadi teringat masa lalu gtu yg membuat agak menyesal "knapa nggak gini, kenapa nggak gitu" 😒

      Beruntung posisi lagi sndirian pas baca jadi tak bocor-bocorin aja..

      Ajaibnya buku ini tuh.. ada level tingkat kesedihannya gtu tuh.. hahaπŸ˜†. Buat aku ya..
      Awalnya kaya cuma muncul perasaa iba, terus tau2 haru, terus tiba2 ngebendung aja itu air, sampe tak tahan2 biar nggak keluar.. ehh tapi bocor juga.. haha 🀣🀣

      Smpe basah kena bukunya.. untung nggk papa πŸ˜….. tadinya pengen tak stop, terus lanjot masuk kamar mandi. Biar kena shower macam film2 sedih.. hahah πŸ˜… tapi nggak jadi lah. Udah kepalang basah jadi tak terusin baca smpe selesai.. wkwkwk πŸ˜…πŸ˜…

      Aku sndiri baca ini sekali run abis solat teraweh jam 9an dan selesai sekitar jam 2an atau 3 pagi.. *lama banget ya..😁

      Terimakasih ya Lia buat buku luar biasanya...
      Ada lagi nggak?? Wkwkw πŸ˜„

      Hapus
    8. Bayuuuu, paling bocor pas cerita terakhir ya? Itu sedih banget sih, sama yang cerita sepasang suami istri itu juga sedih 😭 duh, sedih semua ceritanya semakin kebelakang 😭. Kalau lagi sendirian pas baca sih enak banget karena bisa puas-puasin nangisnya 🀧. Makna cerita-ceritanya deep sih, banyak yang bisa diambil dan diterapkan selagi masih biss bernafas πŸ₯Ί

      Widih, Bayu niat banget dihabisin dalam sekali duduk πŸ˜†. Aku juga sekitar segitu lamanya untuk habisin buku ini, tapi aku pecah jadi beberapa hari πŸ˜‚

      Sama-sama Bayu 😁 Aku senang kalau buku rekomendasiku bisa disukai juga sama teman-teman πŸ™ˆ
      Bayu mau yang vibesnya sama? Mungkin bisa coba Mitch Albom yang judulnya Orang Berikutnya Yang Kau Jumpai Di Surga. Ini seri ke-2 dari Meniti Bianglala (kayaknya yang Meniti Bianglala ini Bayu udah punya yak). Buku ke-2nya sama-sama bagusss, ada sedihnya juga 🀧

      Hapus
    9. Iyahh abis sekali duduk πŸ˜„ yah ada berhenti sebentar nyiapin mental abis itu lanjut lagi.. wkwk πŸ˜„

      Meniti bianglala tuh belum smpat jadi beli kemarin.. hehe.
      Oke dehh Lia. Siapp 46! sepulang kerja ini tak ceki2 di situs orange.. πŸ˜„ terimakasih yak.

      Hapus
  4. penasaran buat baca jadinya
    selain karena ceritanya, yang katanya sedih itu, gue penasaran sama penulisan di bukunya
    bisa jadi empat cerita gitu ya
    hm... menarik

    sejauh ini, gue cuma nangis baca buku hafalan delisa yang udah lama banget itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hafalan Delisa ini ada filmnya juga yaaa. Kak Fauzi udah nonton filmnya kah? Hahaha.

      Hapus
  5. Setiap buku pasti ada sisi dan kisah menariknya. Selamat malam.

    BalasHapus
  6. Yehet! di review juga akhirnyaa.Berhubung udah ngobrolin ini duluan lewat email, aku mau meramaikan kolom komentar saja πŸ˜„.

    Ah iya kenapa ya aku sering nanyain ini juga sih, penulis Jepang "kelihatannya" suka menulis cerita tentang duka dan penyesalan di masa lalu hm.. *mulaisoktaulagi*

    Thank you ulasannya Liaaa. Oh ada pertanda apa Lia menulis ulasan buku 2x dalam sebulan? Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Rekaaa, terima kasih udah mau ikut meramaikan kolom komentarku 🀣. Nih aku kasih coklat sebagai tanda terima kasih 🍫

      Hmhm bentar, Kak Reka jadi bikin aku mikir hal yang sama juga! 🀣. Kalau dipikir-pikir hampir semua buku-buku penulis Jepang yang pernah aku baca sih begitu semua πŸ˜‚. Jadi kepo juga alasannya apa πŸ‘€

      Ada pertanda apa ya? Aku juga bingung 🀣. Lagi kesambet mungkin wkwk

      Hapus
  7. Jujurnya aku ga suka buku Yg sediiih Li :D. Aku hindari banget buku2 begini. Jangankan buku, film ato drama aja begitu tahu endingnya sedih, lgs bhaaaay :p.

    Aku lebih memilih tau reviewnya dr orang lain aja. Drpd hrs baca sendiri :D.

    Gimana yaaa, buatku baca buku itu seharusnya bikin seneng, pikiran rileks. Jd kalo sampe bikin aku baper dan nangisan, yg ada lama ituuuu Bad moodnya hahhahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hiahahaha that's why Kak Fanny lebih suka genre misteri thriller yaaa! Yang lebih menegangkan gitu 🀣
      Emang sih kalau baca yang sedih, kadang bikin hati jadi nyess seharian 🀣 tapi aku tetap aja suka sesekali baca #plakk

      Hapus
  8. buku yang unik, yang mana bisa membawa kita ke masa lalu dan kemasa depan, dengan durasi waktu kopi hangat menjadi kopi dingin, wow, kok jadi kepengen baca ya, ingin rasanya ikut berpetualang ke masa lalu dan ke masa depan, he-he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kuanyu suka baca fiksi kah? Kalau suka, ayo bacaaa~ hihihi

      Hapus
    2. iya mba Lia, suka banget,..., nanti maulah baca-baca ketika ada waktu seggang, he-he

      Hapus
  9. Aduh, aku lupa ada buku yang bikin aku mewek apa enggak. Rata-rata sih cuma film aja, hahaha. Makasih atas ulasannya ya Kak Liaaa <3

    Masa lalu yang ingin ditemui? Hmm, siapa ya? Mungkin keluarga yang udah meninggal, sih. Utamanya kakek nenek, hehehe. Mau bilang kalau aku sayang mereka bangeeeetttt :'))

    Pertanda apa itu? Pertanda bahwa Kak Lia rajin menulis! ~XD :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba sebutin salah satunya apa Dhiraaa? 🀭.

      Hiks hiks aku jadi mau mewek bacanya 😭. Seandainya bisa, aku juga mau seperti yang Dhira bilang 😭

      Dhiraa, terima kasih udah mampir ke sini ya πŸ₯°

      Hapus
  10. Aaaah been eyeing this book since months ago, Lii! Soalnya pernah dibahas oleh salah satu Instagrammer favorit aku, ehh akunya malah kelupaan nyantumin judul ini di reading list tahun ini πŸ˜‚

    Fix aku bakal baca ah! Full stars lagi dari kamu. Jadi ini semacam cerpen gitu yaa? Nggak bersambung berarti satu kisah dengan kisah lainnya?

    Kalau aku dikasih kesempatan balik masa lalu, I want to meet myself di awal 20an, Lii wkwwk pengen kunasehatin ini itu πŸ˜† tapi ya bener yaa, kita gak bisa mengubah apa-apa di masa lalu, cuma bisa melakukan yang terbaik di masa ini (:

    Thank you so muchh, Lii for your review! ❤️

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cici Jane, you should read this book! Aku rasa Cici juga akan suka dengan buku ini πŸ˜†. Bukan cerpen, kisahnya memang beda-beda tapi latar orangnya sama, jadi masih 1 kesatuan gitu Ciii.

      Me too! Kalau bisa, aku juga mau mundur ke 10 tahun lalu terus kasih tahu diriku di masa lalu supaya beli bitcoin karena sekarang harganya udah melambung tinggi banget 🀣.

      Hapus
  11. Jujur udah lama si nggak mewek waktu baca buku. Pernah baca buku mau nangis tapi pas lagi di kereta kan malu ya? Ujung-ujungnya gak jadi baca. Ternyata nggak semua buku bisa dibaca buat nunggu kalau sendirian di tempat umum kaya buku ini contohnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk ini juga yang aku rasain saat baca buku ini, Kak Zakiaa 🀣 Mau mewek tapi malu karena lagi di depan umum cuma karena udah kepalang tanggung, jadi aku hajar terus sih bacanya.
      Benarrr~ ternyata nggak semua buku cocok dibaca di tempat umum, buku sedih-sedih sih big no no soalnya nggak enak banget kalau mau nangis tapi ketahan 🀣

      Hapus
  12. Udah lama banget ini aku gak baca buku, huhuu terlalu sibuk dg dunia nyata (alasyaan haha)
    Bolehlah dicoba baca Before The Coffee Gets Cold yg katanya bikin mewek :) dan tentu saja rating yg diberikan bagus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Kak Mei πŸ™‹‍♀️ hiahaha nggak apa kalau lagi sibuk mah. Mungkin nanti kalau lagi liburan dan ingin baca buku, boleh dicoba baca buku ini 😁

      Hapus
  13. WKWKWKWKKWWK kebayang nahan nangisnya kayak apaπŸ˜†πŸ˜†πŸ˜† apakah ini akan menjadikan Lia akhirnya akan terbiasa membaca blurp terlebih dahulu?πŸ€ͺ

    Ini kalau kembali ke masa lalu bisa ketemu sama dirinya sendiri nggak Li? Soalnya kalau misal bisa begitu, aku pingin jawab: aku mau ketemu diriku sendiri di masa lalu buat ngasih tau apa-apa yang akan terjadi🀣🀣🀣

    Anyway minggu kemarin aku juga baru nyelesein nonton drama Korea tentang time travel juga, bisa pas gini ya kitaπŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. WKWKWK langsung kedip-kedip dengan cepat sambil nengok ke langit-langit biar air mata nggak jatuh 🀣. Nggak, Lia tetap tidak kapok, gaes 🀣 *anaknya ngeyel*

      Kalau di ceritanya sih nggak bisa Kak 🀣. Kalau bisa, suruh diri Kak Endah di masa lalu buat nabung bitcoin! WKWKWk. Kalau nggak bisa, Kakak mau ketemu siapa? 😁

      Hiya hiyaa~ apakah drakor Sisyphus yang Kak Endah maksud? πŸ‘€

      Hapus
    2. HAHAHAHHA iya deh anak ngeyel. :p

      Oh iya bener suruh beli bitcoin yang banyak terus pas tinggi kemarin jual biar merdeka secara finansial. xD

      Kalau nggak bisa ketemu diri sendiri di masa lalu, aku pingin ketemu sama temen yang dulu ngajak aku pulang bareng pas bubaran sekolah tapi aku tolak karena aku mikirnya dia kebanyakan ngerjain aku. Pingin bilang, kalau yang kamu ajak pulang itu nolak, jangan nyerah, pepet aja terus, dia anaknya mikir u kebanyakan becanda. :p

      ABSURD. xD

      Bukaaan wkwk aku nggak mau nonton Sisyphus soalnya mikirnya harus bener-bener mikir lol. Aku nontonnya drama tahun 2017, judulnya Longing Heart. Yang main Jungshin CNBLUE soalnya wkwk bias banget. xD

      Hapus
    3. Huahahah benar banget! Auto merdeka finasial kalau nabung bitcoin dari 10 tahun lalu 😭

      WAITTTT! Ini temannya cowok ya? πŸ€ͺ kikikiw~ kalau benar cowok, kenapa anda cepat sekali menyerahnya!! *jadi gemez* wkwk

      Aku kira Kak Endah nonton Sisyphus wkwk. Aku juga nggak nonton cuman diceritain sama Si Prikitiew aja, biar dia yang pusing sendiri 🀣. Wah, dramanya udah lama banget itu 🀣 tapi yang namanya udah bucin mah gitu emang 🀣 sama kayak aku yang pengin nonton Hwarang karena ada V BTS wkwk padahal dulu pas Hwarang lagi on-going, aku nggak tertarik buat nonton sama sekali πŸ˜‚

      Hapus
  14. Wah sampai bikin mbak Lia menangis, berarti buku Before The Coffee Gets Cold beneran bagus ya.

    Menurutku yang bikin bagus itu karena ceritanya menyentuh ya, kita harus lebih menghargai waktu bersama orang tercinta, baik itu pasangan, adik atau kakak, atau lainnya. Jangan kalo sudah tidak ada baru menyesal.

    Kalo sudah tiada baru terasa
    Bahwa kehadirannya sungguh berharga
    Sungguh berat aku rasa hidup tanpa dia
    Sungguh berat aku rasa hidup kehilangan dia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Agus, aku setuju sama Kakak. Menurutku buku yang bagus juga yang seperti itu 😁
      Btw, paragraf terakhir itu Kakak bikin sendiri atau lirik lagu? πŸ˜‚

      Hapus
  15. Menarik banget ni buku,...
    Apalagi di kasi bintang 5 sama Lia
    Tapi, skrg lagi gak pengin baca yg sedih2 bikin mewek euy😊

    Soalnya dulu pernah baca buku yg sedih bikin nangis, akibatnya kebayang2 jd gak bisa tidur hehe..
    Eh tapi berminat. Mau kepooo..

    Tks Li info bukunyaπŸ’•

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahah efek membaca buku kadang suka bikin kebayang terus yaaa. Kalau aku, biasanya abis baca genre thriller gitu yang bikin kebayang terus 🀣

      Terima kasih juga karena udah mampir ke sini, Kak Ike 😘

      Hapus
  16. wah, kalo penggemar coldbrew atau es kopi bakal sudah pasti tidak bisa melakukan perjalanan antarwaktu.. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah pasti tidak bisa, Kak Zam 🀣. Kalaupun tetap mau, berarti mereka harus keluar dari zona nyaman huahaha

      Hapus
  17. Baca reviewnya lsg berasa konflik-konflik yang ingin diceritakan. Walaupun entah gatau apa yang akan terjadi ketika dibawa ke masa lalu.

    Bintangnya jga ga main-main, dikasih bintang 5 sama lia.
    Itu sebulan 2x review, emang tandanya apa...?beneran penasaran πŸ˜‚πŸ€£

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau dibisikin tentang apa yang terjadi di masa lalunya nggak, Kak Rivai? 🀣

      Justru aku bingung, dalam sebulan 2x review itu pertanda apa makanya aku bertanya πŸ€ͺ. Mungkin Kak Rivai merasakan hawa-hawa apa gitu? WKWK

      Hapus
    2. boleh kalau mau dibisikin...hhahahaa
      mungkin lagi bergairah untuk menulis review buku...lanjutkan kak...hhahhaha

      Hapus
  18. Sepertinya agak menarik..
    Berhubung Bayu udah beli, yah bisa tak coba baca nanti.

    Jujur Li, kadang agak iri kalau melihat orang2 yg sampe dapet 'feel' emosinya pas lagi nonton atau baca buku. Kadang mikir rahasianya apa?

    Soalnya kalau setiap nonton terus pas adegan sedih, pasti kaya selalu mikir "ah ini kan cuma film".. Apa ini pertanda kalau rasa di hati ini sudah mati rasa? Wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tunggu Bayu selesai baca, nanti Andrew minta Bayu dongengi ajaaaa 🀣

      Hmhm nggak juga kok, kayaknya cowok memang kebanyakan demikian karena logikanya lebih jalan dibanding perasaannya. Atau mungkin, ini pertanda saatnya Andrew cari pasangan 🀣

      Hapus
  19. kisah dari 4 bab ini apakah berhubungan? soalnya dari ringkasan ceritanya seperti kisah satu keluarga yang dibagi 4. bener gak? hehe

    Dari reviewnya sepertinya menarik untuk dibaca, apalagi kak Lia sampe kasih bintang 5.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berhubungan Kak, beberapa karakter ada yang 1 keluarga, sisanya pelanggan yang sering datang hahaha. Kak Dede hebat banget bisa nebak 🀭

      Hapus
  20. Udah kebayang banget, Liiiii 😭. Kayaknya harus sedia tisu banyak-banyak di dalam kamar nih. Sekalian sedia potongan timun dingin buat kompres mata biar mata gak bengkak 🀭. Ntar kalau keluar kamar ujug-ujug mata bengkak, suami jadi ikut bingung 🀣. Dia pikir: ngapain anak ini nangis, padahal gak diapa-apain juga.πŸ™ˆ

    Wah, murah banget ini, Li, kalau 50ribuan doang. Apakah ini pertanda?? Haruskah aku adopsi buku ini? 🀩

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha itu udah kayak mau tempur ya, Kak Roem 🀣. Paksu paling ngiranya Kak Roem habis nonton drakor 🀣 Tapi, bukunya memang sedih ceritanyaaa 😭 Ada yang sedih haru, ada yang sedih beneran sedih hikss.

      Pertanda Kak Roem harus bawa pulang buku ini 🀣. Cover terjemahan Indonesianya lucuk lho Kak~ Apakah tidak berminat untuk dibawa pulang? #ngeracun

      Hapus
  21. Wooo menarik nih bukunya... aku jujur belom pernah nangis karena buku hahaha kalo karena film sih sering 🀣

    Btw, ini Lia baca bukunya dimana? apakah ada yang versi digital? karena jujur aku gamau nambah beban rak buku dengan buku-buku yang belum aku sentuh nih πŸ˜†

    Hmmm kalo ke masa lalu mau ngapain ya? Pas ditanya begini malah gak kepikiran apa yang mau diubah tapi kalo lagi melakukan sesuatu dan menyesal pasti ada aja kepikiran pengen ngulang lagi wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Barangkali buku ini bisa jadi buku pertama yang bikin Kak Tika menangis? Huahahaha.

      Iyaaa~ aku baca versi digitalnya Kak. Di Scribd ada kok, Kak Tika pakai Scribd nggak?
      Huahahaha kita senasib seperjuangan πŸ˜‚ Aku pun lagi nggak mau menambah buku-buku di rak, ini lagi proses menghabiskan bacaan yang dirak, pengin book buying banned beberapa bulan ke depan tapi nggak yakin bisa 🀣

      Wkwk benar banget! Tapi biasanya orang akan memilih untuk ketemu dirinya sendiri di masa lalu sih Kak 🀣

      Hapus
  22. nulis review buku 2 kali dalam sebulan pertanda rajin dong hahaha
    aku mau kalau ada cafe beneran yang bisa membawa ke masa lalu, asik kali ya hahaha
    pengen balik ke masa masa SD yang seneng bin hepi gitu, isinya palingan cuman mikirin pelajaran atau nanya PR ke temen wkwkwkwk, pertanda males kalau ini

    aku kalau beli buku pas baca reviewnya aja yang singkat itu, nggak tau isinya nanti bakalan ada adegan nangis nangisnya atau enggak. Tapi kadang kalau pas dinikmati ada adegan sampe mewek mewek, aku suka suka aja, malah pernah sampe sesenggukan hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha benar juga Kak Inun. Kemarin itu aku lagi dalam minggu-minggu rajin mengulas 🀣
      Ah iyaaa! Masa-masa SD tuh asik sih~ jajanannya masih murah-murah terus kepikirannya cuma main aja, nggak kayak sekarang πŸ˜‚

      Wkwk sama dong Kak Inun! Aku juga pernah dibuat sesunggukan karena baca buku yang menurutku sedih banget πŸ˜‚ Paling nggak tahan kalau baca cerita yang tentang orangtua gitu 😭

      Hapus
  23. Aku langsung auto nyari dong di Playbook dan ketemu. Cuma aku masih bingung pas ketemu, ada dua kaver. Yang satunya A Tale of Cafe gitu. Apa lanjutannya kali ya?

    Tapi ternyata harga di Kindle jauh lebih murah. Kayanya aku mau langsung baca. Biar bisa tau apakah aku akan kuat menahan tangisan saat baca ini atau enggak.

    Makasih yaa kak Lia, kusuka banget diracuni gini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Kak Ipeh, betul. A Tale of Cafe itu lanjutannya~

      Kebetulan kemarin di Kindle lagi diskon, jadi hanya $3 aja ya hahaha. Kak Ipeh, kalau udah selesai baca, review juga dong di blognya. Aku ingin tahu pandangan Kakak mengenai buku ini hihi. Sama-sama Kakkk, terima kasih udah mampir ke sini ya πŸ’•

      Hapus
  24. Aku jadi pengin baca nih Kak! Jadi, Kak Lia baca versi Englishnya ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Syifa! Ayo dibaca~ bukunya bagus ceritanya πŸ˜†
      Iyaa. Aku baca versi Bahasa Inggrisnya. Kalau Syifa mau baca, bisa lewat aplikasi Scribd 😁

      Hapus
  25. Siaapp, sudah ku baca beberapa halaman nih Kak. Hehehe 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga Syifa sukaa dengan bukunya ya 😁

      Hapus
  26. Saya suka buku yang bikin mewek, tapi yang tak suka ya meweknya itu, *eh*.

    Terima kasih sarannya untuk membaca buku ini di ruangan pribadi, karena saya tipe pembaca yang banjir air mata kalau baca buku sedih, hiks.

    Btw, ini kali pertama saya berkunjung ke blog-nya Lia ya, salam kenal ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal Kak Ira 😁

      Hahaha kalau baca buku yang sedih-sedih, paling tepat bacanya di ruang pribadi sih Kak. Karena aku juga tipe pembaca yang gampang mewek, jadi nyesek sendiri kalau ingin mewek tapi sedang di ruang publik 🀣

      Hapus

Words of The Dreamer. Theme by STS.